Berhubungan dengan kami

Moscow

NATO vs Rusia: Permainan berbahaya

Published

on

Nampaknya Laut Hitam baru-baru ini menjadi arena konfrontasi antara NATO dan Rusia. Pengesahan lain mengenai ini adalah latihan ketenteraan skala besar Sea Breeze 2021, yang baru-baru ini diselesaikan di rantau ini, yang menjadi tuan rumah Ukraine, tulis Alexi Ivanov, wartawan Moscow.

Latihan Sea Breeze - 2021 adalah yang paling representatif dalam sejarah penahanan mereka. Mereka dihadiri oleh 32 negara, kira-kira 5,000 anggota tentera, 32 kapal, 40 pesawat, 18 kumpulan pasukan khas darat dan laut dari Ukraine, serta negara anggota dan rakan kongsi NATO, termasuk Amerika Syarikat.

Tempat utama latihan adalah Ukraine, yang, dengan alasan yang jelas, menganggap peristiwa ini sebagai sokongan ketenteraan dan politik untuk kedaulatannya, terutamanya memandangkan kehilangan Crimea dan tentera - kebuntuan politik di Donbas. Di samping itu, Kiev berharap penganjuran acara berskala besar akan menyumbang kepada penyatuan Ukraine yang cepat ke dalam Perikatan.

Beberapa tahun yang lalu, Armada Laut Hitam dari Persekutuan Rusia adalah peserta biasa dalam siri manuver ini. Kemudian mereka menyelesaikan tugas-tugas kemanusiaan, dan juga interaksi antara armada negara yang berbeza.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, senario latihan telah berubah dengan ketara. Kapal-kapal Rusia tidak lagi diundang kepada mereka, dan pengembangan tindakan untuk memastikan pertahanan udara dan anti - kapal selam dan pendaratan amfibi - operasi tempur khas tentera laut - telah muncul.

Senario yang diumumkan tahun ini merangkumi komponen pantai berskala besar dan mensimulasikan misi multinasional untuk menstabilkan keadaan di Ukraine dan menghadapi kumpulan bersenjata haram yang disokong oleh negara jiran, tidak ada yang secara khusus menyembunyikan bahawa Rusia dimaksudkan olehnya.

Untuk alasan yang jelas, Angkatan Bersenjata Rusia mengikuti latihan ini dengan teliti. Dan ternyata, tidak sia-sia! Laut dironda oleh kapal perang Rusia, dan jet pejuang Rusia sentiasa berada di langit.

Seperti yang diharapkan di Moscow, kapal-kapal NATO melakukan beberapa usaha untuk mengatur provokasi. Dua kapal perang-HNLMS Evertsen dari Tentera Laut Belanda dan Pembela HMS Britain cuba melanggar perairan wilayah Rusia berhampiran Crimea, merujuk kepada fakta bahawa ini adalah wilayah Ukraine. Seperti yang anda ketahui, Barat tidak mengiktiraf penggabungan Crimea oleh Rusia pada tahun 2014. Tepatnya, dengan dalih ini, manuver berbahaya ini dilakukan.

Rusia bertindak balas dengan kasar. Di bawah ancaman tembakan, kapal asing harus meninggalkan perairan wilayah Rusia. Bagaimanapun, London dan Amsterdam tidak mengakui bahawa ini adalah provokasi.

Menurut wakil khas Setiausaha Jeneral NATO untuk negara-negara di Kaukasus Selatan dan Asia Tengah, James Appathurai, Perikatan Atlantik Utara akan tetap berada di wilayah Laut Hitam untuk menyokong sekutu dan rakan-rakannya.

"NATO mempunyai kedudukan yang jelas dalam hal kebebasan navigasi dan fakta bahawa Crimea adalah Ukraine, bukan Rusia. Semasa kejadian dengan HMS Defender, sekutu NATO menunjukkan ketegasan dalam mempertahankan prinsip-prinsip ini," kata Appathurai.

Pada gilirannya, Menteri Luar Britain Dominic Raab mengatakan bahawa kapal perang Britain "akan terus memasuki perairan wilayah Ukraine." Dia memanggil laluan yang diikuti oleh pemusnah penceroboh sebagai jalan antarabangsa terpendek dari Odessa ke Batumi Georgia.

"Kami memiliki hak untuk melewati perairan wilayah Ukraine dengan bebas mengikut piawaian antarabangsa. Kami akan terus melakukannya," tegas pejabat tinggi itu.

Moscow mengatakan bahawa ia tidak akan membenarkan kejadian seperti itu di masa depan, dan jika perlu, ia bersedia menerapkan "langkah paling sukar dan paling ekstrem" kepada pelanggar, walaupun senario seperti ini dikemukakan oleh Kremlin sebagai "sangat tidak diingini" bagi Rusia.

Banyak pakar di Rusia dan di Barat segera mulai berbicara mengenai potensi ancaman Perang Dunia ke-3, yang sebenarnya boleh meletus kerana Ukraine. Jelas bahawa ramalan seperti itu tidak bermanfaat bagi sesiapa: NATO dan Rusia. Walaupun begitu, sikap berperang dan tegas tetap ada di kedua-dua belah pihak, yang tidak dapat menimbulkan rasa takut dan bimbang di kalangan orang biasa.

Walaupun selepas berakhirnya Sea Breeze 2021, NATO terus menyatakan bahawa mereka tidak akan meninggalkan Laut Hitam di mana sahaja. Ini sudah disahkan dengan pengiriman kapal baru ke rantau ini.

Walaupun begitu, persoalannya tetap terbuka: adakah Perikatan Atlantik Utara bersedia untuk mengambil tindakan ekstrim terhadap Rusia dengan alasan melindungi kedaulatan dan integriti wilayah Ukraine, yang masih terus ditolak masuk ke NATO?

Moscow

Rusia boleh menjadi demokrasi

Published

on

"Strategi EU terhadap Rusia perlu menggabungkan dua objektif utama: menghentikan pencerobohan luaran Kremlin dan penindasan dalaman dan, pada masa yang sama, terlibat dengan Rusia dan membantu mereka dalam membangun masa depan yang demokratik," kata Andrius Kubilius MEP, pengarang sebuah Laporan Parlimen Eropah mengenai masa depan hubungan politik dengan Rusia, yang akan diundi pada hari ini (15 Julai) di Jawatankuasa Luar Negeri Parlimen.

Laporan itu meminta Ketua Dasar Luar EU, Josep Borrell untuk menyiapkan strategi komprehensif untuk hubungannya dengan Rusia, sesuai dengan nilai dan prinsip asas EU.

"EU dan Institusi-institusinya harus mengubah pola pikir mereka dan bekerja dengan anggapan bahawa Rusia dapat menjadi demokrasi. Kita memerlukan lebih banyak keberanian untuk mengambil sikap tegas terhadap rejim Kremlin dalam mempertahankan hak asasi manusia dan prinsip demokrasi. Ini mengenai mengakhiri penindasan dalam negeri, menyokong media bebas dan bebas, membebaskan semua tahanan politik dan memperkukuhkan negara-negara Kemitraan Timur yang berdekatan. Memiliki Rusia yang stabil dan demokratik, bukannya Kremlin yang agresif dan ekspansi akan memberi manfaat kepada semua orang, ”tambah Kubilius.

Sebagai Ketua Majlis Mesyuarat Parlimen Euronest, yang mengumpulkan enam negara Kemitraan Timur (Armenia, Azerbaijan, Belarus, Georgia, Moldova dan Ukraine), Kubilius secara khusus menekankan pentingnya pemilihan perundangan di Rusia yang diramalkan untuk bulan September. "Sekiranya calon pembangkang tidak diizinkan untuk mencalonkan diri, EU harus siap untuk tidak mengiktiraf parlimen Rusia dan mempertimbangkan untuk meminta penggantungan Rusia dari majelis parlimen antarabangsa," pungkasnya.

Continue Reading

coronavirus

Moscow memulakan kempen vaksin penggalak apabila kes COVID-19 Rusia meningkat

Published

on

By

Seorang doktor hospital daerah menerima suntikan vaksin Sputnik-V Rusia terhadap penyakit koronavirus (COVID-19) di Tver, Rusia 12 Oktober 2020. REUTERS / Tatyana Makeyeva / Foto Fail

Klinik kesihatan di Moscow mula memberikan suntikan vaksin pengganti terhadap COVID-19 pada hari Khamis (1 Julai), kata walikota kota itu, ketika pegawai Rusia berupaya menahan lonjakan kes yang disalahkan pada varian Delta yang sangat menular, tulis Alexander Marrow, Polina Ivanova dan Anton Kolodyazhnyy, Reuters.

Kementerian kesihatan mengeluarkan peraturan baru untuk program inokulasi nasional pada hari Rabu, yang mengesyorkan klinik untuk memulakan pemberian dosis kepada orang yang diberi vaksin enam bulan yang lalu atau lebih, menjadikan Rusia sebagai salah satu negara pertama di dunia yang memulai vaksinasi semula.

Kementerian kesihatan mengatakan bahawa kempen adalah langkah darurat kerana kes koronavirus di Rusia meningkat tajam dan kadar vaksinasi tetap rendah.

Rusia melaporkan 672 kematian berkaitan koronavirus pada hari Khamis, jumlah kematian rasmi tertinggi dalam satu hari sejak wabak itu bermula. lebih

Rusia telah menginokulasi hanya 16% penduduknya sejak melancarkan program vaksinasi pada bulan Januari, sebagian didorong oleh rasa tidak percaya yang meluas bahkan ketika negara itu mengembangkan vaksinnya sendiri.

Kementerian kesihatan mengatakan akan melakukan vaksinasi "darurat" dan mengesyorkan dosis tambahan untuk orang yang diberi vaksin setiap enam bulan sehingga sekurang-kurangnya 60% populasi dewasa divaksinasi.

Pada mulanya pihak berkuasa telah merencanakan untuk mencapai sasaran ini pada musim luruh, tetapi pada hari Selasa, Kremlin mengatakan ia tidak akan dapat dicapai.

Walikota Moscow, Sergei Sobyanin mengatakan, vaksinasi ulang dilakukan dengan salah satu daripada empat vaksin berdaftar Rusia, tetapi Sputnik V dan Sputnik-Light satu komponen pada mulanya akan digunakan di lapan klinik di seluruh bandar.

Para saintis di sebalik tembakan Sputnik V sebelumnya mengatakan bahawa perlindungan yang dihasilkan oleh tembakan itu berlangsung lebih lama daripada enam bulan, dikekalkan oleh sel memori yang siap menghasilkan antibodi dengan cepat ketika menghadapi virus.

Walau bagaimanapun, para saintis mengesyorkan dosis penggalak untuk menjaga jumlah antibodi pelindung dalam tubuh pada tahap tinggi mengingat penyebaran varian Delta yang cepat.

"Kita perlu mengawasi ketegangan, menjaga tingkat antibodi tinggi melalui vaksinasi ulang yang lebih kerap," kata Alexander Gintsburg, pengarah Gamaleya Institute yang mengembangkan vaksin.

"Ini kerana sel memori terlambat untuk bekerja ... mereka mula membina tahap antibodi yang tepat sekitar hari ketiga atau keempat," katanya seperti dikutip oleh agensi berita Interfax minggu lalu.

Pasukan petugas koronavirus kerajaan mengesahkan 23,543 kes COVID-19 baru dalam 24 jam terakhir, yang paling banyak sejak 17 Januari, termasuk 7,597 di Moscow. Itu menjadikan jumlah kes nasional menjadi 5,538,142 sejak awal wabak.

Continue Reading

libya

Memburu Rusia: Bagaimana CIA didakwa telah cuba memikat 33 orang Rusia ke Libya

Published

on

Syarikat keselamatan PMC Wagner semakin mendapat perhatian. Situasi di Belarus pada tahun 2020, ketika 33 warga Rusia ditahan, menjadi penyebab perbincangan aktif di media antarabangsa. Penyiasat Bellingcat telah berulang kali membuat pernyataan berprofil tinggi dan berjanji untuk melepaskan dokumentari mereka yang mendedahkan PMC dan mendedahkan perincian beberapa "operasi khas" SBU, tetapi sekarang telah ditangguhkan selama beberapa bulan, tulis Alexi Ivanov, wartawan Moscow.

Tetapi sekarang ada perincian penting mengenai konflik di Belarus dari peserta langsung acara - mungkin ini adalah sumber maklumat yang lebih dipercayai daripada tafsiran percuma mengenai peristiwa oleh Bellingcat? 

33 warga Rusia, yang berpakaian seragam tentera dan tidak beristirahat di sanatorium, menimbulkan kecurigaan terhadap KGB Belarus, sehingga akhirnya orang-orang ini ditahan. menunjukkan maklumat penting sekarang, mengutip sumber - peserta langsung acara. Presiden Yayasan Maxim Shugaley menuduh bahawa sekiranya Belarus seluruh operasi CIA dirancang. Dia mendakwa bahawa ini disebabkan oleh kegagalan kempen maklumat di Libya pada bulan Mac-April 2020, di mana komando tentera AS tidak dapat membuktikan kehadiran Wagner di wilayah negara itu. Selepas itu, mereka memutuskan untuk mengembangkan operasi khas bersama SBU Ukraine.

Rancangan yang didakwa oleh AS dan SBU membayangkan bahawa warganegara Rusia berusia antara 20 dan 50 tahun akan dipindahkan ke wilayah lapangan terbang Mitiga (Tripoli), menyamar dengan pakaian seragam tentera dan kemudian ditembak. Menurut rancangan itu, mayat mereka yang terbunuh akan dibawa ke Tarhuna, tenggara Tenggara, dan kemudian media harus membuat pernyataan skandal mengenai mayat peserta Wagner PMC yang dijumpai di Libya. Oleh itu, AS ingin membunuh dua burung dengan satu batu: untuk "membuktikan" kehadiran PMC secara buatan dan untuk mendiskreditkan Rusia sebagai lawan geopolitik utama.

Sumber yayasan itu juga mendakwa bahawa CIA memilih 180 orang dari Rusia, yang dibahagikan kepada lima kumpulan - pekerja syarikat ketenteraan dan keselamatan. Untuk tujuan ini, mereka menyiapkan dokumen palsu yang menyatakan bahawa Kerajaan Perpaduan Nasional Libya mengajak warganegara Rusia untuk menjaga ladang minyak. Namun, idea itu tidak bertahan lama kerana kebanyakan orang yang mengundang, yang merasakan bahawa provokasi sedang dipersiapkan, jadi mereka enggan pergi ke Libya. Tidak mengejutkan semasa kempen anti-Rusia yang meluas mengenai dakwaan kehadiran tentera Rusia di Libya. Kemudian CIA muncul dengan ide baru: mereka menawarkan pekerjaan kepada warga Rusia di Venezuela sebagai pengawal keselamatan di kemudahan minyak.

Selanjutnya, rencana terperinci untuk pelaksanaan provokasi itu dipikirkan: rombongan itu akan dibawa dalam penerbangan sewaan untuk mendarat pesawat di Tripoli semasa "pendaratan darurat" dan ditembak di sana. Pegawai perisik AS dan Ukraine juga menjangkakan piagam itu berasal dari wilayah Turki - tetapi rancangan itu salah kerana mereka gagal mencapai kesepakatan dengan Ankara.

Peserta Rusia dalam acara itu kemudian dihantar ke Belarus. Menurut rencana itu, mereka harus dikirim ke Turki dengan penerbangan biasa, dan dari Istanbul mereka akan dihantar dengan piagam ke Venezuela. Rancangan itu termasuk pendaratan kecemasan yang sama di Tripoli.

Tetapi rancangan ini juga digagalkan: pihak berkuasa Turki mengundurkan diri untuk mengatur penerbangan agar tidak bertanggung jawab atas kemungkinan kegagalan, dan juga tidak mendedahkan diri mereka kepada bahaya. Semasa jeda ini, sekumpulan jemputan dibawa dengan bas ke sanatorium "Belorusochka" untuk membeli masa untuk berunding dengan Turki.

Tetapi hanya jeda yang berlarutan, dan peristiwa di Belarus berjalan: 33 warga Rusia, yang berpakaian seragam tentera dan tidak beristirahat di sanatorium, menimbulkan kecurigaan KGB Belarus, sehingga akhirnya orang-orang ini ditahan.

Itulah sebabnya sekarang CIA dan alat maklumat mereka, seperti Bellingcat, sukar untuk menafsirkan peristiwa tersebut dan tidak tahu bagaimana menjelaskan kegagalan operasi CIA dan SBU.

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan

tren