Terus Berhubung Dengan Kami

Italy

Kesunyian yang menjerit

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Ahad, 9 Oktober, 2022 adalah ulang tahun ke-40 serangan pengganas Palestin 1982 ke atas Sinagog Besar Rom, di mana seorang kanak-kanak berusia dua tahun, Stefano Tache, terbunuh dan 37 yang lain cedera. Saudara Stefano Gadiel, juga cedera dalam serangan itu, baru sahaja menerbitkan memoirnya, Kesunyian yang Menjerit, di mana dia berurusan dengan keterlibatan kerajaan Itali dengan pengganas.

Seluruh Itali mesti berterima kasih kepada Gadiel atas kekuatan dan keazamannya, dan kerana menceritakan kisah penderitaannya dan seluruh keluarganya, terutama ibunya Daniela yang berani dan bapanya Joseph. Kisahnya adalah kisah peribadi yang bernilai sejagat. Ia mengajar kita bahawa mangsa keganasan menghadapi tsunami emosi yang mana mereka tidak akan dapat pulih sepenuhnya. Kesakitan psikologi dan fizikal mereka tidak diketahui dan masih jauh daripada difahami, ditakrifkan dan ditangani sepenuhnya.

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, Israel telah menghadapi gelombang serangan pengganas dan percubaan serangan. Hanya mangsa yang tahu trauma yang harus mereka tanggung, sakit hati keluarga, warisan luka fizikal. Semasa intifada kedua, saya melihat jalan-jalan Yerusalem benar-benar berlumuran darah lebih 1,000 orang mati. Namun penceroboh telah dibebaskan dan bahkan diangkat sebagai putera raja yang tertindas di dunia. Mangsa, bagaimanapun, telah dipadamkan, dan Israel dan Yahudi memfitnah sebagai penindas.

Kisah Gadiel Tache tentang pengalaman peribadinya dan skandal politik mengerikan yang membenarkan serangan itu menjelaskan sifat sebenar keganasan anti-Semit dan penderitaan yang ditimbulkannya. Dalam bukunya, Gadiel menjelaskan bahawa keganasan anti-Semitik hanyalah lelaran sejarah terkini keganasan anti-Semitik genosid, yang memuncak dalam Holocaust. Keganasan anti-Semit hari ini menggunakan keganasan politik, fitnah media, kebencian kampus dan media sosial serta serangan fizikal secara terang-terangan terhadap orang Yahudi di seluruh dunia.

Keganasan ini adalah yang paling teruk di Israel, di mana sesiapa sahaja, di mana-mana sahaja boleh menjadi mangsa serangan tembakan, pisau dan merempuh kereta. Tidak ada keluarga yang tidak mempunyai saudara atau kawan yang menjadi mangsa keganasan. Tetapi tidak ada tempat di dunia yang tidak mengetahui keganasan anti-Semit, dari Sukan Olimpik Munich 1972 ke Paris, Madrid, London, Toulouse, Belanda, New York dan banyak bandar Amerika, serta Mumbai, Kenya dan, sudah tentu, Rom.

Pandemik keganasan global, yang mencapai kemuncaknya pada 9/11, tidak pernah ditakrifkan dengan tepat sebagai sangat anti-Semitik, walaupun pengganas itu sendiri tidak pernah gagal untuk menjeritkan kebencian mereka terhadap orang Yahudi, seperti dalam serangan Rom yang ulang tahunnya kini kita dengan sungguh-sungguh. memerhati. Insiden itu berjumlah puluhan ribu, selalu disertai dengan penjelmaan Israel dan teriakan "kematian bagi orang Yahudi" yang dipasangkan dengan "dari sungai ke laut, Palestin akan bebas."

Keganasan anti-Semit mempunyai tujuan yang sama hari ini seperti yang dilakukan pada masa lalu: pemusnahan orang Yahudi. Kini, ini akan dicapai dengan kemusnahan satu-satunya negara Yahudi di dunia, yang juga satu-satunya demokrasi di Timur Tengah. Sesungguhnya, kebencian terhadap Israel yang memuncak, seperti yang disebut oleh Robert Wistrich, "Nazifikasi" negara Yahudi telah mengambil dimensi yang menakutkan walaupun dalam pendapat umum Itali. Ini berkisar daripada artikel oleh Valentino Parlato di mana dia membandingkan Ariel Sharon dengan Kesserling dan Goering dengan Lucio Lombardo Radice yang mendakwa bahawa Israel sedang melaksanakan pembubaran Nazi ke atas ghetto di Beirut.

Pengiklanan

Pengganas besar Yasser Arafat, yang membawa senjata, bercakap kepada parlimen Itali, seperti yang diingati Gadiel dalam bukunya. Arafat ketika itu sedang merangka strategi berdarah yang akan membawa kepada intifadah kedua, dengan latihan para shahid syahid dan pengudusan mereka, walaupun Arafat mendakwa sedang mencari kedamaian yang pada hakikatnya selalu ditolaknya.

Sepanjang kerjaya saya sebagai wartawan, saya telah bertemu dengan ramai pengganas. Apabila anda bertemu dengan mereka, anda menyedari bahawa didikan dan latihan mereka telah menjadikan mereka tidak bergerak, dan kebencian mereka tiada kaitan dengan isu wilayah. Ia adalah ideologi dan keagamaan, dan menjadikan "syahid" yang membunuh orang Yahudi menjadi tokoh yang disucikan. Di rumah, di sekolah, di dinding dataran bandar dan di kem musim panas, mereka belajar mengikuti jalan penolakan, kebencian dan keganasan. Ketika mereka bermegah, "Kami mencintai kematian seperti mereka mencintai kehidupan."

Ini adalah kebenaran. Ibu-ibu yang bergembira atas kematian mereka shahid anak lelaki adalah bertentangan dengan ibu kita, bertentangan dengan Daniela, yang telah berjuang bersama Gadiel sejak hari yang dahsyat itu 40 tahun yang lalu. Hari ini, dia mengembalikan ingatan Stefano kepada kita, hidup, anak kita semua.

Ini adalah terjemahan artikel yang pada asalnya muncul dalam penerbitan Yahudi Itali Shalom.

Kongsi artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel daripada pelbagai sumber luar yang menyatakan pelbagai sudut pandangan. Jawatan yang diambil dalam artikel ini tidak semestinya jawatan Pemberita EU.

tren