Berhubungan dengan kami

Seni

Perang di #Libya - sebuah filem Rusia mendedahkan siapa yang menyebarkan kematian dan keganasan

Published

on

Turki mungkin sekali lagi menimbulkan sakit kepala bagi Eropah. Sementara Ankara mengejar strategi pemerasan di Barat, mengancam akan membiarkan migran masuk ke Eropah, ia mengubah Libya menjadi markas pengganas dengan memindahkan militan dari Idlib dan Syria utara ke Tripoli.

Campur tangan rutin Turki dalam politik Libya sekali lagi menimbulkan isu ancaman neo-Osmanis, yang akan mempengaruhi bukan sahaja kestabilan wilayah Afrika Utara, tetapi juga masalah Eropah. Memandangkan Recep Erdogan, dengan mencuba peranan sultan, membiarkan dirinya memeras orang Eropah dengan menakut-nakutkan kemasukan pendatang. Ketidakstabilan Afrika utara ini juga boleh menyebabkan gelombang krisis migrasi baru.

Masalah utama, bagaimanapun, adalah hubungan Turki yang tegang dengan sekutunya. Situasi di rantau ini banyak ditentukan oleh hubungan tegang antara Turki dan Rusia. Memandangkan kepentingan yang berbeza-beza di Syria dan Libya, kita dapat berbicara tentang melemahkan kerjasama antara negara-negara: ia tidak seperti persekutuan yang stabil, melainkan permainan yang kompleks dari dua frenemi lama, dengan serangan dan skandal berkala antara satu sama lain.

Penyejukan hubungan digambarkan dalam bahagian kedua filem Rusia "Shugaley", yang menyoroti cita-cita neo-Osmanis Turki dan hubungan jenayahnya dengan GNA. Tokoh utama filem ini adalah ahli sosiologi Rusia yang diculik di Libya dan yang cuba dibawa oleh Rusia ke tanah air. Pentingnya kepulangan ahli sosiologi dibincangkan di peringkat tertinggi, khususnya, masalah ini dibangkitkan oleh Menteri Luar Rusia Sergei Lavrov pada bulan Jun 2020 semasa pertemuan dengan delegasi dari GNA Libya.

Pihak Rusia sudah secara terbuka mengkritik peranan Turki di Libya, serta menekankan pembekalan pengganas dan senjata ke wilayah tersebut. Pengarang filem itu menyatakan harapannya bahawa Shugaley sendiri masih hidup, walaupun diseksa dan dilanggar hak asasi manusia.

Plot "Shugaley" merangkumi beberapa topik yang menyakitkan dan menyusahkan Pemerintah: penyeksaan di penjara Mitiga, persekutuan pengganas dengan pemerintah Fayez al-Sarraj, permisahan militan pro-pemerintah, eksploitasi sumber-sumber rakyat Libya di kepentingan lingkaran elit yang sempit.

Bergantung pada keinginan Ankara, GNA menjalankan kebijakan pro-Turki, sementara pasukan Recep Erdogan semakin terintegrasi ke dalam struktur kekuasaan pemerintah. Filem ini berbicara secara telus mengenai kerjasama yang saling menguntungkan - GNA menerima senjata dari orang Turki, dan sebagai balasannya, Turki merealisasikan cita-cita neo-Uthmaniyyah di rantau ini, termasuk faedah ekonomi dari simpanan minyak yang kaya.

"Anda berasal dari Syria, bukan? Jadi anda seorang tentera upahan. Anda bodoh, bukan Allah yang menghantar anda ke sini. Dan orang-orang besar dari Turki, yang benar-benar mahukan minyak Libya. Tetapi anda tidak mahu untuk mati. Di sini mereka menghantar orang bodoh seperti anda di sini, "kata watak utama Sugaley kepada seorang militan yang bekerja untuk agensi jenayah GNA. Secara keseluruhan, semua ini hanya menggambarkan kenyataan: Di Libya, Turki berusaha untuk mempromosikan pencalonan Khalid al-Sharif, salah satu pengganas paling berbahaya yang dekat dengan al-Qaeda.

Inilah akar masalah: sebenarnya, al-Sarraj dan rombongannya - Khalid al-Mishri, Fathi Bashaga, dan lain-lain - menjual kedaulatan negara sehingga Erdogan secara senyap-senyap dapat terus mengacaukan wilayah itu, memperkuat sel pengganas dan memberi manfaat - pada masa yang sama membahayakan keselamatan di Eropah. Gelombang serangan pengganas di ibu negara Eropah dari tahun 2015 adalah sesuatu yang boleh berlaku lagi sekiranya Afrika utara dipenuhi dengan pengganas. Sementara itu, Ankara, yang melanggar undang-undang antarabangsa, menuntut tempat di EU dan menerima dana.

Pada masa yang sama, Turki selalu campur tangan dalam urusan negara-negara Eropah, memperkuat lobi di lapangan. Sebagai contoh, contoh baru-baru ini ialah Jerman, di mana Tentera Counterintelligence Service (MAD) sedang menyiasat empat orang yang disyaki penyokong ekstremis sayap kanan Turki "Gray Wolves" dalam angkatan bersenjata negara itu.

Kerajaan Jerman baru saja mengesahkan sebagai tindak balas kepada permintaan dari pihak Die Linke bahawa Ditib ("Kesatuan Turki-Islam Institut Agama") bekerjasama dengan "Gray Wolves" yang berorientasikan Turki yang ekstrem. Sambutan dari Kerajaan Persekutuan Jerman merujuk kepada kerjasama antara ekstremis kanan Turki dan organisasi payung Islam, Kesatuan Turki-Islam Institut Agama (Ditib), yang beroperasi di Jerman dan dikendalikan oleh badan negara Turki, Pejabat Hal Ehwal Agama (DIYANET).

Adakah keputusan yang tepat untuk mengizinkan keanggotaan EU ke Turki, yang dengan memeras ugut, bekalan tentera haram dan penyatuan ke dalam struktur kekuasaan, tentera dan perisik berusaha untuk mengukuhkan kedudukannya di Afrika utara dan di jantung Eropah? Negara yang tidak mampu bekerjasama dengan sekutunya seperti Rusia?

Eropah harus mempertimbangkan semula sikapnya terhadap kebijakan neo-Osmanis Ankara dan mencegah berlakunya pemerasan - jika tidak, rantau ini berisiko menghadapi era pengganas baru.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai "Sugaley 2" dan untuk melihat treler filem, sila lawati http://shugalei2-film.com/en-us/

 

Seni

Buku sejarawan Rusia Oleg Kuznetsov mengulangi peringatan Umberto Eco mengenai ancaman Nazi

Published

on

Setiap pembaca kami, tanpa mengira kewarganegaraan, pandangan politik, atau kepercayaan agama mereka, menyimpan sebahagian dari kesakitan abad ke-20 dalam jiwa mereka. Kesakitan dan ingatan mereka yang terkorban dalam memerangi Nazisme. Sejarah rejim Nazi abad yang lalu, dari Hitler hingga Pinochet, tidak dapat dibantah membuktikan bahawa jalan menuju Nazisme yang diambil oleh mana-mana negara mempunyai ciri yang sama. Sesiapa yang, dengan alasan untuk mengekalkan sejarah negara mereka, menulis semula atau menyembunyikan fakta sebenar, tidak melakukan apa-apa kecuali menyeret orang sendiri ke dalam jurang sambil mengenakan dasar agresif ini ke negara jiran dan seluruh dunia.

 

Pada tahun 1995, Umberto Eco, salah seorang penulis dan pengarang buku paling laris di dunia seperti Foucault's Pendulum dan The Name of the Rose, mengambil bahagian dalam Simposium yang diadakan oleh Jabatan Itali dan Perancis Universiti Columbia di New York ( pada hari ulang tahun pembebasan Eropah dari Nazisme disambut). Eco mengarahkan penonton dengan karangannya Eternal Fascism yang berisi peringatan kepada seluruh dunia mengenai kenyataan bahawa ancaman fasisme dan Nazisme tetap ada walaupun setelah berakhirnya Perang Dunia II. Definisi yang diciptakan oleh Eco berbeza dengan definisi klasik fasisme dan Nazisme. Seseorang tidak boleh mencari persamaan yang jelas dalam rumusannya atau menunjukkan kemungkinan kebetulan; Pendekatannya cukup istimewa dan berbicara mengenai ciri psikologi ideologi tertentu yang dilabelnya 'fasisme abadi'. Dalam pesan kepada dunia, penulis mengatakan bahawa fasisme tidak bermula dengan perarakan berani Blackshirts, atau dengan pemusnahan pembangkang, atau dengan perang dan kem konsentrasi, tetapi dengan pandangan dunia dan sikap orang yang sangat spesifik, dengan kebiasaan budaya mereka , naluri gelap dan dorongan tidak sedar. Itu bukan sumber sebenar peristiwa tragis yang menggegarkan negara dan seluruh benua.

Sebilangan besar penulis masih menggunakan topik ini dalam karya-karya jurnalistik dan sastera mereka, walaupun sering lupa bahawa, dalam kes ini, fiksyen seni tidak tepat, dan kadang kala bersifat kriminal. Diterbitkan di Rusia, buku State Policy of Glorification of Nazism in Armenia oleh sejarawan tentera Oleg Kuznetsov mengulangi kata-kata Umberto Eco: «Kami memerlukan musuh untuk memberi harapan kepada orang-orang. Seseorang mengatakan bahawa patriotisme adalah perlindungan terakhir pengecut; mereka yang tidak mempunyai prinsip moral biasanya membungkus bendera di sekitar diri mereka, dan bajingan selalu bercakap mengenai kesucian perlumbaan. Identiti nasional adalah kubu terakhir yang dilucutkan. Tetapi makna identiti sekarang didasarkan pada kebencian, pada kebencian bagi mereka yang tidak sama. Kebencian harus dipupuk sebagai semangat sivik. "

Umberto Ecp mengetahui secara langsung apa itu fasisme, sejak dia dibesarkan di bawah pemerintahan diktator Mussolini. Dilahirkan di Rusia, Oleg Kuznetsov, seperti hampir setiap orang seusianya, mengembangkan sikapnya terhadap Nazisme bukan berdasarkan penerbitan dan filem, tetapi terutama dalam kesaksian saksi mata yang terselamat dalam Perang Dunia II. Bukan sebagai ahli politik tetapi bercakap bagi pihak rakyat Rusia biasa, Kuznetsov memulakan bukunya dengan kata-kata pemimpin negara asalnya pada 9 Mei 2019, pada hari kemenangan atas fasisme dirayakan: «Hari ini kita melihat bagaimana dalam sejumlah negara yang secara konsisten mereka memutarbelitkan peristiwa perang, bagaimana mereka mengidolakan mereka yang, setelah melupakan kehormatan dan martabat manusia, melayani Nazi, bagaimana mereka tanpa malu-malu berbohong kepada anak-anak mereka, mengkhianati nenek moyang mereka ». Percubaan Nuremberg selalu dan akan terus menjadi halangan bagi kebangkitan Nazisme dan pencerobohan sebagai dasar negara - baik pada zaman kita dan masa depan. Hasil percubaan adalah peringatan bagi semua orang yang melihat diri mereka sebagai «penguasa takdir» negara dan rakyat terpilih. Tujuan pengadilan jenayah antarabangsa di Nuremberg adalah untuk mengutuk pemimpin Nazi (inspirasi dan ketua ideologi utama), serta tindakan kejam dan kemarahan berdarah yang tidak dapat dibenarkan, bukan seluruh rakyat Jerman.

Dalam hal ini, wakil UK untuk persidangan itu mengatakan dalam ucapan penutupnya: «Saya mengulangi sekali lagi bahawa kami tidak berusaha untuk menyalahkan rakyat Jerman. Matlamat kami adalah untuk melindunginya dan memberinya peluang untuk memulihkan dirinya dan memenangi rasa hormat dan persahabatan seluruh dunia.

Tetapi bagaimana ini dapat dilakukan jika kita membiarkan unsur-unsur Nazisme tanpa hukuman dan tanpa hukuman di tengah-tengahnya yang terutama bertanggung jawab atas kezaliman dan kejahatan dan yang, sebagaimana yang dapat dipercaya oleh pengadilan, tidak dapat dipusingkan ke jalan kebebasan dan keadilan? »

Buku Oleg Kuznetsov adalah peringatan yang tidak bertujuan untuk menimbulkan kebencian etnik antara Armenia dan Azerbaijan; ia adalah permohonan akal sehat. Permintaan untuk menyingkirkan pemalsuan fakta sejarah (yang memungkinkan untuk memanipulasi orang biasa) dari dasar negara. Dalam bukunya, pengarang mengajukan pertanyaan: «Pemuliaan dalam pelbagai bentuk Nazisme di Armenia melalui peringatan ingatan terhadap penjenayah Nazi Garegin Nzhdeh dan teori tshirarkon secara terang-terangan, doktrin superman Armenia, adalah subjek pihak berkuasa dan diaspora Armenia yang dilakukan secara sengaja dan sistematik telah melakukan usaha serius dalam beberapa tahun kebelakangan ini untuk memuliakan keperibadian Garegin Nzhdeh, dan bukan orang lain dari kalangan nasionalis Armenia yang lebih banyak menyumbang kepada penampilan Republik Armenia pada peta politik dunia daripada Nzhdeh. »

Kurang dari setahun yang lalu, Jawatankuasa Ketiga dari Perhimpunan Agung PBB mengadopsi draf resolusi (dimulakan oleh Rusia) mengenai memerangi "pemuliaan Nazisme, neo-nazisme dan amalan lain yang menyumbang untuk memacu bentuk perkauman, diskriminasi kaum, xenofobia dan intoleransi yang berkaitan. » 121 negeri memilih dokumen itu, 55 menolak, dan dua menentangnya.

Telah diketahui bahawa isu perjuangan bersatu menentang Nazisme dan pengikut modennya selalu menjadi asas bagi Azerbaijan dan kepemimpinan politiknya (tanpa toleransi walaupun sedikit pun kompromi) seperti yang berlaku untuk Rusia. Presiden Ilham Aliyev telah berulang kali bercakap - baik di perhimpunan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan pada mesyuarat Majlis Ketua-ketua Negara CIS - mengenai dasar negara memuliakan Nazisme di Armenia, dengan memetik fakta yang tidak dapat disangkal untuk membuktikan pernyataan ini. Pada pertemuan Majlis Menteri Pertahanan CIS, Presiden Aliyev tidak hanya menyokong kebijakan Rusia untuk memerangi Nazisme dan neo-Nazisme pada skala global, tetapi juga memperluas jangkauannya, menunjuk Armenia sebagai negara Nazisme yang menang. Yang mengatakan, perwakilan Armenia ke PBB selalu memilih untuk mengadopsi resolusi yang menyeru memerangi sebarang manifestasi Nazisme, sementara kepemimpinan negara mereka secara terbuka mendirikan monumen kepada penjenayah Nazi Nzhdeh di kota-kota Armenia, dinamakan jalan, jalan , dataran dan taman untuk menghormatinya, meraih pingat, duit syiling yang dicetak, mengeluarkan setem pos dan filem yang dibiayai yang menceritakan tentang "perbuatan kepahlawanannya". Dengan kata lain, ia melakukan semua yang dikenali sebagai «pemuliaan Nazisme» dalam pertuturan resolusi Majlis Umum PBB yang berkaitan.

Armenia kini memiliki pemerintahan baru, tetapi penulis tidak tergesa-gesa untuk menghilangkan warisan Nazi dari pendahulunya, sehingga menunjukkan komitmen mereka terhadap praktik-praktik pemuliaan Nazisme yang telah diadopsi di negara ini sebelum kudeta yang terjadi dua tahun yang lalu. Pemimpin baru Armenia, yang diketuai oleh Perdana Menteri Nikol Pashinyan, tidak boleh atau tidak mahu mengubah keadaan di negara mereka secara radikal - dan mendapati diri mereka sebagai tebusan atau penyokong ideologi pemuliaan Nazisme yang telah dipraktikkan sebelum mereka berkuasa. Dalam sudut kerjanya, Oleg Kuznetsov mengatakan: «Bermula dengan Milenium, pihak berkuasa Armenia telah benar-benar secara sadar dan sengaja meneruskan dan, walaupun terdapat perubahan rejim politik di negara ini pada bulan Mei 2018, masih meneruskan 21 jalan politik dalaman menuju negara Nazifikasi melalui propaganda negara mengenai teori tsehakron sebagai ideologi nasional semua orang Armenia yang tinggal di Armenia dan diaspora, sambil mensimulasikan usaha antarabangsa untuk memerangi pemuliaan Nazisme dan neo-Nazisme untuk menutupi penanaman fenomena ini di wilayah di bawah kawalan mereka, termasuk wilayah pendudukan Republik Azerbaijan. »

Fridtjof Nansen, seorang peneroka dan saintis kutub Norway, salah seorang yang mencatat: «Sejarah orang Armenia adalah eksperimen berterusan. Eksperimen bertahan ». Dengan cara apa percubaan hari ini yang dilakukan oleh ahli politik Armenia dan berdasarkan manipulasi fakta sejarah mempengaruhi kehidupan penduduk biasa di negara ini? Negara yang telah memberi dunia sejumlah ilmuwan, penulis, dan tokoh kreatif yang karya-karyanya tidak pernah ditandai dengan cap Nazisme. Dengan buku Kuznetsov mengungkap fakta sejarah, mereka yang mempelajari ideologi Nazisme Jerman secara mendalam mungkin mengembangkan sikap yang berbeza dengan kata-kata yang diucapkan oleh Jerman dan merasa bersalah terhadap bangsanya sehingga akhir zamannya. Pada akhir hayatnya, dia menulis: «Sejarah adalah dasar yang tidak lagi dapat diperbaiki. Politik adalah sejarah yang masih boleh diperbetulkan ».

Oleg Kuznetsov

Continue Reading

Seni

LUKOIL'S Oil Pavilion dinamakan projek terbaik di dunia untuk penggunaan Virtual Reality

Published

on

LUKOIL menjadi pemenang antarabangsa Anugerah Dunia Emas IPRA dalam empat kategori untuk pemulihan sejarah Minyak Pavilion di VDNKh Moscow. Ia adalah pameran multimedia Rusia terbesar yang didedikasikan untuk sains gunaan, yang mempersembahkan industri minyak kepada pengunjungnya melalui pemasangan interaktif.

. Paviliun Minyak dianugerahkan status projek global terbaik di Permainan dan realiti maya, Perniagaan ke perniagaan, Hubungan media dan tajaan kategori.

Ini adalah LUKOIL kedua Anugerah Dunia Emas IPRA menang; Syarikat telah menerima dua anugerah tahun lalu. Kempen LUKOIL untuk mempromosikan bandar Kogalym (Yugra) sebagai pusat pelancongan di Siberia Barat mendapat anugerah sebagai projek terbaik di dunia di Perjalanan dan pelancongan dan Penglibatan komuniti kategori.

IPRA Golden World Awards (GWA) adalah pertandingan perhubungan awam dan komunikasi global yang paling berpengaruh di dunia.

IPRA GWA, yang ditubuhkan pada tahun 1990, mengiktiraf kecemerlangan amalan perhubungan awam di seluruh dunia, dengan mengambil kira kriteria seperti kreativiti, kerumitan realisasi, dan watak unik projek ini. Pakar dan pemimpin komunikasi dan pemasaran terhebat di dunia, termasuk wakil dari pelbagai syarikat terbesar, membentuk juri GWA.

 

 

Continue Reading

Seni

'Dear Comrades' dari Andrey Konchalovsky dari Rusia yang dipuji oleh pengkritik di Festival Filem Venice

Published

on

Rakan-rakan yang dihormati, filem arahan sutradara terkenal Rusia, Andrey Konchalovsky, mendapat banyak penghargaan daripada pengkritik di Festival Filem Venice tahun ini. Festival Filem Antarabangsa ke-77, acara besar pertama dalam dunia seni sejak penutupan global, akan berakhir di Venice esok (12 September). Program utama festival ini menampilkan 18 filem, termasuk karya dari Amerika Syarikat (Nomadland oleh Chloé Zhao dan Dunia yang Akan Datang oleh Mona Fastvold), Jerman (Dan Esok Seluruh Dunia oleh Julia von Heinz), Itali (The Macaluso Sisters oleh Emma Dante dan Padrenostro oleh Claudio Noce), Perancis (Kekasih oleh Nicole Garcia), antara lain.

Pujian kritikal yang meluas diterima oleh "Rakan sekerja yang dihormatis "filem, drama bersejarah yang diarahkan oleh Andrey Konchalovsky dari Rusia dan dihasilkan oleh dermawan Rusia dan ahli perniagaan Alisher Usmanov. Usmanov juga merupakan penaung utama filem ini.

Gaya hitam-putih Rakan-rakan yang dihormati menceritakan kisah tragedi era Soviet. Pada musim panas tahun 1962, pekerja di salah satu syarikat terbesar di negara ini - sebuah kilang lokomotif elektrik tempatan di Novocherkassk - pergi ke perhimpunan yang aman, menunjukkan kenaikan harga barang keperluan asas, ditambah dengan kenaikan kadar pengeluaran, yang menyebabkan pengurangan gaji.

Dengan penduduk bandar lain bergabung dengan pekerja kilang yang mogok, tunjuk perasaan menjadi semakin meluas. Menurut pegawai penguat kuasa, sekitar lima ribu orang mengambil bahagian. Demonstrasi ditekan dengan pantas dan brutal oleh unit tentera bersenjata. Lebih daripada 20 orang termasuk orang yang tewas akibat tembakan di dataran berhampiran bangunan pentadbiran bandar, dengan 90 lagi cedera, menurut versi rasmi kejadian. Jumlah sebenar mangsa, yang dipercayai lebih banyak daripada data rasmi, masih belum diketahui. Lebih daripada seratus peserta dalam rusuhan kemudian dihukum, tujuh daripadanya dieksekusi.

Dipercayai bahawa tragedi ini membawa berakhirnya "pencairan Khrushchev" dan permulaan era genangan lama dalam ekonomi dan mentaliti negara. Momen tragis dalam sejarah Soviet ini segera diklasifikasikan dan hanya diumumkan pada akhir 1980-an. Walaupun begitu, banyak butiran belum menjadi pengetahuan umum dan mendapat sedikit perhatian akademik sehingga kini. Pengarah dan penulis skrip filem Andrei Konchalovsky harus menyusun semula acara tersebut, mengumpulkan dokumen arkib dan berbincang dengan keturunan saksi mata yang juga mengambil bahagian dalam penggambaran.

Inti filem ini adalah kisah watak ideologi dan tanpa kompromi Lyudmila, seorang komunis yang tegas. Anak perempuannya, bersimpati dengan para penunjuk perasaan, hilang di tengah kekacauan demonstrasi. Ini adalah saat yang pasti yang menyaksikan keyakinan Lyudmila yang pernah goyah mula kehilangan kestabilan. "Rakan-rakan seperjuangan!" adalah kata-kata pertama dari ucapan yang dia siapkan untuk disampaikan di hadapan anggota Parti Komunis, yang bermaksud untuk mendedahkan "musuh rakyat". Tetapi Lyudmila tidak pernah mendapat kekuatan untuk menyampaikan pidato ini, melalui drama peribadi yang paling sukar, yang melepaskan komitmen ideologinya.

Ini bukan kali pertama Konchalovsky membahas tema sejarah. Setelah memulakan kariernya pada awal tahun 1960-an, dia menjelajah sejumlah genre yang berbeza (yang merangkumi siaran Hollywood popular seperti Kekasih Maria (1984), Keretapi Runaway (1985), dan Tango & Wang Tunai (1989), dibintangi oleh Sylvester Stallone dan Kurt Russell), sementara karyanya kemudiannya memfokuskan pada drama bersejarah yang mendekonstruksi keperibadian dan nasib yang rumit.

Ini juga bukan pertama kali Konchalovsky dicalonkan di Venice Film Festival: pada tahun 2002, ia House of Fools dianugerahkan hadiah Juri Khas, sementara Konchalovsky telah menerima dua Silver Lions untuk pengarah terbaik: Malam Putih Posmen (2014) dan Syurga (2016), yang terakhir adalah pengalaman pertama Konchalovsky berkolaborasi dengan logam Rusia dan hartawan teknologi, dermawan terkenal Alisher Usmanov, yang melangkah sebagai salah satu pengeluar filem itu. Filem terbaru mereka Sin, yang juga merupakan kejayaan besar, menceritakan kisah kehidupan pemahat dan pelukis Renaissance terkenal Michelangelo Buonarroti. Vladimir Putin memberikan hadiah salinan filem tersebut kepada Paus Francis pada tahun 2019.

Walaupun kita tidak akan tahu sama ada Paus menikmati Sin, Drama bersejarah baru Konchalovsky Rakan-rakan yang dihormati nampaknya memenangi hati pengkritik di Venice tahun ini. Filem ini, tidak seperti karya lain yang dirilis baru-baru ini di Rusia, adalah filem yang sangat asli, yang secara serentak menangkap suasana dan perasaan era itu, dan merangkumi kontradiksi terperinci yang berlaku di masyarakat Soviet pada masa itu.

Filem ini tidak menjunjung agenda politiknya sendiri, tidak memberikan garis lurus atau jawapan pasti, tetapi juga tidak membuat kompromi, memberikan perhatian mendalam terhadap perincian sejarah. Ini juga merupakan usaha untuk menawarkan gambaran yang seimbang pada masa itu. Pengarah itu mengatakan pada era Soviet: "Kami melalui periode sejarah yang dramatik tetapi sangat penting yang memberi dorongan kuat kepada negara ini."

Rakan-rakan yang dihormati memberi peluang kepada penonton Barat untuk mendapatkan pemahaman yang luas mengenai Rusia melalui gambaran yang tepat mengenai era Soviet dan watak-wataknya. Filem ini jauh dari produksi Hollywood yang biasa, yang kami harapkan penonton dapat menyegarkan. Filem ini akan ditayangkan di pawagam mulai November.

Andrei Konchalovsky

Andrei Konchalovsky adalah sutradara filem terkenal Rusia yang terkenal dengan drama-drama menarik dan penggambaran kehidupan di Uni Soviet. Karya-karyanya yang terkenal termasuk Siberiade (1979), Keretapi Runaway (1985), Odyssey (1997), Malam Putih Posmen (2014) dan Syurga (2016).

Karya-karya Konchalovsky telah memperoleh sejumlah penghargaan, termasuk karya Cannes Grand Prix Spécial du Jury,  Anugerah FIPRESCI, Dua Singa Perak, Tiga Anugerah Golden EagleAnugerah Primitif Emmy, serta sejumlah hiasan negara antarabangsa.

Alisher usmanov

Alisher Usmanov adalah seorang jutawan, usahawan dan dermawan Rusia yang telah memberikan sumbangan besar dalam bidang seni sejak peringkat awal kariernya. Selama 15 tahun yang lalu, menurut Forbes, syarikat Usmanov dan yayasannya telah mengarahkan lebih dari $ 2.6 bilion untuk tujuan amal itu. Dia juga telah mempromosikan seni Rusia di luar negara, telah menyokong pemulihan bangunan dan monumen bersejarah di peringkat antarabangsa. Usmanov adalah pengasas Yayasan Seni, Sains dan Sukan, sebuah badan amal, yang bekerjasama dengan banyak institusi budaya terkemuka.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren