Berhubungan dengan kami

China

Mangsa #NanjingMassacre menghidupkan semula pengalaman mereka dan memanggil keamanan

Published

on

Tahun ini menandakan ulang tahun ke 82 Pembunuhan Nanjing, pembunuhan beramai-ramai selama enam minggu dan rogol massal yang dilakukan oleh penceroboh Jepun yang bermula pada 13 Disember 1937.

Peringatan untuk mangsa Pembunuhan Nanjing akan diadakan di Nanjing, ibu kota Wilayah Jiangsu Timur China pada hari Jumaat, 13 Disember yang merupakan peringatan kebangsaan keenam sejak 13 Disember ditetapkan sebagai ulang tahun kebangsaan pada tahun 2014.

Hanya 78 orang yang selamat dari pembunuhan besar-besaran itu masih hidup selepas dua daripadanya meninggal pada 4-5 Disember, menurut satu video yang dikeluarkan oleh The Memorial Hall of Victims in Nanjing Massacre oleh Invaders Jepun.

Dengan berlalunya mangsa yang menyaksikan insiden kejam dan tidak berperikemanusiaan, keturunan mereka telah mengambil tanggungjawab melepaskan kenangan dari pembunuhan beramai-ramai ke generasi masa depan dan dunia.

"Saya Ma Xiuying, 97, yang selamat dari Pembunuhan Nanjing, dan ini cucu saya yang besar, Ma Wenqian, "Ma diperkenalkan dalam sebuah video yang dikeluarkan oleh The Memorial Hall.

Penjajah Jepun membunuh abang ketiga Ma, dan mereka menikamnya di kaki.

"Nenek saya yang besar adalah 16 ketika penceroboh Jepun menduduki Nanjing, "kata Ma Wenqian, sambil menambah bahawa" Abang ketiga saudara saya yang besar itu ditangkap oleh tentera Jepun, dan dia ditikam di kaki ketika dia dan ibunya cuba menyelamatkan saudaranya . "

Sebagai generasi keempat dari mangsa yang selamat, Ma Wenqian bekerja sebagai pengajar sukarelawan di The Memorial Hall semasa tahun kelahirannya.

"Saya akan menerangkan sejarah peristiwa ini apabila saya ditanya oleh beberapa rakan di bandar lain, membolehkan mereka mengetahui bahawa tragedi menutupi darah sekali berlaku di bandar ini, "kata Ma Wenqian.

"Walaupun sejarah sengsara adalah sesuatu di masa lalu, ia meninggalkan pelajaran yang mendalam yang tidak boleh dilupakan, "kata Pu Chuanjin, anak Pu Yeliang, yang lain yang selamat dari Pembunuhan itu.

"Kami suka damai, dan saya harap generasi muda menghargai kehidupan yang bahagia hari ini dan menjaga keamanan, "kata Pu Chuanjin.

Ayah Pu Chuanjin telah ditawan oleh penceroboh Jepun dan terpaksa melakukan kerja keras untuk mereka.

"Penceroboh Jepun menawan bapanya dan seorang lelaki muda, yang ditembak mati oleh askar Jepun ketika dia cuba melepaskan diri, dan bapa saya terpaksa melakukan kerja keras untuk mereka, "kata Pu Yeliang.

Ma Tingbao, 84, bersembunyi di kem pelarian bersama keluarganya apabila tentera Jepun menyerang Nanjing pada 13 Disember 1937.

"Pada suatu hari, orang Jepun menyerang kem pelarian untuk menangkap orang muda, "kata Ma Mingbao, anak perempuan Ma Tingbao.

Penjajah Jepun membawa anak-anak muda ini ke sebuah dermaga dengan sebuah trak, dan membunuh mereka semua, termasuk datuk Ma Minglan.

"Hati ayah saya masih mempunyai luka terbuka dari perang dan dia memberitahu kami berulang kali bahawa peristiwa ini dalam sejarah tidak boleh dilupakan, terutama pada masa yang baik ketika negara kita lebih kuat. "

Xia Shuqin terselamat daripada Pembunuhan ketika dia meninggal selepas ditikam tiga kali, tetapi tujuh daripada sembilan anggota keluarganya dibunuh secara kejam oleh penceroboh Jepun.

Anak perempuannya, Xia Yuan berkongsi pengalamannya kepada dunia bagi pihak neneknya.

"Nenek saya berumur 90 tahun, dan tanggungjawab berat untuk menyampaikan sejarah telah dipindahkan ke generasi saya, "kata Xia Yuan. "Ia tidak melepaskan kebencian, tetapi tempoh sejarah hanya meninggalkan banyak kesakitan dan melanda kita secara mendalam. Hanya kenangan ini boleh menghalang kami daripada menemui nasib yang sama sekali lagi. "

Walaupun kebenaran pembunuhan Nanjing telah dibuktikan dengan bukti yang tidak dapat disangkal dan diterima oleh masyarakat Jepun dan Barat, ia masih menunggu pengakuan lama dari beberapa ahli politik sayap kanan di Jepun.

Kenangan dari Pembunuhan Nanjing adalah kenangan keluarga, negara dan dunia.

Dewan Peringatan Mangsa di Pembunuhan Nanjing oleh Invaders Jepun telah menyusun maklumat dari pokok keluarga 761 keturunan 82 orang yang selamat pada akhir bulan November, dan maklumat tersebut telah diselaraskan ke dalam pangkalan data.

Di antaranya, 396 adalah lelaki dan 365 adalah perempuan, dan keturunan sulung yang terselamat ialah 79 orang.

"Mereka [keturunan] memainkan peranan yang tidak dapat digantikan untuk melepaskan kenangan tentang Pembantaian Nanjing, "kata Zhang Lianhong, ketua masyarakat bantuan kepada korban penceroboh Jepang dalam Pembantaian Nanjing. "Seperti yang terselamat dan keturunan mereka hidup bersama, mereka dihubungkan dari segi rasa sakit dari perang," kata Zhang.

Source:Global Times

Pada 14 Disember 2019, Nanjing, Jiangsu, orang melawat dan memorialkan mangsa-mangsa di Beijing Dewan Memorial Korban di Pembunuhan Nanjing oleh Invaders Jepun. (Gambar oleh Yang Suping dari Online Daily People)

China

Kerjasama China-ASEAN mengenai ekonomi digital

Published

on

Ekonomi digital secara beransur-ansur menjadi tumpuan kerjasama antara China dan Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai pemacu Kawasan Perdagangan Bebas China-ASEAN, Ekspo China-ASEAN (CAEXPO) dan sidang kemuncak yang relevan terus memperkaya kandungan ekonomi digital dalam forum, mesyuarat dan pameran, untuk meletakkan asas yang kukuh bagi syarikat ekonomi digital China-ASEAN -kerjasama, tulis Pang Geping dan Li Zong, Harian Rakyat.

Contohnya, produk internet yang canggih, industri data besar dan kecerdasan buatan (AI), seperti robot pintar, sistem pengurusan pintar kenderaan udara tanpa pemandu, sistem penginderaan jauh satelit, serta produk realiti maya yang memperkenalkan pengetahuan meteorologi, dipamerkan di bahagian Pameran Teknologi Lanjutan di CAEXPO setiap tahun, menarik sejumlah besar pengunjung.

Serangkaian forum kelas atas juga diadakan oleh CAEXPO, membangun jambatan kerjasama yang mengumpulkan kata sepakat dan menyelaraskan strategi pembangunan.

Sidang Kemuncak E-dagang China-ASEAN yang dimulai sejak 2014, serta forum e-dagang yang relevan, telah memusatkan perhatian mereka pada isu e-dagang rentas sempadan dan luar bandar. Mereka melancarkan siri dialog peringkat tinggi dan melaksanakan sekumpulan projek e-dagang, termasuk platform fasilitasi perdagangan rentas sempadan antara China dan ASEAN dan taman perindustrian e-dagang rentas sempadan China-ASEAN di Nanning, Guangxi China selatan Wilayah autonomi Zhuang.

CAEXPO ke-12 yang diadakan pada tahun 2015 memulakan pembinaan Pelabuhan Maklumat China-ASEAN. Sejak itu, Forum Pelabuhan Maklumat China-ASEAN telah berkembang menjadi kegiatan rutin CAEXPO, menjadi platform penting untuk kerjasama ekonomi digital antara kedua-dua belah pihak. Didorong oleh forum, serangkaian mekanisme kerjasama ekonomi digital telah dibentuk antara China dan negara-negara ASEAN, dan sejumlah besar proyek besar telah dijalankan, seperti dana untuk Pelabuhan Informasi China-ASEAN, Informasi China-ASEAN Harbour Digital Economy Alliance, serta ekosfer industri yang ditubuhkan di bawah Pelabuhan Maklumat China-ASEAN.

Selain dari forum peringkat tinggi, CAEXPO juga mengadakan pameran profesional untuk memperlihatkan perkembangan teknologi digital, yang menawarkan jendela kerjasama untuk para peserta. Pada CAEXPO ke-15, syarikat teknologi gergasi China Huawei menyajikan senario masa depan bandar pintar mikro, serta pengalaman baru rangkaian 5G, menunjukkan perubahan mendalam yang akan dibawa oleh infusi antara industri 5G dan tradisional seperti perumahan, kenderaan, dan pembuatan . Platform e-dagang China JD.com mempamerkan sistem logistik pintarnya yang terdiri daripada gudang, stesen penghantaran, drone dan UAV tanpa pengawasan. Pusat Pemindahan Teknologi Thailand-China membawa teknologinya dalam kosmetik, hasil pertanian dan makanan tambahan.

Tahun ini menandakan Tahun Kerjasama Ekonomi Digital ASEAN-China. CAEXPO ke-17 mengadakan serangkaian aktiviti dengan tema 'Membangun Belt dan Jalan, Memperkukuhkan Kerjasama Ekonomi Digital', untuk secara komprehensif mempromosikan kerjasama mendalam antara negara-negara China dan ASEAN dalam ekonomi digital.

Continue Reading

China

China menerajui dunia dalam kapasiti fotovoltaik yang baru dipasang

Published

on

Kapasiti fotovoltaik baru dan keseluruhan yang dipasang di China telah menduduki tempat pertama di dunia selama tujuh dan lima tahun berturut-turut, masing-masing, pada akhir tahun 2019, kata Wang Bohua, naib ketua dan setiausaha agung Persatuan Industri Fotovoltaik China, menulis Ding Yiting, Harian Rakyat Edisi Luar Negara.

Wang mengumumkan persembahan di Forum Industri Fotovoltaik China (CPIF) ke-5 baru-baru ini.

Kapasiti pengeluaran silikon polikristal dan kapasiti pengeluaran negara juga mendahului dunia selama 9 dan 13 tahun berturut-turut, tambah Wang, dengan mengatakan China akan menyimpan rekodnya tahun ini.

Dilaporkan bahawa industri fotovoltaik China masih mengekalkan pertumbuhan yang stabil pada tiga suku pertama tahun ini walaupun terdapat kesan daripada COVID-19 dan kemerosotan perdagangan global. Negara ini menghasilkan sekitar 290,000 tan silikon polikristalin, meningkat 18.9 peratus dari tahun lalu. Kapasiti pengeluaran modul melebihi 80 GW, berkembang 6.7 peratus tahun ke tahun. Di samping itu, negara menyaksikan kapasiti fotovoltaik yang baru dipasang sebanyak 18.7 GW, meningkat 17 peratus dari tahun lalu, dan kapasiti penjanaan fotovoltaik telah mencecah lebih dari 200 bilion kilowatt jam, 16.9 persen lebih banyak pada periode yang sama tahun lalu.

Industri fotovoltaik China telah mewujudkan rangkaian industri lengkap yang menerajui dunia dalam teknologi, saiz dan kos, kata Li Qionghui, pengarah jabatan penyelidikan tenaga baru di Institut Penyelidikan Tenaga Grid Negeri. Menurutnya, kecekapan penjanaan industri fotovoltaik China telah memecahkan rekod selama ini, dan kos sistem fotovoltaik turun lebih dari 90 peratus berbanding tahun 2005.

"Perusahaan China telah membuat kemajuan besar dalam teknologi dan kos fotovoltaik dalam 10 tahun terakhir. Harga wafer silikon turun menjadi 3 yuan ($ 0.46) dari sekitar 100 yuan satu dekad yang lalu, dan harga modul juga turun dari 30 yuan per watt sepuluh tahun yang lalu hingga 1.7 yuan hari ini, "kata Li Zhenguo, pengasas dan presiden LONGi Group, syarikat teknologi solar paling berharga di dunia. Kos penjanaan fotovoltaik bahkan lebih rendah daripada 0.1 yuan per kilowatt di tempat dengan cahaya matahari berkualiti tinggi, tambahnya.

Menurut statistik dari Agensi Tenaga Diperbaharui Antarabangsa (IRENA), harga fotovoltaik suria telah turun 82% sejak 2010 sementara tenaga suria pekat telah turun 47%. Kos tenaga angin darat dan luar pesisir telah menurun 39% dan 29%. Harga akan terus turun dalam sepuluh tahun akan datang, kata agensi itu.

Dalam 9 bulan pertama, eksport modul fotovoltaik melebihi tahun sebelumnya sebanyak 52.3 GW, kata Wang.

Bahagian penawaran industri fotovoltaik tidak banyak dipengaruhi kerana China, pangkalan pengeluaran fotovoltaik terbesar, telah mengawal penyebaran COVID-19 dan memulihkan sepenuhnya pengeluaran perindustriannya pada suku kedua, Zhang Senri dengan Dewan Perniagaan China untuk Import dan Eksport Mesin dan Produk Elektronik kepada People's Daily. Prestasi baik pasaran luar negeri juga menyumbang sebahagian besarnya, tambahnya.

Kapasiti terpasang tahunan tahun ini dijangka kekal pada tahap yang sama dengan tahun lalu kerana permintaan yang panas pada separuh kedua, katanya, sambil menambah bahawa kapasiti yang baru dipasang mungkin mencecah 110 hingga 120 GW. Eksport produk fotovoltaik China mungkin akan meningkat lebih 20% tahun ini, katanya.

"Pasar fotovoltaik global yang makmur adalah tren yang tidak dapat dipulihkan, dan ada pasar besar yang sedang menunggu untuk dijelajahi oleh perusahaan China," kata Zhang.

Oleh kerana perusahaan terus meningkatkan kapasiti bekalan dan mengoptimumkan produk, industri fotovoltaik China pasti akan memimpin cara bersih tenaga tenaga global melalui strategi "menuju global."

Continue Reading

Huawei

Meng Wanzhou: Pertanyaan mengenai penangkapan eksekutif Huawei ketika pertempuran undang-undang berlanjutan

Published

on

Ketika seorang pegawai perbatasan Kanada melakukan penyelidikan tergesa-gesa di internet pada 1 Disember 2018, hasilnya membuatnya terkejut. Dia baru saja diberitahu bahawa seorang wanita Cina mendarat di lapangan terbang Vancouver dalam beberapa jam dan bahawa Polis Diraja Kanada mempunyai surat perintah penangkapan untuknya berdasarkan permintaan AS. Apa yang diteliti oleh penyelidikan itu adalah bahawa dia adalah ketua pegawai kewangan syarikat telekomunikasi China Huawei dan anak perempuan pengasas syarikat itu. Pada saat itulah para pegawai perbatasan menyedari mereka akan terjun ke pusat insiden besar antarabangsa yang, hampir dua tahun kemudian, tidak hilang.

Wanita itu ialah Meng Wanzhou (gambar) yang penerbangannya dari Hong Kong tiba di Gate 65 pada pukul 11:10 waktu tempatan. Dia berada di persinggahan di Kanada, di mana dia memiliki dua rumah, sebelum pergi ke pertemuan perniagaan di Mexico. Perincian lebih lanjut mengenai apa yang terjadi di lapangan terbang telah didedahkan di sebuah pengadilan di Vancouver minggu lalu sebagai bagian dari tahap pertempuran hukum terbaru yang dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

Peguamnya mengejar strategi serampang untuk mencegah dia diekstradisi ke AS dengan tuduhan menyesatkan bank HSBC dengan cara yang boleh menyebabkannya melanggar sekatan AS terhadap Iran.

Peguam Meng berpendapat bahawa terdapat penyalahgunaan proses dalam cara penangkapan itu dilakukan.

Salah satu masalah yang mereka kemukakan adalah mengapa Meng disoal siasat selama hampir tiga jam oleh pegawai dari Agensi Perkhidmatan Sempadan Kanada sebelum dia ditangkap secara rasmi oleh Polis Diraja Kanada (RCMP). Peguamnya mencari tanda-tanda bahawa prosedur yang betul tidak diikuti dalam apa yang terjadi pada waktu itu.

Meng, yang muncul di pengadilan dengan memakai gelang pergelangan kaki keselamatan yang diperlukan untuk jaminannya, digambarkan sebagai "tenang" ketika dia bertanya awal di lapangan terbang kerana dia tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Pegawai perbatasan mengambil telefon dan alatnya dan meletakkannya di dalam beg khas - yang dirancang untuk mengelakkan gangguan elektronik. Pegawai perbatasan juga mendapatkan kata laluan dan kod PIN untuk peranti tersebut tetapi pengadilan mendengar bahawa mereka secara keliru menyerahkannya, bersama-sama dengan peranti tersebut, kepada RCMP ketika secara teknis mereka tidak seharusnya melakukannya. Pegawai polis yang akhirnya menangkapnya setelah perbatasan disoal siasat di mahkamah mengapa dia tidak berbuat demikian lebih awal. Peguamnya mencari bukti rancangan terkoordinasi oleh agensi perbatasan dan polis - mungkin dengan tangan bimbingan AS di belakang mereka - untuk menahan dan menyoalnya secara tidak betul tanpa peguam.

Para pegawai menyangkal hal ini dan mengatakan perbatasan yang diperiksa adalah untuk menentukan apakah ada alasan dia tidak dapat diterima, misalnya terlibat dalam pengintipan. Pegawai polis itu juga memberi kesaksian mengenai kebimbangan "keselamatan" adalah salah satu sebab dia tidak menangkap Meng segera setelah penerbangan Cathay Pacific 777 mendarat.

Bahagian pertarungan undang-undang ini akan memfokuskan pada apakah prosedur diikuti dan jika tidak, apakah itu disebabkan oleh kesalahan sederhana atau hasil dari rancangan apa pun.

Pegawai RCMP yang menjaga elektronik eksekutif Huawei Meng Wanzhou pada hari penangkapannya dua tahun lalu mengatakan pihak penguatkuasa asing tidak pernah memintanya untuk mendapatkan kod laluan atau mencari peranti tersebut.

Konst. Gurvinder Dhaliwal hari Isnin mengatakan pegawai Amerika meminta agar alat Meng dirampas dan disimpan dalam beg khas untuk mengelakkannya terhapus dari jarak jauh, yang dianggapnya sebagai permintaan yang wajar.

Dia mengatakan bahawa dia tidak bimbang ketika pegawai Agensi Perkhidmatan Sempadan Kanada (CBSA) menyerahkan sehelai kertas dengan kod laluan yang tertulis di atasnya setelah peperiksaan imigrasi ditangguhkan dan dia ditangkap oleh RCMP.

"Saya tidak memikirkannya, saya hanya meletakkannya dengan telefon dan saya fikir, ini adalah telefonnya dan kod laluan ini adalah milik telefonnya dan akhirnya telefon ini dan barang-barang ini akan kembali kepadanya setelah prosesnya selesai, Dhaliwal memberitahu Mahkamah Agung BC yang sedang diperiksa oleh peguam Mahkota John Gibb-Carsley.

Dhaliwal memberitahu sidang pengumpulan bukti bahawa dia tidak pernah meminta petugas dari perkhidmatan perbatasan untuk mendapatkan kod laluan atau mengajukan pertanyaan tertentu semasa ujian imigrasi Meng.

Meng dikehendaki di AS atas tuduhan penipuan berdasarkan tuduhan berkaitan dengan sekatan Amerika terhadap Iran yang ditolak oleh dia dan syarikat gergasi teknologi China, Huawei.

Peguamnya mengumpulkan maklumat yang mereka harap dapat menyokong dakwaan mereka bahawa pegawai Kanada mengumpulkan bukti secara tidak wajar atas permintaan penyiasat AS dengan alasan ujian rutin perbatasan.

Untuk pertama kalinya, mahkamah juga mendengar bahawa kod keselamatan ke sekurang-kurangnya salah satu kediaman Meng juga dicatatkan pada sehelai kertas.

Dhaliwal menggambarkan sebuah foto ke pengadilan yang menunjukkan kertas di atas kotak yang dilaluinya sebagai kunci kediamannya dan "kod keselamatan" untuk rumahnya.

Dhaliwal mengatakan bahawa kertas itu diserahkan kepadanya oleh seorang Mountie yang berpusat di lapangan terbang Vancouver.

"Saya tidak tahu dari mana dia mendapatkannya," kata Dhaliwal, sambil menambahkan dia tidak terlibat dalam perbincangan mengenai kod keselamatan tersebut.

Dhaliwal memegang peranan sebagai "pegawai pameran" dalam kes Meng, yang bermaksud dia dituduh memastikan apa sahaja yang dirampas darinya didokumentasikan, selamat dan terjamin.

Selepas penangkapannya, kes Meng dipindahkan ke cawangan integriti kewangan unit Kejahatan Berat dan Terancang Organisasi RCMP kerana ia adalah kes "kompleks", katanya.

Dhaliwal menerima permintaan dari Staff Sgt. Ben Chang menunjukkan bahawa AS meminta maklumat tertentu untuk menjangka permohonan melalui perjanjian bantuan undang-undang antara kedua-dua negara, katanya.

Dhaliwal diminta merekodkan nombor siri elektronik, jenama dan model elektroniknya, katanya. Dia melakukannya dengan bantuan unit teknologi RCMP, katanya. Tetapi tidak pernah dia menggunakan kod laluan pada peranti tersebut, dan dia juga tidak diminta untuk mencari peranti tersebut, katanya.

Kemudian, dia dihubungi oleh pegawai kanan CBSA untuk menanyakan sehelai kertas itu dengan kod telefon, katanya.

"Dia telah menunjukkan kepada saya bahawa kod-kod tersebut diberikan secara salah kepada kami," kata Dhaliwal.

Oleh kerana kod tersebut sudah menjadi bagian dari pameran, dia memberi keterangan bahawa dia mengatakan bahawa mereka berada di bawah kuasa mahkamah dan dia tidak dapat mengembalikannya.

Kes itu berlanjutan.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren