Britain memulakan visa pengesanan cepat untuk saintis teratas

| Januari 28, 2020
Britain akan memulakan visa pengesanan cepat bagi para saintis dan penyelidik yang terkemuka bulan depan setelah ia meninggalkan Kesatuan Eropah, kata Perdana Menteri Boris Johnson pada hari Isnin (27 Januari) menulis William James.

Britain akan meninggalkan Kesatuan Eropah pada hari Jumaat (31 Januari), melukis garis selama beberapa tahun perdebatan tentang sama ada negara akan menjadi lebih baik di luar blok tersebut, dan memulakan proses mentakrifkan semula ekonomi, keutamaan negara dan tempatnya di dunia.

"Semasa kami meninggalkan EU, saya ingin menghantar mesej bahawa UK terbuka kepada minda yang paling berbakat di dunia, dan bersedia untuk menyokong mereka untuk menjadikan idea mereka menjadi kenyataan," kata Johnson dalam satu kenyataan yang mengumumkan skim baru itu.

Dari 20 Februari, saintis dan penyelidik akan dapat mendapatkan permohonan visa mereka dengan cepat jika mereka telah disahkan oleh salah satu daripada empat badan negara. Tidak ada topi mengenai jumlah 'Bakat Global' ini.

Perubahan yang diumumkan pada hari Isnin ditandai semasa kempen pilihan raya lewat 2019 dan menggantikan sistem yang sama yang kebanyakannya digunakan untuk warga negara bukan EU, dan yang terhad kepada 2,000 visa setiap tahun.

Kerajaan Johnson telah menggariskan pembaharuan imigresen yang lebih luas, yang dijangka akan ditetapkan dalam undang-undang pada bulan-bulan akan datang. Sistem berasaskan mata akan berusaha untuk mengehadkan hak pekerja berkemahiran rendah untuk menetap di Britain sambil cuba menyediakan industri dengan pekerja mahir yang mereka perlukan.

Komen-komen

Komen Facebook

Tags: , , , ,

kategori: A Frontpage, Brexit, EU, UK

Ruangan komen telah ditutup.