Berhubungan dengan kami

EU

Tumit Achilles diliputi oleh kemenangan #Macron #Beirut

Published

on

Presiden Perancis Emmanuel Macron (Gambar) mendapat sambutan pahlawan di Beirut, berjalan-jalan dan memeluk mangsa letupan minggu lalu seperti yang tidak dapat diimpikan oleh pemimpin Lubnan. Menghadapi permintaan penduduk yang putus asa, Macron bahkan ditempatkan dalam posisi aneh untuk menolak cadangan dengan sopan untuk merebut kembali Lebanon di bawah mandat Perancis, seperti yang terjadi di antara dua perang dunia abad yang lalu, menulis antarabangsa ahli strategi politik George Ajjan.

Walaupun lawatannya berfungsi sebagai masterclass dalam bidang kenegaraan, rampasan kuasa perhubungan awam ini meliputi dasar luar Macillen tumit Achilles. Ketika dia muncul sebagai pemenang di satu sudut kecil dari pengaruh global sebelumnya di Perancis, dua domino utama dunia francophone terus bergegas.

Pada hari Macron menangis bersama orang-orang yang cedera di jalan-jalan di Beirut, kedua-dua Alassane Ouattara dan Alpha Condé secara signifikan mengemukakan tawaran untuk mendapatkan penggal ke-3 sebagai Presiden negara masing-masing, Pantai Gading dan Guinea. Kedua-dua negara, yang merupakan sumber ekonomi Afrika yang kaya dan bekas jajahan Perancis, pada dasarnya mempunyai had perlembagaan dua penggal presiden. Golongan elit yang berkuasa membongkok undang-undang untuk membiarkan mereka tetap berkuasa mewakili demokrasi Afrika dengan gerakan mundur, mengayuh logam.

Melucutkan jutaan rakyat Guinea dan orang Gading pilihan raya mempunyai implikasi negatif yang jelas di dalam sempadan mereka. Tetapi di peringkat antarabangsa, gerakan autokratik oleh rakan-rakan Afrika Macron menyebabkan dia sangat risau. Kepemimpinan Perancis secara semula jadi mengawasi intrik politik bekas jajahannya, yang elit politiknya biasanya mempertahankan pelobi pelbagai tahap kecanggihan yang mengemukakan kes mereka di koridor Istana Elysée. Oleh itu, tidak mungkin Macron tidak mengetahui terlebih dahulu bahawa Ouattara dan Condé akan bergerak ke arah autokrasi tepat ketika mereka melakukannya.

Dalam era ketika benua menjauh dari dinasti keluarga dan presiden seumur hidup, Pantai Gading dan Guinea menolak tren menimbulkan persoalan serius mengenai kebijakan Macron Afrika. Baru-baru ini pada bulan Mac, dia memuji kebajikan demokratik Ouatarra pada tweeting: "Saya memberi hormat kepada keputusan [Presiden Ouatarra] untuk tidak menjadi calon ... malam ini, Pantai Gading memberikan contoh." Dengan persetujuan Macron, Ouatarra telah menyiapkan jalan keluar yang bersih setelah 2 penggal, setelah memerintah Perdana Menteri Amadou Gon Coulibaly, untuk mengambil alih kendali. Rancangannya nampak kukuh.

Hanya beberapa minggu setelah tweet itu, Coulibaly mengumumkan keputusan untuk karantina diri setelah bersentuhan dengan seseorang yang positif untuk COVID-19. Walaupun dia tidak pernah positif, dia pergi ke Perancis pada bulan Mei, mungkin untuk mendapatkan rawatan perubatan (dia menjalani pembedahan jantung pada tahun 2012) dan baru kembali pada awal bulan Julai. Coulibaly mati beberapa hari kemudian. Kekosongan tersebut menimbulkan kekacauan dalam pesta Ouattara. Dia membaringkan diri ketika mereka mencari pengganti bendera pengganti. Tetapi akhirnya dia bertaruh bahawa kematian calon akibat kesihatan yang buruk kurang dari 100 hari sebelum pilihan raya di tengah pandemi global menawarkan perlindungan yang cukup besar untuk merebut kekuasaan yang tidak berperlembagaan.

Masa keputusan Ouattara mengejutkan adalah menguntungkan. Letupan menggegarkan Beirut pada 4 Ogos; dia menyampaikan ucapannya selama 25 minit kepada negara itu dua hari kemudian pada malam perayaan kemerdekaan Gading dari Perancis. Ada sesuatu yang simbolik, atau mungkin tidak menyenangkan, mengenai seorang ketua negara Afrika yang melancarkan perjalanan tidak demokratik yang pastinya memenuhi ketidaksetujuan bekas tuannya pada hari yang memperingati penghapusan kuk kolonial.

Bagi Condé, dia meneruskan sedikit kebijaksanaan minggu lalu sementara Beirut menarik perhatian Perancis: pihaknya hanya mencalonkannya untuk mencalonkan diri untuk penggal ketiga. Tetapi pekerjaan dasar telah dibuat beberapa bulan sebelumnya, ketika mereka merencanakan konstitusi yang diubah pada bulan April. Macron tidak boleh terlalu senang dengan keadaan ini, tetapi Condé mempunyai banyak kawan di tempat-tempat tinggi di Perancis, dan juga pembangkang yang tidak memberi alasan yang cukup kepada Macron untuk meninggalkannya.

Teka-teki ini bukanlah perkara baru. Pemimpin Perancis yang lain harus berhadapan dengan coretan pemberontakan yang serupa sebelumnya, seperti pada tahun 2012 ketika mantan Presiden Senegal, Abdoulaye Wade menggunakan logika konstitusional yang berkelok-kelok untuk berusaha merebut penggal ketiga, kerana kegusaran Presiden Nicolas Sarkozy ketika itu. Bagaimanapun, dalam kes Wade, penduduk semakin bosan dengannya setelah 12 tahun dan dia tewas akibat tanah runtuh pada pusingan ke-2 pilihan raya.

Baik Ouattara maupun Condé sepertinya akan menghadapi kekalahan, dan jika mereka tetap berkuasa, citra demokratik francophone Afrika Barat akan tercemar teruk. Itu tidak baik untuk legasi Macron. Nasib baik baginya, dia dapat mengimbangi kepemimpinan yang akan dipamerkannya melalui fail Lebanon.

Macron kembali ke Beirut pada 1 September untuk sambutan pahlawan lain yang membuatnya iri hati dengan rakan sebayanya di Eropah, dan untuk gangguan yang senang dari perhatian media yang tidak dapat dielakkan yang difokuskan pada tawaran penggal ketiga yang dipersoalkan oleh presiden dua negara penting dalam bidang pengaruh Perancis.

Brexit

UK menggugat kedaulatan ketika perbincangan perdagangan Brexit hampir mencapai kemuncak

Published

on

Pegawai Kesatuan Eropah mengatakan hari ini (4 Disember) kesepakatan perdagangan pasca Brexit akhirnya dapat dicapai akhir pekan ini, tetapi London menegaskan bahawa rundingan masih "sangat sukar" dan bertekad untuk "mengambil alih kawalan" dari blok yang tersisa 10 bulan lalu, menulis dan

Dengan berbaki kurang dari empat minggu sehingga Inggeris akhirnya meninggalkan orbit EU pada 31 Disember, seorang pegawai EU memberitahu Reuters bahawa kesepakatan itu "akan segera berlaku" dan yang lain mencadangkan bahawa ia sudah beberapa hari lagi.

Namun, Britain terdengar kurang optimis setelah perbincangan di London tergendala pada Khamis (3 Disember).

"Masih ada beberapa masalah yang harus diatasi. Masa sangat singkat, dan kita berada pada titik yang sangat sukar dalam perbincangan, ”kata jurucakap Perdana Menteri Britain, Boris Johnson kepada wartawan.

"Yang pasti adalah bahawa kita tidak akan dapat menyetujui perjanjian yang tidak menghormati prinsip asas kita mengenai kedaulatan dan mengambil alih kawalan."

Pada akhirnya, Johnson - wajah kempen referendum Brexit 2016 yang kini bertarung dengan jumlah kematian tertinggi COVID-19 rasmi Eropah - harus memutuskan sama ada dia dan Britain lebih baik membuat kompromi atau menjauh.

Selama berminggu-minggu, ketua perunding EU Michel Barnier dan rakan sejawatannya dari Britain, David Frost telah membincangkan perikanan, bantuan negara dan bagaimana menyelesaikan pertikaian di masa depan sehingga kesepakatan keseluruhan yang mengatur hampir $ 1 trilion perdagangan tahunan dapat diteruskan.

EU mencabar Britain untuk memutuskan masa depan apa yang diinginkannya di luar pasar tunggal dan kesatuan kastam blok itu setelah 47 tahun sebagai anggota kesatuan itu.

"Persoalan sebenarnya ialah - projek politik, ekonomi, sosial mana yang mereka mahukan untuk masa depan mereka sendiri?" Presiden Majlis Eropah Charles Michel berkata. "Dan ini adalah persoalan untuk kerajaan Inggeris dan untuk rakyat Britain."

Oleh kerana para pelabur cuba memahami retorik yang bertentangan sama ada perbincangan sudah hampir ke garisan penamat atau dalam masalah serius, ukuran bagaimana turun naiknya pound dijangka pada minggu depan meningkat ke tahap tertinggi sejak Mac.

Britain secara rasmi meninggalkan EU pada 31 Januari tetapi telah berada dalam tempoh peralihan sejak itu di mana peraturan perdagangan, perjalanan dan perniagaan tetap tidak berubah. Mulai akhir tahun, ia akan dianggap oleh Brussels sebagai negara ketiga.

Sekiranya kedua-dua pihak gagal mencapai kesepakatan, perceraian Brexit lima tahun akan berakhir dengan keadaan yang tidak berfaedah sama seperti Eropah yang bergelut dengan kos ekonomi yang besar dari wabak COVID-19.

Jalan keluar tanpa kesepakatan adalah senario mimpi buruk bagi perniagaan dan pelabur, yang mengatakan ia akan menggegarkan sempadan, menakutkan pasaran kewangan dan menabur kekacauan melalui rantaian bekalan yang meluas di seluruh Eropah dan seterusnya.

Sumber kerajaan Britain mengatakan bahawa EU telah menghentikan perbincangan pada Khamis dengan berusaha untuk memaksa konsesi lebih lanjut.

"Pada jam ke-11, EU membawa elemen baru dalam rundingan. Penembusan masih boleh dilakukan dalam beberapa hari ke depan tetapi prospek itu semakin surut, ”kata sumber itu.

Menteri Hal Ehwal Eropah Perancis Clement Beaune mengatakan kepada Radio Europe 1 masih ada risiko bahawa perbincangan akan gagal tetapi menambahkan: “Saya ingin memberitahu para nelayan kami, pengeluar kami, warga yang mendengar bahawa kami tidak akan menerima perjanjian dengan istilah buruk.

"Jika kesepakatan yang baik tidak dapat dicapai, kami akan menentangnya. Setiap negara mempunyai hak veto, jadi mungkin. Kami akan membuat penilaian sendiri terhadap draf perjanjian ini, jika ada. "

Sumber-sumber EU mengatakan perbincangan berpusat pada "persaingan yang setara", yang bermaksud prinsip-prinsip yang disepakati mengenai bantuan negara dan minimum tenaga kerja dan standard lingkungan, serta "penyelesaian yang efektif" yang dapat dilakukan oleh setiap pihak sekiranya terdapat dugaan pelanggaran.

"Kami berada di fasa kritikal," kata Setiausaha Perniagaan Alok Sharma Sky TV. "Adalah adil untuk mengatakan bahawa kita berada dalam fase yang sukar, masih ada beberapa masalah rumit yang masih harus diselesaikan."

Continue Reading

EU

Strategi EC Pharma: Langkah pertama ke arah industri yang lebih mapan?

Published

on

Pada hari Rabu 25 November, Suruhanjaya Eropah menerbitkan Strategi Farmasi, langkah pertama untuk mengatasi kelemahan strategik yang mempertaruhkan kemampuan Eropah untuk mendapatkan bekalan ubat-ubatan utama kepada pesakit, termasuk yang asas dan penting seperti parasetamol. Akses yang berpatutan dan berkesinambungan ke ubat-ubatan berkualiti berada di tengah agenda kesihatan Eropah dan keyakinan pesakit bahawa apa yang ada di kabinet ubat mereka hari ini akan ada esok. Strategi yang dikeluarkan oleh Suruhanjaya Eropah merupakan peluang sekali dalam satu generasi untuk menjadikan rantaian bekalan di Eropah lebih tangguh dan memberikan ubat kepada pesakit ketika dan di mana mereka memerlukannya jika pelaksanaannya dilakukan dengan cara yang benar, tulis Richard Daniell, yang memimpin Teva di Eropah.

Secara positif, dan untuk pertama kalinya, Strategi Eropah menyedari kerumitan dan nilai keselamatan keseluruhan rantai nilai untuk ubat-ubatan, dari pengeluaran hingga pengedaran kepada pesakit dan juga pemacu yang menghalang keselamatan bekalan. Terlalu lama, gabungan keadaan peraturan yang berat dan keadaan pasaran yang tidak berkekalan telah mendorong "perlumbaan ke bawah" pada harga ubat penting, merosakkan pelaburan Eropah dalam pembuatan dan penyatuan rantaian bekalan dan mewujudkan kerentanan yang telah terdedah selama Krisis COVID-19.

Selama satu dekad yang lalu, Eropah menjadi terlalu bergantung pada apa yang disebut 'negara ketiga' - negara bukan EU - untuk membekalkan bahan-bahan farmaseutikal aktif (API) dan ubat-ubatan penting. Pada tahun 2000, Eropah memegang lebih dari separuh lesen untuk mengeluarkan API yang diperlukannya untuk memenuhi permintaannya, sementara Asia merangkumi sekitar sepertiga.

Sekarang, keadaan telah berubah, dan selama 20 tahun terakhir, nisbah API telah berubah sepenuhnya, dengan satu dari enam API yang diperlukan di Eropah dihasilkan secara eksklusif di China. Kepekatan geografi industri pembuatan API Asia - di wilayah tertentu di China dan India - sekarang bermaksud rantaian bekalan benua Eropah sangat terdedah kepada masalah geografi, persekitaran dan politik di kawasan tersebut. Oleh itu, sangat penting bahawa strategi itu menyelami akar penyebab yang mendorong pelaburan keluar dari Eropah dan menyebabkan kekurangan, dan mencadangkan penyelesaian konkrit untuk mengatasinya. Sekiranya penggubal undang-undang Eropah serius menangani risiko ini, mereka perlu menangani faktor kewangan dan peraturan yang mendorong industri pergi. Oleh itu, adalah menggembirakan untuk melihat bahawa Suruhanjaya telah membuat beberapa cadangan untuk mengatasi beberapa punca yang mempengaruhi keselamatan bekalan.

Namun, membalikkan trend itu memerlukan perbincangan terbuka dan jujur ​​bagaimana kita menghargai pengeluaran ubat-ubatan penting di Eropah, The status-quo - di mana nilai ubat hanya ditentukan oleh harganya, dan di mana rejim peraturan Eropah berkesan menentang Kelestarian pembuatan Eropah dan keselamatan bekalan - tidak sesuai dengan tujuan.

Oleh itu, seperti yang telah kita katakan, kita harus mulai melihat bukan hanya pada biaya tetapi juga pada nilai yang mempunyai jaringan pembuatan dan jejak yang mampan di Eropah. Kami tidak akan dapat membuat segalanya di Eropah. Kami tidak mengatakan bahawa. Kepelbagaian rantaian bekalan akan tetap penting, tetapi kita mesti memastikan bahawa pembaharuan dasar yang sistematik dan lestari akan menyokong cita-cita tersebut.

Teva Pharmaceuticals Europe mengalu-alukan bahawa Suruhanjaya telah menyedari beberapa kelemahan yang menghalang rantaian pembuatan dan pembekalan farmasi benua dan sumbangan bernilai berbilion-euro untuk sistem dan ekonomi penjagaan kesihatan Eropah.

Yang perlu diberi perhatian adalah batu loncatan untuk membina persekitaran digital yang moden yang akan menyokong kelestarian ekonomi dan persekitaran serta memberi peluang untuk perbincangan terus terang mengenai perlunya merancang prosedur perolehan yang pintar dan inovatif.

Walau bagaimanapun, masih ada peluang yang lebih besar untuk diperbaiki, dan strategi ini mungkin akan gagal - jika beberapa cadangannya gagal untuk mendapatkan jejak pembuatan Eropah yang bersemangat dan kompetitif.

Tetapi kami digalakkan bahawa beberapa langkah menunjukkan kesediaan yang jelas oleh SPR untuk menyelami punca-punca yang mendedahkan kemampuan Pesakit Eropah untuk mendapatkan ubat mereka di tempat yang memerlukannya, ketika mereka memerlukannya. Namun, ke depan, kami akan memperhatikan implementasi Strategi. Terlalu banyak yang dipertaruhkan untuk salah.

Sebagai salah satu pengeluar ubat terbesar di dunia, mempekerjakan 20,000 orang di Eropah (di mana sekitar 60% berada dalam bidang pembuatan) yang setara dengan sumbangan sekitar $ 26bn kepada KDNK 12 negara EU Teva menantikan perkongsian berterusan dengan Suruhanjaya Eropah, dan pihak berkepentingan yang berkenaan, untuk memastikan ubat-ubatan berkualiti dapat diakses oleh semua. Dan bahawa industri yang sangat strategik ini tetap menjadi kelebihan daya saing bagi Eropah, terutama pada masa pemulihan ekonomi dan kesihatan awam saling berkaitan.

Continue Reading

China

Amerika ingin menyelesaikan perjanjian dengan bos kewangan Huawei yang ditangkap

Published

on

Jabatan Kehakiman Amerika mungkin memutuskan perjanjian dengan ketua kewangan Huawei, Meng Wanzhou (Gambar). Dengan cadangan itu, Meng akan kembali ke China dari Kanada - di mana dia ditangkap. Bagaimanapun, Meng harus mengakui kesalahan dalam kes tersebut, lapor laporan itu Wall Street Journal.

Meng dituduh di Amerika Syarikat kerana didakwa melanggar sekatan ke atas Iran. Dia menghadapi tuduhan penipuan bank kerana kononnya menyesatkan HSBC sehingga boleh melanggar sekatan. Meng ditangkap dua tahun lalu minggu ini dengan waran AS ketika menukar pesawat di Vancouver. Dia diikat jamin tetapi belum dibenarkan meninggalkan Vancouver.

Meng bersikeras dia tidak melakukan kesalahan. Dia dikatakan "enggan" untuk membuat pengakuan yang dia percayai tidak benar. Dia berpendapat penangkapannya bermotifkan politik. Presiden keluar Donal Trump bertanding menentang Huawei. Dia mendakwa syarikat teknologi itu menggunakan kit untuk mengintip negara dan orang. Namun, dia gagal memberikan bukti untuk menyokong tuntutannya. Meng adalah anak perempuan pengasas Huawei, Ren Zhengfei. Syarikat China dan Meng dikatakan telah bersekongkol untuk menipu HSBC dengan menyalahtafsirkan hubungannya dengan Skycom. Pihak berkuasa di Amerika mendakwa Huawei dan Cik Meng menggunakan Skycom - sebuah syarikat depan yang disyaki beroperasi di Iran - untuk membeli barang yang dikenakan embargo.

Penangkapan Meng juga telah menyebabkan pertikaian diplomatik antara China dan Kanada. China memotong import benih canola Kanada. Dan dua orang Kanada ditangkap atas tuduhan pengintipan - masih belum dapat diselesaikan. Pendirian Trump terhadap Huawei juga telah merosakkan hubungan antara Amerika dan Britain. Inggeris telah menyetujui perjanjian dengan Huawei untuk memasangkan infrastruktur ke rangkaian 5G baru. Tetapi Perdana Menteri Boris kemudian membuat pusingan U mengenai perjanjian tersebut. Huawei secara konsisten menolak tuduhan mengintip.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren