Berhubungan dengan kami

EU

EU menetapkan untuk memperkenalkan undang-undang baru untuk pertukaran #Cryptocurrency yang selamat

Published

on

Menurut laporan oleh Cyprus Mail, undang-undang cryptocurrency baru untuk pertukaran cryptocurrency yang selamat dapat diperkenalkan di negara-negara EU. Dengan perundangan baru ini, di bawah garis panduan baru, Bitcoin dan lain-lain mata wang digital akan dinamakan instrumen monetari di seluruh Eropah. Ini bermaksud pertukaran cryptocurrency yang sah akan lebih telus dari sebelumnya. Lebih-lebih lagi, dikatakan bahawa undang-undang baru ini akan mendorong inovasi yang berkaitan dengan crypto dan roket sektor, menulis Graham Paul.

Kesatuan Eropah telah berusaha untuk membuat kerangka peraturan dan undang-undang pertukaran mengenai cryptocurrency selama hampir satu tahun. Dalam hal ini, Suruhanjaya Eropah membuka perundingan pada bulan Disember 2019 di mana ia secara terbuka bertanya tentang komen mengenai peraturan crypto. Rundingan tersebut dihadiri oleh syarikat swasta terkemuka seperti Google dan PayPal. Dalam rundingan tersebut, komisi EU membahas bagaimana membuat peraturan lebih layak, rintangan yang mungkin mereka hadapi ketika melaksanakan peraturan tersebut dan bagaimana mengatasi halangan tersebut dengan cara yang teratur dan efisien.

Pada akhir rundingan yang panjang, Presiden Eksekutif Suruhanjaya Eropah Valdis Dombrovskis mengatakan bahawa kekurangan kepastian undang-undang yang merupakan sekatan utama dalam pengembangan pasaran aset kripto yang kuat di EU. Dia juga menambahkan bahawa, dengan syarikat-syarikat Eropah sebagai yang terdepan dalam inovasi kewangan digital, ada peluang yang baik bagi Eropah untuk menjadi penentu standard global dan memperkuatkan kedudukan internasionalnya dengan undang-undang baru ini.

Cryptocurrency mesti dikategorikan sebagai objek kewangan

Bruno Schneider-Le Saout, presiden Persekutuan Blockchain yang berpusat di Brussels mengatakan, enakmen baru itu akan menegakkan kewangan berkomputer Eropah untuk jangka masa yang akan datang. Dia percaya bahawa undang-undang baru ini akan membawa kepastian undang-undang yang sangat penting untuk kedua-dua aset crypto dan juga untuk pelaksanaan DLT (teknologi lejar diedarkan) perkhidmatan dan tokenisasi instrumen kewangan. Schneider-Le Saou juga menambah bahawa, adalah penting bahawa bentuk wang kriptografi akan diakui sebagai instrumen kewangan. Ini akan membolehkan kelas faedah ini dimasukkan untuk instrumen sah Kesatuan Eropah yang menguruskan sektor perniagaan. Ini baru peraturan akan memberi kesan yang besar berbanding yang sebelumnya.

Ia dilihat bahawa sering orang menjauhi penggunaan cryptocurrency kerana kredibilitinya yang tidak jelas. Walaupun pertukaran cryptocurrency sepenuhnya sah di Eropah, beberapa orang masih mempunyai idea bahawa, cryptocurrency kebanyakannya digunakan untuk pertukaran haram. Sebab di sebalik ini adalah salah faham orang terhadap crypto. Perundangan yang jelas yang menerapkan peraturan yang mantap akan mengubah perspektif kripto orang. Bitcoin dan cryptocurrency lain digunakan untuk urus niaga sehari-hari yang sah sekarang daripada sebelumnya dan penggunaannya akan berlipat ganda dalam masa terdekat.

Kajian baru oleh platform analisis Bitfury Crystal telah mendedahkan bahawa AS mempunyai rekod transaksi cryptocurrency paling banyak antara 1 Jan 2013 hingga 30 Jun 2019. Diikuti oleh UK dan Honk Kong. Negara-negara EU juga berada dalam senarai teratas. Diharapkan undang-undang baru ini akan membentuk jumlah pertukaran mata wang untuk negara-negara EU ke puncaknya.

Cryptocurrency adalah sistem mata wang yang tidak memerlukan pihak ketiga untuk menukar wang. Cryptocurrency menjangkau penerima terus dari pengirim. Sistem ini dipanggil sistem rangkaian 'peer-to-peer'. Urus niaga selesai menggunakan kriptografi yang merupakan proses yang sangat selamat. Oleh kerana tidak ada entiti pihak ketiga yang mengawal proses transaksi, tidak mustahil untuk menentukan dinamika transaksi cryptocurrency. Ini bermaksud bahawa tidak ada yang tahu siapa yang menghantar wang kepada siapa. Urus niaga cryptocurrency boleh dilakukan tanpa nama yang lengkap.

Bitcoin pada masa ini merupakan cryptocurrency yang paling popular dan berharga di dunia. Ethereum, Dash, Litecoin, XRP, Tether, EOS adalah cryptocurrency dengan potensi besar. Adalah diharapkan bahawa orang-orang di EU akan terlibat membeli bitcoin dan cryptocurrency lain lebih banyak setelah undang-undang baru ini diluluskan.

Dengan penggunaan cryptocurrency yang lebih menonjol dari hari ke hari akan berguna untuk mengetahui beberapa kelebihannya.

Kelebihan menggunakan cryptocurrency

  • Cryptocurrency adalah sistem mata wang yang sepenuhnya terdesentralisasi. Kerajaan dan pihak berkuasa tidak mengawalnya. Hasil daripada sistem peer-to-peer, setiap pengguna di sini adalah pemilik sebenar cryptocurrency mereka. Tidak ada orang lain yang boleh mengambil alih rangkaian bitcoin mereka. Menghilangkan kemungkinan penipuan atau penipuan.

  • Keseluruhan proses urus niaga cryptocurrency adalah tanpa nama. Seorang pengguna crypto boleh membuka banyak akaun crypto. Tidak diperlukan maklumat peribadi, seperti nama pengguna, alamat, dan lain-lain untuk membuka akaun ini. Kesannya, identiti penting pengguna tetap dirahsiakan. Ini bermaksud tiada pencurian identiti.

  • Membuat akaun cryptocurrency sangat mudah. Dalam kes ini, tidak perlu mengisi borang yang menyusahkan seperti membuka akaun pemeriksaan tradisional. Tidak ada bayaran tambahan yang diperlukan. Tidak memerlukan kertas kerja. Proses transaksi crypto sangat pantas. tidak kira dari mana bitcoin dihantar, ia akan sampai ke penerima selama beberapa minit. Ini membuat penyelesaian segera.

  • Proses transaksi cryptocurrency diselesaikan dengan sangat telus. Rekod setiap transaksi disimpan semasa blockchain yang dapat dilihat oleh sesiapa sahaja dari mana-mana bahagian planet ini.

  • Oleh kerana cryptocurrency menghilangkan orang tengah dalam transaksi, tidak memerlukan yuran transaksi.

Pertukaran cryptocurrency selamat

Salah satu kebimbangan utama orang mengenai pertukaran cryptocurrency adalah keselamatan. Pertukaran cryptocurrency selamat hanya dapat dipastikan dari syarikat atau laman web atau organisasi pertukaran cryptocurrency berlesen. Keselamatan sebagai salah satu objektif utama undang-undang cryptocurrency baru ini, orang kecuali penggunaan cryptocurrency yang lebih selamat dan lebih mudah. Ini akan menetapkan standard global dan mungkin akan memberi kesan positif yang besar pada hari-hari yang akan datang. Tidak syak lagi perundangan dan langkah keselamatan akan menjadikan pertukaran cryptocurrency yang selamat lebih mudah dan lebih dipercayai.

Dengan penggunaan cryptocurrency meningkat dari hari ke hari semakin banyak, orang akan semakin banyak membeli bitcoin dan cryptocurrency lain. Tetapi sebelum membeli dan melabur dalam cryptocurrency, adalah penting untuk memahami nilai dan trendnya. Terdapat beberapa langkah berjaga-jaga yang perlu diambil sebelum membeli atau melabur dalam cryptocurrency. Terdapat banyak jalan yang dapat membawa Anda ke garis yang tidak pasti yang dapat menyebabkan anda dalam masalah. Terdapat banyak cara yang selamat untuk membeli cryptocurrency tetapi ada juga banyak yang tidak selamat. Sumber yang tidak selamat ini boleh menyebabkan penipuan malware, bitcoin palsu, skema ponzi, penipuan ICO. Oleh itu, lebih baik anda mengetahui mengenai kredibiliti penjual. Sangat mustahak untuk membeli bitcoin dari pertukaran cryptocurrency berlesen site atau syarikat. Adalah perlu bahawa pemilik, laman web, atau syarikat mempunyai kredibiliti undang-undang.

Tidak ada yang dapat meramalkan masa depan. Sebilangan ahli ekonomi terkenal berpendapat bahawa pada masa hadapan cryptocurrency akan menjalankan dunia, nota kertas tidak akan ada. Tidak ada keraguan bahawa grafik kepentingan blockchain dan bitcoin di dunia naik. Memandangkan potensi besar, membeli dan melabur dalam crypto mungkin merupakan langkah keputusan yang tepat untuk masa depan yang menguntungkan.

Ekonomi

Suruhanjaya Eropah mengenakan denda € 60.5 juta kepada Teva dan Cephalon

Published

on

Suruhanjaya Eropah telah mendenda syarikat farmasi Teva (€ 30 juta) dan Cephalon (€ 30.5 juta) sejumlah € 60.5 juta untuk perjanjian 'bayar untuk kelewatan' yang dikendalikannya selama lebih dari enam tahun. 

Naib Presiden Eksekutif Margrethe Vestager, yang bertanggung jawab atas dasar persaingan, mengatakan: “Tidak sah jika syarikat farmasi bersetuju untuk membeli persaingan dan menyimpan ubat yang lebih murah dari pasaran. Perjanjian membayar untuk penangguhan Teva dan Cephalon membahayakan pesakit dan sistem kesihatan nasional, sehingga mereka tidak mendapat ubat yang lebih berpatutan. "

Suruhanjaya Eropah menuduh Cephalon mendorong Teva untuk tidak memasuki pasar, sebagai ganti pakej tawaran sampingan komersial yang bermanfaat bagi Teva dan sejumlah pembayaran tunai. 

Ubat Cephalon untuk gangguan tidur, modafinil, adalah produk terlarisnya dengan nama jenama "Provigil" dan selama bertahun-tahun menyumbang lebih dari 40% daripada perolehan dunia Cephalon. Paten utama melindungi modafinil telah tamat di Eropah pada tahun 2005.

Kemasukan ubat generik ke pasaran biasanya membawa penurunan harga yang dramatik hingga 90%. Ketika Teva memasuki pasaran UK untuk jangka waktu yang pendek pada tahun 2005, harganya adalah separuh daripada Cephalon's Provigil. 

Siasatan Suruhanjaya mendapati bahawa selama beberapa tahun, perjanjian 'bayar untuk kelewatan' menghilangkan Teva sebagai pesaing yang membenarkan Cephalon untuk terus mengenakan harga tinggi walaupun hak patennya telah tamat.

Keputusan hari ini adalah keputusan pembayaran kelewatan keempat yang telah diterima pakai oleh Suruhanjaya. Ini penting, kerana bentuk yang diambil oleh pembayaran. Dalam kes sebelumnya, kemasukan generik ditangguhkan dengan pembayaran tunai sederhana. Dalam contoh ini, mekanisme itu jauh lebih canggih, bergantung pada campuran pembayaran tunai dan sekumpulan tawaran komersial yang nampaknya standard. Ini adalah isyarat yang jelas bahawa Suruhanjaya akan melihat di luar bentuk pembayaran.

Continue Reading

EU

Diplomasi sandera berkembar Eropah dan Iran

Published

on

Sejak penubuhannya, Republik Islam telah memperlakukan dua orang dan warganegara asing sebagai tawar-menawar dalam rundingannya dengan Barat, memenjarakan individu dengan tuduhan palsu semasa menggunakan penahanan mereka sebagai pengaruh diplomatik, menulis United Against Nuclear Iran.

Teheran enggan mengakui kewarganegaraan ganda, dan hanya mengakui identiti individu Iran yang bersangkutan. Oleh yang demikian, dua orang warganegara selalu ditolak bantuan konsular dari negara asal mereka. Pada hakikatnya, rejim Iran sama sekali tidak buta dengan kewarganegaraan ganda. Sebaliknya, individu-individu yang tidak beruntung ini menjadi sasaran rejim kerana kewarganegaraan mereka berdua, yang dilihat sebagai sesuatu yang dapat digunakan sebagai tawar-menawar dalam perundingan dengan negara-negara Barat.

Tindak balas antarabangsa terhadap penggunaan diplomasi tebusan Iran secara sistematik berbeza dari satu negara ke negara lain, bahkan dari tahanan ke tahanan.

Namun, walaupun penahanan Iran terhadap dua-warga negara bukanlah sesuatu yang baru, keputusan sedar pemerintah dan institusi Eropah tertentu untuk melihat cara lain adalah baru dan merisaukan.

Dalam apa yang berikut, kita melihat bagaimana pemerintah dan badan bukan negara Eropah yang berbeza telah bertindak balas terhadap pemenjaraan sesama rakyat dan rakan sekerjanya.

Di mana beberapa negara menunjukkan prestasi yang baik, membela warganya dan mengambil tindakan proaktif untuk menjamin pembebasan mereka, yang lain diam-diam membisu mengenai masalah ini. Dalam kes-kes tertentu, badan-badan bukan negara telah mengambil tindakan yang lebih tegas daripada pemerintahan negara yang sama.

Syukurlah, ada beberapa tanda bahawa kuasa Eropah lambat-lambat kehabisan kesabaran dengan Iran.

Pada bulan September 2020, Perancis, Jerman dan UK, yang secara kolektif dikenal sebagai E3, memanggil duta Iran masing-masing dalam tunjuk perasaan diplomatik yang terkoordinasi terhadap penahanan Teheran dua warga negara dan perlakuannya terhadap tahanan politik. Sebagai tindakan terkoordinasi pertama kekuatan Eropah terhadap penyalahgunaan dua negara secara sistematik oleh Iran, ini adalah perkembangan yang sangat menjanjikan.

Namun, yang jelas oleh analisis perbandingan kami adalah bahawa sehingga negara-negara Eropah dan EU mengambil pendekatan bersama dan kolektif untuk menangani diplomasi sandera Iran, ada sedikit harapan bahawa Tehran akan mengubah tingkah lakunya.

Mematuhi norma-norma asas diplomasi antarabangsa dan hak asasi manusia mesti menjadi prasyarat untuk penglibatan Eropah dengan Iran, bukan tujuan jangka panjangnya.

Sudah tiba masanya para pemimpin Eropah meletakkan nilai dan warganya sebelum komitmen buta untuk terus berdialog dengan rejim yang muflis secara moral.

Belgium / Sweden

Tawanan: Ahmad Reza Djalali

Kalimat: Kematian

Justifikasi hukuman penjara: Pengintipan bagi pihak pemerintah yang bermusuhan (Israel) dan 'rasuah di bumi'.

Dr Ahmad Djalali, seorang pakar perubatan bencana Sweden-Iran yang mengajar di universiti di Belgium dan Sweden, dijatuhi hukuman mati dengan tuduhan 'kerjasama dengan pemerintah yang bermusuhan' berikutan perbicaraan yang jelas tidak adil pada bulan Oktober 2017. Dia masih dalam penjara dan menghadapi hukuman mati.

Perbezaan antara bagaimana akademisi Belgium dan Sweden telah menanggapi nasib Dr. Djalali tidak mungkin lebih jelas.

Di Belgia, setiap universiti di wilayah Flanders yang berbahasa Belanda telah menghentikan semua kerjasama akademik dengan universiti-universiti Iran untuk menunjukkan sokongan mereka terhadap Dr. Djalali dan menunjukkan rasa jijik terhadap penganiayaan rakan sekerja mereka. Caroline Pauwels, rektor Universiti Bebas Brussels, berkata bahawa keputusan untuk memutuskan hubungan dengan akademisi Iran mendapat "sokongan sepenuh hati dari komuniti akademik di Belgium".

Tidak ada reaksi moral yang diperoleh di akademi Sweden.

Pada bulan yang sama ketika Majlis Flemish memutuskan penganiayaan Dr. Djalali, enam universiti Sweden (Boras, Halmstad, KTH University, Linnaeus, Lund, dan Malmo) menjalankan pelancongan Iran untuk membincangkan kerjasama akademik. Delegasi itu 'menyambut baik' cadangan Iran untuk 'Hari Sains Iran dan Sweden' yang akan diadakan pada tahun berikutnya.

Pada bulan Disember 2018, Universiti Boras ditandatangani perjanjian dengan Universiti Mazandaran di utara Iran. Pada Januari 2019, Duta Besar Sweden di Teheran dilaporkan menandatangani MOU dengan Presiden Universiti Teknologi Sharif untuk meningkatkan "Kerjasama akademik dan industri" antara universiti Sweden dan Iran.

Pemimpin politik Sweden mencerminkan universiti-universiti negara itu dalam tindak balas mereka yang tidak apik terhadap nasib Dr. Djalali. Dalam hampir lima tahun sejak penangkapan awalnya, Sweden gagal mendapatkan sokongan konsuler untuk Dr Djalali. Tanpa alasan, Dr. Djalali percaya bahawa pemerintah Sweden telah meninggalkannya. Sementara itu, saudara perempuannya mendakwa dia diberi bahu dingin dari Kementerian Luar Negeri, sebuah argumen yang disokong oleh pemimpin pembangkang Lars Adaktusson, yang telah mendakwa bahawa Sweden meninggalkan Djalali dengan terus memperlakukan rejim dengan sarung tangan kanak-kanak.

Sementara itu, pemerintah Belgium sebenarnya berusaha menyelamatkan nyawa penyelidik. Pada Januari 2018, Menteri Luar Negeri Belgia Didier Reynders meminta rakan sejawatannya dari Iran, Mohammad Javad Zarif untuk memansuhkan hukuman Dr. Djalali.

Kesunyian Sweden menjadi lebih luar biasa apabila seseorang menganggap penderitaan Dr. Djalali kerap disorot di media sosial oleh organisasi kemanusiaan terkemuka, termasuk Amnesty International, Jawatankuasa Ilmuwan Prihatin, dan Ulama yang Berisiko.

Austria

Tawanan: Kamran Ghaderi & Massud Mossaheb

Kalimat: masing-masing 10 tahun

Justifikasi hukuman penjara: Pengintipan bagi pihak pemerintah yang bermusuhan

Kamran Ghaderi, Ketua Pegawai Eksekutif syarikat pengurusan dan perundingan IT yang berpusat di Austria, ditahan semasa perjalanan perniagaan ke Iran pada Januari 2016. Massud Mossaheb, seorang warga negara berketurunan Iran-Austria yang sudah lama menubuhkan Persatuan Persahabatan Iran-Austria (ÖIG) pada tahun 1991, ditangkap pada Januari 2019 dalam perjalanan ke Iran dengan delegasi dari MedAustron, sebuah syarikat terapi radiasi dan penyelidikan Austria yang berusaha untuk menubuhkan sebuah pusat di Iran.

Warganegara Austria-Iran, Ghaderi dan Mossaheb kini ditahan di penjara Evin yang terkenal di Iran, di mana mereka telah mengalami banyak penderitaan dan penderitaan sejak penangkapan awal mereka.

Kesihatan fizikal dan mental Ghaderi telah merosot teruk sepanjang penahanannya. Dia tidak mendapat rawatan perubatan yang sesuai, walaupun ada ketumbuhan di kakinya. "Pengakuan" Ghaderi diekstraksi melalui penyiksaan dan intimidasi, termasuk diberitahu secara salah bahawa ibu dan saudaranya juga dipenjarakan dan bahawa kerjasamanya akan menjamin pembebasan mereka. Dalam hampir setengah dekad sejak penangkapannya, pemerintah Austria gagal memberikan sokongan konsular kepada Ghaderi.

Begitu juga, usia lanjut Mossaheb telah menjadikan waktunya di penjara Evin sangat menyakitkan. Dia ditempatkan dalam kurungan selama beberapa minggu pada satu masa. Balai Cerap Antarabangsa Hak Asasi Manusia, Mossaheb percaya bahawa dia cukup sakit dan sangat memerlukan rawatan perubatan. Kerajaan Austria berhubung dengan keluarga Mossaheb dan telah berusaha menggunakan "diplomasi senyap" agar Mossaheb dibebaskan, tidak berhasil. Dia masih belum diberi bantuan konsular Austria. PBB secara konsisten meminta pembebasan kedua-dua lelaki tersebut, dengan alasan kelemahan mereka terhadap Covid-19, yang diyakini terus meningkat dalam sistem penjara Iran.

Tidak seperti pemerintah Sweden, pemimpin Austria nampaknya membuat gerakan yang tepat.

Pada bulan Julai 2019, Menteri Luar Austria Alexander Schallenberg menghubungi rakan sejawatannya dari Iran, the kononnya sederhana Mohammad Javad Zarif, meminta pertolongannya untuk membebaskan Mossaheb, sementara pada bulan yang sama, seorang jurucakap kementerian luar Austria berkata pemerintahnya telah menegaskan - tidak berjaya - bahawa Teheran membebaskan Mossaheb atas dasar kemanusiaan dan usianya. Presiden Alexander Van der Bellen juga mengadakan perbincangan dengan Presiden Iran Rohani mengenai pembebasan kedua tahanan tersebut.

Walaupun terdapat campur tangan yang signifikan, pemerintah Austria tidak lebih berjaya daripada pemerintah lain dalam menekan Iran untuk membebaskan warganya.

Perancis

Negara: Perancis

Tawanan: Fariba Adelkhah & Roland Marchal

Kalimat: 6 tahun

Justifikasi hukuman penjara: Pengintipan

Fariba Adelkhah, seorang antropolog Perancis-Iran dan ahli akademik yang dipekerjakan oleh Sciences Po, ditangkap atas tuduhan "propaganda menentang sistem" dan "berkomplot untuk melakukan tindakan terhadap keselamatan negara" pada bulan Julai 2019. Tidak lama selepas penangkapan Adelkhah, rakannya dan rakannya Roland Marchal dituduh "bersekongkol untuk melakukan tindakan terhadap keselamatan negara" dan juga ditahan.

Setelah mendapat berita mengenai penangkapan tersebut, Sciences Po segera melakukan serangkaian tindakan dengan kerjasama erat dengan Pusat Krisis dan Sokongan Kementerian Eropah dan Luar Negeri Perancis (MEAE).

Universiti rumah tahanan bekerjasama dengan Kementerian Luar Negeri Perancis untuk memberikan bantuan undang-undang dan menerapkan tekanan politik. Dengan bantuan MEAE, universiti memastikan kedua Adelkhah dan Marchal mendapat bantuan peguam Iran yang sangat berpengalaman. Peguam itu disetujui oleh pihak berkuasa kehakiman Iran, satu langkah yang jauh dari biasanya, memastikan kedua-dua tahanan mendapat pembelaan yang kedap air dan diberi kuasa secara rasmi.

Walaupun Marchal kemudian dibebaskan, Adelkhah tetap berada di penjara Evin dan masih belum diberi bantuan konsular Perancis. Banyak protes yang berlaku di Science Po berhubung penahanan Adelkhah yang berterusan membuktikan minat berterusan terhadap kesnya dan rasa jijik terhadap rakan-rakannya terhadap perlakuannya.

Sementara Emmanuel Macron meminta pembebasan Adelkhah dan menyebut penahanannya sebagai "tidak dapat ditoleransi", Presiden Perancis dengan tegas menolak untuk mempertimbangkan perlakuan Iran terhadap warga Perancis dalam skala yang sama dengan yang menentukan dukungannya yang berterusan untuk JCPOA.

Menurut peguamnya, Fariba dibenarkan untuk dibebaskan sementara pada awal Oktober kerana keadaan perubatannya. Dia kini berada di Teheran bersama keluarganya dan wajib memakai gelang elektronik.

United Kingdom

Tawanan: Nazanin Zaghari-Ratcliffe

Kalimat: 5 tahun (kini dalam tahanan rumah)

Justifikasi hukuman penjara: "kerana diduga berupaya menjatuhkan rejim Iran" dan "menjalankan kursus kewartawanan dalam talian Parsi BBC yang bertujuan untuk merekrut dan melatih orang menyebarkan propaganda terhadap Iran"

Mungkin tahanan berkembar negara Iran yang paling berprofil tinggi, Nazanin Britain-Iran Zaghari-Ratcliffe dipenjara selama lima tahun pada tahun 2016. Walaupun diberi sementara waktu kerana Covid-19, dia tetap ditahan di rumah orang tuanya di Tehran, di mana dia dipaksa memakai tanda elektronik dan dikenakan lawatan tidak berjadual oleh pegawai IRC.

Keluarga Zaghari-Ratcliffe telah berkelahi tanpa lelah untuk meminta maaf dari rejim, terutama ketika kesihatannya merosot dengan cepat di bawah tekanan kehidupan di penjara Evin.

Meskipun hukumannya masih kurang dari satu tahun, meningkatnya masalah kesihatan dan tekanan dari pemerintah Inggeris, Republik Islam terus menolak untuk membenarkan pembebasan awal untuk Zaghari-Ratcliffe.

Sesungguhnya, ketika dia mendekati kebebasan, rezim telah menetapkan tuduhan kedua terhadap Zaghari-Ratcliffe pada bulan September. Pada hari Isnin 2 November, dia menjalani satu lagi pengadilan yang meragukan, yang mendapat kritikan lintas pihak di UK. Perbicaraannya ditangguhkan selama-lamanya dan kebebasannya bergantung sepenuhnya pada kehendak rejim.

Berikutan itu, anggota parlimennya, Tulip Siddiq dari buruh, telah memperingatkan bahawa "menguburkan kepala kita di pasir mengorbankan nyawa pemilih saya".

Pembebasan Zaghari-Ratcliffe didakwa bergantung pada hutang £ 450 juta, sejak zaman Shah, untuk perjanjian senjata yang dibatalkan. Pada masa lalu, kerajaan UK telah menolak untuk mengakui hutang ini. Akan tetapi, pada bulan September 2020, Setiausaha Pertahanan Ben Wallace secara resmi menyatakan dia secara aktif berusaha membayar hutang kepada Iran untuk membantu menjamin pembebasan dua warga negara, termasuk Nazanin Zaghari-Ratcliffe.

Ini adalah perkembangan luar biasa dari Inggeris, yang tidak hanya mengakui hutang mereka kepada Iran, tetapi juga bersedia melakukan rundingan tebusan dengan rejim.

Namun, minggu ini, Setiausaha Luar Negeri Bayangan menyatakan tidak ada seorang pun di Dewan Parlimen yang menerima "kesahihan hubungan langsung antara hutang dan penahanan sewenang-wenangnya warga negara". Selanjutnya, sementara UK terus meneliti pilihan untuk menyelesaikan hutang senjata, persidangan pengadilan atas hutang yang dituduhkan telah ditunda hingga 2021, nampaknya atas permintaan Iran.

Kerajaan UK sebenarnya telah melakukan sejumlah gerakan luar biasa dalam usaha untuk mendapatkan pembebasan Zaghari-Ratcliffe, tidak selalu demi kepentingan terbaiknya.

Pada November 2017, Setiausaha Luar Negeri ketika itu, Boris Johnson, membuat komentar yang tidak disarankan di Dewan Rakyat bahawa Nazanin "hanya mengajar kewartawanan orang," tuntutan yang secara jelas ditolak oleh majikannya, Yayasan Thomson Reuters. Nazanin dikembalikan ke mahkamah berikutan komen Johnson dan pernyataan itu disebut sebagai bukti terhadapnya.

Walaupun Johnson telah meminta maaf atas pernyataannya, kerosakan itu dapat dibuktikan.

Dalam perkembangan yang lebih menjanjikan, pada bulan Mac 2019 mantan Setiausaha Luar Negeri, Jeremy Hunt, mengambil langkah yang sangat luar biasa untuk memberikan perlindungan diplomatik Zaghari-Ratcliffe - langkah yang mengangkat kesnya dari masalah konsular ke tahap perselisihan antara kedua-dua negara.

Tidak seperti negara-negara Eropah yang lain, kerajaan UK benar-benar memahami bahaya yang ditimbulkan oleh Iran kepada warganya. Pada bulan Mei 2019 UK menaikkan nasihat perjalanannya kepada warga negara Britain-Iran, untuk pertama kalinya menasihatkan agar tidak melakukan perjalanan ke Iran. Nasihat itu juga menggesa warga Iran yang tinggal di UK untuk berhati-hati jika mereka memutuskan untuk pergi ke Iran.

Bersatu Menentang Iran Nuklear adalah sebuah kumpulan advokasi transatlantik yang nirlaba yang ditubuhkan pada tahun 2008 yang bertujuan untuk meningkatkan kesedaran mengenai bahaya yang ditimbulkan oleh rejim Iran kepada dunia.

Ia diketuai oleh sebuah Lembaga Penasihat tokoh terkemuka yang mewakili semua sektor AS dan EU, termasuk mantan Duta Besar PBB Mark D. Wallace, duta pakar Timur Tengah Dennis Ross, dan mantan Ketua MI6 UK Sir Richard Dearlove.

UANI berusaha untuk memastikan pengasingan ekonomi dan diplomatik rejim Iran untuk memaksa Iran meninggalkan program senjata nuklear haramnya, sokongan terhadap keganasan dan pelanggaran hak asasi manusia.

Continue Reading

EU

Saintis politik: COVID-19 tidak akan menjadi pilihan raya Kazakhstan

Published

on

Kazakhstan akan mengadakan pilihan raya parlimen pada 10 Januari, yang diharapkan dapat meningkatkan proses reformasi demokrasi yang lembut di negara Asia Tengah. Dalam wawancara yang luas, saintis politik Mukhit-Ardager Sydyknazarov menjelaskan landskap politik dan kepentingan menjelang pemungutan suara, menulis Georgi Gotev.

Mukhit-Ardager Sydyknazarov (gambar) adalah doktor sains politik, pengarah Institut Kajian Kontemporari, Universiti Nasional Eurasian. LN Gumilyov, Nur-Sultan.

Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev, menandatangani keputusan untuk mengadakan pemilihan parlimen bagi Mazhilis (majelis rendah parlimen) pada 10 Januari. Bolehkah anda menerangkan konteks politik menjelang pilihan raya? Siapa calon politik utama?

Pada akhir Mei 2020, presiden menandatangani Undang-Undang Republik Kazakhstan “Tentang Perubahan dan Penambahan pada Undang-Undang Republik Kazakhstan” dan beberapa perundangan lain yang memperuntukkan hak-hak pembangkang di Parlimen Kazakhstan. Anggota parti-parti yang mewakili pembangkang parlimen diberi hak untuk bersuara pada sidang parlimen dan pada sesi bersama Dewan. Perundangan tersebut memberikan, yang sangat penting, pelantikan anggota pembangkang parlimen sebagai ketua jawatankuasa parlimen.

Inisiatif mengenai kuota gender dan belia, yang didukung oleh presiden dan Parlimen, juga memenuhi keperluan sosio-politik masyarakat Kazakhstani yang semakin matang.

Oktober lalu seperti yang anda katakan Presiden mengatakan keputusan untuk mengadakan pilihan raya parlimen. 2 bulan akan datang untuk pengundi dalam kempen pilihan raya politik yang agak sukar, ditambah, secara keseluruhan, kerana pandemi, tahun itu sendiri adalah salah satu yang paling sukar dalam sejarah Kazakhstan.

Semua kecuali parti Nur-Otan yang berkuasa, menurut logik perjuangan pra-pilihan raya dan persaingan untuk pemikiran para pengundi, adalah pembangkang. Saya akan menjawab soalan anda mengenai pesaing politik utama dalam susunan abjad (Cyrillic) (wawancara dilakukan dalam bahasa Rusia).

Pesta "Adal" ("Keadilan"). Parti yang baru ditubuhkan ini berdasarkan penjenamaan semula penamaan semula parti Birlik. Parti ini berhasrat untuk menambah asas keahliannya terutama oleh wakil perniagaan. Menariknya, pemilihan nama itu dilakukan secara saintifik, tinjauan pendapat profesional dilakukan. Menurut pemimpin parti itu, pilihan nama baru parti itu dijelaskan oleh permintaan penduduk untuk pembaharuan dan keadilan. Pada masa yang sama, orang banyak memasukkan kata keadilan: dari memerangi rasuah hingga ketelusan pembuatan keputusan.

Program pesta ini terdiri daripada lima bidang utama: Kehidupan yang bermaruah bagi semua rakyat; Keusahawanan adalah asas negara yang berjaya; Pembangunan kompleks industri pertanian dan keselamatan makanan; Kawasan yang kuat adalah negara yang kuat; Negara untuk rakyat.

Program ini secara keseluruhan difokuskan pada populasi umum, dengan elemen seperti rawatan perubatan percuma, kenaikan minimum dua kali ganda, kenaikan gaji untuk doktor dan guru, peningkatan infrastruktur luar bandar, dll.

Parti itu ingin mengurangkan beban perniagaan dan membebaskannya dari sekatan pentadbiran. Adal mengusulkan untuk memperkenalkan moratorium kenaikan cukai hingga 2025, dan melakukan "gelombang privatisasi baru." Pesta Adal juga mengumumkan inisiatif popular di Kazakhstan untuk kembali ke rawatan perubatan sepenuhnya. Gabungan langkah liberal dan sosialis ini hanya bermaksud satu perkara: parti Adal berhasrat untuk menggerakkan pemilih baru dengan cepat dari pelbagai populasi. Akan tetapi, adakah ini dapat dilakukan apabila masih ada 2 bulan lagi sebelum pilihan raya - kita akan lihat.

Pesta "Ak Zhol" ("Jalan Terang"). Parti itu menyebut dirinya "pembangkang" parlimen. Program pilihan raya parti itu baru-baru ini diumumkan. Harus diingat bahawa pemimpinnya Azat Peruashev sebelumnya telah memulai undang-undang mengenai penentangan parlimen. Barisan depan parti itu, selain ketua, adalah Daniya Espaeva, calon bekas presiden Republik Kazakhstan, Kazybek Isa, Berik Dyusembinov.

Setelah Presiden menandatangani undang-undang yang memperuntukkan hak-hak pembangkang di Parlimen Kazakhstan, pemimpin AkZhol Azat Peruashev secara harfiah mengatakan: "Kebaruan utama dari rancangan undang-undang ini adalah kita memperkenalkan kata" pembangkang "ke dalam bidang hukum. Anda tahu bahawa kami tidak mempunyai konsep ini. Kami menganggap betul bahawa mesti ada pembangkang di Parlimen, yang akan menyatakan pendapat rakyat dan menimbulkan masalah yang menjadi perhatian seluruh penduduk. Maksudnya, pembangkang parlimen bukan sekadar pembangkang, ia akan mempunyai hak untuk menyatakan pendapatnya, tetapi juga akan menyatakan pendapat rakyat. "

Pada kongres partai, Peruashev menyatakan bahawa "negara ini menghadapi banyak tantangan dan masalah, penyelesaiannya tidak mungkin lagi tanpa penyertaan dan kawalan luas dari masyarakat". Dia menekankan perlunya peralihan secara bertahap dari sistem super-presiden ke republik parlimen dan dari monopoli kekuasaan ke sistem periksa dan keseimbangan.

Parti AkZhol telah menentukan ancaman utama terhadap Kazakhstan dalam istilah berikut: birokrasi dan rasuah, ketidakadilan sosial dan jurang yang bertambah antara kaya dan miskin; monopoli ekonomi dan kuasa di Kazakhstan.

Perushaev telah menyatakan bahawa penarikan lebih jauh dari reformasi dapat menyebabkan krisis kenegaraan, seperti yang terjadi di Belarus dan Kyrgyzstan, dan sebelumnya di Ukraine.

Parti Patriotik Demokratik Rakyat "Auyl". Ini adalah salah satu parti termuda di Kazakhstan, yang diwujudkan pada tahun 2015 melalui penggabungan Parti Sosial Demokratik Kazakhstan "Auyl" dan Parti Patriot dari Kazakhstan. Ia telah mengambil bahagian dalam pilihan raya parlimen dan tempatan pada tahun 2016. Barisan depan "Auyl" adalah pengerusinya, Senator Ali Bektayev dan timbalan pertamanya, calon bekas presiden Toleutai Rakhimbekov. Senarai pilihan raya diketuai oleh Rakhimbekov, seorang ahli politik aktif yang sangat berjaya dalam rangkaian sosial. Parti itu berjaya mengadakan tinjauan nasional di seluruh negara dengan tujuan untuk memantau masalah sosio-ekonomi yang paling mendesak, yang, secara logiknya, harus menjadi asas program pemilihan parti itu.

Secara khusus, "Auyl" mengusulkan untuk memperkenalkan "modal anak-anak", yang memperuntukkan pembayaran sejumlah dana anggaran kepada setiap Kazakhstani di bawah umur sejak lahir. Ini berdasarkan pengalaman monarki Arab yang kaya di negara-negara Teluk. "Auyl" difokuskan untuk mendukung keluarga besar, yang tradisional di Kazakhstan.

Parti Rakyat Kazakhstan (dahulunya Parti Komunis Rakyat Kazakhstan). Atas dasar penjenamaan semula dan penamaan semula, itu menjadi "pesta rakyat". Barisan depan Parti Rakyat adalah wakil rakyat Mazhilis Parlimen Aikyn Konurov yang terkenal dan aktif, Zhambyl Akhmetbekov dan Irina Smirnova. Dua yang pertama juga memegang jawatan setiausaha Jawatankuasa Pusat CPPK. Zhambyl Akhmetbekov dua kali mencalonkan diri sebagai presiden Republik Kazakhstan dalam pilihan raya 2011 dan 2019.

Parti Rakyat bertujuan "menyatukan pasukan kiri pembangkang yang konstruktif". Ini wajar, kerana warisan komunis tidak begitu popular di kalangan pengundi Kazakhstan yang kebanyakannya muda. Inilah sebabnya mengapa pada nostalgia, pihak parti memusatkan nilai-nilai persamaan dan persaudaraan: egaliterisme, sebuah negara yang berorientasi sosial.

Parti Sosial Demokratik Nasional (NSDP). Ia adalah parti politik tertua di Kazakhstan. Wajah parti itu adalah pengerusinya Askhat Rakhimzhanov dan timbalannya, Aydar Alibayev. Parti itu bergantung pada pemilih protes, dan terdapat beberapa sentimen seperti itu di tengah-tengah kemelesetan ekonomi. Sebenarnya, secara tradisinya telah menjadi parti pembangkang sejak awal. Pesta ini telah mengalami gangguan serius dalam sejarahnya yang sukar. Perubahan dua kali kepemimpinan parti pada tahun 2019, penarikan sejumlah ahli aktif dari parti itu pada suatu masa patut diberitahu di media Kazakhstan. NSDP baru-baru ini menangguhkan kongresnya yang luar biasa hingga 27 November. Memandangkan keadaan sukar di dalam dan di sekitar pesta, sukar untuk meramalkan kesediaan senarai parti mereka. Di media, NSDP telah mengumumkan cita-citanya untuk turut serta dalam pemilihan parlimen dan tidak akan memboikot mereka.

Sebelum saya meminta anda menerangkan parti pemerintah Nur-Otan, izinkan saya bertanya kepada anda hal berikut: bukankah strateginya berdasarkan anggapan bahawa setelah bertahun-tahun peningkatan taraf hidup sejak kemerdekaan dari Kesatuan Soviet, sebahagian besar pengundi lebih suka kestabilan dan bukannya eksperimen di sebelah kiri atau liberal? Dan pembangkang akan sentiasa terpinggir?

Izinkan saya mengatakan beberapa perkataan mengenai Parti Nur-Otan. Inilah parti pemerintah. Sejarah pembentukan dan perkembangan parti Nur-Otan berkait rapat dengan nama Presiden Pertama Republik Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev. Di bawah kepimpinannya, parti itu menjadi kekuatan politik terkemuka di negara ini. Nazarbayev adalah inspirasi ideologi parti Nur-Otan, dia berada di awal kelahiran dan pembentukan parti itu.

Tanpa keraguan, Nur-Otan mempunyai infrastruktur yang paling teratur dan tersusun di negara ini, ia mempunyai pelbagai jawatankuasa dalaman, sayap pemuda, sumber media sendiri, dll.

Mengenai hal-hal pra-pilihan raya, hingga pertengahan November tahun ini, ada penguasaan parti Nur-Otan sepenuhnya dan tanpa syarat di media Kazakhstan. Pesta itu, penganjurnya, yang diwakili oleh timbalan ketua pertama Bauyrzhan Baybek, telah melakukan kerja organisasi, ideologi, media dan kandungan yang besar baik di pusat dan, yang lebih penting lagi, di wilayah-wilayah. Dalam skala dan isi yang sangat ketara dan belum pernah terjadi sebelumnya adalah pendahuluan parti Nur-Otan, lebih dari 600 ribu warganegara mengambil bahagian di dalamnya, ada 11,000 calon, di mana 5,000 di antaranya lulus. Tetapi perlu juga untuk mempertimbangkan skala organisasi, jumlah anggota dan kemampuan parti Nur-Otan: parti itu memiliki 80-90 timbalan, dan AkZhol tidak lebih dari 10.

Pilihan raya akan diadakan mengikut senarai parti. Parti perlu mengatasi ambang 7%, dan ini adalah angka tinggi - suara ratusan ribu orang Kazakhstan. Sebuah parlimen pelbagai parti hanya dapat wujud dalam bentuk puak-puak parti politik yang menunjukkan platform politik yang berbeza, mencapai jalan penyelesaian melalui kompromi atas nama kemakmuran rakyat dan negara. Untuk ini - pembangkang parlimen dan undang-undang yang sesuai telah diadopsi di Kazakhstan yang menjamin kekuasaan mereka.

Mengenai bahagian kedua soalan anda: tidak, saya tidak percaya bahawa dalam jangka panjang, seperti yang anda katakan, pasukan pembangkang "akan selalu terpinggirkan". Terdapat perjuangan parti, ada pengundi, oleh itu, semuanya bergantung pada tindakan dan inisiatif setiap parti.

Baru-baru ini saya menulis bahawa pilihan raya adalah sebahagian daripada proses "pendemokrasian terkawal", yang sedang berlangsung di bawah presiden baru, Kassym-Jomart Tokayev. Adakah ini penilaian yang adil? 

Pilihan terminologi sains politik adalah proses tanpa henti. Dan kemungkinan istilah anda akan berterusan: kehidupan akan menunjukkan.

Saya akan mengatakan bahawa presiden kedua Kazakhstan menetapkan trend baru di semua kawasan. Pendapat peribadi saya adalah bahawa kami sangat beruntung dengan presiden kedua Kassym-Jomart Tokayev: dia adalah seorang ahli politik, diplomat dengan pengalaman pengurusan Kazakhstani dan antarabangsa yang luas, seorang pakar dan orang dalam proses politik antarabangsa, yang bercakap beberapa bahasa penting PBB. Dia mempunyai pandangan baru mengenai banyak hal, sementara kesinambungan yang dinyatakan oleh Presiden Tokayev tetap ada: ini sangat penting, memandangkan kejiranan kita dengan dua kuasa besar: Rusia dan China, dan ancaman dan risiko geopolitik yang semakin meningkat, ketidakstabilan kekal, yang menjadi normaliti baru dalam hubungan antarabangsa.

Kerana wabak itu, mungkin tidak akan ada banyak pemerhati atau wartawan antarabangsa sebelum dan semasa pilihan raya. Adakah ini satu kemunduran?

Kempen pilihan raya di dunia, termasuk di negara-negara Eropah, dan juga di AS, berlaku semasa wabak tersebut, dan peristiwa tersebut menunjukkan bahawa Covid-19 tidak akan menjadi penggerak perubahan politik, sebaliknya, ia menjadi pemangkin mereka. Saya berpendapat bahawa Kazakhstan akan menghadapi cabaran ini, memandangkan tahap organisasi yang tinggi dan institusi negara yang mapan dan berfungsi dengan baik.

Juga, pandemi dan jarak sosial, sekatan karantina, hubungan sosial sebahagian penduduk yang kurang menjadi sebahagian daripada kehidupan seharian kita, jadi, untuk memilih, sebaliknya, akan menjadi peristiwa di mana mereka ingin aktif bahagian.

Mengadakan pilihan raya pada bulan Januari, ketika suhu di Kazakhstan kadang-kadang sangat rendah, juga dapat menjadi masalah?

Kitaran pilihan raya musim sejuk tidak begitu jarang berlaku di negara kita. Di Kazakhstan, musim sejuk tidak membekukan proses politik rakyat dan negara. Sebaliknya, secara tradisional Desember, Januari, pada musim sejuk umum di Kazakhstan adalah musim keputusan politik yang menentukan: tunjuk perasaan pemuda pelajar pada tahun 1986, yang menjadi pendorong pertama kejatuhan USSR, berlaku pada bulan Disember, kemerdekaan Kazakhstan juga diisytiharkan pada bulan Disember, perpindahan sebenar ibu kota dari Almaty ke Akmola (kemudian - Astana, sejak Mac 2019 - kota Nur-Sultan) juga merupakan musim sejuk utara yang keras. Jadi orang Kazakh tidak asing dengan hiperaktif dalam keadaan musim sejuk.

Pada pendapat subjektif saya sebagai saintis politik, sekiranya terdapat 60-70% pengundi dalam pilihan raya ini, itu akan menjadi pencapaian yang luar biasa.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren