Berhubungan dengan kami

Armenia

Penglibatan PKK dalam konflik Armenia-Azerbaijan akan membahayakan keselamatan Eropah

Published

on

Laporan yang membimbangkan bahawa Armenia telah memindahkan pengganas Parti Kerja Kurdistan (PKK) dari Syria dan Iraq ke wilayah-wilayah yang dijajah Nagorno-Karabakh untuk mempersiapkan permusuhan masa depan dan melatih militan Armenia adalah berita semacam itu yang seharusnya membuat anda terjaga pada waktu malam, bukan hanya di Azerbaijan tetapi juga di Eropah, menulis James Wilson.

Mengubah demografi wilayah yang diduduki dengan membawa pelarian asal Armenia dari Lebanon, Syria dan Iraq adalah satu perkara, walaupun tidak sah, tetapi menghuni Nagorno-Karabakh dengan militan PKK, yang diklasifikasikan oleh semua negara Barat, termasuk AS dan EU, sebagai organisasi pengganas, adalah lain.

Dasar penempatan semula buatan Armenia berikutan letupan di Beirut pada 4 Ogos tahun ini dan Perang Syria pada tahun 2009, bertujuan untuk mengubah demografi Nagorno-Karabakh dan untuk menyatukan pendudukan Armenia selama 30 tahun. Mereka mewakili pelanggaran undang-undang antarabangsa, Konvensyen Geneva dan pelbagai perjanjian antarabangsa. Militan dan pengganas yang diupah secara profesional yang ditempatkan semula ke Nagorno-Karabakh akan ditetapkan sebagai jenayah perang di bawah undang-undang antarabangsa, yang membahayakan keamanan dan kestabilan di rantau ini.

Menurut Agensi Berita Cairo24 dan sumber tempatan yang boleh dipercayai, Armenia melangkah sehingga membiarkan diplomat kerjaya peringkat teratasnya merundingkan rancangan pemindahan pengganas dengan Kesatuan Patriotik Kurdistan, sayap paling militan pertubuhan Kurdi yang diketuai oleh Lahur Sheikh Jangi Talabany dan Bafel Talabani. Ini menyusuli percubaan pertama yang gagal untuk merundingkan rancangan untuk mewujudkan koridor untuk menghantar pejuang Kurdi ke Nagorno-Karabakh dengan Wilayah Autonomi Kurdistan'pemimpin s Nechirvan Barzani.

Dilaporkan, Armenia'Usaha itu menyebabkan pemindahan ratusan pengganas bersenjata dari Suleymaniyah, yang dianggap sebagai kubu kuat PKK di Iraq, ke Nagorno-Karabakh melalui Iran. Kumpulan militan YPG yang terpisah, yang dilihat oleh banyak pihak sebagai sayap PKK Syria, dihantar ke Nagorno-Karabakh dari wilayah Qamishli di sempadan Syria-Iraq sementara kumpulan ketiga militan PKK / YPG, yang dibentuk di pangkalan Makhmur di sebelah selatan kota Erbil Iraq, pertama kali dikerahkan ke markas Hizbullah'sayap Iraq ke Baghdad sebelum dipindahkan ke Nagorno-Karabakh melalui Iran. 

Menurut perisik, kem khas didirikan oleh Pengawal Revolusi Iran untuk melatih militan di tanah Iran sebelum menghantar mereka ke Nagorno-Karabakh, di mana mereka juga mempunyai akses ke kem latihan pada jarak yang selamat dari PKK'pangkalan Kandil, yang semakin diserbu dalam beberapa tahun terakhir.

Ini bukan kali pertama Armenia merekrut pengganas dan membayar tentera upahan untuk kepentingannya sendiri.  Perkara itu juga berlaku semasa perang Nagorno-Karabakh pada tahun 1990-an. Bahkan pada zaman Soviet, orang Kurdi berperanan oleh Rusia dan Armenia, yang pertama telah menubuhkan wilayah autonomi Red Kurdistan di Nagorno-Karabakh pada tahun 1923-1929 untuk memudahkan penempatan semula orang-orang Kurdi yang tinggal di Azerbaijan, Armenia dan Iran ke wilayah tersebut. 

Namun, pemerintahan Armenia sekarang menunjukkan dirinya semakin berperang terhadap Azerbaijan, menggagalkan proses perundingan antara kedua negara kerana pertimbangan politik dalaman, termasuk krisis kesihatan dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bukan hanya pemerintah Armenia yang sekarang menolak untuk mematuhi perjanjian kerangka OSCE, yang disepakati pada prinsipnya, tetapi meminta awal perundingan damai dari awal. Oleh kerana orang Armenia semakin menolak untuk menghantar anak-anak mereka ke garis depan, pentadbiran Armenia nampaknya bertekad untuk meminimumkan kerugian peribadi melalui penggunaan militan dari kumpulan pengganas. Perdana Menteri Nikol Pashinyan bahkan mengumumkan rakyat'inisiatif milisi di negara ini, contoh berbahaya yang dapat dilihat di bahagian lain yang dilanda konflik, seperti Burkina Fasso.

Di bawah kepemimpinannya, Kaukasus telah mengalami permusuhan terburuk dalam beberapa tahun terakhir ketika angkatan bersenjata Armenia menggunakan tembakan penyulingan untuk menyerang daerah Tovuz Azerbaijan di sempadan Armenia-Azerbaijan pada 12 Julai.  Serangan itu mengakibatkan 12 kematian orang Azerbaijan, termasuk orang awam berusia 75 tahun, menyebabkan 4 orang cedera dan menyebabkan kerosakan serius di perkampungan dan ladang perbatasan Azerbaijan. Pada 21 September, seorang askar Azerbaijan menjadi korban pertempuran baru di wilayah Tovuz, ketika Armenia sekali lagi gagal menghormati gencatan senjata.

Diakui oleh PBB sebagai wilayah Azerbaijan, Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah sekitarnya, telah berada di bawah penjajahan Armenia selama 30 tahun walaupun ada 4 resolusi PBB yang meminta penarikan segera angkatan bersenjata Armenia. Militerisasi Nagorno-Karabakh yang semakin meningkat dan juga penglibatan tentera upahan dari kumpulan paramiliter di Timur Tengah akan menyebabkan pengantarabangsaan konflik, yang menjadikan pasukan berkuasa serantau bertentangan.

 Tindakan berbahaya Armenia berisiko untuk terus menggoyahkan rantau ini, yang mempunyai kepentingan strategik untuk Azerbaijan dan Eropah, kerana ia menyediakan hubungan tenaga dan pengangkutan ke Georgia, Turki dan Eropah untuk minyak dan gas Azerbaijan serta komoditi eksport lain. Dengan membahayakan projek infrastruktur utama, seperti saluran minyak Baku-Tbilisi-Ceyhan, saluran paip gas Baku-Tbilisi-Erzurum, kereta api Baku-Tbilisi-Kars, Armenia dapat membahayakan keselamatan tenaga dan pengangkutan Eropah dengan risiko yang besar.

Armenia

Konflik Nagorno-Karabakh meletus walaupun berlaku gencatan senjata

Published

on

 

Empat tentera dari Azerbaijan telah terbunuh dalam pertempuran dalam pertikaian tersebut Barrel-Barrel wilayah, kata kementerian pertahanan Azerbaijan.

Laporan itu muncul hanya beberapa minggu setelah perang enam minggu ke atas wilayah yang berakhir ketika Azerbaijan dan Armenia menandatangani gencatan senjata.

Sementara itu, Armenia mengatakan enam pasukannya sendiri cedera dalam apa yang disebut sebagai serangan tentera Azerbaijan.

Nagorno-Karabakh telah lama menjadi pencetus keganasan antara keduanya.

Wilayah ini diakui sebagai wilayah Azerbaijan tetapi telah dikendalikan oleh etnik Armenia sejak tahun 1994 setelah kedua-dua negara berperang di wilayah itu yang menyebabkan ribuan orang mati.

Gencatan senjata yang dikuasai oleh Rusia gagal untuk mewujudkan perdamaian yang berkekalan dan kawasan itu, yang dituntut oleh kedua-dua belah pihak, rentan terhadap pertempuran berterusan.

Apa kata perjanjian damai?

  • Ditandatangani pada 9 November, ia terkunci dalam keuntungan wilayah yang dibuat Azerbaijan semasa perang, termasuk bandar kedua terbesar di wilayah itu Shusha
  • Armenia berjanji akan menarik tentera dari tiga kawasan
  • 2,000 pasukan pengaman Rusia dikerahkan ke rantau ini
  • Azerbaijan juga memperoleh jalan darat ke Turki, sekutunya, dengan mendapatkan akses ke pautan jalan menuju konflik Azeri di sempadan Iran-Turki yang disebut Nakhchivan
  • Orla Guerin dari BBC mengatakan bahawa, secara keseluruhan, perjanjian itu dianggap sebagai kemenangan untuk Azerbaijan dan kekalahan untuk Armenia.

Konflik terbaru bermula pada akhir bulan September, membunuh sekitar 5,000 tentera di kedua-dua belah pihak.

Sekurang-kurangnya 143 orang awam mati dan ribuan orang kehilangan tempat tinggal ketika kediaman mereka rosak atau tentera memasuki komuniti mereka.

Kedua-dua negara telah menuduh negara lain melanggar syarat-syarat perjanjian damai November dan permusuhan terbaru yang menyebabkan gencatan senjata.

Perjanjian itu digambarkan oleh Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan sebagai "sangat menyakitkan bagi saya dan kedua-dua rakyat kita".

Continue Reading

Armenia

Adakah Armenia akan menjadi sebahagian dari Rusia sehingga tidak dikhianati lagi?

Published

on

Kini terdapat kedamaian di Nagorno-Karabakh. Bolehkah salah satu pihak yang berperang dianggap sebagai pemenang - pastinya tidak. Tetapi jika kita melihat wilayah terkawal sebelum dan sesudah konflik, pasti ada yang kalah - Armenia. Ini juga disahkan oleh rasa tidak puas hati yang dinyatakan oleh orang-orang Armenia. Namun, secara objektif membicarakan perjanjian damai dapat dianggap sebagai kisah "kejayaan" Armenia, menulis Zintis Znotiņš.

Tidak ada orang, terutama Armenia dan Azerbaijan, yang percaya bahawa keadaan di Nagorno-Karabakh telah diselesaikan sepenuhnya dan selamanya. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan telah mengundang Rusia untuk memperluas kerjasama ketenteraan. "Kami berharap dapat memperluas bukan hanya kerjasama keamanan, tetapi juga kerjasama teknikal ketenteraan. Masa sukar sebelum perang, dan sekarang keadaannya lebih parah, ”kata Pashinyan kepada media setelah bertemu dengan Menteri Pertahanan Rusia, Sergey Shoygu di Yerevan.1

Kata-kata Pashinyan membuat saya berfikir. Rusia dan Armenia sudah bekerjasama dalam pelbagai platform. Kita harus ingat bahawa selepas kejatuhan Uni Soviet, Armenia menjadi satu-satunya negara pasca-Soviet - satu-satunya sekutu Rusia di Transcaucasia. Dan untuk Armenia Rusia bukan sekadar rakan kongsi, kerana Armenia melihat Rusia sebagai sekutu strategiknya yang telah banyak membantu Armenia dalam banyak hal ekonomi dan keselamatan.2

Kerjasama ini juga telah terjalin secara rasmi di peringkat tertinggi, iaitu dalam bentuk CSTO dan CIS. Lebih dari 250 perjanjian dua hala telah ditandatangani antara kedua-dua negara, termasuk Perjanjian Persahabatan, Kerjasama dan Saling Bantuan.3 Ini menimbulkan persoalan yang logik - bagaimana anda mengukuhkan sesuatu yang telah ditetapkan pada tahap tertinggi?

Membaca antara pernyataan Pashinyan, jelas bahawa Armenia ingin mempersiapkan balas dendamnya dan memerlukan sokongan tambahan dari Rusia. Salah satu cara untuk mengukuhkan kerjasama ketenteraan adalah dengan membeli persenjataan antara satu sama lain. Rusia selalu menjadi penyedia senjata terbesar untuk Armenia. Lebih-lebih lagi, pada tahun 2020 Pashinyan mengkritik bekas presiden Serzh Sargsyan kerana membelanjakan $ 42 juta untuk sekerap logam, bukan senjata dan peralatan.4 Ini bererti bahawa orang-orang Armenia telah menyaksikan "sekutu strategis" mereka mengkhianati mereka mengenai penyerahan senjata dan penyertaan dalam organisasi yang berbeza.

Sekiranya Armenia sudah melakukan yang lebih buruk daripada Azerbaijan sebelum konflik, tidak masuk akal untuk menganggap bahawa Armenia sekarang akan menjadi lebih kaya dapat memiliki persenjataan yang lebih baik.

Sekiranya kita membandingkan angkatan tentera mereka, Azerbaijan selalu memiliki lebih banyak senjata. Apa yang mementingkan kualiti senjata ini, Azerbaijan sekali lagi berada di depan Armenia. Selain itu, Azerbaijan juga mempunyai peralatan yang dihasilkan oleh negara-negara selain Rusia.

Oleh itu, tidak mungkin Armenia dapat memiliki cukup senjata moden dalam dekad yang akan datang untuk menentang Azerbaijan, yang juga kemungkinan akan terus memodenkan angkatan tenteranya.

Peralatan dan senjata penting, tetapi sumber manusia adalah perkara yang sangat penting. Armenia mempunyai penduduk sekitar tiga juta, sementara Azerbaijan adalah rumah bagi sepuluh juta orang. Sekiranya kita melihat berapa banyak yang sesuai untuk perkhidmatan ketenteraan, jumlahnya adalah 1.4 juta untuk Armenia dan 3.8 juta untuk Azerbaijan. Terdapat 45,000 tentera di Angkatan Bersenjata Armenia dan 131,000 di Angkatan Bersenjata Azerbaijan. Apa yang membimbangkan jumlah simpanan, Armenia memiliki 200,000 daripadanya dan Azerbaijan memiliki 850,000.5

Ini bermakna bahawa walaupun sesuatu yang ajaib berlaku dan Armenia memperoleh sejumlah peralatan moden yang mencukupi, ia masih mempunyai lebih sedikit orang. Kalaulah…

Mari kita bincangkan tentang "jika hanya".

Apa maksud Pashinyan dengan mengatakan: "Kami berharap dapat memperluas bukan hanya kerjasama keselamatan, tetapi juga kerjasama ketenteraan-teknikal?" Seperti yang kita ketahui, Armenia tidak mempunyai wang untuk membeli persenjataan. Lebih-lebih lagi, semua bentuk kerjasama dan integrasi sebelumnya tidak mencukupi bagi Rusia untuk benar-benar ingin menyelesaikan masalah Armenia.

Peristiwa baru-baru ini membuktikan bahawa Armenia tidak memperoleh apa-apa daripada menjadi sebahagian daripada CSTO atau CIS. Dari sudut pandang ini, satu-satunya penyelesaian Armenia adalah integrasi yang lebih ketat dengan Rusia sehingga angkatan bersenjata Armenia dan Rusia adalah satu kesatuan. Ini hanya mungkin berlaku jika Armenia menjadi rakyat Rusia, atau jika mereka memutuskan untuk menubuhkan negara kesatuan.

Untuk mewujudkan negara kesatuan, kedudukan Belarus mesti diambil kira. Selepas peristiwa baru-baru ini, Lukashenko kemungkinan besar telah bersetuju dengan semua tuntutan Putin. Lokasi geografi Armenia akan menguntungkan Moscow, dan kita tahu bahawa jika ada negara lain di antara dua bahagian Rusia, itu hanya masalah masa sehingga negara ini kehilangan kemerdekaannya. Ini tentu saja tidak menyangkut negara-negara yang bergabung dengan NATO.

Sukar untuk meramalkan bagaimana orang Armenia akan menyambut giliran acara seperti itu. Mereka pasti akan senang mengalahkan Azerbaijan dan mendapatkan kembali Nagorno-Karabakh, tetapi adakah mereka akan gembira jika Armenia kembali ke pelukan lembut Kremlin? Satu perkara yang pasti - jika ini berlaku, Georgia dan Azerbaijan mesti menguatkan angkatan tentera mereka dan mempertimbangkan untuk bergabung dengan NATO.

1 https://www.delfi.lv/news/arzemes / pasinjans-pec-sagraves-kara-grib-vairak-militari-tuvinaties-krievijai.d? id = 52687527

2 https://ru.armeniasputnik.am / trend / rusia-armenia-sotrudnichestvo /

3 https://www.mfa.am/ru/hubungan dua hala / ru

4 https://minval.az/news/123969164? __ cf_chl_jschl_tk __ =3c1fa3a58496fb586b369317ac2a8b8d08b904c8-1606307230-0-AeV9H0lgZJoxaNLLL-LsWbQCmj2fwaDsHfNxI1A_aVcfay0gJ6ddLg9-JZcdY2hZux09Z42iH_62VgGlAJlpV7sZjmrbfNfTzU8fjrQHv1xKwIWRzYpKhzJbmbuQbHqP3wtY2aeEfLRj6C9xMnDJKJfK40Mfi4iIsGdi9Euxe4ZbRZJmeQtK1cn0PAfY_HcspvrobE_xnWpHV15RMKhxtDwfXa7txsdiaCEdEyvO1ly6xzUfyKjX23lHbZyipnDFZg519aOOOID-NRKJr6oG4QPsxKToi1aNmiReSQL6c-c2bO_xwcDDNpoQjFLMlLBiV-KyUU6j8OrMFtSzGJat0LsXWWy1gfUVeazH8jO57V07njRXfNLz661GQ2hkGacjHA

5 https://www.gazeta.ru/army/2020/09/28 / 13271497.shtml?dikemaskini

Pandangan yang dinyatakan dalam artikel di atas adalah pandangan penulis sahaja, dan tidak menggambarkan pendapat dari pihak Wartawan EU.

Continue Reading

Armenia

Nagorno-Karabakh: Apa yang seterusnya?

Published

on

Pada 9 November Armenia meletakkan senjata dan menyetujui gencatan senjata yang dikuasai Rusia dengan Azerbaijan untuk mengakhiri konflik Nagorno-Karabakh selama tiga puluh tahun. Masih perlu dilihat apakah kedua-dua komuniti itu akan belajar hidup berdampingan dalam kedamaian. Semasa kita mempersiapkan bab seterusnya dalam kisah yang menyakitkan ini, kita mesti menangani penyebab utama konflik - nasionalisme Armenia, menulis Kisah Heydarov.

Sepanjang sejarah baru-baru ini, banyak konflik timbul akibat 'nasionalisme.' Ini 18thideologi abad telah memungkinkan terciptanya banyak negara bangsa moden, tetapi juga menjadi punca banyak tragedi masa lalu, termasuk mimpi buruk 'Reich Ketiga'. Sayangnya, mantra ini masih kelihatan mempengaruhi sejumlah elit politik di Yerevan, seperti yang ditanggung oleh adegan ganas di ibu kota Armenia setelah pengumuman perjanjian damai.

Boleh dikatakan bahawa nasionalisme Armenia bahkan berubah menjadi bentuk 'ultra-nasionalisme' yang berusaha untuk mengecualikan minoriti, kebangsaan dan agama lain. Ini jelas dalam realiti demografi Armenia hari ini, dengan etnik Armenia membentuk 98 peratus warganegara negara itu setelah mengusir ratusan ribu Azerbaijan sepanjang 100 tahun terakhir.

Mantan Presiden Armenia, Robert Kocharyan, pernah mengatakan bahawa alasan orang Armenia tidak dapat hidup dengan Azerbaijan adalah kerana mereka "tidak genetik". Bandingkan catatan Armenia dengan catatan Azerbaijan, di mana, hingga hari ini, tiga puluh ribu orang Armenia terus tinggal bersama jiran Kaukasia mereka di samping sejumlah kumpulan etnik dan kepercayaan etnik minoriti lain di Republik Azerbaijan. Di luar Azerbaijan, negara jiran Georgia adalah tuan rumah kepada kedua-duanya diaspora Armenia dan Azerbaijan yang hidup bahagia berdampingan selama bertahun-tahun, membuktikan bahawa wujudnya damai bersama.

Walaupun terdapat pengakuan universal bahawa Nagorno-Karabakh adalah bagian integral dari Azerbaijan, orang Armenia secara konsisten 'mengabaikan' premis integriti wilayah seperti yang diakui di bawah undang-undang antarabangsa. Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan, yang dianggap sebagai pengkhianat oleh sebilangan negaranya kerana menyerah dalam perang, secara konsisten dipanggil untuk 'penyatuan' antara Nagorno-Karabakh dan Armenia, yang sebelumnya menyatakan bahawa 'Artsakh [Nagorno-Karabakh] adalah Armenia - akhir'.

Dalam alamat video Facebook kepada orang Armenia, Pashinyan mengatakan bahawa walaupun syarat-syarat perjanjian damai itu "sangat menyakitkan bagi saya dan orang-orang saya", syarat itu diperlukan kerana "analisis mendalam mengenai keadaan ketenteraan". Oleh itu, masih harus dilihat apakah tuntutan wilayah Armenia kepada Karabakh sekarang berakhir dan selamanya (difasilitasi oleh sekitar 1900 pasukan pengaman Rusia yang dikerahkan).

Tuntutan wilayah Armenia bagaimanapun tidak terhad kepada Nagorno-Karabakh. Pada bulan Ogos 2020, Pashinyan mencirikan Perjanjian Sèvres, (tidak pernah disahkan), sebagai 'fakta sejarah', yang menuntut tanah yang telah menjadi sebahagian daripada Turki selama lebih dari 100 tahun. Aspirasi serantau Armenia tidak berakhir di sana.

Wilayah Georgia Javakheti juga digambarkan sebagai bahagian tidak terpisahkan dari 'United Armenia.' Tuntutan terhadap jiran ini menunjukkan corak tingkah laku. Pengabaian undang-undang antarabangsa seperti itu dengan kedudukan dasar antagonis tidak kondusif untuk mengekalkan hubungan damai di wilayah yang lebih luas. Armenia perlu menghormati kedaulatan wilayah jirannya untuk memastikan keamanan terjaga.

Wacana awam dan pertukaran maklumat di media dan dalam talian juga sangat penting untuk keamanan. Sepanjang sejarah, negara telah menggunakan propaganda untuk mengumpulkan warga di belakang pemerintahan, atau untuk meningkatkan semangat nasional. Kepemimpinan Armenia secara konsisten menggunakan pernyataan disinformasi dan peradangan untuk meningkatkan sentimen masyarakat terhadap usaha perang, termasuk menuduh Turki memiliki objektif "mengembalikan semula kerajaan Turki"Dan niat untuk" kembali ke Kaukasus Selatan untuk meneruskan genosida Armenia ". Kewartawanan yang bertanggungjawab harus berusaha untuk mencabar dan mengemukakan tuntutan yang tidak berasas seperti ini. Ahli politik dan media mempunyai tanggungjawab untuk meredakan ketegangan yang mereda antara kedua-dua komuniti dan harus menahan diri dari membuat pernyataan yang menyakitkan agar kita mempunyai harapan damai.

Kita mesti belajar pelajaran masa lalu dengan Eropah memberikan contoh sempurna bagaimana negara, dan benua, dapat berjaya mengurangkan konflik dan perselisihan berikutan tindak balas pasca perang terhadap fasisme.

Negara asal saya Azerbaijan tidak pernah mencari perang. Seluruh negara merasa lega kerana akhirnya, kita berpeluang untuk mengalami kedamaian sekali lagi di rantau ini. Pelarian kami dan Orang-orang yang Terpindah Di Luar Negara (IDP) pada waktunya akan dapat kembali ke rumah dan tanah mereka. Hubungan kita dengan seluruh kawasan berdekatan kita adalah model kehidupan bersama yang damai. Segala sentimen yang timbul di Azerbaijan adalah tindak balas langsung terhadap kebijakan Armenia yang agresif dan menggesa orang sejak tiga puluh tahun kebelakangan ini dalam usaha mereka mengejar 'Armenia Besar'. Ini mesti berakhir.

Hanya dengan memerangi nasionalisme yang merosakkan dan xenofobik, Armenia dapat berdamai dengan kedua jirannya dan identiti nasionalnya sendiri. Armenia tidak akan dapat melakukan ini sahaja. Komuniti antarabangsa mempunyai peranan penting dalam memastikan bahawa aspek nasionalisme terburuk dipanggil dan dikutuk berdasarkan norma-norma yang diterima secara antarabangsa dari sistem berdasarkan peraturan. Kita mesti belajar dan memuji pelajaran Jerman pasca perang dan peranan pendidikan dalam menyingkirkan negara-negara ideologi fasis. Sekiranya kita mencapai ini, mungkin ada peluang untuk keamanan yang berkekalan di rantau ini.

Tale Heydarov adalah mantan Presiden Kelab Bola Sepak Liga Perdana Azerbaijan Gabala dan Pengasas Pusat Pembangunan Guru Azerbaijan, Pengerusi Gilan Holding semasa, Pengasas Sekolah Azerbaijan Eropah, Persatuan Azerbaijan Eropah, serta beberapa organisasi penerbitan, majalah dan kedai buku. .  

Continue Reading
Pengiklanan

Twitter

Facebook

tren