Berhubungan dengan kami

Armenia

Ketenteraan Armenia

Published

on

"WKita harus memahami sejarah kita agar tidak mengulangi kesilapan masa lalu. Saya telah melihat banyak kejadian di mana orang terus melakukan tindakan yang salah kerana mereka tidak meluangkan masa untuk berfikir secara kritis tentang apa yang telah berlaku pada masa lalu." - Winston churchill.

Pada bulan April 1920, Kemal Atatürk, bapa pengasas Turki moden, merayu kepada Vladimir Lenin dengan cadangan untuk mengembangkan strategi ketenteraan bersama di Kaukasus untuk perlindungan terhadap bahaya imperialis. Ini adalah menjadi a "Penghalang Kaukasus" dicipta oleh Dashnaks, Menshevik Georgia dan orang Inggeris sebagai halangan antara Turki dan Rusia Soviet, menulis Gary Cartwright.

Selepas kekalahan Empayar Uthmaniyyah dalam Perang Dunia I, Armenia, yang muncul di peta politik dunia dengan mengorbankan Empayar Uthmaniyyah (di Kaukasus, dan di wilayah negeri lain) tidak kehilangan selera makan untuk pengembangan.

Tdia berperang bersambung dengan Turki yang baru dibentuk dan dengan bantuan Amerika Syarikat dan Entente (Empayar Rusia, Republik Ketiga Perancis dan Britain). Pada 10 Ogos 1920, yang Kedamaian Sèvres ditandatangani, yang memformalkan pembahagian harta Arab dan Eropah dari Kerajaan Uthmaniyyah. Walaupun ahli-ahli Entente telah mencapai prestasi yang terbaik dari Perjanjian Sèvres, Turki kehilangan Syria, Lebanon, Palestin, Mesopotamia dan Semenanjung Arab.

Armenia, yang tidak terima tanah yang dijanjikan, ditinggalkan: Antanta - triple entente - mempunyai diperlukan Armenia hanya sebagai alat sementara untuk melemahkan dan memaksa Turki untuk berdamai.

Pada bulan 24th 1920, sebuah negeri dengan nama Armenia adalah didirikan di tanah Azerbaijan: semasa konflik berlaku Armeniaanak muda tentera hancur dan seluruh wilayah pemerintahan Dashnak, kecuali Erivan dan Danau Gokca (sekarang Sevan), datang di bawah Turki kawalan.

On 15th November 1920, Pemerintah Armenia meminta Majlis Nasional Besar Turki (GNA) untuk memulakan rundingan damai.

On 3rd Disember 1920 di kota Gyumri (Alexandropol) perjanjian damai ditandatangani antara Armenia dan Turki, yang menurutnya wilayah Republik Armenia terbatas pada wilayah Erivan dan Danau Gokcha. Armenia diwajibkan untuk menghapuskan wajib militer dan memiliki pasukan tentera hingga 1500 bayonet dan 20 senapang mesin. Turki memperoleh hak untuk bebas dan melakukan operasi ketenteraan di wilayah negeri ini. Armenia juga berjanji untuk menarik semua delegasi diplomatiknya.

Thus tdia pertama Republik Armenia berakhir pada keji. Sebagai hasil dari capitulasi, pemerintah Armenia mengalihkan wewenangnya ke Soviet Union. . impian of a "Armenia Besar" kekal hanya impian.

Tetapi Soviet tidak bermaksud untuk menyinggung perasaan orang Armenia, dan mereka menjadikan mereka hadiah of Zangezur (sejarah tanah Azerbaijan) serta otonomi lebih Karabakh dalam SSR Azerbaijan. Keputusannya adalah Karabakh would kekal autonomious di dalam Azerbaijan, dan tidak diberikan kepada Armenia seperti beberapa Sejarawan Armenia kini mendakwa.

Oleh itu Armenia berhutang kini dikenali di peringkat antarabangsassempadan ed kepada Kesatuan Soviet Lenin.

Perang Karabakh yang Armenia bermula dengan Azerbaijan pada tahun 90-an mungkin dilihat sebagai fasa kedua "Impian Armenia". Walau bagaimanapun, pada tahun 1994 Armenia menguasai hanya 14% Nagorno-Karabakh, yang telah diperjuangkan oleh Tentera Azerbaijan sepanjang perjalanan.

Dalam konflik semasa, yang meletus pada pagi 27 September dengan rentetan artileri Armenia, sejarah memang kelihatan berulang, dengan pasukan Azerbaijan memulihkan wilayah yang hilang pada hari pertama pertempuran.

Ini memberi dilema kepada Rusia: to bahan bakar Impian Armenia dengan memberi senjata percuma dan dan merosakkan hubungan dengan yang jirans di sempadan selatan, atau untuk memprovokasi Azerbaijan menjadi konflik besar, melukis masuk Turki dan Pakistan?

Sekiranya pilihan pertama mengancam Rusia dengan kehilangan berterusan kompleks perindustrian ketenteraan bernilai berbilion dolar, pilihan kedua adalah berakhirnya kehadirannya di wilayah Kaukasus Selatan sebagai pemimpin serantau.

Di samping semua tekanan sia-sia dari Rusia, perlunya mewujudkan blok ketenteraan baru dengan penyertaan Azerbaijan, Turki, Iran, Iraq, Afghanistan, Pakistan dan Ukraine, yang akan meliputi sempadan strategik Eropah dan Asia.

Dalam geopolitik masa kini landskap, blok ketenteraan seperti itu would dengan cepat mencari pelanggan yang layak untuk secara berkesan dapat menahan ancaman yang semakin meningkat dari China dan Rusia.

Dan bolehkah Rusia benar-benar mampu kehilangan pasangannya yang ikhlas Azerbaijan, yang dasar luarnya tidak melampaui hubungan baik dengan Rusia, walaupun terdapat banyak tekanan dari semua pihak selama ini?

Alternatif untuk malapetaka ini adalah keseimbangan kuasa politik dan ekonomi yang baru, jauh lebih seimbang dan stabil, yang dapat diramalkan di rantau ini berdasarkan hanya satu konsensus - integriti wilayah Azerbaijan dalam pengiktirafannyasbersempadan dengan pembebasan sepenuhnya dari semua wilayah yang diduduki.

Azerbaijan telah dan akan terus berkomitmen untuk hubungan jujur ​​dan sekutu dengan jiran-jirannya, dan tidak membenarkan atau tidak akan membenarkan negara ketiga menggunakan wilayahnya untuk merosakkan negara-negara jiran. Ini terutama kerana Azerbaijan, tidak seperti Armenia, adalah negara yang berdaulat dalam arti penuh kata.

Sejarah berulang, kesimpulan tidak menjadi ditarik, dan ini menakutkan. Untuk akhiri dengan tesis yang sama seperti we bermula, mengajak orang Armenia dan Rusia untuk membuat kesimpulan dan mengambil keadaan sebenar sebagai asas bukan untuk keinginan, tetapi untuk kenyataan.

Pendapat yang dinyatakan dalam artikel di atas adalah pendapat pengarang, dan tidak menggambarkan pendapat dari pihak Wartawan EU.

Armenia

Nagorno-Karabakh: Pengisytiharan oleh Perwakilan Tinggi bagi pihak Kesatuan Eropah

Published

on

Berikutan penghentian permusuhan di dan sekitar Nagorno-Karabakh setelah gencatan senjata yang dikuasai oleh Rusia pada 9 November yang disepakati antara Armenia dan Azerbaijan, EU telah mengeluarkan pernyataan yang mengalu-alukan penghentian permusuhan dan meminta semua pihak untuk terus menghormati gencatan senjata dengan ketat mencegah kehilangan nyawa.

EU menggesa semua pelaku wilayah untuk menahan diri dari tindakan atau retorika yang dapat membahayakan gencatan senjata. EU juga meminta penarikan penuh dan segera semua pejuang asing dari rantau ini.

EU akan mengikuti dengan teliti pelaksanaan peruntukan gencatan senjata, terutama berkaitan dengan mekanisme pemantauannya.

Penghentian permusuhan hanyalah langkah pertama untuk mengakhiri konflik Nagorno-Karabakh yang telah lama berlaku. EU berpendapat bahawa usaha mesti diperbaharui untuk penyelesaian konflik yang dirundingkan, komprehensif dan berkesinambungan, termasuk mengenai status Nagorno-Karabakh.

Oleh itu, EU mengulangi sokongan penuhnya kepada format antarabangsa Kumpulan Minsk OSCE yang dipimpin oleh ketua bersama dan kepada wakil peribadi Ketua Umum OSCE untuk mencapai objektif ini. EU bersedia untuk menyumbang secara efektif dalam pembentukan penyelesaian konflik yang tahan lama dan komprehensif, termasuk di mana mungkin melalui sokongan untuk penstabilan, pemulihan pasca konflik dan langkah-langkah membangun kepercayaan.

EU mengingatkan penentangannya yang tegas terhadap penggunaan kekuatan, khususnya penggunaan peluru kelompok dan senjata pembakar, sebagai cara untuk menyelesaikan perselisihan. EU menekankan bahawa undang-undang kemanusiaan antarabangsa mesti dihormati dan meminta pihak-pihak untuk melaksanakan perjanjian pertukaran tawanan perang dan pemulangan jenazah manusia yang dicapai dalam format Kerusi Bersama Kumpulan Minsk OSCE pada 30 Oktober di Geneva.

EU menggarisbawahi pentingnya menjamin akses kemanusiaan dan syarat terbaik untuk pemulangan penduduk yang terlantar secara sukarela, selamat, bermaruah dan berkesinambungan di dan sekitar Nagorno-Karabakh. Ia menggarisbawahi pentingnya memelihara dan memulihkan warisan budaya dan keagamaan di dan sekitar Nagorno-Karabakh. Sebarang jenayah perang yang mungkin dilakukan mesti disiasat.

Kesatuan Eropah dan negara-negara anggotanya sudah memberikan bantuan kemanusiaan yang besar untuk menangani keperluan segera penduduk awam yang terjejas oleh konflik dan bersedia untuk memberikan bantuan lebih lanjut.

Layari laman web

Continue Reading

Armenia

Armenia dan Azerbaijan akhirnya damai? Betulkah?

Published

on

Rusia mengejutkan dan sangat pesat telah menjadi pendamai dalam konflik antara Armenia dan Azerbaijan terhadap Nagorno-Karabakh. Kebijaksanaan lama mengatakan bahawa keamanan yang buruk lebih baik daripada kekalahan. Sebagai masalah yang mendesak, memandangkan situasi kemanusiaan yang sukar di Karabakh, Rusia campur tangan dan menjamin penandatanganan perjanjian gencatan senjata oleh para pemimpin Armenia dan Azerbaijan pada 9 November dan penempatan pasukan pengaman Rusia di wilayah tersebut, tulis wartawan Moscow Alexi Ivanov. 

Protes segera dimulakan di Armenia, dan bangunan Parlimen disita. Orang ramai tidak berpuas hati dengan hasil perang, yang berlangsung sejak 27 September dan mengorbankan lebih dari 2 ribu tentera Armenia, membawa kehancuran dan bencana kepada Artsakh, sekarang menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Pashinyan, yang dituduh melakukan pengkhianatan.

Hampir 30 tahun konflik tidak membawa perdamaian di Armenia dan Azerbaijan. Tahun-tahun ini hanya memicu permusuhan antara etnik, yang mencapai perkadaran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Turki telah menjadi pemain aktif dalam konflik serantau ini, yang menganggap Azerbaijan adalah saudara terdekatnya, walaupun mayoritas penduduk Islam Syiah di sana mengambil kira akar umbi Iran dari etnik Azerbaijan.

Turki baru-baru ini menjadi lebih aktif di tingkat internasional dan wilayah, melakukan konfrontasi serius dengan Eropah, terutama Perancis, terhadap tindakan membendung ekstremisme Muslim.

Walau bagaimanapun, Kaukasus Selatan secara tradisional tetap berada di zon pengaruh Rusia, kerana ini adalah wilayah di mana Moscow telah menguasai selama berabad-abad.

Putin, di tengah pandemi dan kekeliruan di Eropah, dengan cepat memanfaatkan keadaan dengan jiran-jirannya dan mengubah perang menjadi kerangka bertamadun.

Gencatan senjata itu tidak disambut baik oleh semua pihak. Orang Armenia harus kembali ke Azerbaijan wilayah yang ditawan pada awal 90-an, bukan semuanya, tetapi kerugiannya akan ketara.

Orang Armenia meninggalkan kawasan yang seharusnya berada di bawah kendali Azerbaijan dalam jumlah besar. Mereka mengambil harta benda dan membakar kediaman mereka. Tidak ada orang Armenia yang ingin tetap berada di bawah pemerintahan pihak berkuasa Azerbaijan, kerana mereka tidak mempercayai keselamatan mereka sendiri. Permusuhan selama bertahun-tahun telah menimbulkan rasa tidak percaya dan kebencian. Bukan contoh terbaik adalah Turki, di mana istilah "Armenia" dianggap penghinaan, sayangnya. Walaupun Turki telah mengetuk pintu EU selama bertahun-tahun dan menuntut status kuasa Eropah yang bertamadun.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menjanjikan perlindungan kepada orang Armenia di Karabakh, dan dia juga berjanji untuk melindungi banyak gereja dan biara Armenia di wilayah kuno ini, termasuk biara Suci Dadivank yang hebat, yang merupakan tempat ziarah. Pada masa ini ia dilindungi oleh pasukan pengaman Rusia.

Pasukan pengaman Rusia sudah berada di Karabakh. Akan ada 2 ribu dari mereka dan mereka mesti memastikan kepatuhan terhadap gencatan senjata dan penghentian permusuhan.

Sementara itu, sejumlah besar pelarian berpindah ke Armenia, yang diharapkan dapat sampai ke tanah air bersejarah mereka tanpa masalah.

Masih terlalu awal untuk membicarakan perubahan baru dalam konflik Karabakh. Perdana Menteri Pashinyan telah menyatakan bahawa dia bertanggung jawab atas kekalahan Armenia di Artsakh. Tetapi ini tidak mungkin menjadi titik akhir. Armenia memprotes, memprotes Pashinyan, menentang penghinaan yang memalukan, walaupun semua orang memahami bahawa konflik di Karabakh harus diselesaikan.

Banyak orang Azerbaijan, ada ribuan dari mereka, bermimpi kembali ke kediaman mereka di Karabakh dan kawasan berdekatan, yang sebelumnya dikendalikan oleh pasukan Armenia. Pendapat ini hampir tidak dapat diabaikan. Orang-orang telah tinggal di sana selama berabad-abad - orang Armenia dan Azerbaijan-dan sangat sukar untuk mencari jalan penyelesaian yang sempurna untuk tragedi ini.

Sudah jelas bahawa ia akan memakan masa bertahun-tahun lagi sehingga luka, kebencian dan ketidakadilan lama dilupakan. Tetapi kedamaian harus sampai ke negeri ini, dan pertumpahan darah harus dihentikan.

Continue Reading

Armenia

Nagorno-Karabakh - Permintaan untuk mengiktiraf Republik Artsakh

Published

on

Konflik bersejarah antara Armenia dan Azerbaijan adalah konflik yang selalu diabaikan oleh dunia. Kenyataannya adalah terdapat 3 bukan 2 negara dalam konflik - Armenia, Azerbaijan dan Artsakh (juga dikenali sebagai Nagorno-Karabakh). Perselisihannya adalah - harus Artsakh merdeka atau haruskah Azerbaijan memerintah mereka? Rezim Utsmaniyah Azerbaijan yang diktator menginginkan tanah itu dan mengabaikan permintaan untuk penentuan nasib sendiri yang demokratik - tulis Martin Dailerian dan Lilit Baghdasaryan.

Orang Artsakh yang menentang ini bertemu dengan kematian mereka setiap hari sementara dunia menutup mata. Atas sebab ini, adalah penting untuk meningkatkan kesadaran dan kami meminta pengakuan dibuat atas konflik geopolitik global ini, sehingga bantuan kemanusiaan yang meningkat dapat campur tangan.

Pencerobohan di Artsakh

Pencerobohan semasa telah dirancang dan tepat pada masanya. Dunia sibuk dengan COVID dan AS fokus pada pilihan raya besar.

Azerbaijan telah meningkatkan keupayaan ketenteraannya dengan bantuan peralatan dan peluru Israel dan Turki. Azerbaijan menggunakan pembunuh ISIS untuk memerangi tentera Armenia yang melindungi sempadan.

Penempatan orang awam dibom dan dipaksa untuk mengungsi sebelum tentera masuk. Peperangan maklumat secara besar-besaran yang berjaya menjadikan media dunia keliru dan senyap. Kami menggesa anda untuk bertindak demi menghentikan perang dan membawa proses damai.

Ajakan Bertindak

Perang perlu dihentikan dan orang-orang Artsakh (Nagorno-Karabakh) mempunyai hak untuk mengenal pasti diri sendiri. Kediktatoran Azerbaijan tidak boleh dibenarkan mengambil alih Artsakh tanpa persetujuan orang awam. Tuntutan kami adalah untuk memelihara demokrasi serta warisan bersejarah dan banyak gereja Kristian pertama. Azerbaijan mempunyai sejarah memusnahkan tapak warisan Armenia secara agresif.

Kekurangan Pengantaraan Amerika

Presiden Amerika ketika ini, Donald Trump, telah berusaha untuk tidak terlibat dalam konflik yang membolehkan Turki memberikan sokongan penuh kepada Azerbaijan. Presiden Trump juga terkenal kerana mempunyai kepentingan peribadi di Turki (hotel di Istanbul) yang mungkin menjadi alasan keengganannya untuk menghentikan krisis kemanusiaan yang berlaku pada masa ini. Walaupun Donald Trump tidak begitu berminat dalam perang, lawannya untuk pilihan raya yang akan datang, Joe Biden, mempunyai pendapat yang kuat mengenai konflik itu kerana dia percaya bahawa penting untuk menghentikan berpihak kepada Turki dan untuk Turki untuk menjauhkan diri dari konflik, ketika Turki bersempadan dengan Armenia dan Azerbaijan. Pegawai AS pada amnya ingin menghentikan perdagangan senjata dan pemindahan tentera upahan di zon pertempuran, tetapi tidak ada rancangan diplomatik. Pelan diplomatik perlu disusun untuk mencapai keamanan dan kestabilan. Adalah mustahak bahawa Amerika Syarikat melibatkan diri dalam kegiatan untuk mewujudkan perdamaian dalam konflik Armenia-Azeri. Israel memberikan senjata dan bantuan kepada Azerbaijan sepanjang konflik.

Krisis Pelarian

Sejarah nampaknya berulang untuk orang Armenia. Ini adalah krisis kemanusiaan kerana banyak keluarga Artsakh meninggalkan kediaman mereka untuk melepaskan diri dari bom dan tentera Azerbaijan yang semakin maju.

Pembunuhan beramai-ramai Armenia lain berlaku di depan mata anda. Hospital dan sistem sosial di Armenia bergelut kerana COVID dan serangan tentera yang cedera dari barisan depan. Tidak ada rancangan pelarian dan banyak keluarga kehilangan bapa di garis depan yang menimbulkan tekanan lebih besar pada keluarga pelarian dan sistem sosial.

Krisis Manusia Tidak Terlihat di Artsakh

Perang telah berlangsung selama sebulan antara Tentera Pertahanan Artsakh yang disokong oleh Armenia dan tentera Azerbaijan yang disokong oleh Turki. Artsakh juga dikenali sebagai Nagorno Karabakh. Azerbaijan mempunyai sejarah pelanggaran hak asasi manusia dan menggunakan propaganda berat untuk menjaga citra kawalan dan menjadi mangsa sebuah negara kecil.

Bom Kluster ke atas Orang Awam

Semasa siasatan di lokasi di Nagorno-Karabakh pada Oktober 2020, Human Rights Watch didokumentasikan 4 insiden di mana Azerbaijan menggunakan bom peluru. Laporan itu mengatakan bahawa penyelidik HRW telah mengenal pasti "sisa-sisa roket peluru siri LAR-160 buatan Israel" di ibu kota Stepanakert dan kota Hadrut dan memeriksa kerosakan yang disebabkan oleh mereka. Penyelidik HRW mengatakan bahawa "Azerbaijan menerima roket-roket permukaan ke permukaan ini dari Israel pada tahun 2008-2009".

Perang yang diprediksi

Jelas, telah ada persiapan dengan membawa teknologi ultra moden dari Turki dan Israel dan bekerja sama dengan pejuang Syria. Organisasi berita antarabangsa seperti Reuters dan BBC sudah melaporkan mengenai militan Syria dihantar untuk membantu Azerbaijan muncul pada akhir September. Kedua-dua Turki dan Azerbaijan diperintah oleh diktator dan mereka menghadapi sedikit tentangan secara dalaman. Ketakutannya adalah kerana penurunan harga minyak dan keinginan untuk menyatukan wilayah mereka, mereka mengharapkan dunia yang sibuk dengan COVID untuk dapat melakukan pencerobohan mereka di darat.

"Terima kasih kepada drone Turki canggih yang dimiliki oleh tentera Azerbaijan, korban kami di depan menyusut," kata Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dalam wawancara di televisyen dengan saluran berita Turki TRT Haber. Angkatan Bersenjata mereka menghancurkan sejumlah posisi dan kenderaan Armenia dengan serangan udara yang dilakukan oleh UAV Bersenjata Bayraktar TB2. Ini adalah drone Turki yang mampu dikendalikan dari jarak jauh atau operasi penerbangan autonomi yang dikeluarkan oleh syarikat Turkey Bays.

Namun, masa hampir habis kerana semakin banyak pemimpin dunia meminta untuk memperhatikan kenaikan dan penderitaan kematian manusia. Tentera maju bahkan tidak berhenti untuk mengumpulkan mayat. Medan perang dipenuhi dengan bau busuk dan kadang-kadang orang Armenia menguburkan askar-askar itu kerana takut akan wabah dan babi hutan atau binatang lain yang memakannya. Walau bagaimanapun, menurut ini Washington Post artikel, mayat tentera upahan nampaknya dikeluarkan dan dihantar kembali ke Syria.

Kepincangan

Beberapa sumber berita melaporkan satu lagi kejadian tidak berperikemanusiaan oleh Azerbaijan - pemenggalan tentera. Pada 16th Oktober, sekitar jam 1 tengah hari seorang anggota angkatan bersenjata Azerbaijan memanggil saudara seorang askar Armenia dan mengatakan bahawa saudaranya ada bersama mereka; mereka memenggal kepalanya dan akan menyiarkan fotonya di Internet. Selepas itu, beberapa jam kemudian, saudara lelaki itu menjumpai gambar mengerikan yang menunjukkan adiknya yang dipenggal di laman media sosial saudaranya. Gambar-gambar tersebut diarkibkan kerana terlalu mengerikan. Malangnya, orang-orang yang memenggal Armenia dianugerahkan pingat dan itu adalah amalan biasa semasa perang.

Pasukan tentera Azerbaijan memenggal seorang askar Armenia dan menyiarkan foto ini di media sosialnya sendiri.

Pelaksanaan Banduan

Terdapat video viral mengenai dua tawanan perang, yang dibunuh dengan kejam oleh tentera Azerbaijan. Dalam video tersebut, para tahanan kelihatan mengikat tangan mereka di belakang mereka dan dibungkus dengan bendera Armenia dan Artsakh yang duduk di dinding kecil. Dalam 4 saat berikutnya, seorang askar Azerbaijan memerintahkan di Azerbaijan: "Sasarkan kepala mereka!", Kemudian terdengar ratusan tembakan yang membunuh tawanan perang dalam masa yang singkat.

Sistem Perubatan Tertekan

Hospital Artsakh dan Armenia mengalami tekanan dengan peningkatan kes COVID-19. Selain itu, terdapat kekurangan kakitangan dan tempat tidur yang cenderung kepada mangsa yang cedera yang dilarikan dari barisan depan. Banyak pelarian berjaya melepaskan diri dari pengeboman di Artsakh oleh pasukan Azeri dan melarikan diri ke Armenia untuk mencari perlindungan. Banyak keluarga kehilangan bapa kerana perang dan juga melarikan diri dalam masa yang sangat berbahaya ini.

Turki telah menyekat ratusan tan bantuan kemanusiaan antarabangsa ke Armenia dari Amerika Syarikat. Mereka melarangnya terbang melalui ruang udara Turki yang memberi kesan mendapatkan bekalan perubatan yang sangat diperlukan dari luar negara.

Kami memanggil perhatian masyarakat antarabangsa di seluruh dunia untuk keseriusan keadaan.

Kami menyeru negara-negara terkemuka di dunia untuk menggunakan semua pengaruh yang mereka miliki untuk mencegah kemungkinan campur tangan pihak Turki dan Azerbaijan, yang telah mengacaukan keadaan di rantau ini.

Hari ini kita menghadapi cabaran yang serius. Keadaan semakin teruk oleh COVID-19. Kami meminta anda untuk melakukan semua usaha yang mungkin untuk mengakhiri perang dan meneruskan proses penyelesaian politik di zon konflik Azerbaijan-Karabagh.

Keseriusan saat ini memerlukan kewaspadaan setiap orang di setiap negara. Ketenangan bergantung pada usaha individu dan kolektif kita.

Kami menggesa anda untuk bertindak menghentikan perang demi kepentingan menyelamatkan nyawa manusia di kedua-dua pihak Armenia dan Azerbaijan. Orang-orang Armenia menyakitkan tetapi begitu juga orang-orang Azerbaijan yang diperintah oleh diktator yang cuai dengan kehidupan manusia di kedua-dua belah pihak dan mendapat sokongan antarabangsa. Israel, Amerika Syarikat, Jerman dan Rusia: anda mencipta ini dan anda boleh menghentikannya selagi anda masih boleh!

Penulisnya ialah Martin Dailerian, seorang Warganegara AS, dan Lilit Baghdasaryan, seorang Warganegara Republik Armenia.

Pendapat yang dinyatakan dalam artikel di atas adalah pendapat penulis, dan tidak menggambarkan sokongan atau pendapat dari pihak Wartawan EU.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren