Berhubungan dengan kami

EU

Masa untuk berfikir liberal dalam konflik Nagarno-Karabakh

Published

on

Senario yang mungkin berlaku untuk konflik Nagorno-Karabakh, yang berada dalam fasa paling panas dalam 30 tahun terakhir, adalah salah satu masalah paling membingungkan bagi masyarakat antarabangsa dalam beberapa hari terakhir. Adakah permusuhan terakhir adalah "ribut sebelum tenang" atau relatif "ketenangan sebelum ribut" sangat penting untuk masa depan rantau ini dan mungkin dunia, tulis Louse Auge.

Sebelumnya, adalah wajar untuk membuat prognosis mengenai perkembangan konflik Nagorno-Karabakh pada dua senario utama.

Yang pertama dan tentunya yang diinginkan adalah mencari jalan keluar konflik melalui rundingan damai. Walau bagaimanapun, kegagalan Kerusi Bersama Kumpulan OSCE Minsk untuk melakukan perantaraan selama 26 tahun yang panjang telah memberi garis gelap terhadap senario ini.

Senario kedua, tetapi tidak diingini adalah perang lain yang juga merangkumi dua senario utama: perang yang terhad antara Armenia dan Azerbaijan atau perang berskala besar yang didorong oleh campur tangan pasukan luar, pertama-tama Turki dan Rusia, mengubahnya menjadi bencana global .

Tidak masuk akal bagi Turki, sekutu strategis Azerbaijan, untuk campur tangan secara langsung ke dalam konflik ini tanpa faktor negara ketiga tambahan, kerana kemampuan ketenteraan Azerbaijan, membuktikannya tidak perlu. Oleh itu, ancaman utama adalah provokasi Rusia oleh Armenia, yang mengalami kekalahan ketenteraan yang hebat terhadap Azerbaijan.

Bukan lagi rahsia lagi bahawa tujuan utama Armenia dengan menjadikan kawasan kediaman Azerbaijan yang padat penduduk, termasuk yang jauh dari garis depan, serangan artileri dan peluru berpandu berat dari wilayah Armenia, adalah untuk memprovokasi Azerbaijan untuk mengambil tindakan balas yang serupa, akhirnya berharap untuk campur tangan ketenteraan Rusia secara langsung. Namun, di sebalik banyak percubaan Armenia, pendekatan terkawal kepemimpinan politik dan ketenteraan Azerbaijan, serta pendekatan realpolitik dan rasional penubuhan politik Rusia, yang dipimpin oleh Presiden Putin, usaha Armenia yang berbahaya, tanpa akal dan jenayah selama ini digagalkan.

Setelah perbincangan lain di Geneva pada 30 Oktober antara menteri luar negara dalam perang dan utusan dari Perancis, Rusia dan Amerika Syarikat, menjadi lebih jelas bahawa satu-satunya senario yang berlaku sekarang adalah untuk Armenia dan Azerbaijan untuk menyelesaikan konflik di antara mereka - oleh keamanan atau perang. Keengganan Armenia untuk meninggalkan wilayah Azerbaijan yang diduduki secara sukarela menjadikan penyelesaian damai tidak mungkin dilakukan. Yang sayangnya hanya meninggalkan satu senario yang sah - perang.

Namun, dengan latar belakang tesis lama masyarakat antarabangsa bahawa tidak ada penyelesaian ketenteraan untuk konflik Nagorno-Karabakh, timbul persoalan yang perlu: penyelesaian damai tidak mungkin dilakukan, dan perundingan selama 26 tahun gagal membawa keamanan yang berkekalan kepada wilayah. Tetapi setelah satu bulan konfrontasi ketenteraan, kini ada kenyataan baru. Adakah hasil perang ini akhirnya akan membawa keamanan dan kestabilan di rantau ini?

Menariknya, dengan menarik beberapa persamaan antara konflikologi dan ekonomi, adalah mungkin untuk mencari jawapan untuk soalan ini. Fakta bahawa perang itu hanya dilancarkan antara Azerbaijan dan Armenia dan tidak ada campur tangan luar, pasti akan mengingatkan teori ekonomi liberal di mana hubungan ekonomi terbentuk hanya berdasarkan penawaran dan permintaan tanpa campur tangan negara. Menurut para pendukung teori ini, dalam hal ini, pasar akan diatur oleh "tangan yang tidak kelihatan", sebuah metafora, yang diperkenalkan oleh ahli falsafah dan ahli ekonomi Scotland abad ke-18, Adam Smith. Liberalisme mendefinisikan "tangan tak terlihat" sebagai kekuatan pasar yang tidak dapat dilihat yang membantu permintaan dan penawaran barang di pasar bebas untuk mencapai keseimbangan secara automatik. Teori ini juga menyokong idea bahawa kekurangan dan krisis dalam aktiviti ekonomi dapat diatasi dengan berkesan melalui "tangan yang tidak kelihatan" berdasarkan prinsip pasaran murni. Sebaliknya, walaupun campur tangan pemerintah terhadap ekonomi mungkin mempunyai beberapa kesan peraturan, ia tidak akan berkekalan dan tahan lama. Pengaturan diri pasaran adalah syarat untuk kestabilan ekonomi.

Walaupun terdapat kekurangan dan kritikan, teori ini mungkin merupakan jalan penyelesaian terbaik untuk menerapkan konflik Nagorno-Karabakh pada tahap ini.

Keseimbangan semula jadi di rantau ini hanya mungkin melalui pengiktirafan bersama dan pemulihan sempadan antarabangsa. Tanpa memastikan asas-asas ini, sebarang gangguan luar atau usaha untuk membekukan kembali konflik tidak akan membawa penyelesaian yang berkekalan dan akhirnya akan membawa kepada perang baru di masa depan.

Sejauh ini, pertempuran bulan lalu menunjukkan bahawa Azerbaijan lebih dekat dengan kemenangan yang ditentukan dalam perang ini. Akibatnya, Armenia harus meninggalkan tuntutan wilayahnya untuk selamanya, tanpa meninggalkan alasan untuk perang lebih lanjut dengan Azerbaijan. Jurang demografi, ekonomi dan ketenteraan Armenia yang besar terhadap Azerbaijan dan, serta tidak adanya tuntutan Azerbaijan ke wilayah Armenia, akan menghalangi perang baru antara kedua negara di masa depan.

Oleh itu, seakan menyakitkan, jika dunia benar-benar menginginkan keamanan yang berkekalan di rantau ini, satu-satunya jalan sekarang adalah membiarkan pihak yang berperang mencari keseimbangan yang diperlukan di antara mereka. "Laissez-faire, laissez-passer", ketika para liberal menyusunnya dengan baik. Dan kedamaian dan kestabilan, yang banyak dianggap tidak mungkin, tidak akan jauh.

Semua pendapat yang dinyatakan dalam artikel di atas adalah pendapat penulis sahaja, dan tidak menggambarkan pendapat dari pihak Wartawan EU.

Ekonomi

'Integrasi dan penyertaan bermaksud mendengarkan komuniti pendatang' Johansson

Published

on

Suruhanjaya Eropah melancarkan (24 November) yang terbaru pelan tindakan mengenai integrasi dan kemasukan untuk tempoh 2021-2027. Pelan tindakan mendorong kemasukan untuk semua, menyedari halangan yang dapat menghalang integrasi. 

Ini dibina berdasarkan prinsip bahawa integrasi inklusif memerlukan usaha dari orang tersebut dan komuniti tuan rumah dan menetapkan tindakan baru yang berdasarkan pencapaian rancangan tindakan sebelumnya dari 2016. Pendekatan baru ini juga melihat bagaimana komuniti tuan rumah dapat membantu para pendatang berintegrasi .

Pesuruhjaya Hal Ehwal Dalam Negeri, Ylva Johansson, berkata: "Migran adalah 'kita', bukan 'mereka'. Setiap orang mempunyai peranan untuk memastikan masyarakat kita bersatu dan sejahtera. Integrasi dan penyertaan bermaksud mendengarkan masyarakat migran dan memastikan bahawa semua orang dapat menikmati hak, tanpa mengira latar belakang. Integrasi inklusif memberikan alat dan sokongan yang sama yang diperlukan untuk menyumbang kepada masyarakat, supaya pendatang dapat mencapai potensi penuh mereka dan masyarakat kita mendapat manfaat daripada kekuatan dan kemahiran mereka. "

Dalam Perjanjian Migrasi dan Suaka, EU menggarisbawahi bahawa integrasi dan penyertaan yang berjaya adalah bahagian penting dari dasar migrasi dan suaka yang dikendalikan dengan baik dan berkesan. 

Pelan tindakan mencadangkan sokongan yang disasarkan dan disesuaikan yang mempertimbangkan cabaran khusus dari kumpulan pendatang yang berbeza, seperti latar belakang jantina atau agama. 

Continue Reading

EU

Presiden Suruhanjaya mengumumkan kontrak 160 juta dos vaksin Moderna

Published

on

Presiden Suruhanjaya Eropah Ursula von der Leyen hari ini mengumumkan (24 November) bahawa Suruhanjaya akan meluluskan kontrak ke-6 untuk vaksin COVID-19 dengan pesanan sehingga 160 juta dos vaksin Moderna, baru-baru ini didapati berkesan 95% dalam percubaan baru-baru ini. 

Suruhanjaya juga telah membuat pesanan dengan CureVacc, Pfizer / BioNTech, AstraZeneca, Sanofi-GSK, Janssen Pharmaceutica. Setelah vaksin terbukti selamat dan berkesan, setiap negara anggota akan menerimanya pada masa yang sama secara pro-rata dengan syarat yang sama.

Continue Reading

EU

Kazakhstan untuk memastikan bahawa lebih banyak wanita dipilih

Published

on

MEP telah menyambut percubaan oleh Kazakhstan untuk memastikan bahawa lebih banyak wanita dipilih dalam pemilihan parlimennya yang akan datang. Ini akan datang menjelang pilihan raya berikutnya, yang telah ditetapkan pada 10 Januari 2021. Ini akan memilih ahli ke dewan rendah parlimen negara itu, yang dikenali sebagai Majlis. Ini akan menjadi pilihan raya parlimen pertama negara Asia Tengah yang kaya dengan tenaga sejak Kassym-Jomart Toqaev pada tahun 2019 menggantikan Nursultan Nazarbaev, yang mengundurkan diri tahun itu setelah hampir tiga dekad berkuasa, menulis Colin Stevens.

Dalam keadaan tidak mengikut adat, tarikh jatuh pada akhir penggal lima tahun badan perundangan,

Presiden Tokayev mengatakan proses pemilihan dan politik telah diliberalisasikan untuk memungkinkan lebih banyak penglibatan dari masyarakat sipil. Dia merujuk secara khusus pada apa yang dijuluki sebagai rang undang-undang pembangkang parlimen - sekeping undang-undang yang disetujuinya pada bulan Jun. Di bawah perubahan undang-undang ini, pihak-pihak yang tidak berkuasa seharusnya memperoleh suara yang lebih besar dalam menetapkan agenda perundangan.

Ini penting dalam konteks Mazhilis, dewan rendah parlimen, di mana parti Nur Otan yang memerintah memenangi 84 dari 107 kerusi untuk direbut dalam pilihan raya 2016.

Tokayev mengatakan perubahan positif lain adalah kuota wajib 30 peratus dalam senarai pesta untuk wanita dan belia. Untuk keperluan syarat ini, pemuda bermaksud sesiapa yang berumur di bawah 29 tahun.

Pilihan raya bagi badan pemerintah tempatan, Maslikhats, akan berlangsung pada tarikh yang sama.

Kini terdapat enam parti politik berdaftar di Kazakhstan. Nur Otan, yang memiliki tokoh mantan presiden, Nursultan Nazarbayev, Dua kekuatan lain di parlimen adalah Ak-Zhol yang pro-perniagaan, yang menyebut dirinya sebagai "pembangkang yang konstruktif," dan Parti Komunis Rakyat Kazakhstan, atau KNPK .

Satu tinjauan baru-baru ini (di mana 7,000 orang disoal siasat) menunjukkan 77 peratus responden merancang untuk memberikan suara.

Pilihan raya parlimen terakhir diadakan pada Mac 2016.

Menjelang pilihan raya, laman web ini mengumpulkan pendapat-pendapat para anggota Parlimen dan yang lain.

Andris Ameriks, naib ketua perwakilan Asia Tengah di Parlimen Eropah, memberitahu Reporter EU: "Selama pemilihan ini, orang-orang Kazakhstan akan membuat pilihan mereka dalam memilih timbalan untuk 5 tahun berikutnya. Saya percaya bahawa negara Kazakhstan akan membuat pilihan yang tepat, sementara kepemimpinan Kazakhstan akan mengikuti proses demokrasi atas nama kemakmuran dan kesejahteraan negara dan rakyatnya. "

Dia menambahkan: "Saya sangat mengalu-alukan penerusan arah mantan Presiden Nazarbayev dalam reformasi hukum dan tindakan yang diambil oleh kepemimpinan Kazakh semasa dalam mengembangkan demokrasi, ketelusan dan pemerintahan yang baik di negara ini.

"Pengenalan kuota mandatori 30% wanita dan orang muda dalam senarai parti, yang ditandatangani oleh Presiden Tokayev, sangat penting untuk pengembangan kehidupan politik yang seimbang di Kazakhstan dan untuk menjaga politik sesuai dengan amalan dunia.

"Hasil pilihan raya sangat penting bagi Kazakhstan, rantau Asia Tengah dan EU sebagai rakan karib Kazakhstan, oleh itu saya berharap agar orang-orang Kazakhstan akan aktif dan bertanggungjawab dalam menentukan siapa yang akan mewakili mereka di Majilis selama lima tahun akan datang.

"Pada saat seluruh dunia sedang berjuang dengan pandemi yang menyebabkan pergolakan sosial yang hebat dan memprovokasi pemerintah nasional, sangat penting bahawa pilihan raya ini memberikan contoh nyata saling percaya antara rakyat dan pihak berkuasa."

Anggota RE Slovenia Klemen Groselj, yang merupakan pelapor tetap Parlimen di Kazakhstan, mengatakan: “Kazakhstan sudah menjadi rakan penting EU di Asia Tengah, terutama di bidang energi, tetapi ada juga kemungkinan kerjasama lain yang belum dimanfaatkan sepenuhnya belum.

"Melihat peristiwa baru-baru ini di Kaukasus Selatan, saya percaya sekarang ada kepentingan bersama untuk pengembangan lebih lanjut dan pengukuhan hubungan yang ada. Saya melihat banyak peluang konkrit untuk kerjasama dalam waktu dekat, misalnya dalam kerangka Green Deal dan Digitalization. "

Mengenai pilihan raya, dia menambahkan: "Saya mengharapkan pihak berkuasa Kazakhstan untuk menjamin syarat yang diperlukan untuk proses pemilihan yang bebas dan adil sambil memberikan langkah pencegahan yang memadai dengan mengingat wabak COVID-19 yang sedang berlangsung. Pilihan raya terbuka, selamat, telus dan adil boleh menjadi asas yang kukuh untuk pertumbuhan kerjasama ekonomi dan politik kita di masa depan dengan Kazakhstan. "

Anggota Parlimen Hijau Viola von Cramon menyatakan: “Dengan penurunan pengaruh Rusia dan China yang semakin agresif, republik-republik Asia tengah, termasuk Kazakhstan menandakan adanya keterbukaan terhadap EU. Itu adalah petanda positif.

"Telah ada langkah-langkah positif yang dibuat dalam menjamin hak dasar berkumpul dan menyelidiki penyiksaan oleh pegawai penegak hukum. Persoalannya sekarang adalah sejauh mana pendemokrasian terkawal akan berjalan.

"Sehubungan dengan pemilihan yang akan datang, memiliki kuota 30% wajib untuk wanita dan orang muda serta peningkatan peran oposisi dalam proses perundangan adalah perubahan yang dialu-alukan. Bagaimana kedudukan dalam senarai itu diedarkan dan adakah kita akan melihat pembangkang yang benar-benar kritikal mendapat tempat di dewan rendah Parlimen? Kami akan sangat mengikuti perubahan ini. "

Peter Stano, jurucakap EU untuk Hal Ehwal Luar Negeri dan Dasar Keselamatan. memberitahu laman web ini: "EU mengalu-alukan jemputan yang diberikan kepada Pejabat OSCE untuk Institusi Demokratik dan Hak Asasi Manusia (ODIHR) dan anggota Parlimen Eropah untuk memerhatikan pilihan raya parlimen Kazakhstan pada 10 Januari 2021. Sehubungan dengan proses pembaharuan dan pemodenan yang sedang berlangsung di Kazakhstan , khususnya penerapan undang-undang tentang pemilihan dan partai politik (Mei 2019), EU mengharapkan pemilihan dilakukan secara bebas, terbuka dan telus, menghormati sepenuhnya kebebasan bersuara dan berkumpul. "

Dia berkata: "EU mengalu-alukan bahawa untuk pertama kalinya kuota 30 persen akan diperkenalkan dalam senarai pesta untuk wanita dan belia secara bersama. EU mendorong Kazakhstan untuk memanfaatkan nasihat dan kepakaran dari Pejabat Institusi Demokratik dan Hak Asasi Manusia OSCE ( ODIHR) dan Suruhanjaya Eropah untuk Demokrasi melalui Undang-Undang (Suruhanjaya Venice) dan untuk melaksanakan sepenuhnya saranan yang dibuat sebelumnya dan apa-apa yang mungkin akan datang. "

Fraser Cameron, pengarah Pusat EU / Asia yang berpusat di Brussels, mengatakan bahawa pilihan raya "harus menandakan satu lagi langkah maju dalam kemajuan stabil Kazakhstan ke arah masyarakat yang lebih terbuka dan demokratik".

Bekas pegawai suruhanjaya Eropah itu menambah: "Penting untuk membiarkan lebih banyak pihak bertanding daripada yang berlaku semasa pilihan raya parlimen yang lalu."

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren