Berhubungan dengan kami

EU

George Soros: Eropah mesti menentang Hungary dan Poland

Published

on

Dalam baru a Sindiket Projek artikel, George Soros berpendapat bahawa Viktor Orbán menggunakan COVID-19 untuk meminda perlembagaan dan undang-undang pilihan raya, menjadikan dirinya sebagai perdana menteri seumur hidup.  

Veto Hungary dan Poland terhadap rancangan pemulihan belanjawan EU dan coronavirus dapat dielakkan, menurut pemodal dan dermawan George Soros. Dalam artikel yang diterbitkan hari ini di laman web Project Syndicate, Eropah Mesti Berdiri Hingga Hungary dan Poland, dia berpendapat bahawa jika tidak ada kesepakatan mengenai anggaran EU baru, anggaran lama yang akan berakhir pada akhir tahun 2020, dapat diperpanjang setiap tahun. Dalam senario ini, Poland dan Hungary akan mengambil risiko untuk tidak menerima pembayaran di bawah syarat peraturan undang-undang baru yang disepakati pada bulan Julai.

Soros juga menyokong cadangan MEP Guy Verhofstadt agar dana pemulihan € 750 bilion dapat dilaksanakan dengan menggunakan "prosedur kerjasama yang ditingkatkan". Namun, "persoalannya adalah apakah EU, dengan Canselor Merkel mungkin memimpin jalan, dapat mengumpulkan kehendak politik". Dia berpendapat bahawa EU "tidak mampu berkompromi pada ketentuan peraturan-undang-undang". Bagaimana ia bertindak balas terhadap Orbán dan Kaczyński "akan menentukan apakah ia bertahan sebagai masyarakat terbuka yang benar-benar berpegang pada nilai-nilai di mana ia didirikan"

Dia melabelkan veto anggaran sebagai "pertaruhan putus asa oleh dua pelanggar bersiri" - percubaan oleh Viktor Orbán dan "pada tahap yang lebih rendah" Jaroslaw Kaczyński untuk menentang percubaan EU dalam meletakkan "had praktikal terhadap rasuah peribadi dan politik".

Soros berpendapat bahawa Viktor Orbán "telah membangun sistem kleptokrat yang rumit untuk merompak negara ini". Ini termasuk memindahkan "sejumlah besar uang publik ke yayasan swasta yang dia kendalikan secara tidak langsung". Dalam "muslihat perlembagaan yang cerdas" entiti ini telah dikeluarkan dari domain awam "kerana memerlukan 2/3 majoriti Parlimen untuk mengembalikannya kepada rakyat Hungaria".

Selain itu, terdapat "transaksi penipuan", dia mendakwa, di mana syarikat-syarikat yang dekat dengan Orbán membeli lebih daripada 16,000 ventilator atas nama Hungary dengan harga lebih dari $ 1 bilion, "jauh melebihi jumlah tempat tidur rawatan intensif dan kakitangan perubatan yang dapat mengendalikan ventilator tersebut. " Hungary membayar lebih banyak daripada negara EU lain untuk ventilator dari China - lebih daripada lima puluh kali lebih banyak daripada yang dibayar oleh Jerman. Pejabat Anti-Penipuan Eropah (OLAF) harus menyiasat sama ada EU ditipu, kata Soros. Dia juga meminta kontrak itu disiasat di mana Hungary akan menjadi negara pertama yang menggunakan vaksin Covid-19 Rusia.

Soros menulis bahawa, sebagai seorang dermawan yang berasal dari "Hungarian Yahudi" yang telah aktif di Hungaria selama lebih dari tiga puluh tahun, dia sangat prihatin dengan keadaan di negara ini, yang merupakan "tragedi" bagi rakyatnya. Dia berpendapat bahawa "Orbán menggunakan gelombang baru COVID-19 untuk meminda Perlembagaan Hungaria dan undang-undang pilihan raya dan untuk menjadikan dirinya sebagai perdana menteri seumur hidup dengan cara perlembagaan". Dia bertekad untuk "menghindari pengulangan pilihan raya lokal pada tahun 2019 di mana Fidesz kehilangan kawalan pemerintah tempatan Budapest dan kota-kota besar lain".

Tidak ada cara yang hampir pasti pembangkang dapat menang ”amaran Soros, kerana Orbán“ menjalankan hampir keseluruhan kawalan di kawasan desa tempat tinggal mayoritas penduduk ”. Di banyak kampung, dia berpendapat, "pengundian bukan rahsia" dan Orbán mengendalikan maklumat yang mereka terima.

Dana EU harus dialihkan dari pemerintah Hungaria dan disalurkan kepada pihak berkuasa tempatan di negara itu, katanya, di mana "tidak seperti di tingkat nasional masih ada" demokrasi yang berfungsi ". Bandar Budapest, seperti bandar-bandar lain di bawah kawalan pembangkang, sengaja dilucutkan sumber kewangan oleh Orbán, mewujudkan kekurangan $ 290 juta dalam anggaran kota 2021. Percubaan oleh bandar untuk meminjam dari Bank Pelaburan Eropah untuk membeli peralatan pengangkutan massa baru yang cenderung menjauhkan diri sosial telah dipveto oleh Orban, kata Encik Soros.

George Soros adalah ketua Soros Fund Management dan Open Society Foundations. Dia adalah pengarang banyak buku, termasuk Alkimia KewanganParadigma Baru untuk Pasaran Kewangan: Krisis Kredit 2008 dan Apa Artinya, dan Tragedi Kesatuan Eropah: Perpecahan atau Kebangkitan? Buku terbarunya ialah Dalam Pertahanan Masyarakat Terbuka (Hal Ehwal Awam, 2019). 

EU

Presiden Suruhanjaya mengumumkan kontrak 160 juta dos vaksin Moderna

Published

on

Presiden Suruhanjaya Eropah Ursula von der Leyen hari ini mengumumkan (24 November) bahawa Suruhanjaya akan meluluskan kontrak ke-6 untuk vaksin COVID-19 dengan pesanan sehingga 160 juta dos vaksin Moderna, baru-baru ini didapati berkesan 95% dalam percubaan baru-baru ini. 

Suruhanjaya juga telah membuat pesanan dengan CureVacc, Pfizer / BioNTech, AstraZeneca, Sanofi-GSK, Janssen Pharmaceutica. Setelah vaksin terbukti selamat dan berkesan, setiap negara anggota akan menerimanya pada masa yang sama secara pro-rata dengan syarat yang sama.

Continue Reading

EU

Kazakhstan untuk memastikan bahawa lebih banyak wanita dipilih

Published

on

MEP telah menyambut percubaan oleh Kazakhstan untuk memastikan bahawa lebih banyak wanita dipilih dalam pemilihan parlimennya yang akan datang. Ini akan datang menjelang pilihan raya berikutnya, yang telah ditetapkan pada 10 Januari 2021. Ini akan memilih ahli ke dewan rendah parlimen negara itu, yang dikenali sebagai Majlis. Ini akan menjadi pilihan raya parlimen pertama negara Asia Tengah yang kaya dengan tenaga sejak Kassym-Jomart Toqaev pada tahun 2019 menggantikan Nursultan Nazarbaev, yang mengundurkan diri tahun itu setelah hampir tiga dekad berkuasa, menulis Colin Stevens.

Dalam keadaan tidak mengikut adat, tarikh jatuh pada akhir penggal lima tahun badan perundangan,

Presiden Tokayev mengatakan proses pemilihan dan politik telah diliberalisasikan untuk memungkinkan lebih banyak penglibatan dari masyarakat sipil. Dia merujuk secara khusus pada apa yang dijuluki sebagai rang undang-undang pembangkang parlimen - sekeping undang-undang yang disetujuinya pada bulan Jun. Di bawah perubahan undang-undang ini, pihak-pihak yang tidak berkuasa seharusnya memperoleh suara yang lebih besar dalam menetapkan agenda perundangan.

Ini penting dalam konteks Mazhilis, dewan rendah parlimen, di mana parti Nur Otan yang memerintah memenangi 84 dari 107 kerusi untuk direbut dalam pilihan raya 2016.

Tokayev mengatakan perubahan positif lain adalah kuota wajib 30 peratus dalam senarai pesta untuk wanita dan belia. Untuk keperluan syarat ini, pemuda bermaksud sesiapa yang berumur di bawah 29 tahun.

Pilihan raya bagi badan pemerintah tempatan, Maslikhats, akan berlangsung pada tarikh yang sama.

Kini terdapat enam parti politik berdaftar di Kazakhstan. Nur Otan, yang memiliki tokoh mantan presiden, Nursultan Nazarbayev, Dua kekuatan lain di parlimen adalah Ak-Zhol yang pro-perniagaan, yang menyebut dirinya sebagai "pembangkang yang konstruktif," dan Parti Komunis Rakyat Kazakhstan, atau KNPK .

Satu tinjauan baru-baru ini (di mana 7,000 orang disoal siasat) menunjukkan 77 peratus responden merancang untuk memberikan suara.

Pilihan raya parlimen terakhir diadakan pada Mac 2016.

Menjelang pilihan raya, laman web ini mengumpulkan pendapat-pendapat para anggota Parlimen dan yang lain.

Andris Ameriks, naib ketua perwakilan Asia Tengah di Parlimen Eropah, memberitahu Reporter EU: "Selama pemilihan ini, orang-orang Kazakhstan akan membuat pilihan mereka dalam memilih timbalan untuk 5 tahun berikutnya. Saya percaya bahawa negara Kazakhstan akan membuat pilihan yang tepat, sementara kepemimpinan Kazakhstan akan mengikuti proses demokrasi atas nama kemakmuran dan kesejahteraan negara dan rakyatnya. "

Dia menambahkan: "Saya sangat mengalu-alukan penerusan arah mantan Presiden Nazarbayev dalam reformasi hukum dan tindakan yang diambil oleh kepemimpinan Kazakh semasa dalam mengembangkan demokrasi, ketelusan dan pemerintahan yang baik di negara ini.

"Pengenalan kuota mandatori 30% wanita dan orang muda dalam senarai parti, yang ditandatangani oleh Presiden Tokayev, sangat penting untuk pengembangan kehidupan politik yang seimbang di Kazakhstan dan untuk menjaga politik sesuai dengan amalan dunia.

"Hasil pilihan raya sangat penting bagi Kazakhstan, rantau Asia Tengah dan EU sebagai rakan karib Kazakhstan, oleh itu saya berharap agar orang-orang Kazakhstan akan aktif dan bertanggungjawab dalam menentukan siapa yang akan mewakili mereka di Majilis selama lima tahun akan datang.

"Pada saat seluruh dunia sedang berjuang dengan pandemi yang menyebabkan pergolakan sosial yang hebat dan memprovokasi pemerintah nasional, sangat penting bahawa pilihan raya ini memberikan contoh nyata saling percaya antara rakyat dan pihak berkuasa."

Anggota RE Slovenia Klemen Groselj, yang merupakan pelapor tetap Parlimen di Kazakhstan, mengatakan: “Kazakhstan sudah menjadi rakan penting EU di Asia Tengah, terutama di bidang energi, tetapi ada juga kemungkinan kerjasama lain yang belum dimanfaatkan sepenuhnya belum.

"Melihat peristiwa baru-baru ini di Kaukasus Selatan, saya percaya sekarang ada kepentingan bersama untuk pengembangan lebih lanjut dan pengukuhan hubungan yang ada. Saya melihat banyak peluang konkrit untuk kerjasama dalam waktu dekat, misalnya dalam kerangka Green Deal dan Digitalization. "

Mengenai pilihan raya, dia menambahkan: "Saya mengharapkan pihak berkuasa Kazakhstan untuk menjamin syarat yang diperlukan untuk proses pemilihan yang bebas dan adil sambil memberikan langkah pencegahan yang memadai dengan mengingat wabak COVID-19 yang sedang berlangsung. Pilihan raya terbuka, selamat, telus dan adil boleh menjadi asas yang kukuh untuk pertumbuhan kerjasama ekonomi dan politik kita di masa depan dengan Kazakhstan. "

Anggota Parlimen Hijau Viola von Cramon menyatakan: “Dengan penurunan pengaruh Rusia dan China yang semakin agresif, republik-republik Asia tengah, termasuk Kazakhstan menandakan adanya keterbukaan terhadap EU. Itu adalah petanda positif.

"Telah ada langkah-langkah positif yang dibuat dalam menjamin hak dasar berkumpul dan menyelidiki penyiksaan oleh pegawai penegak hukum. Persoalannya sekarang adalah sejauh mana pendemokrasian terkawal akan berjalan.

"Sehubungan dengan pemilihan yang akan datang, memiliki kuota 30% wajib untuk wanita dan orang muda serta peningkatan peran oposisi dalam proses perundangan adalah perubahan yang dialu-alukan. Bagaimana kedudukan dalam senarai itu diedarkan dan adakah kita akan melihat pembangkang yang benar-benar kritikal mendapat tempat di dewan rendah Parlimen? Kami akan sangat mengikuti perubahan ini. "

Peter Stano, jurucakap EU untuk Hal Ehwal Luar Negeri dan Dasar Keselamatan. memberitahu laman web ini: "EU mengalu-alukan jemputan yang diberikan kepada Pejabat OSCE untuk Institusi Demokratik dan Hak Asasi Manusia (ODIHR) dan anggota Parlimen Eropah untuk memerhatikan pilihan raya parlimen Kazakhstan pada 10 Januari 2021. Sehubungan dengan proses pembaharuan dan pemodenan yang sedang berlangsung di Kazakhstan , khususnya penerapan undang-undang tentang pemilihan dan partai politik (Mei 2019), EU mengharapkan pemilihan dilakukan secara bebas, terbuka dan telus, menghormati sepenuhnya kebebasan bersuara dan berkumpul. "

Dia berkata: "EU mengalu-alukan bahawa untuk pertama kalinya kuota 30 persen akan diperkenalkan dalam senarai pesta untuk wanita dan belia secara bersama. EU mendorong Kazakhstan untuk memanfaatkan nasihat dan kepakaran dari Pejabat Institusi Demokratik dan Hak Asasi Manusia OSCE ( ODIHR) dan Suruhanjaya Eropah untuk Demokrasi melalui Undang-Undang (Suruhanjaya Venice) dan untuk melaksanakan sepenuhnya saranan yang dibuat sebelumnya dan apa-apa yang mungkin akan datang. "

Fraser Cameron, pengarah Pusat EU / Asia yang berpusat di Brussels, mengatakan bahawa pilihan raya "harus menandakan satu lagi langkah maju dalam kemajuan stabil Kazakhstan ke arah masyarakat yang lebih terbuka dan demokratik".

Bekas pegawai suruhanjaya Eropah itu menambah: "Penting untuk membiarkan lebih banyak pihak bertanding daripada yang berlaku semasa pilihan raya parlimen yang lalu."

Continue Reading

EU

Rang undang-undang keselamatan Perancis yang dicadangkan menimbulkan protes terhadap kebebasan akhbar

Published

on

Ribuan orang Perancis turun ke jalan pada hari Sabtu (21 November) untuk memprotes sementara menunggu undang-undang yang bertujuan melindungi pegawai polis dan meningkatkan pengawasan masyarakat, menulis .

Undang-undang tersebut, yang dijuluki 'Global Security Act', adalah undang-undang keamanan komprehensif yang didukung oleh anggota parlimen dari pihak yang memerintah. Draf ini mengandungi banyak peruntukan yang ketat, antaranya Perkara 24 telah menjadi penyebab utama tunjuk perasaan. Ini akan berlaku untuk orang awam dan wartawan dan akan menjadi kejahatan untuk menunjukkan gambar wajah pegawai kecuali jika ia kabur. Penerbitan di media sosial atau di tempat lain dengan tujuan merosakkan "integriti fizikal atau psikologi" seseorang pegawai boleh dihukum penjara setahun atau denda hingga € 45,000 (USD $ 53,000). Lain-lain mengenai peruntukan rancangan undang-undang termasuk Perkara 21 dan Perkara 22, yang bertujuan untuk meningkatkan pengawasan dengan menggunakan drone dan kamera pejalan kaki.

Menurut pemerintah, undang-undang ini bertujuan untuk melindungi pegawai polis dari panggilan keganasan dalam talian. Namun, pengkritik undang-undang itu khuatir akan membahayakan wartawan dan pemerhati lain yang merekodkan polis di tempat kerja mereka. Ini menjadi sangat penting semasa tunjuk perasaan ganas. Masih belum dapat dilihat bagaimana pengadilan akan menentukan sama ada gambar atau video sebenarnya disiarkan dengan niat untuk mencederakan polis. Protes itu didorong oleh organisasi seperti Reporters Without Borders, Amnesty International France, Liga Hak Asasi Manusia, kesatuan wartawan dan kumpulan masyarakat awam yang lain.

Amnesty International Perancis mempunyai berkata: "Kami percaya bahawa undang-undang yang diusulkan ini akan membuat Perancis tidak sesuai dengan komitmen hak asasi manusia internasionalnya. Kami memberi amaran kepada anggota parlimen untuk risiko serius dari proposal tersebut untuk hak kebebasan bersuara dan menyeru mereka untuk bergerak dalam konteks semakan parlimen untuk menghapus Artikel 24 cadangan itu. "

Penggubal undang-undang di Dewan Nasional dijadwalkan untuk memilih RUU itu pada hari Selasa, setelah itu ia akan pergi ke Senat.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren