Berhubungan dengan kami

Azerbaijan

Kedamaian di Kaukasus Selatan sangat penting untuk mengembangkan hubungan perdagangan EU-China

Published

on

Penandatanganan Perjanjian Komprehensif EU-China mengenai Pelaburan minggu lalu membuka kemungkinan perdagangan baru antara kedua pemimpin ekonomi global. Namun sehingga hanya sebulan yang lalu, satu-satunya jalan darat dari China ke Eropah adalah melalui Asia Tengah. Sekarang, dengan berakhirnya konflik di Nagorno-Karabakh pada bulan November, pembukaan laluan transit darat yang baru melintasi Kaukasus Selatan dapat secara dramatis mengurangi waktu pengiriman dari beberapa minggu ke hari, tulis Ilham Nagiyev.

Tetapi jika EU menguntungkan, ia mesti memastikan keamanan berlaku. Meskipun tidak hadir secara diplomatik dalam gencatan senjata yang dimediasi November, ia dapat membantu mewujudkan kestabilan di wilayah yang penting bukan hanya untuk mempererat hubungan perdagangannya dengan Asia Timur, tetapi juga keamanan tenaganya. Malam Tahun Baru menyaksikan penjualan komersil pertama gas dari Azerbaijan melalui Koridor Gas Selatan, tujuh tahun pembuatannya, ke Eropah.

Ini adalah kunci untuk kepelbagaian tenaga EU, tetapi juga untuk membekalkan tenaga yang lebih bersih ke negara-negara transit saluran paip Balkan yang masih bergantung pada arang batu untuk sebahagian besar tenaganya. Jalan menuju keamanan yang berkekalan adalah melalui kerjasama ekonomi. Tugas membina semula wilayah yang diduduki oleh pemisah Armenia selama hampir 30 tahun sangat besar. Infrastruktur telah runtuh, tanah ladang jatuh dan beberapa kawasan sekarang benar-benar sepi. Walaupun Azerbaijan adalah negara kaya, ia memerlukan rakan kongsi dalam pembangunan untuk menyedari sepenuhnya apa yang dapat ditawarkan oleh negara-negara ini secara ekonomi kepada dunia.

Tetapi dengan penguasaan Azerbaijan kembali ke tanah internasional yang diakui sebagai miliknya, jalan sekarang telah dibuka untuk pembentukan kembali hubungan antara Azerbaijan dan Armenia, serta kemakmuran bersama di Karabakh. Ini juga membuka pintu kepada pelabur institusi seperti Bank Eropah untuk Pembangunan Semula dan Pembangunan.

Sementara di bawah kendali pemisah Armenia, penyewa institusi melarang organisasi beroperasi di wilayah tersebut, memandangkan status pentadbiran yang tidak dikenali dalam undang-undang antarabangsa. Ini seterusnya membekukan pelaburan swasta. Dengan tidak ada pilihan lain yang tersedia, wilayah ini menjadi bergantung kepada bantuan atau pelaburan dari Armenia, yang sendiri menghadapi cabaran ekonominya sendiri. Memang, jika ada sesuatu yang dieksport dari wilayah yang diduduki ketika itu, pertama kali harus pergi ke Armenia untuk dilabel secara haram "dibuat di Armenia" sebelum dipindahkan.

Ini dengan sendirinya jelas tidak cekap dan menyalahi undang-undang. Tetapi untuk menyusun masalah, integrasi Yerevan ke dalam ekonomi global adalah tipis: sebahagian besar perdagangannya adalah dengan Rusia dan Iran; sempadan ke Azerbaijan dan Turki ditutup kerana sokongannya terhadap pemisah dan tanah yang diduduki. Dibebaskan dari haram, sekarang ini boleh berubah. Dan kawasan yang matang untuk pelaburan dan pembangunan - dan di mana EU berada di tempat yang baik untuk membantu - adalah pertanian. Ketika Azerbaijan dan Armenia menjadi bagian dari Uni Soviet, Karabakh adalah tongkat roti wilayah tersebut. Sebagai peneraju global untuk pertanian ketepatan, EU dapat memberikan kepakaran teknikal dan pelaburan untuk mengembalikan kawasan itu ke pengeluaran dan meningkatkan keselamatan makanan sekali lagi untuk kedua-dua negara, tetapi terutama untuk Armenia, di mana ketidakamanan makanan mencapai 15%.

Hasil juga boleh diperuntukkan untuk eksport ke pasaran yang lebih luas, terutama Eropah. Laluan pengangkutan di wilayah ini berjalan dalam garis berbelit-belit bukan disebabkan oleh geografi, tetapi kerana konflik dan kesan diplomatiknya. Pengembalian wilayah dan pembentukan semula hubungan memegang janji untuk membetulkannya. Bukan hanya Karabakh tetapi Armenia kemudian dapat disatukan kembali ke ekonomi wilayah Kaukasus Selatan dan seterusnya. Peluang penyatuan ekonomi ini sangat penting untuk masa depan rantau ini.

Pada akhirnya, perdamaian yang berkekalan memerlukan pendamaian masa depan antara Armenia dan Azerbaijan. Tetapi jika ada peluang untuk dikongsi bersama - bukan hanya dalam pertanian, tetapi telekomunikasi, pembaharuan dan pengekstrakan mineral - ia akan menghilangkan kemungkinan penyebab geseran. Semakin cepat warga mulai merasakan kehangatan kemakmuran ekonomi, semakin cenderung mereka untuk menyokong penyelesaian politik yang dapat menghasilkan resolusi yang tahan lama.

Walaupun EU mungkin merasa berpihak ketika gencatan senjata dirundingkan secara besar-besaran tanpa adanya, ini seharusnya tidak menghalangnya dari sekarang untuk memperluas tangan kerjasama ekonomi. Kedamaian jangka panjang memerlukan pembangunan. Tetapi pada waktunya, kestabilan yang akan dipupuk ini akan mengembalikan kesejahteraan ke arah Eropah.

Ilham Nagiyev adalah ketua Organisasi Odlar Yurdu di UK dan ketua syarikat pertanian terkemuka di Azerbaijan, Bine Agro.

Azerbaijan

Bagi Azerbaijan, apa yang terjadi selepas kemenangan tentera?

Published

on

2020 akan dikenang sebagai tahun kemenangan gemilang di Azerbaijan. Setelah hampir tiga puluh tahun, negara itu membebaskan wilayah-wilayah yang hilang dari Armenia pada tahun 1990-an, yang dikenal sebagai Nagorno-Karabakh. Azerbaijan berjaya membuat kemenangan ketenteraan yang luar biasa ini. Hanya memerlukan 44 hari untuk negara itu, dengan sokongan dari sekutu tentera Turki, untuk mengakhiri konflik yang mana beberapa kuasa diplomatik paling berpengaruh di dunia telah gagal untuk menjadi perantara selama tiga dekad.

Ini jelas merupakan sumber kebanggaan. Setelah kemenangan itu, Azerbaijan mempamerkan kekuatan tenteranya di jalan-jalan di Baku. 3,000 anggota tentera dan lebih dari 100 kepingan peralatan ketenteraan mengarak jalan-jalan di ibu kota, disaksikan oleh banyak Azerbaijan, dan diawasi oleh Presiden Aliyev dan Erdogan.

Tetapi tahun baru membawa cabaran baru, dan satu persoalan besar - apa yang akan datang setelah kemenangan tentera?

Tahap seterusnya untuk wilayah Nagorno-Karabakh telah diciptakan dengan rapi sebagai 'tiga Rs ': pembinaan semula, penyatuan semula, dan populasi semula. Slogan mungkin terdengar sederhana, tetapi kenyataannya akan jauh dari itu. Kemenangan di arena ini akan memakan masa lebih lama daripada 44 hari, tetapi Azerbaijan telah mulai menguraikan visi yang menjanjikan.

Setelah pembebasan Nagorno-Karabakh, tokoh-tokoh kanan Azerbaijan menuduh pemerintah Armenia 'urbisida', terkejut melihat tingkat kehancuran yang menimpa kediaman mereka, monumen budaya, dan bahkan persekitaran semula jadi. Ini paling jelas kelihatan di Aghdam, sebuah bandar Azerbaijan majoriti yang dijuluki sebagai Hiroshima dari Kaukasus kerana pasukan Armenia secara metodis menghancurkan setiap bangunannya pada tahun 1990-an, kecuali masjid.

Walaupun pembinaan semula dari kedudukan ini tidak akan mudah, jika Azerbaijan dapat memanfaatkan potensi tanah itu, ia pasti akan bernilai.

Nagorno-Karabakh telah disebut-sebut sebagai hotspot berikutnya untuk industri pertanian dan pembuatan Azerbaijan - tetapi apa yang mungkin lebih menarik adalah cadangan pemerintah untuk mendorong pelancong ke wilayah tersebut.

Rancangan telah dimulakan untuk pembinaan lapangan terbang di wilayah Fizuli yang ditawan semula, hingga sekarang membangunkan lebuh raya antara Fizuli dan Shusha sedang berlangsung, dan pemerintah bercadang untuk membina beberapa pusat pelancongan di seluruh Nagorno-Karabakh.

Tujuannya adalah untuk menarik pelancong dari seluruh Azerbaijan, dan luar negeri, dengan menyoroti banyak tempat budaya yang penting di rantau ini, termasuk Shusha, gua Azykh dan beberapa bahagian kota Hadrut.

Di samping laman web yang ada, ada rancangan lebih lanjut untuk mengembangkan kehidupan budaya dengan festival sastera, muzium, dan tempat konsert.

Sudah tentu, dalam jangka panjang, ini berpotensi membawa pendapatan yang besar ke rantau ini, tetapi pertama, pembinaan semula memerlukan dana. Sudah, anggaran negara Azerbaijan 2021 telah memperuntukkan $ 1.3 bilion untuk kerja pemulihan dan pembinaan semula di wilayah Karabakh, tetapi pemerintah bertujuan untuk menarik pelaburan antarabangsa untuk meningkatkan dana mereka.

Diharapkan rakan serantau, seperti Turki dan Rusia, akan terpikat dengan prospek pembangunan wilayah.

Nagorno-Karabakh yang terhubung dengan baik dapat digunakan untuk membentuk jalan perdagangan yang dapat membawa pelaburan yang signifikan ke wilayah Caucasus. Ironinya, salah satu negara yang paling banyak mendapat keuntungan adalah Armenia.

Sejurus selepas konflik, potensi kerjasama ekonomi antara kedua-dua negara nampaknya tidak mungkin terjadi, tetapi pada waktunya ia dapat membantu dengan merealisasikan 'R' kedua, penyatuan semula.

Pendamaian semula etnik adalah salah satu cabaran terbesar dalam situasi pasca konflik. Pihak berkuasa Azerbaijan telah berkomitmen untuk memastikan bahawa warganegara Armenia dilindungi sesuai dengan hak perlembagaan mereka dan telah berjanji untuk menawarkan mana-mana orang Armenia yang ingin tinggal di pasport Nagorno-Karabakh Azerbaijan, dan hak-hak yang disertakan dengan mereka.

Tetapi ini sahaja tidak akan cukup untuk membina keyakinan yang diperlukan agar Azerbaijan dan Armenia hidup dalam damai, berdampingan. Luka masih segar. Azerbaijan tahu bahawa membina kepercayaan yang akan membolehkan penyatuan semula memerlukan masa. Tetapi ada sebab untuk bersikap optimis.

Pegawai dan penganalisis sering menunjukkan rekod keberhasilan bersama pelbagai budaya Azerbaijan sebagai janji untuk prospek penyatuan semula. Baru-baru ini, Ketua Ashkenazi Rabbi Azerbaijan menulis di Kali dari London mengenai pengalamannya menjawat jawatan di negara majoriti Muslim di mana komuniti Yahudi "berkembang".

Apa yang mungkin menjadi tugas yang lebih mudah bagi pihak berkuasa Azerbaijan adalah 'R' terakhir, penduduk semula.

Azerbaijan mempunyai antara Orang Pengungsi Dalam Negeri (IDP) tertinggi di dunia. Lebih daripada 600,000 orang Azerbaijan terpaksa meninggalkan kediaman mereka, baik di Nagorno-Karabakh atau di Armenia, setelah Perang Karabakh yang pertama.

Bagi hampir semua dari mereka, wilayah ini tetap tinggal di rumah, dan mereka sangat ingin pulang, tetapi mereka bergantung pada pembinaan semula sebelum mereka dapat melakukannya. Itulah sebabnya mengapa 3 Rs merupakan kitaran yang baik yang sedang dipimpin oleh pemimpin Azerbaijan.

Azerbaijan mengejutkan banyak pihak dengan kemenangan ketenteraan mereka, dan mereka berniat untuk mengejutkan dunia lagi dengan kemampuan mereka untuk memberikan syarat keamanan yang berkekalan di rantau ini.

 

Continue Reading

Azerbaijan

Azerbaijan mula menghantar Shah Deniz Gas ke Eropah

Published

on

Pada akhir tahun 2020, Azerbaijan telah memulakan penghantaran gas asli komersial dari lapangan Shah Deniz ke negara-negara Eropah melalui Saluran Saluran Gas Trans-Adriatik (TAP), lapor media melaporkan, mengutip SOCAR.

Gas Azerbaijan sampai ke Eropah melalui saluran paip untuk pertama kalinya. Setelah disatukan ke dalam rangkaian Itali pada bulan November, TAP, segmen terakhir Koridor Gas Selatan (SGC), menghantar gas pertama dari Melendugno ke Itali melalui SNAM Rete Gas (SRG) dan dari Nea Mesimvria ke Yunani dan Bulgaria melalui DESFA pada 31 Disember.

Sambungan saluran paip terus ke Eropah, pengimport gas asli terbesar di dunia, memberi peluang kepada Azerbaijan untuk mempelbagaikan eksport tenaganya. Ini akan menguntungkan negara, membantunya menuju ke arah autonomi ekonomi yang lebih besar.

Presiden SOCAR, Rovnag Abdullayev, memuji 31 ​​Disember sebagai hari bersejarah, mengucapkan penghargaan dan terima kasih kepada negara-negara rakan kongsi, syarikat, pakar dan rakan-rakan yang telah terlibat dalam projek TAP, Shah Deniz-2, dan Koridor Gas Selatan dan menyumbang kepada penghantaran gas Azerbaijan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke pasaran Eropah. "Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada institusi kewangan yang menyokong projek ini dan penduduk masyarakat di mana saluran paip melewati", katanya.

Di samping itu, Abdullayev mengucapkan tahniah kepada rakyat Kesatuan Eropah dan Azerbaijan "atas nama SOCAR, pemegang saham di semua segmen Koridor Gas Selatan, dan pekerja minyak Azerbaijan yang telah menyelesaikan misi bersejarah ini". "Saya mengucapkan tahniah kepada Azerbaijan bagi pihak Presiden Ilham Aliyev, arkitek dan pendorong projek besar ini," katanya.

Seperti yang dinyatakan oleh presiden SOCAR: “Keputusan pelaburan terakhir diambil tujuh tahun lalu. Ini diikuti dengan penandatanganan perjanjian gas 25 tahun dengan syarikat pengangkutan gas Eropah Walaupun ada yang merasa ragu-ragu akan kejayaannya, kami telah menyelesaikan pembangunan tiga saluran paip gas yang saling terhubung sejauh 3,500 kilometer, yang memungkinkan Eropah untuk menerima gas Azerbaijan untuk pertama kalinya dalam sejarah . "

"Gas asli yang diekstraksi dari sumber baru dan diangkut melalui jalan alternatif akan meningkatkan keamanan tenaga Eropah," tambahnya dengan menyoroti fakta bahwa "produksi gas EU telah menurun, yang menciptakan kebutuhan akan lebih banyak gas di pasar. Dalam konteks ini, gas Azerbaijan akan memenuhi permintaan ini, sehingga menjadikan negara ini lebih penting secara strategis bagi Benua Lama. "

Bercakap mengenai saluran paip yang baru ditugaskan, Luca Schieppati, Pengarah Urusan TAP, menyebut hari itu sebagai bersejarah untuk "projek kami, negara-negara tuan rumah dan landskap tenaga Eropah". Dia menekankan peranan mendasar TAP dalam rangkaian gas benua, sambil menambah bahawa "ia menyumbang kepada peta jalan peralihan tenaga dan menawarkan jalan pengangkutan yang boleh dipercayai, langsung, dan menjimatkan kos ke Eropah Tenggara dan seterusnya".

Pada musim panas 2021, Azerbaijan akan memasuki tahap kedua dalam penyelidikan pasaran untuk mengembangkan TAP lebih jauh dan meningkatkan kapasitasnya menjadi 20 miliar meter padu.

TAP adalah saluran paip merentas sempadan sepanjang 878 km yang membolehkan gas asli dari medan gas Shah Deniz raksasa di sektor Azerbaijan di Laut Kaspia mengalir ke Turki, Bulgaria, Yunani dan akhirnya Itali. Laluan ini berjalan dari sempadan Yunani-Turki (berhampiran Kipoi) ke pantai selatan Itali setelah menyeberangi Yunani, Albania dan Laut Adriatik.

Memasang penghubung tambahan boleh diterjemahkan ke lebih banyak penghantaran gas ke Eropah Tenggara melalui saluran paip yang baru beroperasi. Misalnya, Bulgaria yang seharusnya meningkatkan keamanan tenaga dengan mengimport 33% keperluan gas asli dari Azerbaijan. Terima kasih kepada TAP, negara akan menyaksikan penembusan gas asli yang lebih tinggi di tanah. Sebagai tambahan, hakikat bahawa segmen SCG membentang ke Yunani, Albania dan Itali dapat membantu Azerbaijan untuk mengangkut gas ke negara-negara Eropah yang lain.

TAP, kaki penting projek mega SCG, bertujuan untuk memberi Eropah akses yang boleh dipercayai ke sumber gas asli baru, mempelbagaikan bekalannya dan mencapai penyahkarbonan yang lebih besar.

Pemegangan saham TAP terbahagi kepada SOCAR, BP dan SNAM, masing-masing 20% ​​saham, Fluxys dengan pegangan 19%, Enagas dengan 16% dan Axpo dengan 5%.

Continue Reading

Armenia

Konflik Nagorno-Karabakh meletus walaupun berlaku gencatan senjata

Published

on

 

Empat tentera dari Azerbaijan telah terbunuh dalam pertempuran dalam pertikaian tersebut Barrel-Barrel wilayah, kata kementerian pertahanan Azerbaijan.

Laporan itu muncul hanya beberapa minggu setelah perang enam minggu ke atas wilayah yang berakhir ketika Azerbaijan dan Armenia menandatangani gencatan senjata.

Sementara itu, Armenia mengatakan enam pasukannya sendiri cedera dalam apa yang disebut sebagai serangan tentera Azerbaijan.

Nagorno-Karabakh telah lama menjadi pencetus keganasan antara keduanya.

Wilayah ini diakui sebagai wilayah Azerbaijan tetapi telah dikendalikan oleh etnik Armenia sejak tahun 1994 setelah kedua-dua negara berperang di wilayah itu yang menyebabkan ribuan orang mati.

Gencatan senjata yang dikuasai oleh Rusia gagal untuk mewujudkan perdamaian yang berkekalan dan kawasan itu, yang dituntut oleh kedua-dua belah pihak, rentan terhadap pertempuran berterusan.

Apa kata perjanjian damai?

  • Ditandatangani pada 9 November, ia terkunci dalam keuntungan wilayah yang dibuat Azerbaijan semasa perang, termasuk bandar kedua terbesar di wilayah itu Shusha
  • Armenia berjanji akan menarik tentera dari tiga kawasan
  • 2,000 pasukan pengaman Rusia dikerahkan ke rantau ini
  • Azerbaijan juga memperoleh jalan darat ke Turki, sekutunya, dengan mendapatkan akses ke pautan jalan menuju konflik Azeri di sempadan Iran-Turki yang disebut Nakhchivan
  • Orla Guerin dari BBC mengatakan bahawa, secara keseluruhan, perjanjian itu dianggap sebagai kemenangan untuk Azerbaijan dan kekalahan untuk Armenia.

Konflik terbaru bermula pada akhir bulan September, membunuh sekitar 5,000 tentera di kedua-dua belah pihak.

Sekurang-kurangnya 143 orang awam mati dan ribuan orang kehilangan tempat tinggal ketika kediaman mereka rosak atau tentera memasuki komuniti mereka.

Kedua-dua negara telah menuduh negara lain melanggar syarat-syarat perjanjian damai November dan permusuhan terbaru yang menyebabkan gencatan senjata.

Perjanjian itu digambarkan oleh Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan sebagai "sangat menyakitkan bagi saya dan kedua-dua rakyat kita".

Continue Reading
Pengiklanan

Twitter

Facebook

tren