Berhubungan dengan kami

Perancis

Menghentikan penurunan kebebasan sivil di Perancis

Published

on

Baru-baru ini, pegawai Perancis mengumumkan keputusan mereka untuk menulis semula bahagian undang-undang keselamatan global negara. Langkah itu diumumkan oleh pemimpin parlimen dari majoriti pemerintah yang didominasi oleh parti Presiden Emmanuel Macron, La République en Marche (LREM), menulis Josef Sjöberg.

. cbahagian ontroversial rang undang-undang yang dikenali sebagai Artikel 24 akan menjadikannya suatu kesalahan untuk memfilmkan dan mengenal pasti pegawai polis yang menjalankan tugasnya. Sesuai dengan bahasa pindaan, versi baru undang-undang itu akan menjadi kesalahan untuk menunjukkan wajah atau identiti mana-mana pegawai yang bertugas "dengan tujuan untuk merosakkan integriti fizikal atau psikologi mereka". Bahagian lain seperti Artikel 21 dan 22 undang-undang yang dicadangkan menggambarkan protokol "pengawasan massa". 

Perubahan yang dicadangkan telah menjadi topik kritikan besar di dalam dan luar negara sejak pertama kali difailkan pada 20 Oktober. Pengkritik menunjukkan perluasan pengawasan pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap warganya dan risiko polis dan pasukan keselamatan beroperasi tanpa hukuman.

Apa yang ironis mengenai cadangan itu adalah mengancamnya merosakkan perkara itu ia didakwa bertujuan untuk melindungi. Dorongan undang-undang ini adalah pembunuhan tragis guru Perancis, Samuel Paty pada 16 Oktober oleh seorang pemuda Muslim sebagai pembalasan terhadap Paty yang menunjukkan kepada kelasnya karikatur Nabi Muhammad. Kejadian itu mendorong komitmen Presiden Emmanuel Macron untuk mempertahankan kebebasan bersuara dan kebebasan awam. Namun, atas nama menegakkan nilai-nilai ini, pemerintah Macron bersama dengan anggota partinya telah memperkenalkan undang-undang baru yang secara efektif menyekatnya. 

Kebimbangan mengenai undang-undang keselamatan bukan sekadar teori. Peningkatan ketara dalam keganasan polis di Perancis telah menunjukkan arah aliran apa yang mungkin berlaku. Salah satu kejadian yang menyebar seperti api di platform berita adalah pemukul kejam terhadap seorang lelaki, seorang Michel Zecler, oleh empat pegawai polis di Paris. Sementara Menteri Dalam Negeri segera memerintahkan penangguhan pegawai yang terlibat, insiden itu memicu kemarahan di seluruh negara yang memicu api permusuhan terhadap polis.

Serangan ke atas Zecler berlaku hanya beberapa hari selepas operasi polis utama berlaku untuk membongkar kem pendatang di ibu negara. Rakaman video mengenai kejadian itu menunjukkan polis menggunakan kekuatan agresif dan juga gas pemedih mata untuk menyebarkan perkhemahan haram. Dua siasatan berasingan berkaitan dengan pembongkaran kem sejak dilancarkan oleh pegawai. Salah satu titik tolak keganasan polis sebenarnya adalah menentang rang undang-undang keselamatan itu sendiri. Pada hari-hari terakhir bulan November, aktivis menganjurkan perarakan di seluruh negara untuk membantah cadangan pindaan tersebut. Sekurang-kurangnya lapan puluh satu individu ditangkap oleh polis dan beberapa kecederaan di tangan pegawai juga dilaporkan. Sekurang-kurangnya salah seorang mangsa adalah jurugambar bebas Syria, Ameer Al Halbi, 24, yang cedera di wajahnya ketika membuat liputan demonstrasi.

Serangan ke atas Al Halbi dan yang lain sepertinya mengesahkan ketakutan terhadap penentang rang undang-undang keselamatan kerana kebimbangan utama adalah kemampuannya mengekalkan kebebasan akhbar di bawah undang-undang baru. Sememangnya, trend keganasan polis, di mata banyak warga, telah mendapat momentum untuk bahagian yang lebih baik pada tahun 2020. Penentangan spektrum luas terhadap undang-undang keselamatan didorong oleh ingatan baru-baru ini mengenai Kejadian Cedric Chouviat pada bulan Januari. Chouviat, 42 pada saat kematiannya, dihadapkan oleh polis berhampiran Menara Eiffel ketika sedang dalam pekerjaan penghantaran. Menuduh Chouviat bercakap di telefonnya semasa memandu, pegawai akhirnya menahannya dan menggunakan chokehold untuk menundukkannya. Walaupun tangisan berulang kali Chouviat bahawa dia tidak dapat bernafas, para petugas membuatnya tetap tersepit. Chouviat meninggal tidak lama kemudian.

Para pemerhati telah memperhatikan bahawa pengenalan rang undang-undang ini merupakan satu lagi langkah yang disesalkan ke arah hakisan dasar "kuasa lembut" Perancis. Kembali pada tahun 2017, Perancis didapati menjadi pemimpin global dalam pengelasan pengaruh melalui daya tarikan dan bukannya pencerobohan. Peningkatan ini sebahagian besarnya disebabkan oleh kepemimpinan moderat Macron yang berpusat. Diharapkan pendekatan alternatif untuk berkuasa ini juga akan diterapkan oleh presiden Perancis dalam kebijakan domestik. Malangnya, selama bertahun-tahun ketidakpercayaan rakyat terhadap pasukan polis hanya berkembang, kerana penggunaan kekerasan oleh pegawai telah menjadi semakin umum di Republik Perancis.          

Dengan reaksi masyarakat yang luar biasa terhadap cadangan pindaan, jelas bahawa penambahan rang undang-undang keselamatan adalah langkah ke arah yang salah. Negara demokratik dan bebas seperti Perancis, tidak boleh, dan tidak boleh menggunakan dasar yang secara tegas membatasi pertanggungjawaban pasukan keselamatannya, menyerang privasi peribadi, dan menyekat aktiviti kewartawanan. Macron dan pasukannya mesti mempertimbangkan semula rang undang-undang dan meminda cadangan. Barulah kepemimpinan Perancis dapat menangani masalah kekejaman polis untuk apa adanya dan memastikan kelangsungan dan berkembangnya kebebasan sivil Perancis.

Brexit

Macron menawarkan 'Le reset' Johnson dari Inggeris jika dia menyimpan kata Brexitnya

Published

on

By

Presiden Perancis Emmanuel Macron menawarkan pada hari Sabtu (12 Jun) untuk mengatur semula hubungan dengan Britain selagi Perdana Menteri Boris Johnson berpegang teguh pada perjanjian perceraian Brexit yang dimeterainya dengan Kesatuan Eropah, menulis Michel Rose.

Sejak Britain menyelesaikan keluar dari EU akhir tahun lalu, hubungan dengan blok dan terutama Perancis memburuk, dengan Macron menjadi pengkritik paling lantang atas penolakan London untuk menghormati syarat-syarat sebahagian daripada perjanjian Brexitnya.

Pada pertemuan di negara-negara kaya Kumpulan Tujuh di barat daya England, Macron memberitahu Johnson bahawa kedua-dua negara mempunyai kepentingan bersama, tetapi hubungan itu dapat bertambah baik hanya jika Johnson memelihara Brexit, kata sumber.

"Presiden memberitahu Boris Johnson perlu ada penyusunan semula hubungan Franco-Britain," kata sumber itu, yang berbicara dengan syarat tidak disebutkan namanya.

"Ini dapat terjadi dengan syarat dia terus berbicara dengan orang Eropah," kata sumber itu, sambil menambahkan bahawa Macron bercakap dalam bahasa Inggeris kepada Johnson.

Istana Elysee mengatakan bahawa Perancis dan Britain mempunyai visi bersama dan kepentingan bersama dalam banyak isu global dan "pendekatan bersama terhadap kebijakan transatlantik".

Johnson akan bertemu dengan Canselor Jerman Angela Merkel pada hari Sabtu, di mana dia juga dapat menimbulkan perselisihan mengenai sebahagian perjanjian perceraian EU yang disebut Protokol Ireland Utara.

Pemimpin Britain, yang menjadi tuan rumah pertemuan G7, menginginkan sidang kemuncak itu memusatkan perhatian pada isu-isu global, tetapi tetap berpegang pada perdagangan dengan Ireland Utara, menyeru EU untuk lebih fleksibel dalam pendekatannya untuk meredakan perdagangan ke wilayah itu dari Britain .

Protokol ini bertujuan untuk menjaga wilayah itu, yang berbatasan dengan anggota EU, Ireland, di wilayah pabean United Kingdom dan pasar tunggal EU. Tetapi London mengatakan protokol itu tidak dapat dikekalkan dalam bentuknya sekarang kerana gangguan yang disebabkan oleh pembekalan barang sehari-hari ke Ireland Utara.

Continue Reading

EU

Macron menampar wajah semasa berjalan kaki di selatan Perancis

Published

on

By

Seorang lelaki menampar muka Presiden Emmanuel Macron pada hari Selasa (8 Jun) semasa berjalan kaki di selatan Perancis, menulis Michel Rose dan Sudip Kar-gupta.

Macron kemudian mengatakan bahawa dia tidak takut akan keselamatannya, dan bahawa tidak ada yang akan menghentikannya meneruskan pekerjaannya.

Dalam sebuah video yang beredar di media sosial, Macron mengulurkan tangannya untuk menyambut seorang lelaki di sekumpulan kecil penonton yang berdiri di belakang penghadang logam ketika dia mengunjungi sebuah kolej latihan profesional untuk industri perhotelan.

Lelaki itu, yang berpakaian kemeja-khaki, kemudian menjerit "Down with Macronia" ("A Bas La Macronie") dan menampar Macron di sebelah kiri wajahnya.

Dia juga terdengar berteriak "Montjoie Saint Denis", tangisan pertempuran tentera Perancis ketika negara itu masih beraja.

Dua butiran keselamatan Macron mengatasi lelaki itu dengan kemeja-T, dan satu lagi membawa Macron pergi. Video lain yang disiarkan di Twitter menunjukkan bahawa presiden, beberapa saat kemudian, kembali ke barisan penonton dan kembali berjabat tangan.

Walikota tempatan, Xavier Angeli, mengatakan kepada radio franceinfo bahawa Macron menggesa keselamatannya untuk "meninggalkannya, meninggalkannya" ketika pelaku itu ditahan.

Dua orang ditangkap, kata sumber polis kepada Reuters. Identiti lelaki yang menampar Macron, dan motifnya, tidak jelas.

Slogan yang dilontarkan lelaki itu telah dipilih bersama sejak beberapa tahun kebelakangan ini oleh golongan royalis dan orang-orang di sayap kanan di Perancis, kata Fiametta Venner, seorang saintis politik yang mengkaji pelampau Perancis, kepada penyiar BFMTV.

Macron dalam lawatan ke wilayah Drome untuk bertemu dengan restoran dan pelajar restoran dan bercakap tentang kembali ke kehidupan normal selepas wabak COVID-19.

Presiden Perancis Emmanuel Macron berinteraksi dengan orang ramai semasa melawat Valence, Perancis 8 Jun 2021. Philippe Desmazes / Pool via REUTERS
Presiden Perancis Emmanuel Macron bercakap dengan wartawan di sekolah Hospitality di Tain l'Hermitage, Perancis 8 Jun 2021. Philippe Desmazes / Pool via REUTERS

Itu adalah salah satu rangkaian kunjungan yang dia lakukan, kata para pembantunya, untuk mengambil denyut nadi negara sebelum pemilihan presiden tahun depan. Dia kemudian meneruskan lawatannya ke wilayah itu.

Macron, seorang bekas pegawai pelaburan, dituduh oleh lawannya sebagai sebahagian daripada golongan elit yang menjauhkan diri dari kebimbangan rakyat biasa.

Sebagai sebahagian untuk menangkis tuduhan itu, dia kadang-kadang mencari hubungan dekat dengan pengundi dalam situasi yang tidak tepat, tetapi ini dapat menimbulkan tantangan untuk keselamatannya.

Rakaman pada awal kejadian tamparan Selasa menunjukkan Macron berlari ke penghalang di mana para penonton sedang menunggu, meninggalkan perincian keselamatannya yang berjuang untuk terus mengikuti. Ketika tamparan itu berlaku, dua butiran keselamatan berada di sisinya, tetapi dua yang lain baru saja mengejarnya.

Dalam wawancara dengan akhbar Dauphine Libere setelah serangan itu, Macron berkata: "Anda tidak boleh melakukan kekerasan, atau benci, baik dalam ucapan atau tindakan. Jika tidak, demokrasi itu sendiri yang terancam."

"Janganlah kita membiarkan peristiwa terpencil, individu yang sangat ganas ... mengambil alih perdebatan awam: mereka tidak layak."

Macron mengatakan bahawa dia tidak takut akan keselamatannya, dan terus berjabat tangan dengan orang ramai setelah dia diserang. "Saya terus berjalan, dan saya akan terus berjalan. Tidak ada yang akan menghalang saya," katanya.

Pada tahun 2016, Macron, yang merupakan menteri ekonomi pada masa itu, dilemparkan dengan telur oleh pekerja kesatuan sekerja kiri semasa mogok menentang pembaharuan buruh. Macron menyifatkan kejadian itu sebagai "setara untuk kursus" dan mengatakan ia tidak akan membendung tekadnya.

Dua tahun kemudian, penunjuk perasaan "rompi kuning" anti-pemerintah mencemooh dan mencemooh Macron dalam insiden yang dikatakan sekutu pemerintah menyebabkan presiden terguncang.

Continue Reading

Perancis

Pensyarah Perancis meraih bintang dengan aplikasi angkasawan

Published

on

By

Matthieu Pluvinage, calon pilihan angkasawan Agensi Angkasa Eropah (ESA), berpose di pejabatnya di sekolah teknik ESIGELEC di mana dia mengajar, di Saint-Etienne-du-Rouvray, Perancis, 4 Jun 2021. Gambar diambil pada 4 Jun, 2021. REUTERS / Lea Guedj
Matthieu Pluvinage, calon pilihan angkasawan Agensi Angkasa Eropah (ESA), berpose di pejabatnya di sekolah teknik ESIGELEC di mana dia mengajar, di Saint-Etienne-du-Rouvray, Perancis, 4 Jun 2021. Gambar diambil pada 4 Jun, 2021. REUTERS / Lea Guedj

Dalam rehat dari pekerjaannya mengajar kejuruteraan kepada pelajar di wilayah Normandia Perancis, Matthieu Pluvinage (Gambar) berikan sentuhan akhir pada permohonan pekerjaan baru: angkasawan, Reuters.

Pluvinage, 38, memanfaatkan inisiatif Agensi Angkasa Eropah untuk menjalankan perekrutan terbuka bagi angkasawan baru untuk program penerbangan berawaknya.

Walaupun dia tidak pernah menjadi juruterbang ujian atau berkhidmat dalam tentera - tauliah khas untuk angkasawan pada masa lalu - dia mencentang banyak kotak dalam keterangan pekerjaan.

Dia mempunyai ijazah sarjana dalam bidang sains, dia boleh berbahasa Inggeris dan Perancis, dia menganggap dia cukup cergas untuk lulus perubatan, dan dia mempunyai minat untuk ruang.

"Ada perkara yang membuat saya berfikir, 'Saya ingin melakukan ini! Bagus!'," Kata Pluvinage di pejabatnya di sekolah teknik ESIGELEC dekat Rouen, 140 km (90 batu) barat Paris, tempat dia mengajar.

Pluvinage mempunyai koleksi buku mengenai Thomas Pesquet, jurutera angkasa dan juruterbang syarikat penerbangan yang pada tahun ini menjadi komandan Perancis pertama dari Stesen Angkasa Antarabangsa.

Dipaparkan di monitor komputer adalah aplikasi pekerjaannya, masih disusun. Dia mempunyai masa sehingga 18 Jun untuk mengemukakannya, dan akan mengetahui hasilnya pada bulan Oktober.

Kemungkinannya panjang. Dia belum memasuki proses pengambilan pekerja. Persaingan akan menjadi sengit. Untuk berjaya, Pluvinage perlu melalui enam pusingan pemilihan.

Tetapi dia mengatakan dia memutuskan untuk mengambil risiko itu kerana pada waktu berikutnya agensi ruang angkasa membuat panggilan terbuka untuk angkasawan baru, mungkin bertahun-tahun dari sekarang, dia mungkin terlalu tua.

"Tidak kira hasilnya, jika saya tidak mencubanya, saya akan menyesal seumur hidup saya," katanya.

Continue Reading
Pengiklanan

Twitter

Facebook

Pengiklanan

tren