Berhubungan dengan kami

coronavirus

AstraZeneca mengatakan COVID-19 'vaksin untuk dunia' boleh berkesan 90%

Published

on

AstraZeneca mengatakan pada hari Isnin (23 NOvember) vaksin COVID-19nya mungkin sekitar 90% berkesan, memberikan perjuangan dunia untuk melawan wabak global senjata baru, lebih murah dibuat, lebih mudah diedarkan dan lebih cepat ditingkatkan daripada saingan, tulis Kate Holton, Josephine Mason dan Kate Kelland.

Pembuat ubat Britain itu mengatakan ia akan mempunyai sebanyak 200 juta dos pada akhir tahun 2020, sekitar empat kali lebih banyak daripada pesaing AS Pfizer. Tujuh ratus juta dos dapat siap secara global pada akhir suku pertama 2021. "Ini bermaksud kita mempunyai vaksin untuk dunia," kata Andrew Pollard, pengarah kumpulan vaksin Universiti Oxford yang mengembangkan ubat itu. Vaksin ini berkesan 90% untuk mencegah COVID-19 apabila diberikan sebagai setengah dos diikuti dengan dos penuh sekurang-kurangnya sebulan kemudian, menurut data dari percubaan peringkat akhir di Britain dan Brazil. Tidak ada kejadian keselamatan yang disahkan, kata syarikat itu.

Kos vaksin kepada pemerintah hanya menghasilkan beberapa dolar, sedikit dari harga tembakan dari Pfizer dan Moderna, yang menggunakan teknologi yang lebih tidak konvensional. Ia juga dapat diangkut dan disimpan pada suhu peti sejuk biasa, yang menurut penyokong akan memudahkan pengedarannya, terutama di negara-negara miskin, daripada Pfizer, yang perlu dikirim dan disimpan pada suhu -70C. Peluncuran yang lebih cepat bermaksud kedua-dua negara kaya dan miskin yang telah membuat rancangan untuk memberi ransum vaksin dapat menyebarkannya dengan lebih meluas, membantu akhirnya menghentikan gangguan sosial dan ekonomi besar-besaran wabak yang telah membunuh 1.4 juta orang.

"Sebilangan besar program peluncuran vaksin akan dilakukan pada bulan Januari, Februari, Maret. Dan kami berharap suatu ketika selepas Paskah semuanya akan dapat kembali normal, ”kata Matt Hancock, setiausaha kesihatan Britain yang telah memesan lebih awal 100 juta dos untuk 67 juta orangnya.

Beberapa tanda daya tahan vaksin AstraZeneca mungkin setahun - ketua penyiasat keberkesanan vaksin Oxford COVID-19 akan kelihatan lebih tinggi jika percubaan diuji untuk virus yang teruk Lihat lebih banyak cerita Di negara-negara miskin, di mana logistik menyebarkan vaksin saingan menimbulkan cabaran yang lebih besar, kesan dari alternatif yang lebih murah dan lebih mudah boleh menjadi lebih jelas. Zahid Maleque, menteri kesihatan Bangladesh, yang membeli 30 juta dos vaksin AstraZeneca yang dibuat di India, menyebut penemuan itu "berita baik".

"Keuntungan besar memiliki vaksin adalah dapat disimpan, diangkut dan ditangani pada suhu 2-8 derajat celcius, dan kami memiliki fasilitas penyimpanan itu," katanya. "

Hasilnya menunjukkan keberkesanan vaksin AstraZeneca bergantung pada dos, dan jatuh hanya menjadi 62% apabila diberikan sebagai dua dos penuh dan bukannya setengah dos pertama. Para saintis mengingatkan, bagaimanapun, agar tidak melihat ini sebagai bukti bahawa ia akan kurang berguna daripada saingan. Vaksin dari Pfizer dan Moderna masing-masing mencegah sekitar 95% kes mengikut data sementara dari percubaan peringkat akhir mereka. Para penyelidik tidak mengatakan berapa bahagian daripada 131 kes COVID-19 dalam kajian itu menerima dos awal yang lebih kecil. "Saya rasa ini adalah tugas bodoh sebenarnya untuk mula mencuba ketiga-tiganya (Pfizer / Moderna / Astra) berdasarkan potongan data fasa 3 dari siaran akhbar," kata Danny Altmann, profesor imunologi di Imperial College London. "Untuk gambaran yang lebih besar, kecurigaan saya adalah pada saat kita sudah setahun, kita akan menggunakan ketiga-tiga vaksin dengan perlindungan sekitar 90% - dan kita akan jauh lebih bahagia."

Penyelidik tidak mengetahui sebab sebenar mengapa dos pertama yang lebih kecil terbukti lebih berkesan. "Ada beberapa contoh di mana mengubah cara anda meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dapat menghasilkan respons yang lebih baik," kata Pollard. Pascal Soriot, ketua eksekutif Astra, mengatakan itu adalah berita baik, kerana lebih banyak orang dapat divaksin lebih cepat dengan bekalan yang terhad. Harga saham dan minyak meningkat di tengah-tengah harapan calon vaksin lain akan menghidupkan semula ekonomi global dengan perdagangan niaga hadapan AS lebih tinggi dan indeks STOXX dari 600 saham terbesar Eropah meningkat 0.5% ke paras tertinggi sejak Februari. Saham AstraZeneca sendiri turun 1.8% apabila peniaga menganggap data keberkesanannya mengecewakan berbanding dengan saingan.

Pfizer dan Moderna menetapkan bar untuk kejayaan setinggi langit. Pentadbiran Makanan dan Dadah AS mengatakan bahawa sebarang tembakan perlu mencegah penyakit atau mengurangkan keparahan sekurang-kurangnya 50% daripada mereka yang diberi vaksin. Vaksin AstraZeneca menggunakan versi yang diubahsuai dari virus selesema simpanse untuk menyampaikan petunjuk kepada sel untuk melawan virus sasaran, pendekatan tradisional untuk pengembangan vaksin dan berbeza dari jalan yang diambil oleh Pfizer dan Moderna, yang bergantung pada teknologi baru yang dikenali sebagai messenger RNA. (mRNA). AstraZeneca, salah satu syarikat tersenarai yang paling berharga di Britain, kini akan segera menyiapkan pengawalan data kepada pihak berkuasa di seluruh dunia yang mempunyai kerangka kerja untuk persetujuan bersyarat atau awal.

Ia juga akan mencari senarai penggunaan kecemasan dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia untuk mempercepat ketersediaan di negara-negara berpendapatan rendah. Secara selari, analisis penuh hasil sementara diserahkan untuk diterbitkan dalam jurnal yang dikaji oleh rakan sebaya. Pentadbiran Makanan dan Dadah AS kemungkinan akan menyetujui pada pertengahan Disember pengedaran vaksin yang dibuat oleh Pfizer, menurut seorang pegawai tinggi usaha pengembangan vaksin pemerintah AS.

coronavirus

Pandemi tahun kedua 'malah lebih sukar': Ryan WHO

Published

on

By

WHO
Pandemi COVID-19 tahun kedua mungkin lebih sukar daripada yang pertama memandangkan coronavirus baru merebak, terutama di hemisfera utara ketika varian menular beredar, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengatakan pada hari Rabu (13 Januari), tulis Stephanie Nebehay di Geneva dan John Miller di Zurich.

"Kami akan memasuki tahun kedua ini, bahkan lebih sukar lagi mengingat dinamika transmisi dan beberapa masalah yang kita lihat," kata Mike Ryan, pegawai darurat WHO, dalam sebuah acara di media sosial.

Angka kematian di seluruh dunia menghampiri 2 juta orang sejak wabak itu bermula, dengan 91.5 juta orang dijangkiti.

WHO, dalam kemas kini epidemiologi terbarunya yang dikeluarkan semalam, mengatakan setelah dua minggu lebih sedikit kes dilaporkan, kira-kira lima juta kes baru dilaporkan minggu lalu, kemungkinan akibat kekalahan pertahanan pada musim cuti di mana orang - dan virus - berkumpul.

"Tentunya di hemisfera utara, terutama di Eropah dan Amerika Utara, kita telah melihat ribut musim yang sempurna - kesejukan, orang masuk ke dalam, peningkatan percampuran sosial dan kombinasi faktor yang mendorong peningkatan penularan di banyak, banyak negara, "Kata Ryan.

Maria Van Kerkhove, ketua teknikal WHO untuk COVID-19, memberi amaran: "Selepas percutian, di beberapa negara keadaan akan menjadi jauh lebih buruk sebelum menjadi lebih baik."

Di tengah-tengah ketakutan yang semakin meningkat mengenai varian coronavirus yang lebih menular yang pertama kali dikesan di Britain tetapi kini telah diperkasakan di seluruh dunia, pemerintah di seluruh Eropah pada hari Rabu mengumumkan sekatan coronavirus yang lebih ketat dan lebih lama.

Itu merangkumi keperluan pejabat rumah dan penutupan kedai di Switzerland, keadaan darurat COVID-19 Itali yang diperpanjang, dan usaha Jerman untuk mengurangkan lagi hubungan antara orang yang disalahkan kerana usaha yang gagal, setakat ini, untuk mengendalikan koronavirus.

"Saya bimbang kita akan kekal dalam pola puncak dan palung dan puncak dan palung ini, dan kita dapat melakukan yang lebih baik," kata Van Kerkhove.

Dia meminta untuk menjaga jarak fizikal, sambil menambahkan: "Semakin jauh, semakin baik ... tetapi pastikan bahawa anda menjauhkan jarak dari orang di luar rumah tangga terdekat anda."

Continue Reading

coronavirus

Catat kematian COVID Jerman setiap hari mencetuskan rancangan 'mega-lockdown' Merkel: Bild

Published

on

By

Jerman mencatatkan jumlah kematian baru dari koronavirus pada hari Khamis (14 Januari), mendorong panggilan untuk penutupan yang lebih ketat setelah negara itu muncul tanpa cedera pada tahun 2020, menulis dan

Canselor Angela Merkel (gambar) mahukan "mega-lockdown", surat khabar laris Gambar melaporkan, menutup negara ini hampir sepenuhnya kerana bimbang varian virus yang cepat merebak pertama kali dikesan di Britain.

Dia sedang mempertimbangkan langkah-langkah termasuk menutup pengangkutan awam tempatan dan jarak jauh, walaupun langkah seperti itu belum diputuskan, lapor Bild.

Walaupun jumlah kematian per kapita di Jerman sejak pandemi bermula jauh lebih rendah daripada Amerika Syarikat, kematian per kapita hariannya sejak pertengahan Disember sering kali melebihi yang dialami Amerika Syarikat.

Angka kematian harian Jerman pada masa ini setara dengan kira-kira 15 kematian per juta orang, berbanding 13 kematian AS setiap juta.

Institut Robert Koch (RKI) melaporkan 25,164 kes newcoronavirus dan 1,244 kematian, menjadikan jumlah kematian Jerman sejak awal wabak itu menjadi 43,881.

Jerman pada awalnya menangani wabak itu lebih baik daripada negara jirannya dengan penutupan ketat pada musim bunga lalu, tetapi ia telah menyaksikan peningkatan kes dan kematian dalam beberapa bulan kebelakangan ini, dengan orang-orang RK yang mengatakan bahawa orang itu tidak menganggap virus ini cukup serius.

Presiden RKI Lothar Wieler mengatakan pada hari Khamis larangan tidak dilaksanakan secara konsisten seperti yang berlaku semasa gelombang pertama dan mengatakan lebih banyak orang harus bekerja dari rumah, sambil menambah bahawa penguncian semasa perlu diperketatkan lagi.

Jerman memperkenalkan penutupan sebahagian pada bulan November yang menjadikan kedai dan sekolah tetap terbuka, tetapi peraturan ini diperketat pada pertengahan Disember, menutup kedai yang tidak penting, dan anak-anak belum kembali ke kelas sejak cuti Krismas.

Hospital di 10 dari 16 negeri di Jerman menghadapi kesulitan kerana 85% katil unit rawatan rapi dihuni oleh pesakit koronavirus, kata Wieler.

Mesyuarat pemimpin-pemimpin wilayah yang dirancang pada 25 Januari untuk membincangkan apakah perluasan penutupan hingga Februari harus dilanjutkan, kata Winfried Kretschmann, perdana menteri Baden-Wuerttemberg.

Merkel akan berbicara dengan menteri pada hari Khamis mengenai peningkatan pengeluaran vaksin.

Sejauh ini hanya sekitar 1% populasi Jerman yang diberi vaksin, atau 842,455 orang, lapor RKI.

Jerman setakat ini telah mencatatkan 16 kes orang dengan strain virus yang cepat tersebar pertama kali dikesan di Britain dan empat dengan strain dari Afrika Selatan, kata Wieler, walaupun dia mengakui penjujukan gen sampel tidak dilakukan secara meluas.

Wieler menggesa orang yang ditawarkan vaksinasi COVID-19 untuk menerimanya.

"Pada akhir tahun ini, wabah ini akan terkendali," kata Wieler. Oleh itu, cukup banyak vaksin yang tersedia untuk menyuntik seluruh populasi, katanya.

Continue Reading

coronavirus

Rusia akan menyerahkan vaksin Sputnik V untuk persetujuan EU, kata ketua RDIF

Published

on

By

Rusia akan mengemukakan permohonan rasmi ke Kesatuan Eropah bulan depan untuk persetujuan vaksin Sputnik V coronavirus, kata ketua dana kekayaan berdaulat Rusia hari ini (14 Januari), tulis Andrew Osborn dan Polina Ivanova.

Hasil tinjauan vaksin dari rakan sebaya akan segera dikeluarkan dan akan menunjukkan keberkesanannya yang tinggi, kata ketua dana Kirill Dmitriev dalam wawancara di persidangan Reuters Next.

Dia mengatakan Sputnik V akan dihasilkan di tujuh negara. Dia menambahkan bahawa pengawal selia di sembilan negara diharapkan akan menyetujui vaksin untuk penggunaan rumah tangga bulan ini. Ia telah diluluskan di Argentina, Belarus, Serbia dan di tempat lain.

Rusia, yang mempunyai jumlah kes COVID-19 tertinggi keempat di dunia, merancang untuk memulakan vaksinasi besar-besaran minggu depan.

Untuk liputan lebih lanjut dari persidangan Reuters Next, klik di sini.

Untuk menonton Reuters Next secara langsung, lawati di sini.

Continue Reading
Pengiklanan

Twitter

Facebook

tren