Terus Berhubung Dengan Kami

EU

#Turkey - Peguam hak asasi manusia Ebru Timtik meninggal dunia setelah 238 hari mogok lapar

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Penyokong Ebru Timtik membuka poster di hadapan Persatuan Peguam Istanbul

Hari ini (28 Ogos), peguam Ebru Timtik meninggal dunia setelah mogok lapar selama 238 hari. Timtuk adalah salah satu daripada lapan belas peguam yang dituduh sebagai sebahagian daripada organisasi pengganas, di bawah undang-undang anti-keganasan Turki. 

Mengikuti sabitan yang lalu tahun Milena Buyum, Amnesty InternationalPemimpin Kanan Turki di Turki, yang memerhatikan perbicaraan perbicaraan, mengatakan: "Keyakinan hari ini adalah suatu keadilan dan menunjukkan sekali lagi ketidakupayaan mahkamah yang lumpuh di bawah tekanan politik untuk memberikan perbicaraan yang adil.

"Setelah lebih dari satu tahun dalam penahanan pra-persidangan untuk enam pengacara, dan tiga perbicaraan kecil yang dicemari oleh pelanggaran perbicaraan yang adil, pendakwaan yang bermotifkan politik ini telah mencapai kesimpulan yang tidak masuk akal. Peguam-peguam ini harus dibebaskan dengan segera dan tanpa syarat dan hukuman dihapuskan. "

Timtik dijatuhi hukuman penjara 13 tahun 6 bulan pada Mac lalu kerana kesalahan "berkaitan dengan keganasan". Lapan belas peguam lain dari Progressive Lawyers 'Association (ÇHD), dihukum penjara 159 tahun.

Mahkamah rayuan, yang menjatuhkan hukuman peguam pada Oktober 2019, adalah mendedahkan untuk memberikan keputusan tanpa mengkaji rayuan peguam. Timtik dan Aytaç Ünsal memulakan mogok makan masing-masing pada 2 Januari dan 2 Februari. Ünsal, meneruskan puasa dan juga secara paksa dimasukkan ke hospital pada 30 Julai.

Wartawan EU meminta Suruhanjaya Eropah untuk mengulas mengenai kematian Timtik:

Pengiklanan

Suruhanjaya juga mengeluarkan pernyataan yang menyerukan reformasi mendesak: “Mogok lapar Ebru Timtik untuk perbicaraan yang adil dan hasilnya yang tragis menggambarkan betapa mendesaknya keperluan pihak berkuasa Turki untuk menangani situasi hak asasi manusia dan kekurangan serius yang diperhatikan dalam badan kehakiman Turki. 

"Profesi perundangan yang kuat dan bebas, bersama dengan badan kehakiman yang bebas, adalah prinsip inti dari sistem keadilan yang adil yang menegakkan kedaulatan undang-undang dan memungkinkan perlindungan hak asasi manusia yang efektif. 

"EU berulang kali dalam beberapa kesempatan dan kami juga ingin mengingat hari ini bahawa Turki perlu segera menunjukkan kemajuan konkrit mengenai aturan hukum dan kebebasan asasi, yang merupakan tonggak hubungan EU-Turki."

Kematian Timtik berlaku dengan latar belakang peningkatan ketegangan antara EU dan Turki. Mesyuarat menteri luar negara EU di Berlin hari ini akan membincangkan kemungkinan sanksi untuk Turki, dan mendesak dialog untuk mencegah berlakunya peningkatan lagi di Mediterranean Timur. 

Menurut kaji selidik oleh NGO, Peguam yang Ditangkap, terdapat peningkatan yang berterusan dalam penggunaan undang-undang anti-keganasan ke atas individu oleh pendakwa raya. Dalam tujuh tahun terakhir, pendakwa raya Turki telah mengemukakan lebih dari 392,000 tuduhan di bawah Artikel 314 Kanun Keseksaan Turki. 220,000 individu telah dihukum kerana menjadi anggota organisasi pengganas bersenjata antara 2016-19.

 

 

 

Kongsi artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel daripada pelbagai sumber luar yang menyatakan pelbagai sudut pandangan. Jawatan yang diambil dalam artikel ini tidak semestinya jawatan Pemberita EU.

tren