Berhubungan dengan kami

China

Ketika PKC merayakan 100 tahun pemerintahan di China, pengkritiknya menekankan bahawa parti itu bukan rakyat

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Ketika Parti Komunis China (PKC) merayakan ulang tahunnya yang ke-XNUMX minggu ini, pembangkang suka Guo Wengui AKA Miles Kwok terus menegaskan bahawa masa depan China adalah milik rakyatnya, bukan parti pemerintah.

Minggu ini di Shanghai, di mana Parti Komunis China (PKC) didirikan 100 tahun yang lalu, tanda-tanda perayaan ada di mana-mana di seberang China: Bas merah membawa pengunjung ke tempat bersejarah, papan iklan mengingatkan warga untuk "Ikuti Parti Selamanya", dan pencakar langit dinyalakan setiap malam dengan bendera merah bintang lima.

Tetapi pengkritik terkemuka dari parti pemerintah seperti pembangkang yang diasingkan Guo Wengui AKA Miles Kwok terus menggarisbawahi mesej yang berbeza pada ulang tahun PKC yang seratus tahun: mana-mana pemerintahan yang ditopang oleh rasa takut tidak akan bertahan.

Pengiklanan

Barisan mereka yang yakin parti itu akan segera kehilangan cengkaman kuasa semakin meningkat. Seperti Mr. Kwok, mantan profesor Sekolah Parti Pusat, Cai Xia berpendapat bahawa peningkatan parti dan kurangnya akauntabiliti demokratik akan segera melemahkan kesetiaan penduduk. "Xi Jinping memanggil semua masalah besar. Saya memanggilnya bos geng kerana tidak ada ketelusan, dan tidak ada mekanisme membuat keputusan, ”Cai memberitahu RFA tahun lalu.

Kedua-dua tokoh tersebut, yang diasingkan di Amerika Syarikat, telah menjadi duri di pihak China ketika Presiden Xi berusaha untuk memperluas pengaruh Parti, dan program penapisannya, di luar negeri. Kritikan mereka juga muncul di persimpangan utama dalam sejarah China.

Dari pertemuan rahsia beberapa lusin di sebuah rumah kedai Shanghai kepada 92 juta anggota di seluruh China, PKC telah mendorong gerakan politik terpanjang dan terbesar yang pernah dilihat di dunia. Tetapi pemerintahannya yang lama juga berfungsi sebagai eksperimen sosial: Mampukah pemerintah yang berwibawa tetap berkuasa sementara meliberalisasikan ekonominya tetapi bukan penduduknya?

Pengiklanan

Penyokong akan mengatakan ya. Parti telah mencapai apa yang hanya dapat digambarkan sebagai sejarah pertama: setengah abad pertumbuhan ekonomi yang berterusan. China melipatgandakan KDNKnya setiap lapan tahun sejak reformasi ekonominya pada akhir abad, mengangkat 800 juta orang dari kemiskinan. Dari menjadi negara terbelakang dengan infrastruktur yang buruk, China telah menjadi ekonomi kedua terbesar di dunia, pengeluar terbesar, pedagang barang dagangan terbesar dan pemegang rizab pertukaran asing terbesar.

Namun di bawah pemerintahan Presiden Xi Jinping, Parti dan negara digabungkan lebih ketat dari sebelumnya. Di bawah peraturan Xi, telah terjadi pembubaran batasan undang-undang antara negara dan pihak. Dasar-dasar ideologi, organisasi, dan operasi PKC telah ditegakkan pada asas-asas pemerintahan negara. Akibatnya, negara-bangsa dan Parti adalah satu. Dan sekarang China mempunyai presiden seumur hidup.

Sepanjang 70 tahun, Republik Rakyat China (RRC) telah melalui serangkaian reformasi politik yang sangat besar, yang kebanyakannya tidak dapat dilihat dan tidak berlaku di luar negeri. Setelah Ketua Umum kematian Mao, Deng Xiaoping memperkenalkan langkah-langkah penting untuk memastikan negara ini terhindar dari kultus politik lain. Ini mengambil bentuk had de facto mengenai kepemimpinan dua penggal lima tahun, dan untuk sementara waktu, dengan berkesan menyelesaikan masalah bagaimana memastikan pemindahan kuasa secara aman yang dihadapi oleh kebanyakan negara otoriter.

Tidak ada yang mendapat keuntungan daripada pembaharuan ini daripada Xi sendiri semasa dia mengambil kuasa pada tahun 2012. Tetapi enam tahun kemudian, Xi had terma yang dimansuhkan pada jawatan presiden, dengan berkesan menjadikan dirinya pemimpin dalam kekekalan.

Seseorang selalu kalah dalam sebarang pergolakan politik. Di bawah kenaikan meteorik Xi, ini adalah generasi kedua broker kuasa kapitalisme pasar "dengan ciri-ciri Cina" seperti Cai, Mr Kwok, dan keluarga mereka yang dipaksa diam atau diasingkan, meninggalkan Xi tanpa masalah dan tak tersentuh.

Presiden Xi kelihatan lebih kuat dari sebelumnya, tetapi persoalan penggantian dan pemusatan kekuasaan parti jelas menunjukkan bayangan cabaran besar yang akan datang. Di China, jumlah kelahiran tahun lalu jatuh ke tahap terendah sejak tahun 1961, penurunan demografi yang dapat menghambat lintasan pertumbuhan masa depan. Melambung tinggi harga harta tanah, meningkatnya hutang dan persaingan yang tidak berkekalan untuk sekolah dan pekerjaan terbaik juga mendorong orang muda untuk “berbaring rata, "Mengancam tujuan utama dasar" peredaran dua kali "itu jepit Strategi nasional Xi untuk tiga dekad akan datang.

Pencerobohan tentera Xi di Taiwan, pertikaian sempadan yang ganas dengan India dan di Laut China Selatan, dan penghancuran perbezaan pendapat di Xinjiang dan Hong Kong telah mendorong para politikus Barat untuk mengutuk negara pengawasan China yang meluas sebagai ancaman terhadap demokrasi global. Presiden AS Joe Biden mengikuti Donald Trump dalam menyekat China daripada mendapatkan cip semikonduktor canggih yang akan mendorong ekonomi moden, memaksa Xi untuk menjalankan usaha perindustrian terbesar sejak bom atom.

Tertangkap di tengah-tengah penanda aras sejarah dan perebutan kuasa ini adalah 1.4 bilion rakyat, masing-masing dengan kisah, cita-cita, dan kegagalan mereka sendiri. Di luar abstraksi geopolitik, impian hegemoni besar dan atau strata ekonomi yang luas, cabaran terbesar Xi adalah kemungkinan yang sangat nyata bahawa penduduk mula kehilangan kepercayaan terhadap "impian China" nya.

Seseorang dapat mengambil alih kerajaan secara paksa tetapi tidak boleh memerintah secara paksa, Maharaja Gaozu dari Han diberitahu oleh pembantunya Lu Jia dua ribu tahun yang lalu. Ketika Xi Jinping menjadi pentas utama minggu ini, di antara perayaan yang dimaksudkan untuk meneutralkan setiap perbezaan pendapat politik, mungkin pepatah nubuatan akan muncul di benak para anggota Parti.

"Setelah wabak itu, masyarakat benar-benar merasa yakin tentang masa depan," Deng Yuwen, mantan editor di jurnal yang dikendalikan parti memberitahu Bloomberg. "Tetapi semuanya boleh berubah dengan masa. Jalan akan lebih sukar untuk 100 tahun akan datang. "

Jalan mungkin akan menjadi lebih sukar lebih awal dari itu.

China

Persaingan: EU, AS dan Republik Rakyat China mengambil bahagian dalam Sidang Kemuncak Peraturan Maritim Global Kelima

Published

on

Pada 7 September, pegawai kanan kerajaan dari EU, AS dan Republik Rakyat China mengambil bahagian dalam Sidang Kemuncak Peraturan Maritim Global Kelima. Peserta termasuk wakil pertandingan dan pihak berkuasa maritim yang bertanggungjawab untuk mengatur penghantaran kapal antarabangsa di lorong perdagangan kapal terbesar di dunia.

Sidang kemuncak itu merangkumi perkembangan sektoral sejak bermulanya wabak koronavirus, termasuk cabaran yang dihadapi oleh sektor pengangkutan kontena antarabangsa dan isu rantaian bekalan maritim yang lebih luas. Peserta bersetuju bahawa wabak itu menunjukkan kepada operator di syarikat perkapalan, pelabuhan dan perkhidmatan logistik dengan cabaran yang luar biasa, di laluan ke dan dari EU serta di bahagian lain dunia.

Mereka bertukar pandangan mengenai tindakan masing-masing yang dilakukan oleh bidang kuasa mereka, serta pandangan dan perspektif masa depan, termasuk kemungkinan tindakan untuk meningkatkan daya tahan sektor ini. Sidang kemuncak itu berlangsung setiap dua tahun dan merupakan forum untuk memupuk kerjasama antara ketiga pihak berkuasa. Sidang kemuncak seterusnya akan diadakan pada tahun 2023 di China.

Pengiklanan

Continue Reading

China

Menyusun semula sistem PBB yang lebih berdaya tahan dengan Taiwan di dalamnya

Published

on

Setelah lebih daripada 200 juta jangkitan dan lebih daripada 4 juta kematian dan menghitung, pandemi COVID-19 telah melanda seluruh dunia. Ini telah menimbulkan kesan sosio-ekonomi yang sangat dahsyat pada dunia kita yang saling berkaitan, dengan hampir tidak ada negara yang terlepas. Pandemik ini telah mengganggu perdagangan global, memperburuk kemiskinan, menghambat pendidikan, dan menjejaskan kesetaraan jantina, dengan negara berpendapatan sederhana hingga rendah menanggung beban, tulis Jaushieh Joseph Wu, Menteri Luar Negeri, Republik China (Taiwan) (gambar, di bawah).

Ketika banyak negara bersiap menghadapi lonjakan virus lain, yang didorong oleh varian Delta yang sangat menular, dunia mengharapkan PBB (PBB) untuk meningkatkan upaya komprehensif untuk menyelesaikan krisis, memastikan pemulihan yang lebih baik, dan membangun kembali secara berkelanjutan. Ini adalah tugas menakutkan yang memerlukan semua tangan di geladak. Sudah tiba masanya badan global menyambut Taiwan, rakan kongsi yang berharga dan layak yang bersedia untuk membantu.  

Selama beberapa bulan terakhir, Taiwan, seperti banyak negara lain, telah menangani lonjakan kes COVID-19 setelah hampir setahun berjaya menahan virus tersebut. Namun, ia menangani situasi dan muncul lebih siap untuk bekerja dengan sekutu dan rakan untuk menangani cabaran yang ditimbulkan oleh wabah itu. Tindak balas berkesan Taiwan terhadap wabak itu, pengembangan kapasiti pesatnya untuk memenuhi permintaan rantaian bekalan global, dan bantuan substansialnya kepada negara-negara rakan di seluruh dunia semuanya berbicara tentang fakta bahawa tidak ada kekurangan alasan kuat untuk Taiwan memainkan peranan yang membina dalam Sistem PBB.

Pengiklanan

Namun, di bawah tekanan dari Republik Rakyat China (RRC), PBB dan agensi khasnya terus menolak Taiwan, dengan menyebut Resolusi Majlis Umum PBB 1971 2758 (XXVI) sebagai asas undang-undang untuk pengecualian ini. Tetapi bahasa resolusi itu sangat jelas: ia hanya menangani masalah perwakilan China di PBB; tidak ada yang menyebut mengenai tuntutan kedaulatan China ke atas Taiwan, juga tidak membenarkan RRC untuk mewakili Taiwan dalam sistem PBB. Hakikatnya, RRC tidak pernah memerintah Taiwan. Inilah realiti dan status quo di kedua-dua sisi Selat Taiwan. Rakyat Taiwan hanya dapat diwakili di pentas antarabangsa oleh pemerintah mereka yang terpilih. Dengan menyamakan bahasa resolusi itu dengan "Prinsip Satu China" Beijing, RRC secara sewenang-wenangnya memaksakan pandangan politiknya kepada PBB.

Tidak masuk akal tidak berakhir di sana. Pengecualian ini juga menghalang penyertaan masyarakat sivil Taiwan. Pemegang pasport Taiwan dilarang masuk ke tempat PBB, baik untuk lawatan dan perjumpaan, sementara wartawan Taiwan tidak dapat memperoleh akreditasi untuk membuat liputan acara PBB. Satu-satunya sebab untuk perlakuan diskriminasi ini adalah kewarganegaraan mereka. Melarang anggota masyarakat sipil Taiwan dari PBB mengalahkan idealisme multilateralisme, melanggar prinsip asas PBB untuk mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan asasi, dan menghambat usaha keseluruhan PBB.

Selama enam dekad, Taiwan telah memberikan bantuan kepada negara rakan di seluruh dunia. Sejak penerapan Agenda PBB 2030, ia telah menumpukan pada membantu rakan-rakan mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), dan, baru-baru ini, terlibat dalam tindak balas antipandemik dan pemulihan pasca-wabak. Sementara itu, di rumah, Taiwan telah memenuhi SDGnya dalam kesetaraan gender, air bersih dan sanitasi, dan kesihatan serta kesejahteraan yang baik. Penyelesaian berasaskan komuniti kami yang inovatif memanfaatkan perkongsian awam-swasta untuk kepentingan masyarakat secara keseluruhan.

Pengiklanan

. Laporan Kebahagiaan Dunia 2021, dikeluarkan oleh Jaringan Penyelesaian Pembangunan Berkelanjutan, menjadikan Taiwan sebagai yang paling bahagia di Asia Timur, dan ke-24 di dunia. Peringkat tersebut menunjukkan bagaimana perasaan seseorang negara tentang sokongan sosial yang mereka terima, dan mencerminkan sebahagian besar pelaksanaan SDGs suatu negara. Taiwan bersedia menyampaikan pengalamannya dan bekerjasama dengan rakan kongsi global untuk membina masa depan yang lebih baik dan lebih berdaya tahan untuk semua.

Pada saat dunia terdengar seruan untuk tindakan iklim dan untuk mencapai pelepasan karbon sifar bersih menjelang 2050, Taiwan secara aktif memetakan peta jalan menuju tujuan tersebut, dan telah menyusun undang-undang khusus untuk memfasilitasi proses ini. Perubahan iklim tidak mengenal sempadan, dan usaha bersama adalah suatu keharusan jika kita menginginkan masa depan yang lestari. Taiwan mengetahui perkara ini, dan sedang berusaha mencari cara terbaik untuk mengubah cabaran pengurangan karbon menjadi peluang baru.

Dalam sumpah jawatannya pada bulan Jun tahun ini, Setiausaha Jeneral PBB António Guterres menekankan bahawa pandemik COVID-19 telah menunjukkan kerentanan dan saling kaitan bersama kita. Dia mengatakan bahawa PBB, dan negara-negara dan orang-orang yang dilayaninya, hanya dapat memperoleh keuntungan dari membawa orang lain ke meja.

Menolak rakan kongsi yang mempunyai kemampuan untuk menyumbang adalah kerugian moral dan material bagi dunia ketika kita berusaha untuk pulih bersama dengan lebih baik. Taiwan adalah kekuatan untuk kebaikan. Sekarang adalah masa untuk membawa Taiwan ke meja dan membiarkan Taiwan membantu.

Continue Reading

China

Hubungan EU-Taiwan: MEP mendorong kerjasama yang lebih kuat

Published

on

Dalam laporan baru yang disetujui pada hari Rabu (1 September), anggota parlimen Jawatankuasa Luar Negeri menganjurkan hubungan yang lebih erat dan kerjasama yang lebih erat antara EU dan Taiwan yang dipandu oleh Dasar Satu China EU, BENCANA.

Mereka juga memuji Taiwan sebagai rakan utama EU dan sekutu demokratik di Indo-Pasifik yang menyumbang untuk menjaga ketertiban berdasarkan peraturan di tengah-tengah persaingan yang semakin kuat antara kekuatan besar di rantau ini.

Siapkan asas untuk Perjanjian Pelaburan Dua Hala yang baru

Pengiklanan

Untuk meningkatkan kerjasama, teks tersebut menekankan perlunya segera memulai "penilaian impak, konsultasi publik dan pelaksanaan lingkup" pada Perjanjian Pelaburan Bilateral EU-Taiwan (BIA). Anggota Parlimen Eropah menekankan pentingnya hubungan perdagangan dan ekonomi antara kedua-dua belah pihak, termasuk dalam hal-hal yang berkaitan dengan multilateralisme dan Organisasi Perdagangan Dunia, teknologi seperti 5G, kesihatan awam, serta kerjasama penting mengenai bekalan kritikal seperti semikonduktor.

Kebimbangan yang mendalam terhadap tekanan ketenteraan China terhadap Taiwan

Dalam catatan lain, laporan itu menyatakan keprihatinan yang mendalam terhadap pertempuran militer, tekanan, latihan penyerangan, pelanggaran ruang udara dan kempen disinformasi China terhadap Taiwan. Ia mendesak EU untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi ketegangan ini dan melindungi demokrasi Taiwan dan status pulau itu sebagai rakan EU yang penting.

Pengiklanan

Anggota parlemen menegaskan bahawa sebarang perubahan pada hubungan silang-tiongkok-Taiwan mestilah tidak sepihak atau bertentangan dengan kehendak warga Taiwan. Mereka juga mengeluarkan peringatan nyata mengenai hubungan langsung antara kemakmuran Eropah dan keamanan Asia dan akibatnya bagi Eropah jika konflik meluas jauh di luar bidang ekonomi.

Teks itu, yang juga membahas berbagai aspek dan rekomendasi lain yang berkaitan dengan hubungan EU-Taiwan, sekarang akan diserahkan kepada pemungutan suara dalam pleno. Ia disetujui dengan 60 suara yang menyokong, 4 menentang dengan 6 penolakan.

"Laporan Parlimen Eropah pertama mengenai hubungan EU-Taiwan menghantar isyarat kuat bahawa EU bersedia untuk meningkatkan hubungannya dengan rakan utama kami Taiwan. Suruhanjaya kini mesti memperhebatkan hubungan EU-Taiwan dan menjalin perkongsian yang lebih baik dengan Taiwan. Bekerja pada penilaian impak, perundingan awam dan penjelasan mengenai Perjanjian Pelaburan Dua Hala (BIA) dengan pihak berkuasa Taiwan sebagai persiapan rundingan untuk mempererat hubungan ekonomi kita mesti dimulakan sebelum akhir tahun ini, "kata pelapor Charlie Weimers (ECR, Sweden) selepas undian.

Maklumat lanjut 

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan
Pengiklanan

tren