Berhubungan dengan kami

China

Kesantunan Cina: Pelajaran untuk Asia selatan dan tenggara

Published

on

Ratapan China

Dari segi sejarah, China merasa terkilan kerana telah ditolak tempatnya yang sah dalam tatanan dunia. Hari ini, China yang semakin berdaya tahan memandang AS sebagai musuh utama. China, melalui pemodenan ketenteraan dan pertumbuhan ekonomi yang konsisten, merasakan bahawa kedudukannya di antara tatanan dunia sedemikian rupa sehingga dapat mencabar hegemoni AS dan muncul sebagai pemain global. Dia terpikat dengan keinginan untuk menantang idea Barat dan menggantinya dengan konsep dan falsafah yang dihiasi dengan ciri-ciri Cina. Ini terwujud dalam kebijakan ekspansi, perang perdagangan belaan, konfrontasi ketenteraan di SCS dan konflik di sepanjang sempadan barat dengan India dan lain-lain. China menyebut 100 tahun penghinaan untuk mengesahkan tindakannya yang berperang, kerana ia melihat peningkatan kekuatan nasional yang komprehensif. Kepemimpinan China menyebarkan idea kerajaan Tengah, di mana semua negara pinggiran lain berstatus bawahan. Idea ini dibawa terlalu jauh oleh orang Cina. Kita akan melihat kemudian, bagaimana tindakan-tindakan kebetulan orang-orang Tionghoa telah mereda di wilayah ini dengan penyebarannya kepada negara-negara jiran ', menulis Henry St. George.

Tolak Kembali

Tatanan dunia yang masih luas, yang digagalkan oleh demokrasi Barat dengan usaha besar, baik dari segi sumber daya manusia dan ekonomi, tidak akan membiarkan China mengubah sistem, tanpa tentangan yang kuat. Amerika Syarikat telah meningkatkan semangat menentang unilateralisme China dengan membantahnya dengan Strategi Indo Pasifik dan menginginkan perlunya tatanan dunia berdasarkan peraturan. ASA dan Demokrasi Barat bersatu untuk menolak kembali unilateralisme China. Evolusi QUAD dalam bentuknya sekarang adalah salah satu contohnya. Asia Tenggara dan Asia Tenggara, yang telah menimbulkan reka bentuk ekspansi China juga menyusun semula dan menyatu untuk mengelakkan China. India, kerana lokasinya yang geografis cepat muncul sebagai titik tolak penting untuk menentang China. Usaha terpadu Dunia Barat untuk memperbaiki pertanggungjawaban terhadap China terhadap wabak tersebut dengan menghidupkan kembali teori kebocoran makmal Wuhan, mengumpulkan demokrasi yang berpikiran sama terhadap China dan menentang BRI melalui inisiatif 'membangun kembali dunia yang lebih baik' kemungkinan akan memberikan dividen jangka panjang untuk menahan pengaruh China.

Tingkah Laku Orang Cina

Diplomasi Vaksin China di Asia Selatan. Nepal adalah salah satu negara di Asia Selatan dengan banyak COVID 19. Kerajaan Nepal bergantung pada kebaikan kedua-dua negara tetangga Utara dan Selatan untuk usaha vaksinasi. Sementara, India sesuai dengan 'Dasar Pertama Kejiranan' berada di barisan depan diplomasi vaksin, China sebaliknya menggunakan langkah-langkah paksaan. China, untuk menyelamatkan imejnya sebagai penyebar virus secara aktif melihat negara-negara kecil menggunakan vaksinnya. Ini adalah sebahagian daripada diplomasi lembut mereka untuk meningkatkan imej mereka sebagai negara yang megah. Namun, kerana kurangnya ketelusan dalam berkongsi data mengenai percubaan dan keberkesanan, negara-negara yang lebih kecil ragu-ragu mengenai Vaksin Cina. Ini juga berdasarkan pengalaman masa lalu mereka mengenai peralatan perubatan standard yang rendah atau rendah seperti PPE, alat ujian yang dibekalkan kepada negara-negara miskin. Tiongkok diktat ke Nepal, Bangladesh dan Pakistan untuk menerima Sinovax / Sinopharm secara paksa, adalah contoh yang mencolok dari keputusasaan China dalam diplomasi vaksin untuk mengubah persepsi dunia. Dipercayai bahawa Duta Besar China ke Nepal secara paksa menyerahkan dosis 0.8 MnSinovax secara paksa ke Nepal. Sri Lanka, dengan tegas telah menyatakan bahawa ia lebih suka vaksin India atau Rusia daripada orang Cina. Baru-baru ini, pilih kasih orang Cina dalam pengagihan dos vaksin dan harganya menjadi kritikan serius oleh negara-negara SAARC.

Ekspansionis China di Bhutan & Nepal. China telah menjadi pengikut Mao yang gigih. Walaupun tidak direkodkan, tetapi teori Mao mengemukakan kawalan lima jari yang keluar dari bumbung dunia iaitu Ladakh, Nepal, Sikkim, Bhutan dan Arunachal Pradesh. China, dengan strategi ini adalah melakukan pelanggaran unilateral di India, Bhutan dan Nepal.

Pencerobohan wilayah China terhadap India dan tindak balas India yang sesuai akan diliputi kemudiannya. Nepal, walaupun mengaku bersahabat dan ramah dengan China, namun pencerobohan wilayah China di daerah Humla dan kawasan bersempadan lain di sepanjang sempadan Sino - Nepal, sama sekali melukiskan gambaran yang berbeza. Demikian pula, militerisasi Doklam Plateau, pembinaan jalan jauh di dalam Bhutan di Sektor Barat dan Tengah, penempatan perkampungan dwi tujuan di wilayah Bhutan adalah kesaksian aktualisasi Strategi Mao untuk memotong kepingan salami. Walaupun, India dapat dianggap sebagai penantang hegemoni China, namun negara-negara kecil seperti Nepal dan Bhutan perlu ditangani dengan tolok ukur yang berbeza oleh China. Ini tidak berperilaku baik bagi seorang Super Power yang bercita-cita untuk mengekang negara-negara jinak yang lebih kecil dan secara diam-diam melakukan pencerobohan wilayah.

Rampasan kuasa di Myanmar. Perbahasan mengenai keterlibatan orang Cina dalam rampasan kuasa di Myanmar telah dilakukan di khalayak ramai, namun pembabitan secara implisit perlu dilakukan. Junta ketenteraan kemungkinan besar mendapat persetujuan diam-diam dari China sebelum mengalahkan demokrasi yang baru muncul di Myanmar. China mempunyai kepentingan ekonomi dan strategik yang besar di Myanmar. BRI China di Myanmar, pelaburan ekonomi hingga 40 Miliar USD, pembekalan gas asli ke Kunming dan sokongan implisit kepada Kumpulan Bersenjata Etnik telah menjadikan China sebagai pemegang saham terbesar di Myanmar. Walau bagaimanapun, sokongan jelas China terhadap Junta Tentera dan pengundian veto sekatan terhadap Tatmadaw di UNSC telah menarik perhatian dari kekuatan demokratik di Myanmar dan dari demokrasi liberal di seluruh dunia. Tunjuk perasaan yang ganas, pembakaran terhadap aset China dan kecaman yang meluas atas campur tangan orang Cina di Myanmar telah menjadi momentum di kalangan warga Myanmar.

Hubungan Keretakan dengan India. Tingkah laku agresif China di EasternLadakh, menyebabkan berlarutan dan pertembungan Galwan tidak perlu diperkuat. Pemerintah India telah mengambil pengecualian yang kuat dan dengan tegas mengecam rancangan pengembangan Cina. India kini telah melepaskan kebijakan luar negeri dan senjata pedangnya, Tentera India telah memberikan balasan yang tepat untuk ketidakpedulian China. Manuver strategi ketenteraan India di Pagong Selatan sehingga memaksa orang Cina mundur dan datang ke meja rundingan. Pemerintah Indonesia, sekarang telah menjelaskan bahawa, tidak boleh menjadi perniagaan seperti biasa dengan China sehingga perbatasannya tenang. Penetapan semula hubungan dua hala bergantung pada penyelesaian perselisihan perbatasan secara damai. India harus mengubah kesukaran ini menjadi peluang dengan menyelaraskan negara-negara yang berpikiran sama, terutama di Asia Selatan dan Tenggara untuk membentuk pakatan yang hebat terhadap China.

Pelajaran yang Diajar dalam Konteks Asia Tenggara dan Tenggara

Kebangkitan orang Cina di benua Asia jauh dari jinak seperti yang dituntut oleh kepemimpinannya. China telah memulai peralihan transendental dari kebijakan Mao yang menyatakan 'menyembunyikan kemampuan anda dan meluangkan masa anda' kepada kebijakan 'impian Cina' Xi Jinping yang lebih agresif yang memerlukan 'peremajaan negara China yang besar'. Peremajaan yang hebat diterjemahkan menjadi penaklukan dunia dengan cara ekonomi, ketenteraan, diplomasi paksaan dll. Beberapa pelajaran penting dijelaskan seperti di bawah: -

  • Kebangkitan orang Cina tidak jinak; China akan menggunakan kekuatan nasional yang komprehensif untuk mencapai objektifnya untuk mencabar tatanan dunia dan kemudian menjatuhkannya.
  • Diplomasi buku cek Cina adalah jahat. Ia berusaha menundukkan negara-negara yang lebih lemah dengan menarik mereka ke dalam perangkap hutang yang ganas. Negara-negara telah kehilangan kedaulatan terhadap bentuk pemerasan ekonomi ini.
  • Unjuran kekuatan lembut orang Cina, melalui diplomasi vaksin, Pusat Kajian China akan menyebarkan naratif alternatif untuk mengatasi korus yang tumbuh di antara negara-negara Barat untuk menyiasat asal usul virus Corona dan menyebarkan ideologi sentris China.
  • Projek BRI bertujuan untuk pertama, melepaskan kapasiti lebihan China di negara-negara jiran dan kedua, untuk menjebak negara-negara yang mudah tertipu ke dalam saling ketergantungan kewangan.
  • Cita-cita ganas China, terutamanya di Asia Selatan dan Tenggara hanya dapat dicabar dengan membina kumpulan / pakatan yang rapat.
  • Monopoli China yang tidak terkawal dalam pengurusan rantaian bekalan, logam nadir bumi dan separa konduktor perlu diberi perhatian pada keutamaan.

Menangani raksasa Cina

Pengoperasian strategi Indo-Pasifik. Seperti yang dikatakan, 'Pembuli hanya memahami bahasa kekuasaan', begitu juga orang Cina yang dapat dihalang hanya dengan tindak balas yang kuat dalam semua bidang, baik dari segi ketenteraan, ekonomi, sumber daya manusia, disokong oleh tentera yang kuat atau menjalin pakatan. Pengoperasian strategi Indo-Pasifik adalah aspek penting ke arah itu. Manifestasi penting Strategi Indo-Pasifik adalah meningkatkan QUAD. Strategi Indo Pasifik harus menumpukan pada dividen utama iaitu keselamatan Maritim, sehingga dapat membebankan kos yang tidak dapat diterima ke atas perdagangan maritim China di IOR, merebut kembali inisiatif dari China dalam mengembangkan pengurusan rantaian bekalan yang kuat, niche dan teknologi kritikal dan memastikan Indo- terbuka, bebas dan inklusif Pasifik.

Integrasi Ekonomi. Asia Selatan dan tenggara mempunyai potensi yang tidak dapat dimanfaatkan dari segi sumber daya manusia dan semula jadi yang dapat dimanfaatkan, sekiranya saling ketergantungan ekonomi yang saling menguntungkan dikembangkan di antara negara-negara anggota.

UNSC. Pembaharuan UNSC sangat penting dalam susunan global yang berubah. Perubahan struktur peningkatan bilangan anggota tetap atau kepelbagaiannya sangat penting untuk perwakilan yang adil. Calon India, Jepun dan beberapa negara Afrika dan Amerika Selatan yang penting perlu dipertimbangkan secara serius untuk UNSC.

Mengatasi BRI. Usul AS untuk 'membangun kembali dunia yang lebih baik' yang dikemukakan oleh Presiden Joe Biden dalam pertemuan G7 mungkin merupakan jalan maju dalam menangani BRI dengan berkesan.

Kesimpulan

Dengan kenaikan kekuatan China yang tidak terkendali, cabaran di Asia Selatan dan Selatan akan bertambah banyak. Manifestasinya dapat dilihat di Laut China Timur, Laut China Selatan, IOR dan di sepanjang Sempadan Utara dengan India, Nepal dan Bhutan. Pencerobohan China di Asia Tenggara / Selatan hanya dapat ditangani melalui pakatan yang kuat. Strategi Indo Pasifik perlu diberi dorongan yang sewajarnya untuk menjadikannya pencegahan terhadap tingkah laku berperang China. Seperti negara-negara yang berpikiran harus bergabung bersama dalam upaya bersama mereka untuk melawan raksasa Cina, agar ia tidak terus berhubungan dengan rancangan pengembangannya.

China

Lebih ramai penganut Buddha Tibet di belakang penjara pada bulan Julai

Published

on

Pada 6 Julai 2021, pemimpin spiritual Tibet yang diasingkan, Dalai Lama, berusia 86 tahun. Bagi orang Tibet di seluruh dunia, Dalai Lama tetap menjadi penjaga mereka; simbol kasih sayang dan harapan untuk mengembalikan keamanan di Tibet, dan memastikan autonomi yang tulen melalui cara yang damai. Bagi Beijing, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian adalah "serigala dengan pakaian domba" yang berusaha untuk merosakkan integriti China dengan mengejar Tibet yang bebas, tulis Dr Zsuzsa Anna Ferenczy dan Willy Fautré.

Akibatnya, Beijing menganggap mana-mana negara yang terlibat dengan pemimpin spiritual atau meningkatkan situasi di Tibet sebagai campur tangan dalam urusan dalamannya. Begitu juga, Beijing tidak membenarkan orang Tibet merayakan ulang tahun Dalai Lama. Lebih-lebih lagi, pemerintah komunis di Beijing menjatuhkan hukuman yang berat untuk setiap percubaan seperti itu, sama seperti yang meneruskan kempennya untuk melemahkan bahasa, budaya dan agama Tibet, serta sejarah yang kaya melalui penindasan yang kejam.

Selama bertahun-tahun Beijing terus mendiskreditkan dan menumbangkan Dalai Lama. Paparan foto warga Dalai Lama oleh orang Tibet, perayaan awam dan perkongsian ajarannya melalui telefon bimbit atau media sosial sering dihukum berat. Bulan ini, ketika mereka menyambut ulang tahun Dalai Lama, banyak warga Tibet ditangkap menurut Golog Jigme, bekas tahanan politik Tibet yang kini tinggal di Switzerland.

Oleh itu, pegawai China di provinsi Sichuan menangkap dua orang Tibet. Kunchok Tashi dan Dzapo, berusia 40-an, ditahan di Kardze di Wilayah Autonomi Tibet (TAR). Mereka ditangkap kerana disyaki menjadi sebahagian daripada kumpulan media sosial yang mendorong pembacaan doa Tibet untuk memperingati ulang tahun pemimpin rohani mereka.

Selama bertahun-tahun terakhir, pihak berkuasa China terus meningkatkan tekanan pada warga Tibet, menghukum kes-kes 'penindasan politik'. Pada tahun 2020, pihak berkuasa China di Tibet menjatuhkan hukuman penjara yang panjang kepada empat bhikkhu Tibet berikutan serangan ganas oleh polis di biara mereka di daerah Tingri.

Penyebab serangan itu ialah penemuan telefon bimbit, milik Choegyal Wangpo, seorang bhikkhu berusia 46 tahun di biara Tengdro Tingri, dengan mesej yang dihantar kepada para bhikkhu yang tinggal di luar Tibet dan catatan sumbangan kewangan yang dibuat kepada sebuah biara di Nepal yang rosak dalam gempa bumi 2015, menurut laporan Human Rights Watch. Choegyal ditangkap, disoal siasat dan dipukul dengan teruk. Berikutan perkembangan ini, polis dan pasukan keselamatan lain mengunjungi kampung halamannya di Dranak, menyerbu tempat itu dan memukul lebih banyak bhikkhu Tengdro dan penduduk kampung, menahan sekitar 20 dari mereka kerana disyaki telah bertukar-tukar mesej dengan orang-orang Tibet lain di luar negeri atau memiliki gambar atau literatur yang berkaitan kepada Dalai Lama.

Tiga hari selepas serbuan itu, pada bulan September 2020, seorang bhikkhu Tengdro bernama Lobsang Zoepa meragut nyawanya sendiri dalam demonstrasi menentang tindakan keras pihak berkuasa. Tidak lama kemudian, sambungan internetnya yang membunuh diri ke kampung terputus. Sebilangan besar bhikkhu yang ditahan ditahan tanpa perbicaraan selama berbulan-bulan, ada yang dipercayai dibebaskan dengan syarat tidak melakukan sebarang tindakan politik.

Tiga rahib tidak dibebaskan. Lobsang Jinpa, 43, wakil ketua biara, Ngawang Yeshe, 36 dan Norbu Dondrub, 64. Mereka kemudian diadili secara rahsia atas tuduhan yang tidak diketahui, didapati bersalah dan dijatuhkan hukuman yang keras: Choegyal Wangpo dijatuhi hukuman penjara 20 tahun, Lobsang Jinpa hingga 19, Norbu Dondrub ke 17 dan Ngawang Yeshe hingga lima tahun. Kalimat-kalimat keras ini tidak pernah terjadi sebelumnya dan menunjukkan peningkatan sekatan terhadap orang-orang Tibet untuk berkomunikasi secara bebas, dan mempraktikkan kebebasan asasi mereka, termasuk kebebasan bersuara.

Di bawah Presiden Xi, China menjadi lebih menindas di dalam negeri dan agresif di luar negara. Sebagai tindak balas, pemerintah demokratik di seluruh dunia telah menguatkan kecaman mereka terhadap pelanggaran hak asasi manusia China, dengan beberapa mengambil tindakan konkrit, seperti mengenakan sekatan. Untuk masa depan, ketika pengaruh wilayah dan global China terus meningkat, sekutu demokratik yang berpikiran sama di seluruh dunia harus meminta Beijing untuk mempertimbangkan keadaan di Tibet.

Willy Fautré adalah pengarah NGO Hak Asasi Manusia Tanpa Sempadan yang berpusat di Brussels. Zsuzsa Anna Ferenczy adalah peneliti di Academia Sinica dan sarjana gabungan di jabatan sains politik Vrije Universiteit Brussel. 

Catatan tetamu adalah pendapat pengarang, dan tidak disokong oleh Wartawan EU.

Continue Reading

China

Tertangkap antara China dan AS, negara-negara Asia menyimpan rudal

Published

on

By

Sebuah jet tempur dan peluru berpandu Indigenous Defense Fighter (IDF) dilihat di Pangkalan Tentera Udara Makung di pulau luar laut Penghu, 22 September 2020. REUTERS / Yimou Lee
Sebuah jet tempur dan peluru berpandu Indigenous Defense Fighter (IDF) dilihat di Pangkalan Tentera Udara Makung di pulau luar laut Penghu, 22 September 2020. REUTERS / Yimou Lee

Asia melangkah ke perlumbaan senjata berbahaya kerana negara-negara kecil yang pernah berada di pinggir jalan membangun senjata peluru berpandu jarak jauh yang maju, mengikuti jejak rumah kuasa China dan Amerika Syarikat, kata para penganalisis., menulis Josh Smith, Ben Blanchard dan Yimou Lee di Taipei, Tim Kelly di Tokyo, dan Idrees Ali di Washington.

China menghasilkan secara besar-besaran itu DF-26 - senjata serbaguna dengan jarak hingga 4,000 kilometer - sementara Amerika Syarikat sedang mengembangkan senjata baru yang bertujuan untuk melawan Beijing di Pasifik.

Negara-negara lain di rantau ini membeli atau mengembangkan peluru berpandu baru mereka, didorong oleh kebimbangan keselamatan terhadap China dan keinginan untuk mengurangkan pergantungan mereka ke Amerika Syarikat.

Sebelum dekad ini berakhir, Asia akan dilancarkan dengan peluru berpandu konvensional yang terbang lebih jauh dan lebih cepat, menyerang lebih keras, dan lebih canggih dari sebelumnya - perubahan yang ketara dan berbahaya dari tahun-tahun kebelakangan ini, kata penganalisis, diplomat, dan pegawai tentera.

"Landskap peluru berpandu berubah di Asia, dan cepat berubah," kata David Santoro, presiden Pacific Forum.

Senjata semacam itu semakin berpatutan dan tepat, dan ketika beberapa negara memperolehnya, negara jirannya tidak mahu ketinggalan, kata penganalisis. Peluru berpandu memberikan manfaat strategik seperti mencegah musuh dan meningkatkan pengaruh dengan sekutu, dan dapat menjadi eksport yang menguntungkan.

Implikasi jangka panjang tidak pasti, dan ada kemungkinan tipis bahawa senjata baru itu dapat mengimbangi ketegangan dan membantu menjaga keamanan, kata Santoro.

"Kemungkinan besar ialah penyebaran peluru berpandu akan menimbulkan kecurigaan, mencetuskan perlumbaan senjata, meningkatkan ketegangan, dan akhirnya menyebabkan krisis dan bahkan perang," katanya.

Menurut dokumen taklimat ketenteraan 2021 yang belum diterbitkan yang ditinjau oleh Reuters, Komando Indo-Pasifik AS (INDOPACOM) merancang untuk menyebarkan senjata jarak jauh barunya dalam "rangkaian serangan tepat yang dapat bertahan di sepanjang Rangkaian Pulau Pertama," yang merangkumi Jepun, Taiwan, dan pulau-pulau Pasifik lain yang membentang di pantai timur China dan Rusia.

Senjata baru itu merangkumi Senjata Hipersonik jarak jauh (LRHW), peluru berpandu yang dapat memberikan hulu ledak yang sangat dapat digerakkan dengan kecepatan suara lebih dari lima kali ganda ke sasaran lebih dari 2,775 kilometer (1,724 batu).

Seorang jurucakap INDOPACOM memberitahu Reuters bahawa belum ada keputusan mengenai tempat untuk menggunakan senjata ini. Setakat ini, kebanyakan sekutu Amerika di wilayah ini telah ragu-ragu untuk berkomitmen untuk menjadi tuan rumah mereka. Sekiranya berpusat di Guam, wilayah AS, LRHW tidak akan dapat menyerang daratan China.

Jepun, yang menempatkan lebih daripada 54,000 tentera AS, dapat menampung sebilangan bateri peluru berpandu baru di kepulauan Okinawan, tetapi Amerika Syarikat mungkin harus menarik pasukan lain, kata sumber yang biasa dengan pemikiran pemerintah Jepun, yang berbicara tanpa nama kerana kepekaan isu itu.

Membolehkan peluru berpandu Amerika - yang akan dikawal oleh tentera AS - kemungkinan besar akan memberikan reaksi marah dari China, kata penganalisis.

Beberapa sekutu Amerika mengembangkan senjata mereka sendiri. Australia baru-baru ini mengumumkan akan menghabiskan $ 100 bilion selama 20 tahun untuk mengembangkan peluru berpandu canggih.

"COVID dan China telah menunjukkan bahawa bergantung pada rantaian bekalan global yang diperluas pada masa krisis untuk item-item penting - dan dalam perang, yang merangkumi peluru berpandu canggih - adalah suatu kesalahan, jadi pemikiran strategik yang masuk akal untuk memiliki kapasiti pengeluaran di Australia," kata Michael Shoebridge dari Institut Dasar Strategik Australia.

Jepun telah membelanjakan berjuta-juta untuk senjata jarak jauh yang dilancarkan udara, dan sedang mengembangkan versi baru peluru berpandu anti-kapal yang dipasang di trak, Jenis 12, dengan jarak jangkauan 1,000 kilometer.

Di antara sekutu AS, Korea Selatan meletakkan program peluru berpandu balistik domestik yang paling kuat, yang mendapat dorongan dari perjanjian baru-baru ini dengan Washington untuk menjatuhkan had dua hala pada kemampuannya. Ia Hyunmoo-4 memiliki jarak 800 kilometer, memberikan jarak sumur di dalam China.

"Apabila kemampuan serangan jarak jauh konvensional sekutu AS berkembang, peluang pekerjaan mereka jika terjadi konflik di wilayah juga meningkat," tulis Zhao Tong, pakar keselamatan strategik di Beijing, dalam sebuah laporan baru-baru ini.

Walaupun ada kebimbangan, Washington "akan terus mendorong sekutunya dan rakan-rakannya untuk melabur dalam kemampuan pertahanan yang sesuai dengan operasi yang diselaraskan," kata Wakil AS Mike Rogers, anggota ranking Jawatankuasa Perkhidmatan Bersenjata House, kepada Reuters.

Taiwan belum mengumumkan program peluru berpandu balistik secara terbuka, tetapi pada bulan Disember Jabatan Negara AS menyetujui permintaannya untuk membeli puluhan peluru berpandu balistik jarak dekat Amerika. Pegawai mengatakan Taipei adalah senjata pengeluaran besar-besaran dan mengembangkan peluru berpandu jelajah seperti Yun Feng, yang dapat menyerang sejauh Beijing.

Semua ini bertujuan untuk "membuat tulang belakang landak (Taiwan) lebih lama apabila kemampuan tentera China bertambah baik", Wang Ting-yu, seorang anggota parlimen kanan dari Parti Progresif Demokratik yang berkuasa, mengatakan kepada Reuters, sambil menegaskan bahawa peluru berpandu pulau itu tidak bermaksud menyerang jauh di China.

Salah satu sumber diplomatik di Taipei mengatakan bahawa angkatan bersenjata Taiwan, yang secara tradisinya fokus untuk mempertahankan pulau itu dan menangkis pencerobohan China, mulai kelihatan lebih menyinggung perasaan.

"Garis antara sifat pertahanan dan serangan senjata semakin tipis dan tipis," tambah diplomat itu.

Korea Selatan telah melakukan perlumbaan peluru berpandu dengan Korea Utara. Utara baru-baru ini diuji yang kelihatannya merupakan versi yang lebih baik dari peluru berpandu KN-23 yang terbukti dengan hulu ledak 2.5 tan yang dikatakan oleh para penganalisis bertujuan untuk mengungguli hulu ledak 2 tan di Hyunmoo-4.

"Walaupun Korea Utara masih menjadi pendorong utama di sebalik pengembangan peluru berpandu Korea Selatan, Seoul mengejar sistem dengan jarak yang melebihi yang diperlukan untuk melawan Korea Utara," kata Kelsey Davenport, pengarah kebijakan non-penyebaran di Persatuan Kawalan Senjata di Washington.

Ketika percambahan semakin cepat, para penganalisis mengatakan peluru berpandu yang paling membimbangkan adalah yang dapat membawa hulu ledak konvensional atau nuklear. China, Korea Utara dan Amerika Syarikat semuanya menggunakan senjata tersebut.

"Sulit, jika tidak mustahil, untuk menentukan apakah peluru berpandu balistik dilengkapi dengan hulu ledak konvensional atau nuklear hingga mencapai sasaran," kata Davenport. Seiring bertambahnya jumlah senjata tersebut, "ada peningkatan risiko peningkatan serangan nuklear secara tidak sengaja".

Continue Reading

China

MEP menetapkan visi mereka untuk strategi EU baru untuk China

Published

on

EU harus terus berbicara dengan China mengenai cabaran global seperti perubahan iklim dan krisis kesihatan, sambil meningkatkan keprihatinannya terhadap pelanggaran hak asasi manusia sistemik, BENCANA.

Dalam sebuah laporan yang diterima pada hari Khamis (15 Julai), dengan 58 suara yang menyokong, lapan menentang dengan empat abstain, yang Jawatankuasa Hal Ehwal Luar menggariskan enam tonggak di mana EU harus membangun strategi baru untuk menangani China: kerjasama pada cabaran global, penglibatan pada norma-norma antarabangsa dan hak asasi manusia, mengenal pasti risiko dan kerentanan, membangun kemitraan dengan rakan yang berpikiran sama, memupuk autonomi strategik dan mempertahankan Kepentingan dan nilai Eropah.

Mengatasi cabaran umum, termasuk pandemik yang baru muncul

Teks yang disetujui mengusulkan kerjasama EU-China yang berterusan dalam berbagai tantangan global, seperti hak asasi manusia, perubahan iklim, perlucutan senjata nuklear, memerangi krisis kesihatan global dan reformasi organisasi multilateral.

Anggota parlemen juga menyeru agar EU terlibat dengan China untuk meningkatkan kemampuan respons awal terhadap penyakit berjangkit yang dapat berkembang menjadi wabak atau pandemi, misalnya melalui pemetaan risiko dan sistem peringatan awal. Mereka juga meminta China untuk membenarkan penyiasatan bebas mengenai asal-usul dan penyebaran COVID-19.

Geseran perdagangan, hubungan EU dengan Taiwan

Anggota parlemen menekankan kepentingan strategik hubungan EU-China, tetapi memperjelas bahawa proses ratifikasi Perjanjian Komprehensif mengenai Pelaburan (CAI) tidak dapat dimulai sehingga China menjatuhkan sekatan terhadap anggota parlemen dan institusi EU.

Anggota mengulangi gesaan mereka agar Suruhanjaya dan Majlis maju pada perjanjian pelaburan EU dengan Taiwan.

Dialog dan tindakan menentang pelanggaran hak asasi manusia

Mengutuk pelanggaran hak asasi manusia yang sistematik di China, anggota parlemen meminta dialog EU-China secara berkala mengenai hak asasi manusia dan untuk memperkenalkan tanda aras untuk mengukur kemajuan. Dialog harus menangani, antara lain, pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, Mongolia Dalam, Tibet dan Hong Kong.

Sebagai tambahan, anggota parlemen menyesali pemaksaan China terhadap syarikat-syarikat Eropah yang memutuskan hubungan rantaian bekalan dengan Xinjiang atas keprihatinan terhadap keadaan buruh paksa di wilayah tersebut. Mereka meminta EU untuk menyokong syarikat-syarikat ini dan memastikan bahawa undang-undang EU semasa dengan berkesan melarang syarikat-syarikat yang terlibat dalam penyalahgunaan di Xinjiang daripada beroperasi di EU.

5G dan memerangi maklumat Cina

MEPs menekankan keperluan untuk mengembangkan standard global dengan rakan yang berpikiran sama untuk teknologi generasi akan datang, seperti rangkaian 5G dan 6G. Syarikat yang tidak memenuhi standard keselamatan mesti dikecualikan, kata mereka.

Laporan itu meminta agar Perkhidmatan Tindakan Luar Eropah diberi mandat, dan sumber daya yang diperlukan, untuk menangani operasi disinformasi China, termasuk pembentukan Pasukan Petugas StratCom Far-East yang berdedikasi.

"China adalah rakan kongsi yang dengannya kita akan terus mencari dialog dan kerjasama, tetapi sebuah Kesatuan yang memposisikan dirinya sebagai geopolitik tidak dapat merendahkan kebijakan luar negeri China yang tegas dan mempengaruhi operasi di seluruh dunia, atau penghinaan terhadap hak asasi manusia dan komitmen terhadap perjanjian dua hala dan multilateral "Sudah tiba masanya EU bersatu di sebalik kebijakan China yang komprehensif dan lebih tegas yang memungkinkannya mempertahankan nilai dan kepentingannya dengan memperoleh otonomi strategik Eropah dalam bidang seperti perdagangan, digital, dan keselamatan dan pertahanan," Hilde Vautmans (Renew Europe, Belgium) mengatakan selepas pemungutan suara.

Langkah seterusnya

Laporan itu kini akan diserahkan kepada suara di Parlimen Eropah secara keseluruhan.

Maklumat lanjut 

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan

tren