Berhubungan dengan kami

Jerman

Armin Laschet terpilih sebagai pemimpin parti CDU Merkel

Wartawan EU Koresponden

Published

on

Centrist Armin Laschet (Gambar) telah dipilih sebagai pemimpin Demokrat Kristian Jerman (CDU), parti Canselor Angela Merkel.

Laschet, perdana menteri Rhine-Westphalia Utara, mengalahkan dua saingan dalam persidangan maya parti itu.

Dia sekarang berada dalam posisi yang baik dalam perlombaan untuk menggantikan Puan Merkel ketika dia mengundurkan diri sebagai canselor Jerman pada bulan September, setelah 16 tahun memegang jawatan.

Tetapi dia menghadapi landskap politik yang berubah berikutan pandemi Covid.

Laschet, 59 tahun, mengalahkan ahli perniagaan konservatif Friedrich Merz dalam undian awal dengan 521 undi kepada 466. Calon ketiga, Norbert Röttgen, tersingkir pada pusingan sebelumnya.

Dia diganti sebagai ketua parti Annegret Kramp-Karrenbauer, yang gagal memenuhi tuntutannya sebagai pengganti yang dilantik Puan Merkel setelah memegang jawatan lebih dari dua tahun yang lalu.

Jerman memasuki pemilihan pada bulan September, tetapi pemimpin CDU tidak dijamin menjadi calon canselornya.

Menteri Kesihatan Jens Spahn, yang telah terpilih sebagai salah satu timbalan menteri Laschet, dan Markus Söder, pemimpin parti CDU Bavaria, CSU, juga dapat masuk ke ring, walaupun belum ada yang mengatakan mereka menginginkan pekerjaan itu.

Keputusan akhir akan dibuat pada musim bunga.

Laschet adalah penyokong setia Puan Merkel, dan mengatakan semasa kempen bahawa perubahan arah untuk parti akan "mengirimkan isyarat yang salah".

Dalam ucapan kemenangannya, dia berkata: "Saya ingin melakukan segalanya agar kita dapat bertahan sepanjang tahun ini ... dan kemudian memastikan bahawa canselor berikutnya dalam pilihan raya persekutuan akan berasal dari kesatuan [CDU / CSU]."

Pro-pendatang dan EU

Armin Laschet adalah seorang yang pendek dan ceria. Perdana menteri yang paling terkenal di negara berpenduduk paling ramai di Jerman, North Rhine-Westphalia, dia meluangkan masa dengan penuh semangat ke dalam perayaan karnival tradisional.

Dia menyebut dirinya sebagai calon kesinambungan dan, setidaknya untuk satu waktu, dianggap sebagai calon pilihan Angela Merkel. Dia mempertahankan pendiriannya semasa krisis pelarian 2015 dan terkenal dengan politik liberalnya, minatnya terhadap EU dan kemampuan untuk berhubung dengan masyarakat pendatang.

Tetapi seruannya untuk pelonggaran awal sekatan Covid pada musim bunga lalu mengejutkan banyak pihak dan dilaporkan membuat marah Puan Merkel. Sejak itu dia berundur dari kedudukan itu tetapi dia harus berusaha memperbaiki kerosakan kredibiliti politiknya.

Persoalan besar sekarang ialah apakah CDU akan mengangkatnya sebagai calon canselor mereka pada pilihan raya September.

Menteri Kesihatan Jerman, Jens Spahn - yang menyokong usaha Laschet dalam usaha kepemimpinannya - dianggap mempunyai cita-cita kepada canselor. Dan tinjauan pendapat baru-baru ini menunjukkan bahawa Perdana Menteri Bavaria Markus Söder juga akan menjadi pilihan ramai.

Jerman

Jerman mendesak Iran untuk mematuhi perjanjian nuklear

Reuters

Published

on

By

Menteri Luar Negeri Jerman, Heiko Maas (Gambar) dipanggil pada hari Isnin (22 Februari) untuk menyelamatkan perjanjian nuklear 2015 antara Iran dan kuasa dunia yang menurutnya adalah kepentingan Teheran, tulis Stephanie Nebehay.

Ketika berucap pada Persidangan Perlucutan Senjata yang disponsori oleh PBB di Geneva, dia menyatakan kesediaan pemerintah Biden untuk bergabung kembali dalam perjanjian tersebut, sambil menambahkan: "Adalah kepentingan terbaik Iran untuk mengubah arah sekarang, sebelum perjanjian itu rusak.

Maas mengatakan bahawa Jerman mengharapkan "kepatuhan penuh, ketelusan penuh dan kerjasama penuh" dari Iran dengan Agensi Tenaga Atom Antarabangsa (IAEA), yang ketua Rafael Grossi kembali pada hari Ahad dari perjalanan ke Teheran.

Melaporkan oleh

Continue Reading

EU

Mahkamah hak asasi manusia Eropah menyokong Jerman atas kes serangan udara Kunduz

Reuters

Published

on

By

Penyiasatan oleh Jerman terhadap serangan udara yang mematikan 2009 di dekat bandar Kunduz di Afghanistan yang diperintahkan oleh seorang komander Jerman mematuhi kewajipan haknya untuk hidup, Mahkamah Hak Asasi Manusia Eropah memutuskan pada hari Selasa (16 Februari), menulis .

Keputusan oleh mahkamah yang berpusat di Strasbourg menolak keluhan oleh warga Afghanistan Abdul Hanan, yang kehilangan dua anak lelaki dalam serangan itu, bahawa Jerman tidak memenuhi kewajibannya untuk menyelidiki kejadian tersebut dengan berkesan.

Pada bulan September 2009, komander Jerman pasukan NATO di Kunduz memanggil jet pejuang AS untuk menyerang dua trak bahan bakar berhampiran bandar yang dipercayai oleh NATO telah dirampas oleh pemberontak Taliban.

Pemerintah Afghanistan mengatakan pada masa itu 99 orang, termasuk 30 orang awam, terbunuh. Kumpulan hak bebas yang dianggarkan antara 60 dan 70 orang awam terbunuh.

Angka kematian mengejutkan Jerman dan akhirnya memaksa menteri pertahanannya mengundurkan diri kerana tuduhan menyembunyikan jumlah korban sipil menjelang pilihan raya Jerman 2009.

Jaksa agung persekutuan Jerman mendapati bahawa komandan itu tidak menanggung tanggungjawab jenayah, terutama kerana dia yakin ketika dia memerintahkan serangan udara bahawa tidak ada orang awam yang hadir.

Agar dia bertanggung jawab di bawah undang-undang antarabangsa, dia harus didapati bertindak dengan niat untuk menyebabkan korban jiwa yang berlebihan.

Mahkamah Hak Asasi Manusia Eropah mempertimbangkan keberkesanan penyiasatan Jerman, termasuk sama ada ia menetapkan justifikasi penggunaan kekuatan yang mematikan. Ia tidak mempertimbangkan kesahihan serangan udara.

Dari 9,600 tentera NATO di Afghanistan, Jerman mempunyai kontinjen kedua terbesar di belakang Amerika Syarikat.

Perjanjian damai 2020 antara Taliban dan Washington meminta tentera asing menarik diri menjelang 1 Mei, tetapi pentadbiran Presiden AS Joe Biden sedang mengkaji kesepakatan itu setelah kemerosotan dalam keadaan keselamatan di Afghanistan.

Jerman sedang bersiap untuk memperpanjang mandat untuk misi ketenteraannya di Afghanistan dari 31 Mac hingga akhir tahun ini, dengan jumlah pasukan tetap pada 1,300, menurut draf dokumen yang dilihat oleh Reuters.

Continue Reading

coronavirus

Merkel menjanjikan penguncian tidak akan berlangsung sehari lebih lama daripada yang diperlukan

Reuters

Published

on

By

Canselor Angela Merkel mendesak warga Jerman pada hari Khamis (11 Februari) untuk bersabar sedikit setelah bersetuju dengan para pemimpin wilayah untuk memperpanjang penguncian virus coronavirus sehingga 7 Mac dan mengatakan sekatan tidak akan berlangsung sehari lebih lama daripada yang diperlukan, tulis Madeline Chambers, Christoph Steitz dan Andreas Rinke.

Bercakap di Bundestag, dewan rendah parlimen, Merkel mengatakan perluasan itu diperlukan untuk menghindari gelombang ketiga karena risiko yang ditimbulkan oleh varian virus baru.

"Saya tahu apa yang telah kami capai dalam memerangi virus itu, dan masih memiliki, harga yang tinggi," kata Merkel.

Penurunan secara beransur-ansur dalam jangkitan harian telah meningkatkan tekanan untuk pelonggaran sekatan ketat sejak pertengahan Disember dan Merkel bersetuju dengan perdana menteri negara pada hari Rabu bahawa beberapa sekolah dan pendandan rambut dapat dibuka lebih awal dari 7 Mac.

Dengan negara-negara jiran yang berusaha membendung wabak besar, Jerman akan mengenakan kawalan yang lebih ketat kepada orang-orang yang ingin memasuki wilayahnya dari Republik Czech dan wilayah Tirol Austria dari 14 Februari, kata jurucakap Kementerian Dalam Negeri pada hari Khamis.

Republik Czech sebelumnya mengumumkan penutupan yang lebih ketat di tiga daerah, termasuk dua di perbatasan dengan Jerman, di mana jangkitan koronavirus meningkat di atas 1,000 per 100,000 penduduk sejak seminggu yang lalu.

"Pengenalan kontrol perbatasan diperlukan untuk mencegah virus (mutasi) menular ke Jerman," kata jurucakap Kementerian Dalam Negeri, sambil menambahkan bahawa perincian seberapa ketat langkah-langkah tersebut masih belum selesai.

Berusaha untuk meyakinkan orang Jerman bahawa penutupan itu membantu, Merkel mengatakan bahawa dia sedar ini adalah pengurangan kebebasan paling serius di Jerman pasca perang. Dia tahu banyak orang kesepian dan bimbang tentang wang dan masa depan mereka.

"Sebagai demokrasi, kita memiliki kewajiban untuk tidak menerapkan sekatan selama sehari lebih lama daripada yang diperlukan," katanya.

Ekonomi terbesar di Eropah menyusut 5% tahun lalu dan beberapa perniagaan kecewa dengan penyambungan terakhir dan kurangnya jadual waktu untuk mengurangkan sekatan.

Program vaksinasi memberikan harapan untuk beberapa bulan mendatang, kata Merkel, sambil menambahkan bahawa dia memahami kekecewaan orang dengan peluncuran, yang jauh lebih lambat daripada di Britain, Israel dan Amerika Syarikat.

Walau bagaimanapun, untuk mengelakkan jangkitan ketiga, diperlukan sedikit kesabaran.

"Saya tidak berfikir bahawa bolak-balik - membuka dan menutup lagi - membawa lebih banyak ramalan bagi orang daripada menunggu beberapa hari lebih lama," kata Merkel.

Continue Reading

Twitter

Facebook

tren