Terus Berhubung Dengan Kami

EU

Mohsen Rezaee muncul sebagai orang Barat di tanah

SAHAM:

Diterbitkan

on

Ketika rundingan nuklear di Vienna, para perunding mengawasi pemilihan presiden Iran yang akan datang, hasilnya dapat menjadi kunci untuk memecahkan kebuntuan semasa, tulis Yanis Radulović.

Dengan perbincangan pusingan keempat yang akan dilanjutkan di Vienna minggu ini, tekanan semakin meningkat pada perunding tinggi Eropah untuk mencapai kesepakatan yang menjembatani jurang geopolitik antara Washington dan Tehran dan membawa Iran kembali menjadi pematuhan dengan Pelan Tindakan Komprehensif Bersama 2015 (JCPOA).

Perjanjian bukan penyebaran bersejarah dan dianggap secara meluas sebagai salah satu pencapaian polisi luar negeri utama pemerintahan Obama, JCPOA menetapkan kerangka untuk mengekang masa pelarian nuklear Iran dan menetapkan langkah-langkah formal untuk membatasi pengayaan bahan fisil, menjadwalkan pemeriksaan kemudahan atom telus, dan membongkar pemasangan emparan yang berlebihan. Sebagai imbalan atas kepatuhan yang berterusan terhadap kerangka ini, AS dan kekuatan dunia besar lainnya sepakat untuk mencabut secara bertahap sekatan berkaitan nuklear terhadap Iran.

Ketika AS menarik diri dari perjanjian mercu tanda ini pada tahun 2018, para penandatangan bersama Jerman, Perancis, dan UK melangkah untuk mengekalkan perjanjian itu. Namun, hubungan Eropah di rantau ini dengan cepat menjadi tegang oleh kebangkitan semula Washingtonkempen tekanan maksimum"Mengenai Iran, kempen yang bertujuan mencekik ekonomi Iran melalui sekatan sepihak dan tindakan balas dendam.

Tidak menghairankan, tekanan utama Washington terhadap tekanan maksimum telah meletakkan kuasa besar Eropah dalam strategi luar negeri. Walaupun kenaikan baru-baru ini dalam ketegangan AS-Iran telah menurun sejak pemilihan Presiden Joe Biden, pendekatan pendahulunya di rantau ini telah memberikan kesan yang berkekalan terhadap muhibah Iran terhadap perjanjian multilateral seperti JCPOA.

Bagi penandatangan bersama Eropah, rundingan nuklear di Vienna adalah tertanam dalam strategi yang lebih luas strategi strategik dan penyatuan semula diplomatik antara Eropah dan Iran. Di luar kelebihan nyata dari penyebaran nuklear, Eropah juga melihat masa depan di mana Iran dapat melangkah sebagai pelaku bebas sepenuhnya dari peringkat antarabangsa. Meskipun memiliki perkiraan 9 persen bahagian dari cadangan minyak dunia, ekonomi Iran yang dilarang oleh sanksi sangat terbelakang. Kemukakan potensi simulasi aset beku Iran - dianggarkan bernilai antara $ 100 dan $ 120 bilion - dan mudah untuk melihat mengapa Eropah memandang Iran sebagai rakan yang menjanjikan untuk pelaburan langsung asing.

Dengan syarat tidak mahu disebutkan namanya, seorang pegawai kanan dari Jabatan Negara AS bercakap dengan Reuters dan memberi penjelasan mengenai kemungkinan kesepakatan ditandatangani semasa pusingan rundingan keempat, dengan mengatakan: "Adakah mungkin kita akan melihat kepatuhan bersama dalam beberapa minggu ke depan, atau pemahaman tentang kepatuhan bersama? Ini mungkin ya. "

Pengiklanan

Abbas Araqchi, perunding tertinggi Iran, sedikit lebih pesimis dengan kemungkinan adanya perjanjian dalam waktu dekat. Bercakap di TV negara, Araqchi menekankan bahawa Iran tidak akan tergesa-gesa dalam perjanjian baru tanpa kerangka keselamatan yang stabil.

"Kapan ia akan berlaku tidak dapat diramalkan dan jangka waktu tidak dapat ditetapkan. Iran sedang berusaha (agar) ia terjadi secepat mungkin, tetapi kami tidak akan melakukan apa-apa dengan tergesa-gesa," Araqchi berkata.

Sebagai ceramah rasmi terhenti, Perunding Eropah melihat Mohsen Rezaee, salah satu daripada tiga pelopor dalam pilihan raya presiden Iran yang akan datang, untuk memotong karenah diplomatik dan mempromosikan kerjasama yang saling menguntungkan dengan AS dan EU.

Tidak seperti calon calon presidennya, Rezaee bukan ahli politik sepanjang hayat. Walaupun begitu, dengan karier yang merangkumi Kor Pengawal Revolusi Islam (IRGC) ke Majlis Pemahaman Expediency, Rezaee adalah diplomat berpengalaman dan perunding pragmatik. Mungkin pencapaian Rezaee yang paling mengagumkan adalah kenyataan bahawa selama bertahun-tahun dalam perkhidmatan sipil, ketenteraan, dan politik, dia tidak pernah menjadi sasaran skandal rasuah atau siasatan jenayah.

Walaupun ahli politik yang mapan seperti Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mungkin merupakan rakan kongsi yang lebih menarik secara konvensional dengan Barat, terdapat keyakinan yang semakin meningkat di Eropah bahawa Rezaee, calon yang bulat, dihormati, dan dipercayai, adalah orang yang paling sesuai untuk mewakili Iran dan kedudukannya mengenai rundingan nuklear antarabangsa.

Pemimpin yang terbukti tidak takut untuk menyatakan pendapatnya, Rezaee telah berulang kali menunjukkan bahawa dia mampu menyesuaikan pendapatnya dan menyatukan gabungan. Walaupun berperan sebagai wakil "Revolusi Generasi", Rezaee telah menjelaskan dengan jelas bahawa dia tidak radikal. Setelah bertahun-tahun berkhidmat dengan pegawai awam, Rezaee telah berpisah dengan banyak pandangan garis keras yang biasa di IRGC. Sebenarnya, dalam temu bual dengan Tehran Times, dia berusaha untuk menolak perlumbaan senjata nuklear sebagai tidak bijaksana, mengatakan: "Kebijaksanaan politik mengharuskan tidak mengejar senjata yang dapat memusnahkan seluruh umat manusia."

Dengan halangan untuk maju dalam setiap putaran di Vienna, telah menjadi sangat jelas bahawa Barat memerlukan seorang lelaki di Iran. Mohsen Rezaee, dan gerakan yang muncul yang diwakilinya, mungkin menjadi kunci untuk memecahkan kebuntuan dalam perundingan dan membawa Iran kembali sebagai pemain utama ekonomi global.

Pendapat yang dinyatakan dalam artikel di atas adalah pendapat penulis sahaja, dan tidak menggambarkan pendapat dari pihak Wartawan EU.

Kongsi artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel daripada pelbagai sumber luar yang menyatakan pelbagai sudut pandangan. Jawatan yang diambil dalam artikel ini tidak semestinya jawatan Pemberita EU.

tren