Terus Berhubung Dengan Kami

Iran

Raisi lawan Jansa - cabul berbanding keberanian

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Pada 10 Julai, Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa (Gambar) putus dengan preseden bahawa wdianggap sebagai pantang larang oleh "diplomat profesional". Semasa berucap pada acara dalam talian pembangkang Iran, dia berkata: "Rakyat Iran layak mendapatkan demokrasi, kebebasan, dan hak asasi manusia dan harus didukung dengan kuat oleh masyarakat antarabangsa." Merujuk kepada peranan Presiden Iran yang terpilih Ebrahim Raisi dalam mengeksekusi 30,000 tahanan politik selama pembunuhan beramai-ramai pada tahun 1988, Perdana Menteri mengatakan: “Oleh itu saya sekali lagi dengan jelas dan kuat menyokong seruan penyiasat PBB mengenai hak asasi manusia di Iran yang menyeru agar bebas siasatan mengenai dakwaan pelaksanaan hukuman mati beribu-ribu tahanan politik dan peranan yang dimainkan oleh Presiden terpilih sebagai timbalan pendakwa Teheran, " menulis Henry St. George.

Kata-kata ini menyebabkan gempa diplomatik di Teheran, beberapa ibu negara EU dan dijemput sejauh Washington juga. Menteri Luar Iran Mohammad Javad Zarif segera dipanggil Joseph Borrell, ketua kebijakan luar negeri EU, dan mendorong EU untuk mengecam pernyataan ini atau menangani akibatnya. Minta maaf rejim di Barat juga bergabung untuk membantu usaha tersebut.

Tetapi ada bahagian lain yang sangat menyambut baik kenyataan Janez Jansa. Dua hari selepas Perdana Menteri bercakap di Sidang Kemuncak Dunia Iran Bebas, antara lain, bekas Menteri Luar Kanada, John Baird berkata: "Saya sangat gembira dapat mengenali kepemimpinan moral dan keberanian Perdana Menteri Slovenia. Dia telah meminta agar Raisi memperhitungkan pembunuhan 1988 tahanan MEK pada tahun 30,000, dia telah membuat kemarahan terhadap para fanatik dan para mullah, dan teman-temannya, dia harus memakainya sebagai lencana kehormatan. Dunia memerlukan lebih banyak kepimpinan seperti ini. "

Giulio Terzi, mantan Menteri Luar Negeri Itali, menulis dalam tulisan pendapat: “Sebagai mantan Menteri Luar Negeri negara EU, saya percaya bahawa media bebas harus memuji Perdana Menteri Slovenia kerana memiliki keberanian untuk mengatakan kekebalan itu harus berakhir untuk rejim Iran. Perwakilan Tinggi EU Josep Borrell harus mengakhiri 'perniagaan seperti biasa' dengan rejim yang dipimpin oleh pembunuh besar-besaran. Sebaliknya, dia harus mendorong semua negara anggota EU untuk bergabung dengan Slovenia dalam menuntut pertanggungjawaban atas kejahatan terbesar Iran terhadap kemanusiaan. "

Audronius Ažubalis, bekas menteri luar Lithuania, berkata: "Saya hanya ingin menyatakan sokongan tulus saya kepada Perdana Menteri Slovenia Jansa, yang kemudiannya disokong oleh Senator Joe Lieberman. Kita harus mendesak Presiden Raisi untuk disiasat oleh Mahkamah Keadilan Internasional atas kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembunuhan, kehilangan paksa, dan penyiksaan. "

Dan Michael Mukasey, bekas Peguam Negara Amerika Syarikat, dinyatakan: "Di sini saya bergabung dengan Perdana Menteri Jansa dari Slovenia, yang dengan berani meminta Raisi diadili dan menimbulkan kemarahan dan kritikan terhadap rejim Iran. Kemarahan dan kritikan itu tidak mengotorkan rekod Perdana Menteri; dia harus memakainya sebagai lencana kehormatan. Sebilangan orang menyarankan agar kita tidak menuntut Raisi diadili atas kejahatannya kerana itu akan menyukarkannya untuk merundingkannya atau mustahil baginya untuk merundingkan jalan keluar dari kekuasaannya. Tetapi Raisi tidak berniat untuk merundingkan jalan keluar dari kekuasaannya. Dia bangga dengan catatannya, dan dia mengatakan bahawa dia selalu, dalam kata-katanya, mempertahankan hak, keamanan dan ketenangan rakyat. Sebenarnya, satu-satunya ketenangan yang pernah dibela oleh Raisi adalah ketenangan kubur 30,000 mangsa kesempurnaannya. Dia tidak mewakili rejim yang boleh berubah. "

Mukasey merujuk kepada pernyataan Ebrahim Raisi dalam tulisannya sidang media pertama setelah diisytiharkan sebagai pemenang dalam pemilihan presiden yang dipertikaikan secara global. Ketika ditanya mengenai peranannya dalam menjatuhkan ribuan tahanan politik, dia dengan bangga mengatakan bahawa dia telah menjadi pelindung hak asasi manusia sepanjang kariernya dan dia harus diberi penghargaan kerana menyingkirkan mereka yang berdiri sebagai ancaman menentangnya.

Pengiklanan

Mengingat rekod hak asasi manusia rejim Iran, tingkah lakunya terhadap negara jirannya dan juga memikirkan alasan yang cuba dipertimbangkan oleh dunia dengan rejim di Vienna, mungkin wajar untuk mencerna apa yang dilakukan oleh PM Slovenia.

Adakah memalukan bagi seorang ketua negara untuk mengambil sikap menentang negara lain sementara tidak memalukan untuk memasang seseorang seperti Ebrahim Raisi sebagai ketua negara? Apakah menyerukan penyelidikan oleh PBB mengenai kejahatan terhadap kemanusiaan dan mencabar "kekebalan" sistemik yang terus membuat korban di Iran salah? Adakah salah untuk bersuara pada tunjuk perasaan di mana kumpulan pembangkang yang memberi penjelasan mengenai pelanggaran hak asasi manusia Teheran, banyak kumpulan proksi, program peluru berpandu balistiknya, dan seluruh hirarki Pasukan Quds dan juga mendedahkan program nuklear yang diusahakan oleh dunia. meredakan?

Dalam sejarah, sangat sedikit pemimpin yang berani melanggar tradisi seperti yang dilakukan oleh Mr. Jansa. Ketika Perang Dunia II bermula, Presiden AS, Franklin Roosevelt, benar memahami bahaya besar yang ditimbulkan oleh Kuasa Paksi terhadap tatanan dunia. Di sebalik semua kritikan dan disebut sebagai "penghangat", dia mencari jalan untuk menolong Great Britain dan Nasionalis China dalam perjuangan mereka melawan Paksi. Kritikan ini sebagian besar disenyapkan di arena umum setelah serangan Jepun di Pearl Harbor, tetapi masih ada yang tetap percaya bahawa Roosevelt mengetahui serangan itu sebelumnya.

Memang, tidak ada yang dapat mengharapkan bahawa mereka yang mendapat keuntungan paling banyak dari status-quo meletakkan hati nurani sebelum kepentingan dan melepaskan topi untuk keberanian politik. Tetapi mungkin, jika sejarawan cukup peduli untuk menghitung jumlah kematian dan jumlah wang yang mengagumkan yang dapat diselamatkan dengan mencegah orang kuat menjadi kuat, pemimpin dunia mungkin dapat memberi penghormatan kepada keberanian dan menolak kekaburan.

Adakah kita memerlukan Pearl Harbor untuk merealisasikan niat jahat jahat rejim Iran?

Kongsi artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel daripada pelbagai sumber luar yang menyatakan pelbagai sudut pandangan. Jawatan yang diambil dalam artikel ini tidak semestinya jawatan Pemberita EU.

tren