Berhubungan dengan kami

Iran

Raisi lawan Jansa - cabul berbanding keberanian

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Pada 10 Julai, Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa (Gambar) putus dengan preseden bahawa wdianggap sebagai pantang larang oleh "diplomat profesional". Semasa berucap pada acara dalam talian pembangkang Iran, dia berkata: "Rakyat Iran layak mendapatkan demokrasi, kebebasan, dan hak asasi manusia dan harus didukung dengan kuat oleh masyarakat antarabangsa." Merujuk kepada peranan Presiden Iran yang terpilih Ebrahim Raisi dalam mengeksekusi 30,000 tahanan politik selama pembunuhan beramai-ramai pada tahun 1988, Perdana Menteri mengatakan: “Oleh itu saya sekali lagi dengan jelas dan kuat menyokong seruan penyiasat PBB mengenai hak asasi manusia di Iran yang menyeru agar bebas siasatan mengenai dakwaan pelaksanaan hukuman mati beribu-ribu tahanan politik dan peranan yang dimainkan oleh Presiden terpilih sebagai timbalan pendakwa Teheran, " menulis Henry St. George.

Kata-kata ini menyebabkan gempa diplomatik di Teheran, beberapa ibu negara EU dan dijemput sejauh Washington juga. Menteri Luar Iran Mohammad Javad Zarif segera dipanggil Joseph Borrell, ketua kebijakan luar negeri EU, dan mendorong EU untuk mengecam pernyataan ini atau menangani akibatnya. Minta maaf rejim di Barat juga bergabung untuk membantu usaha tersebut.

Tetapi ada bahagian lain yang sangat menyambut baik kenyataan Janez Jansa. Dua hari selepas Perdana Menteri bercakap di Sidang Kemuncak Dunia Iran Bebas, antara lain, bekas Menteri Luar Kanada, John Baird berkata: "Saya sangat gembira dapat mengenali kepemimpinan moral dan keberanian Perdana Menteri Slovenia. Dia telah meminta agar Raisi memperhitungkan pembunuhan 1988 tahanan MEK pada tahun 30,000, dia telah membuat kemarahan terhadap para fanatik dan para mullah, dan teman-temannya, dia harus memakainya sebagai lencana kehormatan. Dunia memerlukan lebih banyak kepimpinan seperti ini. "

Pengiklanan

Giulio Terzi, mantan Menteri Luar Negeri Itali, menulis dalam tulisan pendapat: “Sebagai mantan Menteri Luar Negeri negara EU, saya percaya bahawa media bebas harus memuji Perdana Menteri Slovenia kerana memiliki keberanian untuk mengatakan kekebalan itu harus berakhir untuk rejim Iran. Perwakilan Tinggi EU Josep Borrell harus mengakhiri 'perniagaan seperti biasa' dengan rejim yang dipimpin oleh pembunuh besar-besaran. Sebaliknya, dia harus mendorong semua negara anggota EU untuk bergabung dengan Slovenia dalam menuntut pertanggungjawaban atas kejahatan terbesar Iran terhadap kemanusiaan. "

Audronius Ažubalis, bekas menteri luar Lithuania, berkata: "Saya hanya ingin menyatakan sokongan tulus saya kepada Perdana Menteri Slovenia Jansa, yang kemudiannya disokong oleh Senator Joe Lieberman. Kita harus mendesak Presiden Raisi untuk disiasat oleh Mahkamah Keadilan Internasional atas kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembunuhan, kehilangan paksa, dan penyiksaan. "

Dan Michael Mukasey, bekas Peguam Negara Amerika Syarikat, dinyatakan: "Di sini saya bergabung dengan Perdana Menteri Jansa dari Slovenia, yang dengan berani meminta Raisi diadili dan menimbulkan kemarahan dan kritikan terhadap rejim Iran. Kemarahan dan kritikan itu tidak mengotorkan rekod Perdana Menteri; dia harus memakainya sebagai lencana kehormatan. Sebilangan orang menyarankan agar kita tidak menuntut Raisi diadili atas kejahatannya kerana itu akan menyukarkannya untuk merundingkannya atau mustahil baginya untuk merundingkan jalan keluar dari kekuasaannya. Tetapi Raisi tidak berniat untuk merundingkan jalan keluar dari kekuasaannya. Dia bangga dengan catatannya, dan dia mengatakan bahawa dia selalu, dalam kata-katanya, mempertahankan hak, keamanan dan ketenangan rakyat. Sebenarnya, satu-satunya ketenangan yang pernah dibela oleh Raisi adalah ketenangan kubur 30,000 mangsa kesempurnaannya. Dia tidak mewakili rejim yang boleh berubah. "

Pengiklanan

Mukasey merujuk kepada pernyataan Ebrahim Raisi dalam tulisannya sidang media pertama setelah diisytiharkan sebagai pemenang dalam pemilihan presiden yang dipertikaikan secara global. Ketika ditanya mengenai peranannya dalam menjatuhkan ribuan tahanan politik, dia dengan bangga mengatakan bahawa dia telah menjadi pelindung hak asasi manusia sepanjang kariernya dan dia harus diberi penghargaan kerana menyingkirkan mereka yang berdiri sebagai ancaman menentangnya.

Mengingat rekod hak asasi manusia rejim Iran, tingkah lakunya terhadap negara jirannya dan juga memikirkan alasan yang cuba dipertimbangkan oleh dunia dengan rejim di Vienna, mungkin wajar untuk mencerna apa yang dilakukan oleh PM Slovenia.

Adakah memalukan bagi seorang ketua negara untuk mengambil sikap menentang negara lain sementara tidak memalukan untuk memasang seseorang seperti Ebrahim Raisi sebagai ketua negara? Apakah menyerukan penyelidikan oleh PBB mengenai kejahatan terhadap kemanusiaan dan mencabar "kekebalan" sistemik yang terus membuat korban di Iran salah? Adakah salah untuk bersuara pada tunjuk perasaan di mana kumpulan pembangkang yang memberi penjelasan mengenai pelanggaran hak asasi manusia Teheran, banyak kumpulan proksi, program peluru berpandu balistiknya, dan seluruh hirarki Pasukan Quds dan juga mendedahkan program nuklear yang diusahakan oleh dunia. meredakan?

Dalam sejarah, sangat sedikit pemimpin yang berani melanggar tradisi seperti yang dilakukan oleh Mr. Jansa. Ketika Perang Dunia II bermula, Presiden AS, Franklin Roosevelt, benar memahami bahaya besar yang ditimbulkan oleh Kuasa Paksi terhadap tatanan dunia. Di sebalik semua kritikan dan disebut sebagai "penghangat", dia mencari jalan untuk menolong Great Britain dan Nasionalis China dalam perjuangan mereka melawan Paksi. Kritikan ini sebagian besar disenyapkan di arena umum setelah serangan Jepun di Pearl Harbor, tetapi masih ada yang tetap percaya bahawa Roosevelt mengetahui serangan itu sebelumnya.

Memang, tidak ada yang dapat mengharapkan bahawa mereka yang mendapat keuntungan paling banyak dari status-quo meletakkan hati nurani sebelum kepentingan dan melepaskan topi untuk keberanian politik. Tetapi mungkin, jika sejarawan cukup peduli untuk menghitung jumlah kematian dan jumlah wang yang mengagumkan yang dapat diselamatkan dengan mencegah orang kuat menjadi kuat, pemimpin dunia mungkin dapat memberi penghormatan kepada keberanian dan menolak kekaburan.

Adakah kita memerlukan Pearl Harbor untuk merealisasikan niat jahat jahat rejim Iran?

Iran

Di Iran, pelaksana garis keras dan pelanggar hak asasi manusia boleh mencalonkan diri sebagai presiden

Published

on

Presiden Iran yang baru, Ebrahim Raisi (Gambar), menjawat jawatan pada kelima Ogos, tulis Zana Ghorbani, penganalisis dan penyelidik Timur Tengah yang pakar dalam urusan Iran.

Kejadian menjelang pemilihan Raisi adalah beberapa tindakan manipulasi pemerintah yang paling terang-terangan dalam sejarah Iran. 

Beberapa minggu sebelum pemilihan dibuka pada akhir bulan Jun, Majlis Penjaga rejim, badan pengawas di bawah kawalan langsung Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei, cepat hilang kelayakan ratusan calon presiden termasuk banyak calon reformis yang semakin popular di kalangan masyarakat. 

Pengiklanan

Sebagai rezim yang mengetahui bahawa dia, dan juga sekutu dekat Pemimpin Tertinggi Khamenei, tidak mengejutkan pemerintah mengambil langkah-langkah untuk memastikan kemenangan Raisi. Yang lebih mengejutkan adalah sejauh mana Ebrahim Raisi telah mengambil bahagian dalam hampir setiap kekejaman yang dilakukan oleh Republik Islam selama empat dekad yang lalu. 

Raisi telah lama dikenal, di Iran dan di peringkat antarabangsa, sebagai garis keras yang kejam. Kerjaya Raisi pada dasarnya menggunakan kekuatan kehakiman Iran untuk memfasilitasi pelanggaran hak asasi manusia yang paling buruk yang mungkin dilakukan oleh Ayatollah.    

Presiden yang baru dipasang menjadi sebahagian daripada pemerintahan Revolusi sejurus selepas penubuhannya. Setelah berpartisipasi dalam kudeta tahun 1979 yang menggulingkan shah, Raisi, ketua keluarga ulama yang berprestij dan belajar dalam perundangan Islam, dilantik sebagai sistem pengadilan rezim baru. Semasa masih muda, Raisi memegang beberapa jawatan kehakiman terkemuka di seluruh negara. Pada akhir 1980-an Raisi, yang masih muda, menjadi penolong pendakwa raya di ibu negara Teheran. 

Pengiklanan

Pada masa itu, pemimpin revolusi Ruhollah Khomeini dan orang-orangnya berhadapan dengan penduduk masih penuh dengan penyokong shah, sekularis, dan puak politik lain yang menentang rejim. Oleh itu, selama bertahun-tahun dalam peranan jaksa kota dan daerah menawarkan Raisi pengalaman yang cukup dalam menindas pembangkang politik. Tantangan rejim dalam menghancurkan lawannya mencapai puncaknya selama tahun-tahun terakhir Perang Iran - Iraq, konflik yang memberi tekanan besar pada pemerintah Iran yang masih baru, dan hampir menguras semua sumbernya. Ini adalah latar belakang yang membawa kepada jenayah hak asasi Raisi yang paling besar dan terkenal, peristiwa yang kemudian dikenali sebagai Pembunuhan 1988.

Pada musim panas tahun 1988, Khomeini mengirim kabel rahsia kepada sejumlah pegawai atasan yang memerintahkan pelaksanaan tahanan politik ditahan di seluruh negara. Ebrahim Raisi, pada masa ini sudah menjadi penolong pendakwa raya untuk negara itu, Teheran, dilantik sebagai panel empat orang yang mengeluarkan perintah pelaksanaan. Menurut kumpulan hak asasi manusia antarabangsa, Perintah Khomeini, yang dilaksanakan oleh Raisi dan rakan-rakannya, menyebabkan kematian ribuan tahanan dalam beberapa minggu. Beberapa Sumber Iran menjadikan jumlah kematian sebanyak 30,000 orang.          

Tetapi sejarah kekejaman Raisi tidak berakhir dengan pembunuhan 1988. Memang, Raisi telah terlibat secara konsisten dalam setiap tindakan keras rejim terhadap warganya dalam tiga dekad sejak itu.  

Setelah bertahun-tahun menduduki jawatan pendakwa raya. Raisi berakhir di posisi kanan di cabang kehakiman, akhirnya menjatuhkan tugas Ketua Hakim, otoritas tertinggi dari seluruh sistem kehakiman. Di bawah kepemimpinan Raisi, sistem pengadilan menjadi alat kekejaman dan penindasan biasa. Kekerasan yang hampir tidak dapat dibayangkan digunakan sebagai masalah semasa menyoal siasat tahanan politik. The akaun baru-baru ini Farideh Goudarzi, bekas aktivis anti-rejim berfungsi sebagai contoh yang menggembirakan. 

Kerana aktiviti politiknya, Goudarzi ditangkap oleh pihak berkuasa rejim dan dibawa ke Penjara Hamedan Iran barat laut. "Saya hamil pada masa penangkapan," kata Goudarzi, "dan masih ada waktu yang singkat sebelum melahirkan bayi saya. Walaupun dengan syarat saya, mereka membawa saya ke bilik penyeksaan tepat setelah saya ditangkap, ”katanya. "Itu adalah ruangan gelap dengan bangku di tengah dan pelbagai kabel elektrik untuk memukul tahanan. Terdapat kira-kira tujuh atau lapan penyeksa. Salah satu orang yang hadir semasa penyeksaan saya adalah Ebrahim Raisi, ketua Jaksa Hamedan ketika itu dan salah seorang anggota Jawatankuasa Kematian dalam pembantaian 1988. " 

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, Raisi telah membantu menghancurkan aktivisme anti-rejim yang meluas yang muncul di negaranya. Gerakan tunjuk perasaan 2019 yang menyaksikan demonstrasi besar-besaran di seluruh Iran, mendapat tentangan sengit oleh rejim. Ketika tunjuk perasaan bermula, Raisi baru saja memulai tugasnya sebagai Ketua Hakim. Pemberontakan adalah kesempatan yang tepat untuk menunjukkan kaedahnya untuk penindasan politik. Badan kehakiman memberikan pasukan keselamatan autoriti carte blanche untuk meletakkan demonstrasi. Selama kira-kira empat bulan, beberapa 1,500 orang Iran terbunuh sambil memprotes pemerintah mereka, semuanya atas perintah Pemimpin Tertinggi Khamenei dan difasilitasi oleh aparat kehakiman Raisi. 

Permintaan berterusan ke atas Iran untuk keadilan paling tidak diabaikan. Aktivis yang cuba membuat pertanggungjawaban pegawai Iran adalah sehingga hari ini dianiaya oleh rejim.  

Amnesty International yang berpangkalan di UK telah baru-baru ini dipanggil untuk penyiasatan lengkap terhadap jenayah Ebrahim Raisi, dengan menyatakan bahawa status lelaki itu sebagai presiden tidak dapat membebaskannya dari keadilan. Dengan Iran hari ini sebagai pusat politik antarabangsa, sangat penting sifat sebenar pegawai atasan Iran diiktiraf sepenuhnya untuk apa sebenarnya.

Continue Reading

Iran

Orang kenamaan Eropah dan pakar undang-undang antarabangsa menggambarkan pembunuhan beramai-ramai di Iran pada tahun 1988 sebagai pembunuhan beramai-ramai dan kejahatan terhadap kemanusiaan

Published

on

Dalam persidangan dalam talian bertepatan dengan ulang tahun pembunuhan beramai-ramai di Iran pada tahun 1988, lebih daripada 1,000 tahanan politik dan saksi penyeksaan di penjara Iran menuntut penghapusan kekebalan yang dinikmati oleh pemimpin rejim dan untuk menuntut pemimpin tertinggi Ali Khamenei dan Presiden Ebrahim Raisi, dan pelaku pembunuhan beramai-ramai yang lain.

Pada tahun 1988, berdasarkan fatwa (perintah agama) oleh pengasas Republik Islam, Ruhollah Khomeini, rejim ulama telah membunuh sekurang-kurangnya 30,000 tahanan politik, lebih dari 90% daripadanya adalah aktivis Mujahedin-e Khalq (MEK / PMOI ), gerakan pembangkang utama Iran. Mereka dibantai kerana komitmen teguh terhadap cita-cita MEK dan kebebasan rakyat Iran. Mangsa dikebumikan di kuburan massal rahsia dan tidak pernah ada siasatan bebas PBB.

Maryam Rajavi, presiden terpilih Majlis Nasional Perlawanan Iran (NCRI), dan ratusan tokoh politik terkemuka, serta ahli hukum dan pakar terkemuka mengenai hak asasi manusia dan undang-undang antarabangsa dari seluruh dunia, turut serta dalam persidangan tersebut.

Pengiklanan

Dalam ucapannya, Rajavi berkata: Rejim ulama ingin memecah dan mengalahkan setiap anggota dan penyokong MEK dengan menyeksa, membakar, dan mencambuk. Ia mencuba semua taktik jahat, jahat, dan tidak berperikemanusiaan. Akhirnya, pada musim panas tahun 1988, anggota MEK ditawarkan pilihan antara kematian atau penyerahan disertai dengan melepaskan kesetiaan mereka kepada MEK .... Mereka dengan berani berpegang pada prinsip mereka: penggulingan rejim ulama dan pembentukan kebebasan untuk rakyat.

Puan Rajavi menegaskan bahawa pelantikan Raisi sebagai presiden adalah pengisytiharan perang terbuka terhadap rakyat Iran dan PMOI / MEK. Menekankan bahawa Gerakan Seruan untuk Keadilan bukanlah fenomena spontan, dia menambahkan: Bagi kami, gerakan Seruan untuk Keadilan identik dengan ketekunan, ketekunan, dan penentangan untuk menggulingkan rejim ini dan mewujudkan kebebasan dengan segenap kekuatan kita. Atas sebab ini, menafikan pembunuhan beramai-ramai, meminimumkan jumlah korban, dan menghapus identiti mereka adalah apa yang dicari oleh rejim kerana mereka melayani kepentingannya dan akhirnya membantu memelihara peraturannya. Menyembunyikan nama dan memusnahkan kubur mangsa melayani tujuan yang sama. Bagaimana seseorang dapat menghancurkan MEK, menghancurkan kedudukan, nilai, dan garis merah mereka, menghilangkan Pemimpin Perlawanan, dan memanggil dirinya sebagai simpatisan para syuhada dan mencari keadilan bagi mereka? Ini adalah tipu daya perkhidmatan perisik para mullah dan IRGC untuk memutarbelitkan dan mengalihkan Gerakan Seruan untuk Keadilan dan melemahkannya.

Dia meminta AS dan Eropah untuk mengakui pembunuhan beramai-ramai pada tahun 1988 sebagai pembunuhan beramai-ramai dan kejahatan terhadap umat manusia. Mereka tidak boleh menerima Raisi di negara mereka. Mereka mesti menuntut dan menanggungnya, dia menambahkan. Rajavi juga mengembalikan panggilannya kepada Setiausaha Jeneral PBB, Pesuruhjaya Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Majlis Hak Asasi Manusia PBB, pelapor khas PBB, dan organisasi hak asasi manusia antarabangsa untuk mengunjungi penjara rejim Iran dan bertemu dengan tahanan di sana, terutama tahanan politik. Dia menambahkan bahwa dokumen pelanggaran hak asasi manusia di Iran, terutama mengenai perilaku rezim di penjara, harus diserahkan kepada Majlis Keselamatan PBB.

Pengiklanan

Peserta dalam persidangan yang berlangsung lebih dari lima jam itu, mengambil bahagian dari lebih dari 2,000 lokasi di seluruh dunia.

Dalam ucapannya, Geoffrey Robertson, Presiden Pertama Mahkamah Khas PBB untuk Sierra Leone, merujuk kepada fatwa Khomeini yang menyeru pemusnahan MEK dan memanggil mereka Mohareb (musuh Tuhan) dan digunakan oleh rejim sebagai asas pembantaian, dia mengulangi: "Sepertinya saya ada bukti yang kuat bahawa ini adalah pembunuhan beramai-ramai. Ini berlaku untuk membunuh atau menyiksa kumpulan tertentu kerana kepercayaan agama mereka. Kumpulan keagamaan yang tidak menerima ideologi rejim Iran ... Tidak ada keraguan bahawa ada kes untuk menuntut [Presiden rejim Ebrahim] Raisi dan yang lain. Terdapat jenayah yang dilakukan yang memikul tanggungjawab antarabangsa. Sesuatu mesti dilakukan mengenainya seperti yang telah dilakukan terhadap pelaku pembunuhan beramai-ramai di Srebrenica. ”

Raisi adalah anggota "Suruhanjaya Kematian" di Teheran dan mengirim ribuan aktivis MEK ke tiang gantung.

Menurut Kumi Naidoo, setiausaha jenderal Amnesty International (2018-2020): “Pembunuhan pada tahun 1988 adalah pembunuhan kejam dan dahagakan darah, genosida. Sungguh menggembirakan saya untuk melihat kekuatan dan keberanian orang-orang yang telah melalui begitu banyak dan menyaksikan begitu banyak tragedi dan mengalami kekejaman ini. Saya ingin memberi penghormatan kepada semua tahanan MEK dan memuji anda ... EU dan masyarakat antarabangsa yang lebih luas mesti mendahului isu ini. Pemerintahan ini, yang dipimpin oleh Raisi, memiliki kesalahan yang lebih besar lagi dalam isu pembunuhan beramai-ramai pada tahun 1988. Pemerintah yang bersikap seperti ini harus menyedari bahawa tingkah laku itu tidak hanya menunjukkan kekuatan tetapi pengakuan kelemahan. "

Eric David, seorang pakar undang-undang kemanusiaan antarabangsa dari Belgium, juga mengesahkan ciri genosida dan jenayah terhadap kemanusiaan untuk pembunuhan beramai-ramai pada tahun 1988.

Franco Frattini, menteri luar Itali (2002–2004 dan 2008–2011) dan pesuruhjaya Eropah untuk keadilan, kebebasan dan keselamatan (2004–2008) mengatakan: “Tindakan pemerintah baru Iran sesuai dengan sejarah rejim. menteri luar negeri baru telah berkhidmat di bawah pemerintahan sebelumnya. Tidak ada perbezaan antara konservatif dan reformis. Ini adalah rejim yang sama. Ini disahkan oleh kedekatan Menteri Luar Negeri dengan panglima Pasukan Quds. Dia bahkan mengesahkan bahawa dia akan meneruskan jalan Qassem Soleimani. Akhirnya, saya berharap untuk penyiasatan bebas tanpa batasan terhadap pembunuhan beramai-ramai tahun 1988. Kredibiliti sistem PBB dipertaruhkan. Majlis Keselamatan PBB mempunyai tugas moral. PBB berhutang moral ini kepada mangsa yang tidak bersalah. Mari kita mencari keadilan. Mari kita teruskan dengan siasatan antarabangsa yang serius. "

Guy Verhofstadt, perdana menteri Belgia (1999 hingga 2008) menunjukkan: “Pembantaian tahun 1988 mensasarkan seluruh generasi muda. Adalah penting untuk mengetahui bahawa ini dirancang terlebih dahulu. Ia dirancang dan dilaksanakan dengan teliti dengan mempertimbangkan sasaran yang jelas. Ia memenuhi syarat sebagai pembunuhan beramai-ramai. Pembunuhan beramai-ramai itu tidak pernah disiasat secara rasmi oleh PBB, dan pelakunya tidak didakwa. Mereka terus menikmati impuniti. Hari ini, rejim dijalankan oleh pembunuh masa itu. "

Giulio Terzi, menteri luar Itali (2011 hingga 2013) mengatakan: “Lebih dari 90% mereka yang dibunuh dalam pembunuhan beramai-ramai tahun 1988 adalah anggota dan penyokong MEK. Tahanan memilih untuk berdiri tegak dengan enggan melepaskan sokongan mereka terhadap MEK. Ramai yang meminta penyelidikan antarabangsa terhadap pembunuhan beramai-ramai tahun 1988. Perwakilan Tinggi EU Josep Borrell harus mengakhiri pendekatannya yang biasa terhadap rejim Iran. Dia harus mendorong semua negara anggota PBB untuk menuntut pertanggungjawaban atas kejahatan besar Iran terhadap umat manusia. Ribuan orang di luar sana yang mengharapkan pendekatan yang lebih tegas oleh masyarakat antarabangsa, terutamanya EU. "

John Baird, menteri luar Kanada (2011-2015), juga berbicara pada persidangan itu dan mengecam pembantaian 1988. Dia juga meminta penyelidikan internasional terhadap jenayah ini terhadap kemanusiaan.

Audronius Ažubalis, menteri luar negeri Lithuania (2010 - 2012), menggarisbawahi: "Tidak ada yang menghadapi keadilan atas kejahatan ini terhadap kemanusiaan. Tidak ada kemahuan politik untuk membuat pelakunya dipertanggungjawabkan. Penyelidikan PBB mengenai pembunuhan beramai-ramai pada tahun 1988 adalah suatu keharusan. Kesatuan Eropah telah mengabaikan seruan ini, tidak menunjukkan reaksi, dan tidak bersedia untuk menunjukkan reaksi. Saya ingin menyeru EU untuk menjatuhkan hukuman terhadap rejim atas jenayah kemanusiaan. Saya fikir Lithuania boleh memimpin di kalangan anggota EU . "

Continue Reading

Iran

Perhimpunan Stockholm: Orang Iran menyeru PBB untuk menyiasat peranan Ebrahim Raisi pada tahun 1988 pembunuhan beramai-ramai di Iran

Published

on

Orang Iran melakukan perjalanan dari seluruh wilayah Sweden ke Stockholm pada hari Isnin (23 Ogos) untuk menghadiri perhimpunan pada ulang tahun ke-33 pembunuhan 30 000 tahanan politik di Iran.

Perhimpunan itu diadakan di luar Parlimen Sweden dan bertentangan dengan Kementerian Luar Negeri Sweden, dan diikuti dengan perarakan melalui pusat Stockholm untuk memperingati mereka yang dieksekusi di penjara di seluruh Iran atas dasar fatwa oleh pengasas rejim, Ruhollah Khomeini. Lebih daripada 90 peratus mangsa adalah anggota dan penyokong Pertubuhan Mojahedin Rakyat Iran (PMOI / MEK).

Para peserta perhimpunan memberi penghormatan kepada mangsa dengan memegang gambar mereka semasa pameran yang juga menyoroti penglibatan Presiden Ebrahim Raisi dan Pemimpin Tertinggi Khamenei dalam pelaksanaan hukuman mati.  

Pengiklanan

Mereka meminta penyelidikan PBB yang membawa kepada pendakwaan Raisi dan pegawai-pegawai rejim lain yang bertanggung jawab atas pembunuhan besar-besaran pada tahun 1988, yang disifatkan oleh pakar Hak Asasi Manusia PBB dan Amnesty International sebagai jenayah terhadap kemanusiaan. Mereka mendesak Pemerintah Swedia untuk memimpin upaya untuk membuat penyelidikan semacam itu dan mengakhiri kekebalan Iran dalam hal-hal yang berkaitan dengan hak asasi manusia.

Presiden terpilih Majlis Nasional Perlawanan Iran (NCRI), Maryam Rajavi, menyampaikan tunjuk perasaan secara langsung, melalui video dan berkata:

"Ali Khamenei dan rakan-rakannya menggantung ribuan tahanan politik pada tahun 1988 untuk mempertahankan pemerintahan mereka. Dengan kekejaman yang sama, mereka membunuh ratusan ribu orang yang tidak berdaya hari ini di neraka Coronavirus, sekali lagi untuk melindungi rejim mereka.  

Pengiklanan

“Oleh itu, kami mendesak masyarakat antarabangsa untuk mengakui pembunuhan 30,000 tahanan politik pada tahun 1988 sebagai pembunuhan beramai-ramai dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Sangat penting, terutama bagi pemerintah Eropa, untuk merevisi kebijakan mereka untuk menutup mata terhadap pembunuhan terbesar tahanan politik sejak Perang Dunia II. Seperti yang baru-baru ini dinyatakan dalam surat oleh sekumpulan anggota Parlimen Eropah kepada ketua kebijakan luar negeri EU, menenangkan dan menempatkan rejim Iran 'bertentangan dengan komitmen Eropah untuk menegakkan dan membela hak asasi manusia'. "

Selain sejumlah anggota parlimen Sweden dari pelbagai pihak seperti Magnus Oscarsson, Alexsandra Anstrell, Hans Eklind, dan Kejll Arne Ottosson, orang kenamaan lain termasuk Ingrid Betancourt, bekas calon presiden Colombia, Patrick Kennedy, bekas anggota Kongres AS, dan Kimmo Sasi, Mantan Menteri Pengangkutan dan Komunikasi Finlandia, menyampaikan rapat umum itu dan menyokong tuntutan para peserta untuk penyelidikan antarabangsa.

"Hari ini keluarga mangsa 1988 menjadi sasaran ancaman berterusan di Iran," kata Betancourt. "Pakar hak asasi manusia PBB juga telah menyatakan kekhawatiran mereka terhadap pemusnahan kuburan massal. Para mullah tidak meninggalkan bukti mengenai kejahatan yang mana kita mencari keadilan. Dan hari ini kedudukan pertama kekuasaan di Iran diduduki oleh pelaku kejahatan tersebut. "

"Kami mengatakan selepas Holocaust bahawa kami tidak akan pernah melihat kejahatan ini terhadap kemanusiaan lagi, namun kami telah melakukannya. Sebabnya ialah sebagai komuniti antarabangsa kita tidak berdiri dan mengecam jenayah tersebut, ”tegas Patrick Kennedy.

Dalam ucapannya, Kimo Sassi mengatakan, “Pembantaian tahun 1988 adalah salah satu saat paling gelap dalam sejarah Iran. 30,000 tahanan politik dihukum dan dibunuh dan dibunuh. Terdapat kuburan besar di 36 bandar di Iran dan tidak ada proses yang sewajarnya. Pembunuhan beramai-ramai itu adalah keputusan pemimpin tertinggi di Iran, satu kejahatan terhadap kemanusiaan. "

Sejumlah keluarga mangsa dan wakil komuniti Sweden-Iran juga menyampaikan ucapan pada perhimpunan tersebut.

Demonstrasi itu bertepatan dengan perbicaraan Hamid Noury, salah seorang pelaku pembunuhan beramai-ramai tahun 1988, yang kini berada di penjara di Stockholm. Perbicaraan, yang dimulai awal bulan ini, akan berlanjutan hingga April tahun depan dengan sejumlah bekas tahanan politik Iran dan mangsa yang bersaksi memberi keterangan terhadap rejim di mahkamah.

Pada tahun 1988, Ruhollah Khomeini, yang merupakan pemimpin tertinggi rejim Iran, mengeluarkan fatwa yang memerintahkan pelaksanaan semua tahanan Mojahedin yang enggan bertobat. Lebih daripada 30,000 tahanan politik, sebahagian besar dari mereka dari MEK, dibantai dalam beberapa bulan. Mangsa dikebumikan di kubur rahsia.

Ebrahim Raisi, Presiden rejim Iran sekarang adalah salah satu daripada empat anggota "Suruhanjaya Kematian" di Teheran. Dia menghantar ribuan MEK ke tiang gantungan pada tahun 1988.

Tidak pernah ada siasatan PBB yang bebas mengenai pembunuhan tersebut. Setiausaha Jeneral Amnesty International mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 19 Juni: "Bahwa Ebrahim Raisi telah naik ke jawatan presiden dan bukannya disiasat atas kejahatan terhadap kemanusiaan adalah peringatan suram bahawa impunitas berkuasa tertinggi di Iran."

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan
Pengiklanan

tren