Berhubungan dengan kami

kazakhstan

Perdagangan Kazakhstan dengan Asia Tengah mencapai $ 4.6 bilion pada tahun 2020, kata menteri Kazakhstan

Published

on

Perolehan perdagangan Kazakhstan dengan negara-negara Asia Tengah berjumlah AS $ 4.6 bilion pada tahun 2020, kata Menteri Perdagangan dan Integrasi Kazakhstan Bakhyt Sultanov pada taklimat media pada 13 Julai, menulis Assel Satubaldina in Asia Tengah

Untuk menguji sistem pengagihan komoditi daerah, kereta karavan pertanian akan dibentuk.

Rakan dagang terbesar Kazakhstan di rantau ini adalah Uzbekistan. Pada tahun 2020, eksport Kazakhstan menghasilkan hampir $ 2.1bn, termasuk produk gandum, minyak, dan logam. Import terbesar Kazakhstan di rantau ini juga berasal dari Uzbekistan, mencapai $ 783.1 juta pada tahun 2020. 

Dalam empat bulan 2021, perdagangan antara Kazakhstan dan Uzbekistan berjumlah $ 1.2bn, 41.3% lebih banyak dari tahun sebelumnya. Eksport dari Kazakhstan ke Uzbekistan juga meningkat 54%, mencapai $ 899.2 juta.

"Kami membekalkan sekitar $ 800 juta ke Tajikistan - gandum, gas asli, produk minyak, dan arang batu. Dan $ 562 juta ke Kyrgyzstan. Kami mengimport tekstil, bahan binaan, dan tentu saja produk buah dan sayur bermusim, ”kata Sultanov.

Dalam empat bulan 2021, perdagangan antara Kazakhstan dan Tajikistan berjumlah $ 335.9 juta, peningkatan 17.2% berbanding tempoh yang sama pada tahun 2020. 

Kazakhstan kebanyakannya mengimport buah-buahan dan sayur-sayuran, roti dan gula-gula serta air mineral. 

Pada bulan Jun, Sultanov dan delegasinya melakukan perjalanan kerja ke Uzbekistan dan Tajikistan, di mana perniagaan Kazakhstan menandatangani enam kontrak bernilai $ 3 juta untuk pembekalan produk perintis. 

Kedua-dua pihak juga membincangkan penubuhan laluan perdagangan untuk memudahkan perdagangan serantau. 

"Perkara utama adalah keinginan bersama kita untuk bekerjasama dan menangani masalah yang timbul. Kami tidak hanya bercakap mengenai import. Pembekal tempatan meminta kami mengatur pengiriman produk Kazakh yang diminati, ”tulis Sultanov di akaun media sosialnya. 

kazakhstan

Pelaburan di Kazakhstan: Segala-galanya menarik perhatian, dari minyak ke tanah jarang

Published

on

Ia sukar untuk dilalui kazakhstan tanpa memikirkan Singapura. Begitu berbeza dalam setiap cara, tetapi kedua-dua ciptaan pemimpin pasca-penjajahan yang berjaya; lelaki tunggal dengan penglihatan tunggal. Juga, sukar jika anda seorang pelabur tidak menginginkan sebahagian dari masa depan yang memikat yang muncul di Asia Tengah, menulis Raja Llewellyn.

Lee Kaun Yew, mendiang perdana menteri Singapura, merebut sebuah kota miskin dari Inggeris selepas Perang Dunia II dan mengubahnya menjadi pusat ekonomi ekonomi negara-kota. Mantan Presiden Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev mengambil sebuah negara terkurung daratan yang telah digunakan dan disalahgunakan oleh Soviet Soviet dan menjadikannya negara yang paling berjaya dari bekas republik Asia Tengah. Sesuatu permata, ekonomi harimau.

Nazarbayev berkuasa sebagai salah satu penguasa komunis di negara ini yang meluas di Great Steppe. Kazakhstan masa kini adalah ciptaan lelaki ini, seolah-olah dia duduk di hadapan kanvas besar dan kosong dan melukis penglihatannya tentang bagaimana negaranya.

Ketika Kesatuan Soviet runtuh pada tahun 1991, Nazarbayev berpindah dari setiausaha pertama Soviet menjadi presiden pertama Republik Kazakhstan. Negara ini dalam keadaan buruk. Soviet Soviet telah menggunakannya sebagai tempat untuk melakukan perkara yang tidak dapat dilafazkan: membuang orang ke penjara Gulag, melakukan ujian nuklear, dan membuang sisa nuklear; dan untuk melancarkan prob angkasa.

Pandangan Soviet adalah jika ia kotor, berbahaya atau tidak berperikemanusiaan, lakukan di Kazakhstan. Sepertiga orang Kazakh mati kelaparan pada tahun 1930-an oleh komunis Soviet dalam kolektifisasi pertanian, kerana para pengembara terpaksa melepaskan kawanan mereka dan menetap. Budaya dan bahasa Kazakh ditindas, dan penduduk etnik Rusia mulai mendekati 50 peratus populasi secara keseluruhan.

Kini etnik Kazakh etnik adalah 70% daripada populasi, dan budaya dan bahasa mereka dominan. Beberapa orang Rusia, Ukraine dan Jerman telah pergi tetapi, yang lebih penting, orang Kazakh telah pulang dari China, Rusia, dan negara-negara jiran. Diaspora Kazakh terbalik.

Sejak mencapai kemerdekaan pada tahun 1991, Kazakhstan telah membuat banyak kemajuan. Tetapi kilauan moden ibukota, Nur-Sultan (Astana Astana), menyembunyikan kebutuhan negara untuk pertumbuhan, pelaburan dalaman, dan kepakaran.

Syarikat Barat membanjiri

Syarikat-syarikat Barat, yang dipimpin oleh nama-nama besar AS, mula melabur pada sektor minyak dan gas dan akhirnya merangkumi banyak industri. Mereka berkisar dari GE, yang memiliki kepentingan di jalan kereta api dan tenaga alternatif, hingga gergasi kejuruteraan Fluor, hingga perusahaan barang pengguna seperti PepsiCo dan Procter & Gamble. Jumlah pelaburan langsung asing berjumlah $ 161 bilion pada tahun 2020, dengan $ 30bn datang dari Amerika Syarikat.

Transformasi Nazarbayev dari negara benuanya - ia adalah negara terkurung daratan terbesar dan negara kesembilan terbesar di dunia, yang merangkumi tiga zon waktu, tetapi penduduknya hanya 19 juta - dimungkinkan oleh minyak dan gas, dan ini terus berlanjutan menetapkan kadar aktiviti ekonomi.

Terdapat bertahun-tahun pertumbuhan, lebih dari 10 peratus, dan bertahun-tahun genangan; kebanyakannya, pertumbuhannya sekitar 4.5 peratus. Kerajaan Kazakh bertekad untuk menghilangkan ketergantungan minyak dan memilih masa depan yang pelbagai, di luar eksport bahan mentah, dengan lebih banyak pembuatan di Kazakhstan; nilai tambah yang lebih besar. 

Bank Dunia meletakkan Kazakhstan sebagai 25th tempat paling senang untuk menjalankan perniagaan dari 150 negara yang diindeks. Terdapat setiap bukti bahawa negara ini ingin menjadikan dirinya lebih mesra perniagaan dan meredakan kelemahan perancangan pusat yang telah berlanjutan.

Pada bulan Mac 2019, Nazarbayev bersara dan Kassym-Jomart Tokayev, seorang diplomat yang berpengalaman di Singapura dan China, menjadi pemangku presiden, menurut perlembagaan negara itu. Dia disahkan oleh pilihan raya Jun 2019 dengan 71% suara.

Transformasi dari negeri nomad ke negara satelit Soviet yang dieksploitasi dan dianiaya menjadi negara moden dan condong ke hadapan telah didorong oleh gelombang pelajar yang kembali dari Amerika Syarikat dan Eropah.

Mereka adalah lulusan program Bolashak, yang dimulakan untuk mendidik elit pengurusan baru Kazakhstan pasca-komunis. Mereka membentuk apa yang berjumlah kelas baru Kazakh. Mereka membawa rasa selesa dengan amalan perniagaan Barat dan barat; dan mereka berbahasa Inggeris.

Pemerhati Kazakhstan mengharapkan pengurus muda ini untuk terus membuka pintu pelaburan. Di belakangnya terdapat harta di banyak sektor.

Banyak Sumber

Selepas sumber minyak dan gas (Kazakhstan menghasilkan 1.5 juta tong minyak setiap hari dan jumlah gas yang bertambah) datang uranium. Kazakhstan adalah pengeluar uranium terbesar di dunia dan memegang rizab terbukti kedua terbesar setelah Australia. Ia juga memiliki cadangan arang batu yang besar, yang digunakannya untuk memacu sektor elektriknya. Sumber lain termasuk bauksit, krom, tembaga, besi, tungsten, plumbum, zink.

Terdapat sumber angin utama di Kazakh Steppe, mungkin yang terbesar di dunia. Dengan adanya infrastruktur gas, tidakkah industri hidrogen berdasarkan angin dapat mengikuti? Terdapat juga bumi yang jarang berlaku, begitu diperlukan dalam turbin angin dan elektronik moden.

Orang Kazakh berusaha meningkatkan pengangkutan. Untuk memindahkan barang dari negara yang terkunci di darat dan mempertahankan persaingan harga, diperlukan jalan raya, jalan kereta api, lapangan terbang, dan saluran paip yang sangat baik. Jalan Sutera yang asli melintasi Kazakhstan, dan ia menjadi hab pengangkutan Asia Tengah yang hebat lagi. Dan tanahnya yang luas dapat membekalkan sejumlah besar makanan organik dan bersih untuk pasar Cina dan Eurasia. Tyson Foods melabur dalam pengeluaran ayam dan daging lembu.

Agar Kazakhstan berjaya, memerlukan diplomasi yang mahir, dan orang Kazakhstan berbangga dengan kemampuan diplomatik mereka. Ia mempunyai beberapa jiran tetchy. Kazakhstan dibatasi di utara dan barat laut oleh Rusia, di sebelah timur oleh China, dan di selatan oleh Kyrgyzstan, Uzbekistan, dan Turkmenistan.

Berasaskan kemahiran berjiran, orang Kazakhstan berharap dapat bergabung dengan sekumpulan negara kecil yang menawarkan pejabat baik mereka dalam penyelesaian pertikaian, seperti Ireland, Switzerland dan Finland, kata sumber di universiti itu kepada saya.

Satu kata mengenai kestabilan sosial: Kadang-kadang, terdapat kerusuhan buruh di ladang minyak dan ada demonstrasi pilihan raya. Negara ini didominasi oleh Muslim - dengan sentuhan ringan. Kepelbagaian agama dibenarkan dan bahkan digalakkan. Saya telah menemu ramah uskup Katolik Roma, ketua rabi, dan seorang pastor Protestan, semua di tempat-tempat ibadat mereka di Nur-Sultan.

. Pusat Kewangan Antarabangsa Astana (AIFC), pusat perkhidmatan kewangan yang berkembang pesat, mengikuti model Dubai dan menawarkan inkubator fintech, pusat kewangan hijau, dan pusat kewangan Islam. Bersama dengan London, ia mengambil bahagian dalam IPO syarikat fintech dan uranium.

Walau bagaimanapun, dalam pengakuan bahawa sistem perundangan negara itu belum sesuai dengan piawaian global, AIFC menggunakan undang-undang umum Inggeris dan mempunyai hakim pensiunan ketua hakim England dan Wales dan hakim hakim Inggeris yang menjalankan perniagaan mereka - menyelesaikan perselisihan , mendengar kes sivil, dan mengetuai arbitrase - dalam bahasa Inggeris.

Nampaknya, di mana ada kemahuan, ada jalan penyelesaiannya.

Continue Reading

kazakhstan

Timbalan ketua senat Kazakhstan dipilih sebagai naib presiden OSCE PA

Published

on

Timbalan Pengerusi Senat Parlimen Kazakhstan Askar Shakirov telah dipilih sebagai Naib Presiden Pertubuhan Keselamatan dan Kerjasama di Majlis Parlimen Eropah (OSCE PA), Laporan Kakitangan in Antarabangsa

Sesi pleno OSCE PA tahun 2021 diadakan dalam format hibrid, dengan beberapa ahli mengambil bahagian di Vienna, dan anggota lain bergabung melalui Zoom.

Ini diumumkan di pleno penutupan Sesi Jauh 2021 PA OSCE, yang merangkumi beberapa hari perbahasan, laporan dan pidato, pada 6 Julai. Pleno ini diadakan dalam format hibrid, dengan beberapa anggota mengambil bahagian di Vienna, dan anggota lain bergabung melalui Zum. 

Pada tahun 2008, Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev, yang bertugas sebagai Speaker Dewan Negara Parlimen, juga terpilih sebagai Wakil Presiden PA OSCE.
Askar Shakirov dan Presiden PA OSCE Margareta Cederfelt

Di Vienna, Shakirov bertemu dengan ketua perwakilan nasional Azerbaijan, Bulgaria, Denmark, Finland, Lithuania, Sweden, dan AS, termasuk Presiden PA OSCE yang baru dilantik, Margareta Cederfelt, menurut perkhidmatan akhbar senat itu. 

Shakirov melaporkan mengenai pembaharuan yang dilaksanakan sebagai sebahagian daripada agenda pemodenan Presiden Tokayev. Anggota parlimen OSCE menyatakan sokongan terhadap transformasi politik dan sosio-ekonomi di negara ini. 

Dipersetujui untuk menjalin sekumpulan persahabatan dengan Asia Tengah di Parlimen Denmark dengan penekanan pada pengembangan dialog antara parlimen dengan Kazakhstan. 

Terdahulu, Presiden Tokayev berkata bahawa "diplomasi parlimen memainkan peranan yang semakin penting dalam pengembangan kerjasama antara negeri" pada pertemuan 28 Jun dengan Speaker Majlis Persekutuan Majlis Persekutuan Rusia Valentina Matviyenko.  

Pada 1 Jun, Cederfelt, sebagai Wakil Speaker Riksdag Sweden (Parlimen), bercakap about peranan positif Kazakhstan sebagai anggota aktif OSCE dan Majlis Parlimennya, potensi dan kewibawaannya yang tinggi dalam hubungan antarabangsa semasa pertemuan dalam talian dengan Shakirov. 

Shakirov mempunyai pengalaman luas dalam hubungan antarabangsa dan di bidang perlindungan hak asasi manusia. Sebelumnya, dia pernah bertugas sebagai Wakil Menteri Luar Negeri, Duta Besar Luar Biasa dan Penolong Kanan Kazakhstan ke India, dan Pesuruhjaya Hak Asasi Manusia.

Continue Reading

alam Sekitar

Kazakhstan merancang projek boleh diperbaharui 45GW yang besar untuk menghidupkan hidrogen hijau

Published

on

Syarikat tenaga boleh diperbaharui Jerman Svevind Energy akan bekerjasama dengan Syarikat Nasional Kazakh Invest untuk membina tenaga boleh diperbaharui 45GW yang diproyeksikan bertujuan untuk menghasilkan sejumlah besar hidrogen hijau, menulis Bukit Joshua S.

Rancangannya adalah untuk Svevind Energy untuk membina ladang angin dan solar di seluruh Kazakhstan yang kaya dengan sumber daya bernilai total 45GW, terutamanya di kawasan padang rumput di Kazakhstan Barat dan Tengah.

Tenaga elektrik hijau yang dihasilkan kemudiannya akan digunakan untuk menghidupkan elektrolisis hidrogen bernilai 30GW yang akan dapat menghasilkan kira-kira tiga juta tan hidrogen hijau setiap tahun.

Hidrogen hijau kemudian dapat dieksport terus ke pasar hidrogen Eropah yang terus berkembang atau digunakan secara tempatan di Kazakhstan untuk menghasilkan produk hijau bernilai tinggi seperti amonia, keluli, atau aluminium.

"Svevind bertujuan untuk menggabungkan sumber daya alam yang luar biasa di Kazakhstan dengan pengalaman lama dan semangat Svevind dalam pembangunan projek untuk membekalkan Kazakhstan dan Eurasia dengan tenaga dan produk hijau, lestari, 'dikuasakan oleh alam semula jadi'," kata Wolfgang Kropp, pemilik dan CEO majoriti syarikat.

"Kemudahan hidrogen hijau akan mengangkat Kazakhstan antara pemimpin global tenaga boleh diperbaharui dan hidrogen dengan kos pengeluaran yang sangat kompetitif dan sangat rendah. Kami percaya bahawa untuk hidrogen hijau, Kazakhstan adalah tempat yang tepat. "

Svevind sudah mempunyai kepakaran yang besar dalam membangun projek tenaga angin darat yang besar, termasuk sekumpulan ladang angin bersambung Markbygden 1101 yang terletak di Sweden Utara. Sudah mempunyai kapasiti 1GW, kluster Markbygden 1101 juga mempunyai turbin angin bernilai 1.5GW yang sedang dalam pembinaan.

Setelah selesai, kluster Markbygden 1101 diharapkan dapat menyediakan sekitar 8% dari penggunaan elektrik Sweden saat ini.

Rancangan Svevind untuk membina projek angin dan solar bernilai 45GW disampaikan kepada Kerajaan Kazakh semasa perundingan pemerintah di Nur-Sultan pada 18 dan 19 Mei.

Dengan sokongan Syarikat Nasional Kazakh Invest, fasa pengembangan, kejuruteraan, perolehan, dan pembiayaan untuk projek-projek tersebut sekarang diharapkan memakan waktu antara tiga hingga lima tahun, sementara pembinaan dan pengoperasian akan memakan waktu lima tahun lagi.

"Tenaga hidrogen sangat produktif, teknologi dan cekap digunakan," kata Meirzhan Yussupov, Ketua Lembaga Kazakh Invest dan anggota Lembaga Pengarah. Sumber tenaga ini dapat digunakan dalam industri pengangkutan, kehidupan seharian, tenaga dan kereta api. Semua ini menyumbang kepada kemajuan pembangunan rendah karbon.

"Promosi pengembangan karbon rendah sejalan dengan arah strategis pembangunan Republik Kazakhstan dan kewajiban yang dilakukan dalam kerangka perjanjian internasional. Melalui pengembangan tenaga hidrogen, Kazakhstan dapat memperoleh bekalan hidrogen di dunia. "

Kazakhstan pada masa ini mempunyai kira-kira 5GW kapasiti tenaga boleh diperbaharui yang terpasang, dikuasai oleh hampir tenaga hidro 3GW dan hampir 2GW tenaga solar.

Walaupun tenaga hidro yang boleh diperbaharui di negara ini merupakan sumber elektrik yang lama untuk negara ini, kapasiti solar yang dipasang telah meroket dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai contoh, pada tahun 2019, Kazakhstan hanya mempunyai 823MW solar. Setahun kemudian, dan itu telah meningkat hampir satu gigawatt menjadi 1,719MW.

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan

tren