Berhubungan dengan kami

Seni

Perang di #Libya - sebuah filem Rusia mendedahkan siapa yang menyebarkan kematian dan keganasan

Henry St George

Published

on

Turki mungkin sekali lagi menimbulkan sakit kepala bagi Eropah. Sementara Ankara mengejar strategi pemerasan di Barat, mengancam akan membiarkan migran masuk ke Eropah, ia mengubah Libya menjadi markas pengganas dengan memindahkan militan dari Idlib dan Syria utara ke Tripoli.

Campur tangan rutin Turki dalam politik Libya sekali lagi menimbulkan isu ancaman neo-Osmanis, yang akan mempengaruhi bukan sahaja kestabilan wilayah Afrika Utara, tetapi juga masalah Eropah. Memandangkan Recep Erdogan, dengan mencuba peranan sultan, membiarkan dirinya memeras orang Eropah dengan menakut-nakutkan kemasukan pendatang. Ketidakstabilan Afrika utara ini juga boleh menyebabkan gelombang krisis migrasi baru.

Masalah utama, bagaimanapun, adalah hubungan Turki yang tegang dengan sekutunya. Situasi di rantau ini banyak ditentukan oleh hubungan tegang antara Turki dan Rusia. Memandangkan kepentingan yang berbeza-beza di Syria dan Libya, kita dapat berbicara tentang melemahkan kerjasama antara negara-negara: ia tidak seperti persekutuan yang stabil, melainkan permainan yang kompleks dari dua frenemi lama, dengan serangan dan skandal berkala antara satu sama lain.

Penyejukan hubungan digambarkan dalam bahagian kedua filem Rusia "Shugaley", yang menyoroti cita-cita neo-Osmanis Turki dan hubungan jenayahnya dengan GNA. Tokoh utama filem ini adalah ahli sosiologi Rusia yang diculik di Libya dan yang cuba dibawa oleh Rusia ke tanah air. Pentingnya kepulangan ahli sosiologi dibincangkan di peringkat tertinggi, khususnya, masalah ini dibangkitkan oleh Menteri Luar Rusia Sergei Lavrov pada bulan Jun 2020 semasa pertemuan dengan delegasi dari GNA Libya.

Pihak Rusia sudah secara terbuka mengkritik peranan Turki di Libya, serta menekankan pembekalan pengganas dan senjata ke wilayah tersebut. Pengarang filem itu menyatakan harapannya bahawa Shugaley sendiri masih hidup, walaupun diseksa dan dilanggar hak asasi manusia.

Plot "Shugaley" merangkumi beberapa topik yang menyakitkan dan menyusahkan Pemerintah: penyeksaan di penjara Mitiga, persekutuan pengganas dengan pemerintah Fayez al-Sarraj, permisahan militan pro-pemerintah, eksploitasi sumber-sumber rakyat Libya di kepentingan lingkaran elit yang sempit.

Bergantung pada keinginan Ankara, GNA menjalankan kebijakan pro-Turki, sementara pasukan Recep Erdogan semakin terintegrasi ke dalam struktur kekuasaan pemerintah. Filem ini berbicara secara telus mengenai kerjasama yang saling menguntungkan - GNA menerima senjata dari orang Turki, dan sebagai balasannya, Turki merealisasikan cita-cita neo-Uthmaniyyah di rantau ini, termasuk faedah ekonomi dari simpanan minyak yang kaya.

"Anda berasal dari Syria, bukan? Jadi anda seorang tentera upahan. Anda bodoh, bukan Allah yang menghantar anda ke sini. Dan orang-orang besar dari Turki, yang benar-benar mahukan minyak Libya. Tetapi anda tidak mahu untuk mati. Di sini mereka menghantar orang bodoh seperti anda di sini, "kata watak utama Sugaley kepada seorang militan yang bekerja untuk agensi jenayah GNA. Secara keseluruhan, semua ini hanya menggambarkan kenyataan: Di Libya, Turki berusaha untuk mempromosikan pencalonan Khalid al-Sharif, salah satu pengganas paling berbahaya yang dekat dengan al-Qaeda.

Inilah akar masalah: sebenarnya, al-Sarraj dan rombongannya - Khalid al-Mishri, Fathi Bashaga, dan lain-lain - menjual kedaulatan negara sehingga Erdogan secara senyap-senyap dapat terus mengacaukan wilayah itu, memperkuat sel pengganas dan memberi manfaat - pada masa yang sama membahayakan keselamatan di Eropah. Gelombang serangan pengganas di ibu negara Eropah dari tahun 2015 adalah sesuatu yang boleh berlaku lagi sekiranya Afrika utara dipenuhi dengan pengganas. Sementara itu, Ankara, yang melanggar undang-undang antarabangsa, menuntut tempat di EU dan menerima dana.

Pada masa yang sama, Turki selalu campur tangan dalam urusan negara-negara Eropah, memperkuat lobi di lapangan. Sebagai contoh, contoh baru-baru ini ialah Jerman, di mana Tentera Counterintelligence Service (MAD) sedang menyiasat empat orang yang disyaki penyokong ekstremis sayap kanan Turki "Gray Wolves" dalam angkatan bersenjata negara itu.

Kerajaan Jerman baru saja mengesahkan sebagai tindak balas kepada permintaan dari pihak Die Linke bahawa Ditib ("Kesatuan Turki-Islam Institut Agama") bekerjasama dengan "Gray Wolves" yang berorientasikan Turki yang ekstrem. Sambutan dari Kerajaan Persekutuan Jerman merujuk kepada kerjasama antara ekstremis kanan Turki dan organisasi payung Islam, Kesatuan Turki-Islam Institut Agama (Ditib), yang beroperasi di Jerman dan dikendalikan oleh badan negara Turki, Pejabat Hal Ehwal Agama (DIYANET).

Adakah keputusan yang tepat untuk mengizinkan keanggotaan EU ke Turki, yang dengan memeras ugut, bekalan tentera haram dan penyatuan ke dalam struktur kekuasaan, tentera dan perisik berusaha untuk mengukuhkan kedudukannya di Afrika utara dan di jantung Eropah? Negara yang tidak mampu bekerjasama dengan sekutunya seperti Rusia?

Eropah harus mempertimbangkan semula sikapnya terhadap kebijakan neo-Osmanis Ankara dan mencegah berlakunya pemerasan - jika tidak, rantau ini berisiko menghadapi era pengganas baru.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai "Sugaley 2" dan untuk melihat treler filem, sila lawati http://shugalei2-film.com/en-us/

 

Seni

Penyokong jutawan dan kelestarian Elena Baturina memuji potensi kreatif generasi muda

Wartawan EU Koresponden

Published

on

31 Januari tetingkap penyerahan ditutup untuk 'Reka Bentuk untuk Bandar Lestari', pertandingan pelajar antarabangsa untuk menyokong program SDG PBB. Pertandingan ini dianjurkan bersama oleh dua penyokong pendidikan yang hebat dalam disiplin kreatif - BERBUKA badan berfikir kreatif dan Cumulus Persatuan Universiti dan Kolej Seni, Reka Bentuk dan Media.

Pertandingan ini dilancarkan pada bulan Oktober tahun lalu dan mengundang para pelajar disiplin kreatif dari mana-mana sahaja untuk mengembangkan penyelesaian inovatif mereka sendiri untuk menghadapi cabaran SDG11: Bandar dan Komuniti yang Lestari. Cabaran ini merangkumi peningkatan pelepasan karbon dan penggunaan sumber daya, peningkatan jumlah penduduk kumuh, infrastruktur dan perkhidmatan yang tidak mencukupi dan berlebihan, pencemaran udara yang semakin teruk dan penyebaran bandar yang tidak dirancang, dll. Tahun 2020 mendedahkan satu lagi masalah drastik penduduk bandar - bahaya penyebaran cepat virus di kawasan berpenduduk padat.

Kedua-duanya TERBUKA dan Cumulus percaya bahawa cabaran realiti baru kehidupan seharian kita memerlukan penyelesaian baru; perubahan kualitatif hanya mungkin dilakukan melalui tindakan inovatif, dan inovasi hanya dilahirkan dengan cara berfikir yang berani, ingin tahu, kreatif, dan tidak sesuai.

Itulah sebabnya persaingan ini menjanjikan kepada para pemuda, pelajar dan lulusan kreatif dari semua bidang seni, reka bentuk, seni bina dan media universiti dan kolej di seluruh dunia untuk mendorong mereka merancang idea dan projek yang merangkumi prinsip dan tujuan Program SDG Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu.

TERBUKA akan memberikan idea-idea teratas yang dikemukakan oleh individu atau pasukan dengan hadiah wang tunai: pemenang hadiah utama akan dipilih oleh juri akademik reka bentuk dan profesional dan mendapat € 5,000; € 3,000 akan menjadi pilihan peribadi pengasas BE OPEN Elena Baturina; pemenang hadiah € 2,000 Undian Umum akan dipilih dengan undian dalam talian terbuka; dan hadiah Bandar Selamat perdana yang sangat penting sebanyak € 2,000 akan diberikan kepada penyelesaian yang berkesan dalam menangani kesan buruk wabak di sebuah bandar.

Kami telah bertanya kepada Elena Baturina tentang rancangan dan aspirasi yang dia kaitkan dengan pertandingan ini.

- Mengapa anda memilih SDG11 sebagai tumpuan untuk pertandingan tahun ini?

Saya yakin bahawa isu-isu pembandaran mempunyai kepentingan yang tidak dapat ditandingi pada tahun 2020. Matlamat Pembangunan Lestari PBB dalam banyak cara merupakan tindak balas langsung terhadap akibat pembandaran.

Lebih daripada separuh populasi dunia kini tinggal di bandar, dan peratusannya diunjurkan meningkat menjadi 60% menjelang 2030. Pertumbuhan ini seiring dengan begitu banyak masalah yang mempengaruhi kesejahteraan orang biliard. Kita harus mengakui bahawa langkah-langkah tradisional tidak dapat mengatasi ruang lingkup dan 'evolusi' masalah-masalah ini, jadi kita sangat memerlukan pemikiran kreatif - pemikiran reka bentuk - dan tindakan kreatif untuk menanganinya. Reka bentuk mempunyai peranan penting untuk dimainkan sebagai instrumen atau mencapai SDG PBB.

- Beritahu kami mengenai tahap pertandingan yang sedang berlangsung sekarang?

Kita sekali lagi bergabung dengan Gabungan Universiti dan Kolej Seni, Reka Bentuk dan Media Cumulus yang luar biasa. Bersama-sama kita merasakan kita dapat menjangkau kebanyakan sekolah yang mengajar disiplin kreatif di seluruh dunia dan oleh itu mewujudkan peluang untuk seberapa banyak pelajar untuk mendapat manfaat daripada pertandingan ini.

Kami telah melepasi tarikh akhir penyerahan, dan bermula pada bulan Februari, pasukan kami dan juri akan menetapkan tugas yang sukar namun menarik untuk memilih projek-projek teratas yang akan terus bersaing untuk mendapatkan hadiah. Kami sudah mempunyai ratusan penghantaran dari seluruh dunia, dan yang saya lihat sangat menjanjikan.

- Seberapa bermakna respons mereka bagi anda?

Entri ini penuh dengan pemikiran yang baik, penyelidikan yang tepat dan niat yang baik. Sudah tentu, mereka tidak bertujuan menyelamatkan dunia dalam sekelip mata, tetapi ia adalah mengenai langkah-langkah kecil, yang dapat diterjemahkan dan boleh dilaksanakan untuk majoriti orang di seluruh dunia, yang sebenarnya akan berfungsi.

Itulah sebabnya saya sangat berharap bahawa pertandingan ini akan mendorong lebih banyak pertunangan dengan pereka muda dan penyelesaian mampan mereka dari perniagaan, negeri dan badan awam yang berfokus pada SDG yang benar-benar dapat mewujudkannya.

- Apa yang anda cari secara peribadi dalam penyertaan yang menang?

Seperti yang mungkin anda ketahui, saya pertama sekali adalah orang yang berniaga. Oleh itu, saya tidak dapat menolong melihat projek dari perspektif praktikal, dengan mempertimbangkan pendekatan 'bagaimana kita dapat melakukannya'. Itulah sebabnya, saya melihat sejauh mana penyelesaian yang diteliti dengan baik, adakah permintaannya, seberapa layak, adakah sumber daya yang ada untuk membuatnya berfungsi, adakah ia dapat ditingkatkan dll. Oleh itu, pemenang Pilihan Pengasas mestilah penyelesaian pragmatik.

- Apa arti kelestarian bagi anda secara peribadi?

Pada akhirnya, pelaburan telah diperuntukkan untuk perniagaan yang berkaitan dengan kelestarian, seperti pengeluaran tenaga solar, teknologi kecekapan tenaga, kejuruteraan membran. Bagi kehidupan seharian saya, saya cuba membuat perubahan positif ke arah kelestarian yang lebih besar seperti yang kita semua seharusnya, bermula dengan langkah-langkah sehari-hari yang sedikit tetapi konsisten yang mungkin tidak begitu besar, tetapi perlu untuk menjadikan kelestarian sebagai bagian dari masa depan kita yang bergabung.

- Adakah TERBUKA sekarang menjelaskan kemungkinan pandemi baru ketika mengembangkan projek anda?

Baiklah, kita semua lakukan. Terdapat faktor yang tidak dapat diramalkan dalam segalanya sekarang, bukan? Tetapi tahun ini kami berjaya dengan baik, kerana BE OPEN selalu mempunyai kehadiran dalam talian yang mantap yang membantu kami berhubung dan berinteraksi dengan khalayak dari seluruh dunia dengan mudah.

Dengan pertandingan ini, kita dapat melakukan semua peringkat dengan selamat dan dengan jarak sosial yang diamati, satu-satunya perkara yang memerlukan perhimpunan awam adalah upacara penganugerahan. Tetapi walaupun kita harus membatalkannya sekali lagi, kita berjanji bahawa kita bukan sahaja akan meraikan pemenang secara dalam talian, tetapi melakukan yang terbaik untuk menunjukkan idea dan bakat mereka kepada orang ramai dan sebanyak mungkin pihak berkepentingan.

Continue Reading

Seni

Buku sejarawan Rusia Oleg Kuznetsov mengulangi peringatan Umberto Eco mengenai ancaman Nazi

penyumbang tetamu

Published

on

Setiap pembaca kami, tanpa mengira kewarganegaraan, pandangan politik, atau kepercayaan agama mereka, menyimpan sebahagian dari kesakitan abad ke-20 dalam jiwa mereka. Kesakitan dan ingatan mereka yang terkorban dalam memerangi Nazisme. Sejarah rejim Nazi abad yang lalu, dari Hitler hingga Pinochet, tidak dapat dibantah membuktikan bahawa jalan menuju Nazisme yang diambil oleh mana-mana negara mempunyai ciri yang sama. Sesiapa yang, dengan alasan untuk mengekalkan sejarah negara mereka, menulis semula atau menyembunyikan fakta sebenar, tidak melakukan apa-apa kecuali menyeret orang sendiri ke dalam jurang sambil mengenakan dasar agresif ini ke negara jiran dan seluruh dunia.

 

Pada tahun 1995, Umberto Eco, salah seorang penulis dan pengarang buku paling laris di dunia seperti Foucault's Pendulum dan The Name of the Rose, mengambil bahagian dalam Simposium yang diadakan oleh Jabatan Itali dan Perancis Universiti Columbia di New York ( pada hari ulang tahun pembebasan Eropah dari Nazisme disambut). Eco mengarahkan penonton dengan karangannya Eternal Fascism yang berisi peringatan kepada seluruh dunia mengenai kenyataan bahawa ancaman fasisme dan Nazisme tetap ada walaupun setelah berakhirnya Perang Dunia II. Definisi yang diciptakan oleh Eco berbeza dengan definisi klasik fasisme dan Nazisme. Seseorang tidak boleh mencari persamaan yang jelas dalam rumusannya atau menunjukkan kemungkinan kebetulan; Pendekatannya cukup istimewa dan berbicara mengenai ciri psikologi ideologi tertentu yang dilabelnya 'fasisme abadi'. Dalam pesan kepada dunia, penulis mengatakan bahawa fasisme tidak bermula dengan perarakan berani Blackshirts, atau dengan pemusnahan pembangkang, atau dengan perang dan kem konsentrasi, tetapi dengan pandangan dunia dan sikap orang yang sangat spesifik, dengan kebiasaan budaya mereka , naluri gelap dan dorongan tidak sedar. Itu bukan sumber sebenar peristiwa tragis yang menggegarkan negara dan seluruh benua.

Sebilangan besar penulis masih menggunakan topik ini dalam karya-karya jurnalistik dan sastera mereka, walaupun sering lupa bahawa, dalam kes ini, fiksyen seni tidak tepat, dan kadang kala bersifat kriminal. Diterbitkan di Rusia, buku State Policy of Glorification of Nazism in Armenia oleh sejarawan tentera Oleg Kuznetsov mengulangi kata-kata Umberto Eco: «Kami memerlukan musuh untuk memberi harapan kepada orang-orang. Seseorang mengatakan bahawa patriotisme adalah perlindungan terakhir pengecut; mereka yang tidak mempunyai prinsip moral biasanya membungkus bendera di sekitar diri mereka, dan bajingan selalu bercakap mengenai kesucian perlumbaan. Identiti nasional adalah kubu terakhir yang dilucutkan. Tetapi makna identiti sekarang didasarkan pada kebencian, pada kebencian bagi mereka yang tidak sama. Kebencian harus dipupuk sebagai semangat sivik. "

Umberto Ecp mengetahui secara langsung apa itu fasisme, sejak dia dibesarkan di bawah pemerintahan diktator Mussolini. Dilahirkan di Rusia, Oleg Kuznetsov, seperti hampir setiap orang seusianya, mengembangkan sikapnya terhadap Nazisme bukan berdasarkan penerbitan dan filem, tetapi terutama dalam kesaksian saksi mata yang terselamat dalam Perang Dunia II. Bukan sebagai ahli politik tetapi bercakap bagi pihak rakyat Rusia biasa, Kuznetsov memulakan bukunya dengan kata-kata pemimpin negara asalnya pada 9 Mei 2019, pada hari kemenangan atas fasisme dirayakan: «Hari ini kita melihat bagaimana dalam sejumlah negara yang secara konsisten mereka memutarbelitkan peristiwa perang, bagaimana mereka mengidolakan mereka yang, setelah melupakan kehormatan dan martabat manusia, melayani Nazi, bagaimana mereka tanpa malu-malu berbohong kepada anak-anak mereka, mengkhianati nenek moyang mereka ». Percubaan Nuremberg selalu dan akan terus menjadi halangan bagi kebangkitan Nazisme dan pencerobohan sebagai dasar negara - baik pada zaman kita dan masa depan. Hasil percubaan adalah peringatan bagi semua orang yang melihat diri mereka sebagai «penguasa takdir» negara dan rakyat terpilih. Tujuan pengadilan jenayah antarabangsa di Nuremberg adalah untuk mengutuk pemimpin Nazi (inspirasi dan ketua ideologi utama), serta tindakan kejam dan kemarahan berdarah yang tidak dapat dibenarkan, bukan seluruh rakyat Jerman.

Dalam hal ini, wakil UK untuk persidangan itu mengatakan dalam ucapan penutupnya: «Saya mengulangi sekali lagi bahawa kami tidak berusaha untuk menyalahkan rakyat Jerman. Matlamat kami adalah untuk melindunginya dan memberinya peluang untuk memulihkan dirinya dan memenangi rasa hormat dan persahabatan seluruh dunia.

Tetapi bagaimana ini dapat dilakukan jika kita membiarkan unsur-unsur Nazisme tanpa hukuman dan tanpa hukuman di tengah-tengahnya yang terutama bertanggung jawab atas kezaliman dan kejahatan dan yang, sebagaimana yang dapat dipercaya oleh pengadilan, tidak dapat dipusingkan ke jalan kebebasan dan keadilan? »

Buku Oleg Kuznetsov adalah peringatan yang tidak bertujuan untuk menimbulkan kebencian etnik antara Armenia dan Azerbaijan; ia adalah permohonan akal sehat. Permintaan untuk menyingkirkan pemalsuan fakta sejarah (yang memungkinkan untuk memanipulasi orang biasa) dari dasar negara. Dalam bukunya, pengarang mengajukan pertanyaan: «Pemuliaan dalam pelbagai bentuk Nazisme di Armenia melalui peringatan ingatan terhadap penjenayah Nazi Garegin Nzhdeh dan teori tshirarkon secara terang-terangan, doktrin superman Armenia, adalah subjek pihak berkuasa dan diaspora Armenia yang dilakukan secara sengaja dan sistematik telah melakukan usaha serius dalam beberapa tahun kebelakangan ini untuk memuliakan keperibadian Garegin Nzhdeh, dan bukan orang lain dari kalangan nasionalis Armenia yang lebih banyak menyumbang kepada penampilan Republik Armenia pada peta politik dunia daripada Nzhdeh. »

Kurang dari setahun yang lalu, Jawatankuasa Ketiga dari Perhimpunan Agung PBB mengadopsi draf resolusi (dimulakan oleh Rusia) mengenai memerangi "pemuliaan Nazisme, neo-nazisme dan amalan lain yang menyumbang untuk memacu bentuk perkauman, diskriminasi kaum, xenofobia dan intoleransi yang berkaitan. » 121 negeri memilih dokumen itu, 55 menolak, dan dua menentangnya.

Telah diketahui bahawa isu perjuangan bersatu menentang Nazisme dan pengikut modennya selalu menjadi asas bagi Azerbaijan dan kepemimpinan politiknya (tanpa toleransi walaupun sedikit pun kompromi) seperti yang berlaku untuk Rusia. Presiden Ilham Aliyev telah berulang kali bercakap - baik di perhimpunan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan pada mesyuarat Majlis Ketua-ketua Negara CIS - mengenai dasar negara memuliakan Nazisme di Armenia, dengan memetik fakta yang tidak dapat disangkal untuk membuktikan pernyataan ini. Pada pertemuan Majlis Menteri Pertahanan CIS, Presiden Aliyev tidak hanya menyokong kebijakan Rusia untuk memerangi Nazisme dan neo-Nazisme pada skala global, tetapi juga memperluas jangkauannya, menunjuk Armenia sebagai negara Nazisme yang menang. Yang mengatakan, perwakilan Armenia ke PBB selalu memilih untuk mengadopsi resolusi yang menyeru memerangi sebarang manifestasi Nazisme, sementara kepemimpinan negara mereka secara terbuka mendirikan monumen kepada penjenayah Nazi Nzhdeh di kota-kota Armenia, dinamakan jalan, jalan , dataran dan taman untuk menghormatinya, meraih pingat, duit syiling yang dicetak, mengeluarkan setem pos dan filem yang dibiayai yang menceritakan tentang "perbuatan kepahlawanannya". Dengan kata lain, ia melakukan semua yang dikenali sebagai «pemuliaan Nazisme» dalam pertuturan resolusi Majlis Umum PBB yang berkaitan.

Armenia kini memiliki pemerintahan baru, tetapi penulis tidak tergesa-gesa untuk menghilangkan warisan Nazi dari pendahulunya, sehingga menunjukkan komitmen mereka terhadap praktik-praktik pemuliaan Nazisme yang telah diadopsi di negara ini sebelum kudeta yang terjadi dua tahun yang lalu. Pemimpin baru Armenia, yang diketuai oleh Perdana Menteri Nikol Pashinyan, tidak boleh atau tidak mahu mengubah keadaan di negara mereka secara radikal - dan mendapati diri mereka sebagai tebusan atau penyokong ideologi pemuliaan Nazisme yang telah dipraktikkan sebelum mereka berkuasa. Dalam sudut kerjanya, Oleg Kuznetsov mengatakan: «Bermula dengan Milenium, pihak berkuasa Armenia telah benar-benar secara sadar dan sengaja meneruskan dan, walaupun terdapat perubahan rejim politik di negara ini pada bulan Mei 2018, masih meneruskan 21 jalan politik dalaman menuju negara Nazifikasi melalui propaganda negara mengenai teori tsehakron sebagai ideologi nasional semua orang Armenia yang tinggal di Armenia dan diaspora, sambil mensimulasikan usaha antarabangsa untuk memerangi pemuliaan Nazisme dan neo-Nazisme untuk menutupi penanaman fenomena ini di wilayah di bawah kawalan mereka, termasuk wilayah pendudukan Republik Azerbaijan. »

Fridtjof Nansen, seorang peneroka dan saintis kutub Norway, salah seorang yang mencatat: «Sejarah orang Armenia adalah eksperimen berterusan. Eksperimen bertahan ». Dengan cara apa percubaan hari ini yang dilakukan oleh ahli politik Armenia dan berdasarkan manipulasi fakta sejarah mempengaruhi kehidupan penduduk biasa di negara ini? Negara yang telah memberi dunia sejumlah ilmuwan, penulis, dan tokoh kreatif yang karya-karyanya tidak pernah ditandai dengan cap Nazisme. Dengan buku Kuznetsov mengungkap fakta sejarah, mereka yang mempelajari ideologi Nazisme Jerman secara mendalam mungkin mengembangkan sikap yang berbeza dengan kata-kata yang diucapkan oleh Jerman dan merasa bersalah terhadap bangsanya sehingga akhir zamannya. Pada akhir hayatnya, dia menulis: «Sejarah adalah dasar yang tidak lagi dapat diperbaiki. Politik adalah sejarah yang masih boleh diperbetulkan ».

Oleg Kuznetsov

Oleg Kuznetsov

Continue Reading

Seni

LUKOIL'S Oil Pavilion dinamakan projek terbaik di dunia untuk penggunaan Virtual Reality

Gambar Profile

Published

on

LUKOIL menjadi pemenang antarabangsa Anugerah Dunia Emas IPRA dalam empat kategori untuk pemulihan sejarah Minyak Pavilion di VDNKh Moscow. Ia adalah pameran multimedia Rusia terbesar yang didedikasikan untuk sains gunaan, yang mempersembahkan industri minyak kepada pengunjungnya melalui pemasangan interaktif.

. Paviliun Minyak dianugerahkan status projek global terbaik di Permainan dan realiti maya, Perniagaan ke perniagaan, Hubungan media dan tajaan kategori.

Ini adalah LUKOIL kedua Anugerah Dunia Emas IPRA menang; Syarikat telah menerima dua anugerah tahun lalu. Kempen LUKOIL untuk mempromosikan bandar Kogalym (Yugra) sebagai pusat pelancongan di Siberia Barat mendapat anugerah sebagai projek terbaik di dunia di Perjalanan dan pelancongan dan Penglibatan komuniti kategori.

IPRA Golden World Awards (GWA) adalah pertandingan perhubungan awam dan komunikasi global yang paling berpengaruh di dunia.

IPRA GWA, yang ditubuhkan pada tahun 1990, mengiktiraf kecemerlangan amalan perhubungan awam di seluruh dunia, dengan mengambil kira kriteria seperti kreativiti, kerumitan realisasi, dan watak unik projek ini. Pakar dan pemimpin komunikasi dan pemasaran terhebat di dunia, termasuk wakil dari pelbagai syarikat terbesar, membentuk juri GWA.

 

 

Continue Reading

Twitter

Facebook

tren