Terus Berhubung Dengan Kami

China

Lithuania bertukar menentang pencerobohan China

SAHAM:

Diterbitkan

on

Baru-baru ini diketahui bahawa Lithuania telah memutuskan untuk berhenti dari format kerjasama ekonomi dan politik '17 +1 'antara China dan negara-negara Eropah Tengah dan Timur, kerana percaya formatnya memecah belah, tulis Juris Paiders.

Menteri luar negeri Lithuania memberitahu media: "Lithuania tidak lagi melihat dirinya sebagai anggota '17 +1 'dan tidak akan mengambil bahagian dalam kegiatan format tersebut. Dari sudut pandang EU, ini adalah format yang memecah belah, oleh itu saya ingin mendesak semua negara anggota untuk berusaha untuk kerjasama yang lebih berkesan dengan China sebagai sebahagian dari [format +27 +1]. "

Format 17 + 1 dibentuk untuk menjalin kerjasama lebih jauh antara China dan 17 negara Eropah - Albania, Bosnia dan Herzegovina, Bulgaria, Czechia, Yunani, Croatia, Estonia, Latvia, Lithuania, Montenegro, Poland, Romania, Serbia, Slovakia, Slovenia, Hungary dan Macedonia Utara. Lithuania menyertai format pada 2012.

Pengkritik format percaya bahawa ia merosakkan kesatuan EU, sementara para penyokongnya mengatakan itu adalah instrumen yang berharga untuk menjaga hubungan dengan China, kerana Lithuania tidak memiliki kemampuan yang sama untuk mempertahankan hubungan dua hala tingkat tinggi dengan Beijing seperti yang dimiliki oleh negara-negara Eropah yang lebih besar. . Tidak perlu ditambahkan bahawa kesejahteraan penyokong format secara langsung bergantung pada wang Beijing.

Pelaburan China di Lithuania dan perdagangan dua hala tidak begitu besar, tetapi tahun lalu menyaksikan peningkatan aliran kargo China yang tidak pernah terjadi sebelumnya melalui kereta api Lithuania.

Perkhidmatan perisik Lithuania telah memberi amaran bahawa China ingin meningkatkan pengaruh globalnya dengan mendapatkan sokongan ekonomi asing untuk isu-isu politik yang penting bagi Beijing. Ketiga-tiga negara Baltik secara terbuka menyatakan sentimen serupa mengenai kegiatan China di rantau ini.

Pada pertengahan Mei, Parlimen Eropah (EP) memutuskan untuk tidak membincangkan kontrak pelaburan antara EU dan China sehingga sekatan yang dikenakan oleh China terhadap anggota parlimen dan saintis tetap berlaku.

Pengiklanan

Parlimen Lithuania meluluskan resolusi yang mengecam jenayah terhadap kemanusiaan di China dan pembunuhan beramai-ramai Uyghur.

Lithuania juga mendesak PBB untuk melancarkan penyelidikan terhadap "kem pendidikan semula" Uyghur di Xinjiang, dan juga meminta Suruhanjaya Eropah untuk mengkaji semula hubungan dengan kepemimpinan komunis China.

Sebagai tindak balas, kedutaan China menyatakan bahawa resolusi yang disebutkan di atas adalah "pertunjukan politik kelas rendah" yang didasarkan pada pembohongan dan salah maklumat, yang juga menuduh Lithuania campur tangan dalam urusan dalaman China. Namun, China juga menggunakan media media marginal Lithuania untuk melukis dirinya dengan positif. Pada minggu-minggu berikutnya, kita dapat menjangkakan bahawa negara-negara Baltik dan Poland yang tersisa juga akan menarik diri dari format 17 + 1, yang pasti akan menimbulkan reaksi negatif dari kedutaan China.

Kongsi artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel daripada pelbagai sumber luar yang menyatakan pelbagai sudut pandangan. Jawatan yang diambil dalam artikel ini tidak semestinya jawatan Pemberita EU.

tren