Berhubungan dengan kami

Ireland

Kumpulan mangsa Ireland untuk melobi Presiden AS

Published

on

Cadangan oleh pemerintah Inggeris untuk menghentikan semua siasatan, penyelidikan dan tindakan undang-undang terhadap tingkah laku askarnya di Ireland Utara antara tahun 1969 dan 1998, telah menimbulkan kemarahan. Keluarga-keluarga mereka yang terkorban dari senjata dan bom tentera Britain serta pengganas Ireland dan Britain, bertekad bahawa Boris Johnson tidak akan dibenarkan untuk melepaskan diri dengan perkembangan ini, yang merosakkan semua prinsip keadilan dalam masyarakat demokratik moden dan berdiri untuk membiarkan veteran tenteranya terpancing. Seperti yang dilaporkan oleh Ken Murray dari Dublin, sejumlah kumpulan mangsa kelihatan bersedia melobi Presiden AS Joe Biden (Gambar) dengan harapan dia akan bersandar pada PM Britain untuk mundur.

Sebilangan pembaca mungkin merasa luar biasa bahawa 23 tahun selepas Perjanjian Damai Inggeris-Ireland ditandatangani pada tahun 1998 dan berakhir secara rasmi kepada 'The Troubles', keluarga mereka yang terkorban dalam konflik masih dibungkus dengan undang-undang yang mahal, mengecewakan dan panjang tindakan terhadap kerajaan UK yang meminta pampasan tetapi, yang lebih penting, jawapan sukar difahami!

Peranan Tentera Inggeris dalam beberapa pembunuhan paling mengerikan semasa konflik termasuk pembunuhan beramai-ramai pada Hari Darah 1972 di Derry City di mana 14 mangsa yang tidak bersalah ditembak mati oleh tentera dari Rejimen Parachute.

Bukan sahaja pihak Inggeris membuat penjelasan mengenai pembunuhan itu, tetapi Lord Widgery dalam Laporan berikutnya membohongi Dunia dengan mengatakan bahawa "tentera [British] telah dipecat terlebih dahulu"!

Percubaannya yang buruk dalam Laporan pemutihan menyebabkan bilangan IRA membengkak melampaui impiannya yang paling liar yang membantu memanjangkan konflik yang masih berlaku pada awalnya.

Setelah tekanan berterusan terhadap Kerajaan Inggeris yang berturut-turut, satu Inkuiri Berdarah kedua yang berlangsung selama 12 tahun hingga 5,000 halaman diketuai oleh Lord Saville dan menanggung pembayar cukai Britain di bawah 200 juta pound, menghasilkan hasil yang berbeza dengan mengatakan bahawa penembakan mangsa yang tidak bersalah 'tidak wajar' mengakibatkan pada Perdana Menteri David Cameron mengeluarkan permintaan maaf secara terbuka di Dewan Rakyat pada bulan Jun 2010.

Sementara itu, kemunculan bahawa beberapa tentera Britain dan pegawai MI5 telah bekerjasama dengan pengganas dalam Pasukan Sukarelawan Ulster untuk membunuh yang disasarkan kepada republik Ireland, telah menyaksikan sejumlah besar keluarga Katolik mencari jawapan mengenai kontroversi pembunuhan orang yang mereka sayangi.

Tidak hairanlah bahawa Inggeris telah bermain keras dalam semua tindakan undang-undang berikutnya.

Seperti yang diberitahu oleh Stephen Travers, yang terselamat dari pembunuhan beramai-ramai Miami Showband tahun 1975-seperti yang dilihat di Netflix- Newstalk radio di Dublin minggu lalu, "pertubuhan Britain memainkan permainan panjang dengan menerapkan tiga D, iaitu, menolak, menunda dan mati."

Dengan kata lain, jika Kerajaan UK dapat menarik semakin banyak tindakan undang-undang yang mereka hadapi dari keluarga mangsa, kemungkinan mereka yang mengambil tindakan undang-undang atau tentera Britain yang membela diri, akan mati pada saat mereka masuk ke mahkamah dengan itu membatalkan pembenaran untuk kes tersebut, oleh itu membiarkan British tidak bertanggungjawab atas tuduhan pembunuhan mereka!

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, tekanan telah meningkat pada pihak Inggeris untuk membersihkan kegiatan haramnya setelah seorang Koroner memerintah pada bulan Mei yang lalu bahawa sepuluh orang Katolik yang ditembak mati oleh Tentera Duli Yang Maha Mulia di Ballymurphy Belfast pada tahun 1971 sama sekali tidak bersalah.

Penemuan Ballymurphy telah mendahului bahawa sehingga minggu lalu, menjadi sesuatu yang memalukan dan sangat mahal bagi Kerajaan London, yang berpotensi untuk mengungkapkan bahawa unsur-unsur tertentu dalam Tentera British sengaja membunuh katolik Irlandia yang tidak bersalah tanpa alasan yang sah!

Untuk menambah kekecewaan yang dialami oleh keluarga yang kehilangan orang tersayang dalam konflik tersebut, awal bulan ini, Perkhidmatan Pendakwaan Awam Ireland Utara mengumumkan niatnya untuk menarik balik prosiding terhadap dua bekas tentera Britain - Askar F atas pembunuhan dua lelaki semasa Hari Ahad Berdarah pada tahun 1972 dan Soldier B atas pembunuhan Daniel Hegarty yang berusia 15 tahun enam bulan kemudian, satu isyarat mungkin bahawa Kerajaan UK bersedia untuk berusaha sedaya upaya untuk melindungi dirinya sendiri.

Ketika Setiausaha Negara Ireland Utara Brandon Lewis mengumumkan minggu lalu bahawa undang-undang batasan diusulkan untuk menutup semua penyiasatan, tindakan undang-undang dan prosedur untuk menangani tindakan terhadap perkhidmatan keselamatan Britain serta kumpulan pengganas katolik dan penunjuk perasaan, pernyataannya menimbulkan kemarahan di seberang pulau Ireland.

Buat pertama kalinya dalam sekian lama, penyatuan Britain dan nasionalis Ireland di Ireland Utara, secara mengejutkan, bersatu sekali untuk isu yang sama!

Taoiseach dari Ireland, Micheál Martin mengatakan, "pengumuman itu tidak dapat diterima dan dianggap sebagai pengkhianatan."

Menteri Luar Negeri Ireland Simon Coveney agak lebih diplomatik mengatakan, "Kerajaan Ireland mempunyai pandangan yang sangat berbeza ... seperti parti politik NI & kumpulan korban.

 "Ini bukan fait accompli, ”Tambahnya di Twitter. 

Untuk menyulitkan perkara, British sebenarnya bersetuju dengan Kerajaan Ireland pada perbincangan Stormont House 2014 untuk menangani masalah warisan yang memberi jaminan kepada keluarga yang menderita bahawa masalah masing-masing akan ditangani dengan memuaskan.

Namun, pengumuman mengejut minggu lalu oleh Brandon Lewis malah menimbulkan kemarahan di bangku pembangkang di Westminster.

Setiausaha negara Shadow untuk Ireland Utara, Ahli Parlimen Buruh, Louise Haigh mengatakan Perdana Menteri Inggeris Boris Johnson perlu menjelaskan langkah itu dengan betul.

"Kerajaan ini memberi kata-kata kepada para korban [bahawa] mereka akan memberikan penyiasatan yang tepat yang ditolak kepada mangsa dan keluarga mereka sejak sekian lama.

"Untuk meruntuhkan janji itu akan menghina dan melakukannya tanpa sedikit tanda-tanda perundingan dengan mereka yang kehilangan orang tersayang akan sangat tidak sensitif."

Sementara itu kumpulan Korban mencari di seberang Lautan Atlantik agar tekanan politik diterapkan ke atas British.

Margaret Urwin yang berpusat di Dublin, yang mewakili 'Justice for the Forgotten', mengatakan, "Saya menyeru Pemerintah Ireland untuk melobi Presiden AS Joe Biden.

"Mereka tidak akan rugi," katanya.

Tiga bersaudara Eugene Reavey ditembak mati oleh UVF dengan sokongan anggota tentera British yang jahat di rumah mereka di Armagh selatan pada Januari 1976.

Dia bersama-sama mengetuai TARP-Platform Kebenaran dan Rekonsiliasi-dan telah berjanji bahawa sehingga hari dia meninggal, dia akan mengikuti Pemerintah London ke ujung bumi untuk mendapatkan keadilan bagi saudara-saudaranya dan mereka yang dibunuh oleh Tentera Inggeris.

Bercakap dengan eureporter.co minggu ini, dia berkata, “Saya menulis surat kepada Nancy Pelosi, Yang Dipertua Dewan Perwakilan dan memohon kepadanya untuk melobi Presiden Biden agar bersandar pada pihak Inggeris untuk memastikan undang-undang batasan ini tidak dilaksanakan.

"Menantu Nancy Pelosi adalah orang Ireland dan nenek moyang Joe Biden adalah orang Ireland. Kami mempunyai sokongan yang berpengaruh di Washington dan kami berhasrat untuk memastikannya semaksimum mungkin untuk memastikan British tidak melepaskannya.

"Mereka telah melakukannya selama berabad-abad dan sudah tiba masanya pembohongan dan perbuatan jahat mereka akhirnya terdedah kepada dunia yang lebih luas."

Panggilan Margaret Urwin dan Eugene Reavey tidak mungkin terdengar di telinga pekak.

Tahun lalu ketika kesepakatan penarikan Brexit EU / UK mencapai kesimpulan, Presiden Biden mengatakan bahawa dia tidak akan menyokong perjanjian perdagangan AS dengan London sekiranya tindakan oleh pihak Inggeris merosakkan Perjanjian Damai 1998 [Good Friday].

Nampaknya tidak selesa beberapa bulan ke depan untuk bibir atas yang kaku di bangunan Britain.

TAMAT:

Ireland

NextGenerationEU: Suruhanjaya Eropah menyokong rancangan pemulihan dan ketahanan Ireland

Published

on

Suruhanjaya Eropah telah mengadopsi penilaian positif terhadap rancangan pemulihan dan ketahanan Ireland. Ini adalah langkah penting ke arah EU yang memberikan dana sebanyak 989 juta € di bawah Kemudahan Pemulihan dan Ketahanan. Pembiayaan ini akan menyokong pelaksanaan langkah-langkah pelaburan dan reformasi penting yang digariskan dalam rancangan pemulihan dan ketahanan Ireland. Ini akan membolehkan Ireland muncul lebih kuat dari wabak COVID-19.

Suruhanjaya menilai rancangan Ireland berdasarkan kriteria yang ditetapkan dalam Peraturan RRF. Majlis sekarang akan memiliki, sebagai peraturan, empat minggu untuk mengadopsi cadangan Suruhanjaya. RRF berada di tengah-tengah NextGenerationEU yang akan menyediakan € 800 bilion (dalam harga semasa) untuk menyokong pelaburan dan pembaharuan di seluruh EU. A Sidang akhbar, Soalan & Jawapan dan lembaran fakta boleh didapati dalam talian.

Continue Reading

Ireland

Meningkatnya perbezaan pendapat mengenai kepimpinan Micheál Martin

Published

on

Persembahan yang luar biasa oleh Parti Fianna Fáil dalam pilihan raya kecil Dublin minggu lalu menyaksikan Micheál Martin (Gambar) kedudukan sebagai Taoiseach atau perdana menteri dalam pemerintahan Ireland berada di bawah ancaman yang semakin meningkat. Seperti yang dilaporkan oleh Ken Murray, jerung berpusing-pusing di dalam Partinya kerana semakin banyak penyokong belakang yang tidak puas hati ingin wajah baru untuk mendapatkan kembali sokongan yang hilang.

Ada pepatah lama yang mengatakan: "Jauhkan rakan anda dan musuh anda masih dekat."

Itulah ungkapan yang mungkin perlu diingat oleh Perdana Menteri Ireland atau Taoiseach Micheál Martin dalam beberapa bulan mendatang kerana dia mendapat tekanan yang semakin meningkat dari dalam barisannya sendiri jika dia ingin terus memimpin parti dan pemerintahannya.

Menurut kegemaran untuk menjadi pemimpin parti seterusnya Jim O'Callaghan TD, "Saya akan menyangka bahawa tidak mungkin pada tahun 2025 Micheál Martin memimpin Fianna Fáil ke pilihan raya, itu hanya pandangan saya sendiri," katanya pada hujung minggu sebagai kerajaan gabungan sekarang meneruskan perjuangannya untuk mendapatkan ekonomi kembali ke arah jalan selepas kerosakan Covid 19.

Sokongan Parti turun dan gabungan keletihan Covid, masalah perumahan dan ekonomi tertutup, kegagalan mengeluarkan mesejnya atau kenyataan bahawa ia bergabung dengan gabungan tiga arah yang tidak dapat difikirkan disebutkan sebagai beberapa sebab untuk turun sokongan.

Pemerintahan Ireland ketika ini yang waktu pemerintahannya didominasi dengan menangani penyebaran virus Covid 19, kini terdiri dari pengaturan gabungan yang unik setelah pilihan raya umum pada bulan Februari 2020.

Pemilihan Dáil atau parlimen 160 kerusi menyaksikan Fianna Fáil dari Micheál Martin memenangi 38 kerusi atau 22.2% suara nasional, Sinn Féin 37, Fine Gael 35, the Green 12 dengan barisan sayap kiri dan bebas yang selebihnya.

Setelah banyak mengeksplorasi pilihan yang dapat diterima untuk membentuk pemerintahan baru, Fianna Fáil, yang dipimpin oleh Micheál Martin, yang menggambarkan dirinya sebagai parti republik kiri-tengah, akhirnya memegang jawatan pada bulan Jun 2020 dengan Parti Fine Gael kanan tengah yang diketuai oleh bekas Taoiseach Leo Varadkar.

Sebagai sebahagian daripada perjanjian koalisi, Fianna Fáil dan Fine Gael menjalankan pengaturan Taoiseach yang bergilir. Martin berada di posisi teratas hingga Disember 2022 ketika Leo Varadkar akan menggantikannya untuk pilihan raya berikutnya.

Gabungan seperti ini tidak akan dapat difikirkan baru-baru ini kerana kedua-dua parti lawan ditubuhkan hampir 100 tahun yang lalu berikutan perpecahan yang sengit dari Sinn Féin lama mengenai Perjanjian Anglo-Ireland tahun 1921 yang menyaksikan Inggeris memecah-belahkan Ireland dan pergolakan berterusan yang berlaku selepas itu .

Parti Hijau juga merupakan sebahagian daripada gabungan baru tetapi hanya 'berada di dalam khemah', sehingga boleh dikatakan Sinn Féin moden!

Untuk mengatakan masa Micheál Martin sebagai Taoiseach adalah sukar akan menyatakannya.

Untuk semua Pemimpin di Seluruh Dunia, Covid-19 dan langkah-langkah penguncian berikutnya secara politik tidak disukai. Di Ireland, pemerintah Fianna Fáil telah mengambil langkah dari tindakan Covid dalam tinjauan pendapat berturut-turut kerana kelewatan membuka kembali ekonomi.

Satu tinjauan C Merah untuk Pos Perniagaan akhbar pada bulan lalu menyaksikan Fianna Fáil berada pada kadar 13 peratus, penurunan hampir separuh daripada prestasi pilihan raya umum pada tahun 2020 sementara lawan Fine Gael naik hingga 30%.

Dengan pertengkaran yang semakin meningkat di kalangan penyokong parti FF atas prestasinya dalam pemerintahan, pilihan raya kecil baru-baru ini di kawasan pemilihan Dublin Bay South yang paling makmur dilihat oleh banyak pihak sebagai ujian populariti Parti dan Micheál Martin dengan pemilih yang usang yang telah agak berkeliaran sejak Mac tahun lalu kerana sekatan Covid!

Ketika undian dikira pada hari Jumaat yang lalu dalam pilihan raya kecil, kedua-duanya Fine Gael, yang pada awalnya memegang tetapi mengosongkan kerusi dan Fianna Fáil, mendapat sepakan dari pemilih tempatan dengan kerusi yang mengejutkan akan pergi ke Ivana Bacik dari Parti Buruh yang hanya memperoleh 4.4% suara nasional tahun lalu!

Calon Fianna Fáil, Deirdre Conroy, mendapat 4.6% undi, yang terburuk dalam sejarah Parti! Penurunan sokongan FF adalah 9.2%!

Tidak mengejutkan, sebilangan besar penyokong mundur Micheál Martin yang tidak diendahkan untuk jawatan Kabinet tahun lalu, telah, secara kiasan, mengasah pisau mereka!

Jim O'Callaghan TD yang merupakan pengarah kempen pilihan raya Deirdre Conroy yang tidak bernasib baik menunjukkan kesalahan atas persembahan itu atas arahan Micheál Martin.

Ketika ditanya apakah Taoiseach harus memimpin Fianna Fáil ke dalam pilihan raya berikutnya, apakah akan berjalan seperti yang direncanakan pada tahun 2025, Mr O'Callaghan menjawab dengan suara halus, "Kita harus memikirkannya."

Barry Cowen TD, yang dipecat oleh Micheál Martin sebagai Menteri Pertanian tahun lalu setelah muncul, dia tidak akan datang sepenuhnya atas kesalahan memandu minuman keras, juga menjelaskan bahawa sudah waktunya untuk bosnya pergi.

Dalam satu kenyataan kepada rakan-rakan TD atau Ahli Parlimen, senator dan anggota parlemen, dia mengatakan bahawa bahagian undi yang tidak menyenangkan dari Fianna Fáil adalah 'membimbangkan tetapi anehnya, tidak mengejutkan. "

Dia terus meminta pertemuan khas parti parlimen pada musim panas sehingga para anggota dapat membincangkan secara langsung mengenai "keputusan buruk terbaru dan pilihan raya umum yang tidak menyenangkan tahun lalu."

TD pemberontak parti lain yang meminta perubahan di puncak adalah Marc McSharry, yang ayahnya Ray adalah Pesuruhjaya EU untuk Pertanian dan Pembangunan Luar Bandar antara 1989 dan 1993.

Disoal pada Radio Newstalk di Dublin mengenai apakah Micheál Martin harus mengundurkan diri, Marc McSharry berkata, "semakin cepat semakin baik. Bukan pilihan saya dia akan memimpin kami ke pilihan raya umum berikutnya. "

Perkara-perkara tidak dibantu dalam beberapa bulan terakhir untuk Micheál Martin dengan berita bahawa sebilangan besar orang muda ditolak peluang untuk membeli rumah kerana perjanjian cukai hati yang dilakukan oleh Kerajaan dengan dana burung nasar asing yang kaya dengan wang tunai yang ' telah 'menyerang' pasar Ireland dan membeli kawasan perumahan baru yang kemudiannya mereka sewa dengan harga yang meningkat kepada pasangan suami isteri yang terdesak untuk memiliki rumah sendiri!

Kejatuhan PR dari ini telah mendatangkan malapetaka bagi Pemerintah tetapi lebih kepada Martin kerana dia adalah orang di pejabat Taoiseach.

Penyataan tersebut telah menimbulkan banyak kemarahan dengan para pemilih kali pertama dan kedua yang lebih muda yang merasakan bahawa Kerajaan telah meninggalkan mereka, suatu perkembangan yang telah menyumbang kepada peningkatan sokongan FF.

Bercakap dalam pilihan raya kecil Dublin Bay South, Micheál Martin yang menantang mengatakan kepada wartawan bahawa dia akan memimpin Parti Fianna Fáil ke dalam Pilihan Raya Umum berikutnya yang dijadualkan pada tahun 2025.

"Tumpuan saya adalah pada pemerintah dan rakyat Ireland, melalui Covid-19, sangat penting. Dan itu adalah niat saya ketika itu, [setelah] separuh pertama pemerintahan [ketika] kita melakukan peralihan dan saya akan menjadi Tánaiste [timbalan Pemimpin] dan niat saya untuk memimpin parti ke pilihan raya akan datang, "katanya.

Sekiranya Fianna Fáil tidak melihat peningkatan dalam tinjauan pendapat selama beberapa bulan mendatang, Partinya mungkin memutuskan sudah waktunya untuk perubahan di puncak.

Sementara itu, pemotongan politik dari para pendukung belakang yang tidak puas hati dalam Parti tampaknya akan terus berlanjut.

Continue Reading

Ireland

Ireland tidak bertanggungjawab terhadap cukai syarikat

Published

on

Kesepakatan mengenai cukai korporat antarabangsa yang dicapai minggu lalu oleh Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan oleh 130 negara mungkin sekali dan untuk menyelesaikan pertikaian berterusan mengenai perlakuan yang baik bagi syarikat asing tertentu. Seperti yang dilaporkan oleh Ken Murray dari Dublin namun, Ireland mungkin berada dalam keadaan tegas ketika berusaha mempertahankan kadar cukainya sendiri, yang telah memberikan kelebihan kepada negara-negara EU yang lain dalam beberapa dekad kebelakangan ini berkaitan dengan penciptaan pekerjaan.

Sejak tahun 2003, pelabur langsung asing utama di Ireland telah berjaya mengetahui bahawa pada akhir tahun kewangan cukai korporat masing-masing hanya akan mencapai 12.5% ​​dari pendapatan dan sebelum perakaunan licik dan pengecualian khas tempatan ditambahkan ke dalam campuran!

Kadar 12.5% ​​telah menarik beberapa gergasi AS terbesar dalam perdagangan antarabangsa ke Ireland termasuk Microsoft, Apple, Google, Facebook, Tik-Tok, e-Bay, Twitter, Pay-Pal, Intel dan juga farmasi mega pemain seperti Pfizer, Wyeth dan Eli Lilly dll.

Lontarkan kenyataan bahawa Negara ini mempunyai tenaga kerja yang berpendidikan tinggi, taraf hidupnya baik, CEO yang berkunjung mendapat kadar cukai pendapatan khas dan Ireland [pop: lima juta] kini menjadi negara berbahasa Inggeris terbesar di zon mata wang euro , tarikan untuk mendirikan markas Eropah di Emerald Isle sangat menarik.

Nilai saham FDI [Pelabur Langsung Asing] di Ireland baru-baru ini melepasi € 1.03 trilion yang setara dengan 288 peratus daripada KDNK Ireland menurut angka baru dari dalam negeri Pusat Pejabat Perangkaan menjadikan Negara sebagai lokasi yang paling menarik per kapita di Eropah untuk pelaburan dari luar pesisirnya.

Dalam kata-kata yang menggalakkan dari laman web Dewan Perniagaan AS-Ireland: "Ireland adalah pintu masuk ke Eropah."

Dengan angka pekerjaan FDI sekitar 250,000, tidak mengherankan jika Ireland sangat ingin mengekalkan polisi insentif pelaburan yang sangat menguntungkan.

Perjanjian yang dicapai minggu lalu oleh OECD yang berpangkalan di Paris di antara 130 negara untuk mengenakan kadar cukai korporat standard global sebanyak 15% menyebabkan beberapa malam tanpa tidur di Jabatan Kewangan di Dublin dengan beberapa kakitangan kanan bimbang pakej Ireland yang berjaya berjaya memikat di syarikat-syarikat besar dari Lembah Silikon California dan seterusnya mungkin akan menjadi perlahan atau lebih buruk, akan berakhir.

Menurut Mathias Cormann, Setiausaha Jeneral OECD: "Setelah bertahun-tahun bekerja dan berunding, pakej bersejarah ini akan memastikan bahawa syarikat-syarikat berbilang negara besar membayar bahagian cukai mereka di mana-mana sahaja."

Apa yang dapat diperhatikan dari Perjanjian OECD yang bertujuan mewujudkan arena permainan antarabangsa adalah dari sembilan Negara antarabangsa yang memilih untuk tidak mendaftar, adalah tempat percukaian seperti St. Vincent dan Grenadines, Barbados, Estonia, Hungaria - yang paling digemari EU ahli pada masa ini - dan Ireland.

Bercakap kepada Radio Newstalk di Dublin, Menteri Kewangan Ireland, Pascal Donoghue berkata: "Saya rasa penting untuk menilai apa yang menjadi kepentingan nasional kita dan yakin dan jelas mengenai membuat perkara yang kita percaya adalah yang terbaik untuk Ireland dan mengakui tugas yang kita miliki kepada seluruh negara dunia mengenai bagaimana kita menguruskan cukai korporat. "

Menteri Donoghue, yang juga Presiden Eurogroup yang mengawasi prestasi mata wang Euro di negara-negara peserta masing-masing, menambah agak samar-samar: "Saya ingin terlibat dalam proses ini dalam rundingan ini tetapi ini adalah masalah kepekaan besar terhadap Ireland dan tidak ada kejelasan dan pengakuan yang cukup mengenai masalah utama bagi kami dalam teks yang disampaikan kepada saya. "

Dipercayai bahawa kenaikan kadar cukai korporat di Ireland dari 12.5% ​​hingga 15% ke atas syarikat dengan perolehan melebihi € 750 juta setiap tahun boleh menyebabkan ekonomi domestik ditutup pada € 2 bilion setiap tahun, jumlah yang signifikan dalam konteks Ireland.

Profesor ekonomi Lucie Gadenne dari University of Warwick di England dikutip Radio RTE 1 di Dublin mengatakan bahawa dengan adanya percukaian seperti Kepulauan Cayman juga menyetujui cadangan tersebut, Ireland tahu "tulisannya ada di dinding" menunjukkan bahawa kerajaan Ireland harus menyusun semula angka anggaran tahunannya dengan cara yang lebih kreatif untuk menebus jangkaan pendapatan yang hilang sekiranya kadar 15% digunakan di peringkat global.

Namun, ketakutan orang Ireland terhadap kehilangan pendapatan mungkin dilebih-lebihkan.

Mengulas kemungkinan implikasi Perjanjian OECD terhadap ekonomi di Ireland, Profesor ekonomi Ireland yang dihormati, John FitzGerald memberitahu Agensi Perancis-Presse: "Saya tidak melihat alasan untuk tidak menggunakannya jika AS melaksanakannya.

"Tidak ada syarikat yang dapat melakukan yang lebih baik dengan meninggalkan Ireland, jadi jika 15% ada di mana-mana, anda mungkin juga berada di Ireland dan membayar.

"Sekiranya AS melaksanakan peraturan itu, Ireland dapat memperoleh lebih banyak pendapatan [tahunan]," katanya.

Perkara tersebut diharapkan dapat diselesaikan pada akhir Oktober depan dengan kadar cukai korporat 15% dijadualkan untuk berlaku mulai 2023 dan seterusnya yang bermaksud waktu akan menanti Kerajaan Ireland jika berharap dapat mengekalkan kadar kejayaannya sendiri.

Sebahagian besar FDI di Ireland berasal dari Amerika Syarikat.

Dengan Presiden Joe Biden tidak malu-malu memberitahu dunia tentang akar umbi Irelandnya, dipercayai pegawai kerajaan di Dublin cenderung menghabiskan banyak waktu dalam beberapa bulan mendatang dan kembali ke Washington DC, menggunakan banyak daya tarikan persuasif dalam usaha untuk tawaran selamat yang bukan sahaja menguntungkan syarikat Amerika yang mencari pangkalan Eropah tetapi juga yang terus menjadikan Ireland menarik pada masa depan seperti yang pernah berlaku pada masa lalu.

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan

tren