Berhubungan dengan kami

Rusia

Mahkamah melarang jaringan pengkritik Kremlin Navalny dalam sistem kalah mati sebelum pilihan raya

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Sebuah mahkamah Rusia pada hari Rabu (9 Jun) melarang kumpulan yang dikaitkan dengan pengkritik Kremlin yang dipenjarakan Alexei Navalny setelah mengisytiharkan mereka "ekstremis", tindakan yang melarang sekutu-sekutunya dari pilihan raya dan akan semakin mengeratkan hubungan AS-Rusia sebelum sidang kemuncak yang diawasi dengan ketat, menulis Vladimir Soldatkin dan Andrew Osborn.

Presiden Vladimir Putin dan Presiden AS Joe Biden adalah kerana mengadakan perbincangan di Geneva minggu depan dengan nasib Navalny dan tindakan tegas terhadap pergerakannya pasti ada dalam agenda.

Washington, yang meminta Moscow untuk membebaskan Navalny, mengecam keputusan mahkamah itu, dengan Jabatan Negara menyebutnya "sangat mengganggu". Kremlin mengatakan perkara itu adalah urusan domestik semata-mata dan bukan urusan Biden. Ini telah menggambarkan Navalny sebagai pembuat masalah yang disokong oleh AS, sesuatu yang ditolak oleh Navalny.

Pengiklanan

Keputusan Rabu, babak terakhir dalam tindakan keras yang dilakukan lama terhadap lawan domestik Putin yang paling sengit, memberikan pukulan terakhir kepada jaringan politik yang luas yang dibina oleh Navalny selama bertahun-tahun untuk mencabar cengkaman pemimpin veteran Rusia yang berkuasa.

Putin, 68, telah berkuasa sebagai presiden atau perdana menteri sejak tahun 1999. Navalny, di penjara kerana pelanggaran parol yang berkaitan dengan kes penggelapan yang dikatakannya diberhentikan, telah memberikan tantangan berani kepada Putin melalui protes jalanan dan siasatan rasuah yang dia berharap dapat membawa perubahan kepimpinan.

Kes undang-undang terhadap rangkaian Navalny dibawa oleh pejabat pendakwa raya Moscow yang telah menuduh Navalny dan sekutunya cuba memicu revolusi dengan berusaha untuk mengacaukan keadaan sosio-politik di dalam Rusia dengan kegiatan mereka.

Pengiklanan

Seorang jurucakap pejabat pendakwa Moscow mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahawa dia senang dengan keputusan yang telah mengakui bahawa sekutu Navalny telah mengadakan demonstrasi jalanan haram yang berakhir dengan kerusuhan besar-besaran.

Setelah perbicaraan selama 12.5 jam di belakang pintu tertutup, peguam Navalny mengatakan dalam satu kenyataan bahawa mereka akan mengemukakan rayuan dan bukti yang dikemukakan oleh pendakwa tidak memuaskan.

Kesalahan undang-undang mencerminkan masa lalu terhadap kumpulan-kumpulan sayap kanan, organisasi Islam dan Saksi-Saksi Yehuwa yang juga dinyatakan "ekstremis" oleh mahkamah dan dilarang.

Ahli politik pembangkang Rusia Alexei Navalny mengambil bahagian dalam demonstrasi untuk memperingati pembunuhan ahli politik pembangkang Boris Nemtsov yang ke-5 dan untuk memprotes cadangan pindaan perlembagaan negara itu, di Moscow, Rusia 29 Februari 2020. REUTERS / Shamil Zhumatov / Foto Fail
Ahli politik pembangkang Rusia Alexei Navalny mengambil bahagian dalam demonstrasi untuk memperingati pembunuhan ahli politik pembangkang Boris Nemtsov yang ke-5 dan untuk memprotes cadangan pindaan perlembagaan negara itu, di Moscow, Rusia 29 Februari 2020. REUTERS / Shamil Zhumatov / Foto Fail

Navalny dan sekutunya membantah tuduhan pendakwa raya, menjadikannya sebagai cubaan untuk menghancurkan penentangan politik mereka terhadap parti pemerintah Bersatu Rusia menjelang pilihan raya parlimen pada bulan September.

Dalam mesej yang disiarkan di akaun Instagram Navalny nampaknya dibuat untuk menantikan keputusan yang diharapkan secara besar-besaran, Navalny disebut sebagai mendesak penyokongnya untuk tidak putus asa.

"Kami tidak akan ke mana-mana," pesan itu dibaca.

"Kami akan mencerna ini, menyelesaikan masalah, mengubah, dan berkembang. Kami akan menyesuaikan diri. Kami tidak akan mundur dari tujuan dan idea kami. Ini adalah negara kita dan kita tidak memiliki yang lain."

Permintaan pendakwa secara rasmi mengakhiri kegiatan rangkaian kumpulan yang ditubuhkan oleh Navalny, 45, yang menjalani hukuman penjara 2-1 / 2 tahun, sesuatu yang digambarkan oleh banyak negara Barat sebagai dendam bermotifkan politik untuk kegiatan politiknya yang anti-Kremlin .

Secara khusus, keputusan tersebut menargetkan Navalny Anti-Corruption Foundation yang telah melakukan penyiasatan berprofil tinggi terhadap tuduhan rasuah rasmi, dan markas kempen wilayah Navalny yang telah dimobilisasi pada masa lalu untuk mengatur protes anti-Kremlin.

Pihak berkuasa kini mempunyai kuasa formal untuk memenjarakan aktivis dan membekukan akaun bank mereka jika mereka meneruskan kegiatan mereka. Kes itu telah mendorong sekutu Navalny untuk menggantung kumpulan itu sebelum keputusan itu dibuat.

Menjelang keputusan, Putin minggu lalu menandatangani undang-undang yang melarang anggota organisasi "pelampau" untuk mencalonkan diri.

Dikombinasikan dengan keputusan hari Rabu, undang-undang baru itu mengakhiri harapan oleh beberapa sekutu Navalny untuk mencalonkan diri sebagai parlimen.

Mereka mengatakan mereka akan berusaha menggunakan strategi pemungutan suara yang bijak atau taktikal untuk mencari sokongan untuk melemahkan sokongan kepada parti pemerintah pro-Kremlin, strategi yang diremehkan oleh sumber-sumber Kremlin.

Rusia

Ukraine dilihat sebagai parti Putin mengadili pengundi di Donbass yang dipegang oleh pemisah

Published

on

By

Bendera Rusia dan separatis berkibar di udara ketika muzik meriah dan tentera dari Republik Rakyat Donetsk yang diisytiharkan sendiri duduk mendengar ucapan. Anggota kilang kelab motosikal Night Wolves nasionalis Rusia di sekitar kawasan berhampiran, menulis Alexander Ermochenko, Sergiy Karazy di Kyiv dan Maria Tsvetkova di Moscow.

Rusia akan mengadakan pilihan raya parlimen pada 17-19 September dan untuk pertama kalinya, Rusia Bersatu, parti pemerintah yang menyokong Presiden Vladimir Putin, berkempen di timur Ukraine di wilayah yang dikendalikan oleh separatis yang disokong oleh Moscow.

Diperolehi adalah suara lebih dari 600,000 orang yang diberi pasport Rusia setelah perubahan dasar Kremlin pada tahun 2019 yang Ukraine memutuskan sebagai langkah menuju aneksasi.

Pengiklanan

"Saya akan memilih dengan pasti, dan hanya untuk Rusia Bersatu kerana saya fikir dengan mereka kita akan bergabung dengan Persekutuan Rusia," kata Elena, 39, dari Khartsysk di wilayah Donetsk.

"Anak-anak kita akan belajar mengikut kurikulum Rusia, gaji kita akan mengikut standard Rusia, dan sebenarnya kita akan tinggal di Rusia," katanya, ketika berucap pada tunjuk perasaan Rusia Bersatu di bandar Donetsk.

Pada tahun 2014, setelah tunjuk perasaan di jalanan menggulingkan presiden Ukraine yang ramah di Kremlin, Viktor Yanukovich, Rusia dengan cepat mencaplok bahagian lain dari Ukraine, Semenanjung Krimea. Pemisah pro-Rusia kemudian bangkit di seberang timur Ukraine, di mana Kyiv dan sekutu Baratnya memanggil rampasan tanah yang disokong oleh Moscow.

Pengiklanan

Lebih daripada 14,000 orang telah tewas dalam pertempuran antara separatis dan tentera Ukraine, dengan pertempuran mematikan yang berlanjutan secara berkala walaupun terdapat gencatan senjata yang mengakhiri pertempuran berskala besar pada tahun 2015.

Dua "Republik Rakyat" yang memproklamirkan diri menjalankan wilayah Donetsk dan Luhansk, di bahagian timur Ukraine yang dikenali sebagai Donbass. Moscow telah menjalin hubungan erat dengan pihak pemisah tetapi menolak untuk mengatur pemberontakan mereka.

Di Donetsk, papan iklan pilihan raya dengan gambar mercu tanda Rusia seperti Katedral St Basil Moscow dihiasi. Rubel Rusia telah menggantikan hryvnia Ukraine. Kyiv, sementara itu, marah pada Rusia yang mengadakan pemilihan di wilayah yang dipegang oleh pemisah.

"Terdapat 'Russification' keseluruhan wilayah ini yang akan berjalan lancar," kata Oleskiy Danilov, setiausaha dewan keselamatan dan pertahanan Ukraine, kepada Reuters di Kyiv.

"Persoalan lain ialah mengapa dunia tidak bertindak balas terhadap ini? Mengapa mereka harus mengenali Duma Negara ini?" katanya dalam wawancara di Kyiv, merujuk kepada dewan rendah parlimen Rusia yang akan dipilih dalam undian.

Rusia mengatakan bahawa tidak ada yang luar biasa mengenai orang yang mempunyai dua kerakyatan Rusia dan Ukraine yang mengundi dalam pilihan raya Rusia.

Penduduk Donbass dengan pasport Rusia berhak memilih "di mana sahaja mereka tinggal", agensi berita TASS Rusia memetik Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov pada 31 Ogos.

Kyiv dan Moscow saling menuduh menghalang keamanan kekal di Donbass. Mobilisasi besar-besaran pasukan Rusia berhampiran sempadan Ukraine awal tahun ini menimbulkan kebimbangan di Barat.

Di seberang Rusia sendiri, Rusia Bersatu diharapkan dapat memenangi pilihan raya parlimen, karena tidak pernah gagal dilakukan di era Putin, meskipun penilaian tinjauan pendapat telah merosot akhir-akhir ini mengenai taraf hidup yang stagnan. Kumpulan pembangkang mengatakan bahawa calon mereka telah dilarang masuk ke surat suara, dipenjara, diintimidasi atau diasingkan, dan mereka menjangkakan penipuan. Rusia mengatakan bahawa undian akan adil.

Walaupun Donbass kecil jika dibandingkan dengan pemilih Rusia secara keseluruhan, sokongan besar dari parti pemerintah di sana mungkin cukup untuk mendapatkan kerusi tambahan.

"Jelasnya penilaian Bersatu Rusia jauh lebih tinggi dan undi protes jauh lebih rendah daripada di seluruh (Rusia) rata-rata," kata Abbas Gallyamov, seorang bekas penulis ucapan Kremlin yang menjadi penganalisis politik.

"Itulah sebabnya mereka menggerakkan Donbass."

Yevhen Mahda, penganalisis politik yang berpusat di Kyiv, mengatakan bahawa Rusia membiarkan penduduk Donbass memilih bukan hanya untuk meningkatkan Rusia Bersatu, tetapi juga untuk mengesahkan pemerintahan separatis.

"Rusia, saya mengatakannya dengan cara yang sinis, mengeksploitasi kenyataan bahawa kebanyakan orang yang tinggal di sana tidak mempunyai tempat untuk meminta pertolongan, tidak ada yang boleh dipercayai, dan sering kali pasport Rusia adalah satu-satunya jalan keluar dari keadaan terdesak yang menyebabkan orang berada di wilayah pendudukan. "

Continue Reading

Jepun

Masalah Kepulauan Kuril sebagai batu sandungan antara Rusia dan Jepun

Published

on

Masalah kedaulatan wilayah atas Kepulauan Kuril Selatan atau perselisihan wilayah antara Rusia dan Jepun tidak dapat diselesaikan sejak akhir Perang Dunia II dan masih berlaku hingga sekarang, tulis Alex Ivanov, wartawan Moscow.

Isu pemilikan pulau-pulau tersebut tetap menjadi fokus hubungan dua hala antara Moscow dan Tokyo, walaupun pihak Rusia sedang berusaha secara aktif untuk "menyelesaikan" masalah ini dan mencari penggantinya terutama melalui projek ekonomi. Walaupun begitu, Tokyo tidak berputus asa untuk menyampaikan masalah Kepulauan Kuril sebagai masalah utama dalam agenda dua hala.

Setelah perang, semua Kepulauan Kuril digabungkan ke Uni Soviet, tetapi kepemilikan pulau-pulau Iturup, Kunashir, Shikotan dan kumpulan Habomai dipertikaikan oleh Jepun, yang menganggap mereka merupakan wilayah yang diduduki negara ini. Walaupun 4 pulau itu sendiri mewakili kawasan yang agak kecil, jumlah wilayah wilayah yang dipertikaikan, termasuk zon ekonomi 200 mil, adalah sekitar 200.000 kilometer persegi.

Pengiklanan

Rusia mendakwa bahawa kedaulatannya di Kepulauan Kuril selatan benar-benar sah dan tidak diragukan dan dibahaskan, dan menyatakan bahawa ia tidak menyedari hakikat wujudnya pertikaian wilayah dengan Jepun. Masalah pemilikan Kepulauan Kuril selatan adalah halangan utama untuk menyelesaikan sepenuhnya hubungan Rusia-Jepun dan menandatangani perjanjian damai setelah Perang Dunia II. Lebih-lebih lagi, pindaan terhadap Perlembagaan Rusia yang disetujui tahun lalu menghentikan isu Kuril, kerana Undang-Undang Dasar melarang pemindahan wilayah Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin baru-baru ini sekali lagi menarik garis pertikaian dengan Jepun mengenai status Kuril Selatan, yang berlangsung selama 65 tahun. Pada acara utama Forum Ekonomi Timur pada awal September 2021, dia menunjukkan bahawa Moscow tidak akan lagi memutuskan nasib pulau-pulau secara dua hala dan mempertanyakan kekuatan Deklarasi 1956 yang menentukan hubungan antara Kesatuan Soviet dan Jepun. Oleh itu, Putin menyingkirkan ancaman yang mungkin timbul dalam hal pemindahan pulau-pulau itu, kata para pakar, tetapi hal ini dapat membuat Timur Jauh dari pelaburan Jepun.

Dalam Deklarasi 1956 Uni Soviet menyetujui pemindahan Kepulauan Habomai dan Kepulauan Shikotan ke Jepun dengan syarat pemindahan pulau-pulau ini ke Jepun akan dilakukan setelah kesepakatan Perjanjian Damai antara Kesatuan Republik Sosialis Soviet dan Jepun.

Pengiklanan

Dalam keadaan Perang Dingin, pemimpin Soviet, Nikita Khrushchev yang tidak dapat diramalkan dan jelas lemah ingin mendorong Jepun untuk mengadopsi status negara yang berkecuali dengan memindahkan kedua-dua pulau tersebut dan menyimpulkan perjanjian damai. Namun, kemudian pihak Jepun enggan menandatangani perjanjian damai di bawah tekanan dari Amerika Syarikat, yang mengancam bahawa jika Jepun menarik balik tuntutannya ke pulau Kunashir dan Iturup, kepulauan Ryukyu dengan pulau Okinawa, yang ketika itu berada di bawah AS pentadbiran berdasarkan Perjanjian Damai San Francisco, tidak akan dikembalikan ke Jepun.

Presiden Putin, ketika berbicara di Forum Ekonomi Timur di Vladivostok, mengumumkan bahawa pengusaha di Kepulauan Kuril akan dibebaskan dari cukai atas keuntungan, harta tanah, tanah selama sepuluh tahun, serta mengurangkan premium insurans; keistimewaan kastam juga disediakan.  

Menteri Luar Negeri Jepun Toshimitsu Motegi mengatakan bahawa rejim cukai khas yang diusulkan oleh Vladimir Putin di Kepulauan Kuril tidak boleh melanggar undang-undang kedua negara. 

"Berdasarkan posisi yang ditunjukkan, kami ingin terus melakukan dialog yang konstruktif dengan Rusia untuk mewujudkan kondisi yang sesuai untuk menandatangani perjanjian damai," tambah Motegi.

Jepun mengatakan bahawa rancangan Moscow untuk mewujudkan zon ekonomi khas di Kepulauan Kuril, yang diumumkan di Forum Ekonomi Timur (EEF) di Vladivostok oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, bertentangan dengan kedudukan Tokyo. Menurut Ketua Setiausaha Kerajaan Jepun Katsunobu Kato, panggilan kepada syarikat Jepun dan asing untuk turut serta dalam pembangunan ekonomi wilayah tersebut tidak memenuhi "semangat kesepakatan" yang dicapai oleh para pemimpin kedua-dua negara mengenai kegiatan ekonomi bersama di pulau-pulau Kunashir, Iturup, Shikotan dan Habomai. Berdasarkan kedudukan ini, Perdana Menteri Yoshihide Suga benar-benar mengabaikan EEF tahun ini, walaupun pendahulunya Shinzo Abe menghadiri forum tersebut sebanyak empat kali. Adalah sukar untuk tidak menyebutkan bahawa pernyataan Suga hanyalah isyarat populis - perdana menteri ketika ini sangat tidak popular, peringkat pemerintahannya telah jatuh di bawah 30%, sementara garis keras Jepun menyukai ahli politik yang berjanji akan "mengembalikan pulau-pulau".

Rancangan Rusia untuk mengembangkan Kuril secara intensif dan cepat, yang diumumkan pada bulan Julai 2021 dalam perjalanan ke wilayah itu oleh Perdana Menteri Mikhail Mishustin, segera disambut dengan permusuhan di Tokyo. Katsunobu Kato menyebut kunjungan itu "bertentangan dengan kedudukan Jepun yang konsisten mengenai wilayah utara dan menyebabkan penyesalan besar," dan Menteri Luar Negeri Toshimitsu Motegi menyebutnya "melukai perasaan rakyat Jepun." Protes juga diungkapkan kepada duta besar Rusia untuk Jepun Mikhail Galuzin, yang menganggapnya "tidak dapat diterima", sejak Kepulauan Kuril dipindahkan ke Rusia "secara sah setelah Perang Dunia Kedua".

Timbalan Menteri Luar Negeri Rusia Igor Morgulov juga menyuarakan ketidakpuasannya terkait dengan "langkah tidak ramah dalam konteks tuntutan wilayah Tokyo" kepada Rusia. Dan setiausaha akhbar Presiden Rusia Dmitry Peskov menunjukkan bahawa ketua pemerintah "mengunjungi wilayah-wilayah Rusia yang dia anggap perlu dan mengenai perkembangannya, termasuk bekerjasama dengan rakan-rakan kita, masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan . "

Jelas bahawa masalah Kepulauan Kuril, seperti yang dilihat oleh pihak Jepun, tidak mungkin dapat mencari jalan penyelesaiannya berdasarkan syarat-syarat Tokyo.

Banyak penganalisis, dan bukan hanya di Rusia, yakin bahawa desakan Jepun terhadap apa yang disebut "wilayah utara" didasarkan pada kepentingan semata-mata mementingkan diri sendiri dan praktikal. Pulau-pulau itu sendiri hampir tidak memberikan manfaat nyata, memandangkan ukurannya yang sederhana dan sifatnya yang keras. Bagi Tokyo, kekayaan laut di zon ekonomi yang berdekatan dengan pulau-pulau dan, sebahagiannya, peluang untuk pembangunan pelancongan adalah yang paling penting.

Namun, Moscow tidak meninggalkan Tokyo dengan harapan dari segi wilayah, malah menawarkan untuk fokus pada kerjasama ekonomi, yang akan memberikan kedua-dua negara hasil yang jauh lebih nyata daripada percubaan sia-sia untuk saling bertentangan.

Continue Reading

Rusia

Vladimir Putin dari Rusia mengasingkan diri setelah COVID-19 menjangkiti lingkaran dalam

Published

on

By

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Selasa (14 September) bahawa dia mengasingkan diri setelah beberapa anggota rombongannya jatuh sakit dengan COVID-19, termasuk seseorang yang dia bekerja dengan jarak dekat dan telah berhubungan rapat dengan semua hari sebelumnya, menulis Andrew Osborn, Maxim Rodionov, Tom Balmforth, Darya Korsunskaya, Gleb Stolyarov dan Vladimir Soldatkin.

Putin, yang telah mendapat dua suntikan vaksin Sputnik V Rusia, menjelaskan situasi itu kepada pertemuan pemerintah melalui sidang video setelah Kremlin mengatakan bahawa dia "benar-benar" sihat dan tidak mengidap penyakit itu sendiri.

"Ini percubaan semula jadi. Mari kita lihat bagaimana Sputnik V berfungsi dalam praktik," kata Putin. "Saya mempunyai tahap antibodi yang cukup tinggi. Mari kita lihat bagaimana itu berlaku dalam kehidupan nyata. Saya harap semuanya akan seperti yang seharusnya."

Pengiklanan

Putin, 68, mengatakan bahwa keadaan memaksanya membatalkan perjalanan yang direncanakan ke Tajikistan minggu ini untuk pertemuan keamanan wilayah yang diharapkan akan memusatkan perhatian pada Afghanistan, tetapi dia akan mengambil bahagian dalam sidang video sebagai gantinya.

Kremlin mengatakan Putin mengambil keputusan untuk mengasingkan diri setelah menyelesaikan pertemuan yang sibuk pada hari Isnin, yang merangkumi perbincangan Kremlin tatap muka dengan Presiden Syria, Bashar al-Assad. Baca lebih lanjut.

Putin juga bertemu dengan Paralympia Rusia dan melakukan perjalanan ke Rusia barat pada hari Isnin untuk memerhatikan latihan ketenteraan bersama dengan Belarus.

Pengiklanan

Dia dipetik oleh agensi berita RIA sebagai memberitahu Paralympians pada hari Isnin bahawa dia bimbang dengan keadaan COVID-19 di Kremlin.

"Masalah dengan COVID ini bahkan muncul di rombongan saya," kata Putin ketika itu. "Saya rasa saya akan dikarantina segera. Banyak orang di sekitar saya sakit."

Dia mengatakan pada hari Selasa bahawa rakannya yang bekerja dengannya berdekatan - salah satu daripada beberapa anggota rombongan yang jatuh sakit dengan COVID-19 - telah divaksin tetapi jumlah antibodinya kemudian jatuh dan bahawa individu itu jatuh sakit tiga hari setelah divaksinasi semula .

"Menilai semuanya, itu agak terlambat (untuk dievaluasi ulang)," kata Putin.

Kremlin telah memiliki rezim yang ketat yang dirancang untuk menjaga Putin, yang berusia 69 tahun bulan depan, sihat dan menjauhkan diri dari siapa pun dengan COVID-19.

Pengunjung Kremlin harus melalui terowong pembasmian kuman khas, wartawan yang menghadiri majlisnya mesti menjalani banyak ujian PCR, dan beberapa orang yang ditemuinya diminta untuk karantina sebelumnya dan diuji.

Jurucakap Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kadar kerja Putin tidak akan terjejas.

"Tetapi hanya perjumpaan secara langsung tidak akan berlangsung sebentar. Tetapi itu tidak mempengaruhi kekerapan mereka dan presiden akan meneruskan aktivitinya melalui persidangan video."

Ketika ditanya apakah Putin telah menguji negatif untuk COVID-19, Peskov berkata: "Sudah tentu ya. Presiden benar-benar sihat."

Alexander Gintsburg, pengarah Institut Gamaleya yang mengembangkan vaksin Sputnik V, dikutip oleh agensi berita Interfax mengatakan bahawa, pada pandangannya, Putin perlu mengasingkan diri selama satu minggu.

Gintsburg mengatakan apa-apa keputusan mengenai jangka masa pengasingan adalah masalah bagi pakar perubatan Kremlin sendiri.

Pemimpin dunia lain, termasuk Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Britain Boris Johnson, juga terpaksa mengasingkan diri selama wabak tersebut.

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan
Pengiklanan

tren