Berhubungan dengan kami

China

Lebih ramai penganut Buddha Tibet di belakang penjara pada bulan Julai

SAHAM:

Published

on

Kami menggunakan pendaftaran anda untuk menyediakan kandungan dengan cara yang anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang anda. Anda boleh berhenti melanggan pada bila-bila masa.

Pada 6 Julai 2021, pemimpin spiritual Tibet yang diasingkan, Dalai Lama, berusia 86 tahun. Bagi orang Tibet di seluruh dunia, Dalai Lama tetap menjadi penjaga mereka; simbol kasih sayang dan harapan untuk mengembalikan keamanan di Tibet, dan memastikan autonomi yang tulen melalui cara yang damai. Bagi Beijing, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian adalah "serigala dengan pakaian domba" yang berusaha untuk merosakkan integriti China dengan mengejar Tibet yang bebas, tulis Dr Zsuzsa Anna Ferenczy dan Willy Fautré.

Akibatnya, Beijing menganggap mana-mana negara yang terlibat dengan pemimpin spiritual atau meningkatkan situasi di Tibet sebagai campur tangan dalam urusan dalamannya. Begitu juga, Beijing tidak membenarkan orang Tibet merayakan ulang tahun Dalai Lama. Lebih-lebih lagi, pemerintah komunis di Beijing menjatuhkan hukuman yang berat untuk setiap percubaan seperti itu, sama seperti yang meneruskan kempennya untuk melemahkan bahasa, budaya dan agama Tibet, serta sejarah yang kaya melalui penindasan yang kejam.

Selama bertahun-tahun Beijing terus mendiskreditkan dan menumbangkan Dalai Lama. Paparan foto warga Dalai Lama oleh orang Tibet, perayaan awam dan perkongsian ajarannya melalui telefon bimbit atau media sosial sering dihukum berat. Bulan ini, ketika mereka menyambut ulang tahun Dalai Lama, banyak warga Tibet ditangkap menurut Golog Jigme, bekas tahanan politik Tibet yang kini tinggal di Switzerland.

Pengiklanan

Oleh itu, pegawai China di provinsi Sichuan menangkap dua orang Tibet. Kunchok Tashi dan Dzapo, berusia 40-an, ditahan di Kardze di Wilayah Autonomi Tibet (TAR). Mereka ditangkap kerana disyaki menjadi sebahagian daripada kumpulan media sosial yang mendorong pembacaan doa Tibet untuk memperingati ulang tahun pemimpin rohani mereka.

Selama bertahun-tahun terakhir, pihak berkuasa China terus meningkatkan tekanan pada warga Tibet, menghukum kes-kes 'penindasan politik'. Pada tahun 2020, pihak berkuasa China di Tibet menjatuhkan hukuman penjara yang panjang kepada empat bhikkhu Tibet berikutan serangan ganas oleh polis di biara mereka di daerah Tingri.

Penyebab serangan itu ialah penemuan telefon bimbit, milik Choegyal Wangpo, seorang bhikkhu berusia 46 tahun di biara Tengdro Tingri, dengan mesej yang dihantar kepada para bhikkhu yang tinggal di luar Tibet dan catatan sumbangan kewangan yang dibuat kepada sebuah biara di Nepal yang rosak dalam gempa bumi 2015, menurut laporan Human Rights Watch. Choegyal ditangkap, disoal siasat dan dipukul dengan teruk. Berikutan perkembangan ini, polis dan pasukan keselamatan lain mengunjungi kampung halamannya di Dranak, menyerbu tempat itu dan memukul lebih banyak bhikkhu Tengdro dan penduduk kampung, menahan sekitar 20 dari mereka kerana disyaki telah bertukar-tukar mesej dengan orang-orang Tibet lain di luar negeri atau memiliki gambar atau literatur yang berkaitan kepada Dalai Lama.

Pengiklanan

Tiga hari selepas serbuan itu, pada bulan September 2020, seorang bhikkhu Tengdro bernama Lobsang Zoepa meragut nyawanya sendiri dalam demonstrasi menentang tindakan keras pihak berkuasa. Tidak lama kemudian, sambungan internetnya yang membunuh diri ke kampung terputus. Sebilangan besar bhikkhu yang ditahan ditahan tanpa perbicaraan selama berbulan-bulan, ada yang dipercayai dibebaskan dengan syarat tidak melakukan sebarang tindakan politik.

Tiga rahib tidak dibebaskan. Lobsang Jinpa, 43, wakil ketua biara, Ngawang Yeshe, 36 dan Norbu Dondrub, 64. Mereka kemudian diadili secara rahsia atas tuduhan yang tidak diketahui, didapati bersalah dan dijatuhkan hukuman yang keras: Choegyal Wangpo dijatuhi hukuman penjara 20 tahun, Lobsang Jinpa hingga 19, Norbu Dondrub ke 17 dan Ngawang Yeshe hingga lima tahun. Kalimat-kalimat keras ini tidak pernah terjadi sebelumnya dan menunjukkan peningkatan sekatan terhadap orang-orang Tibet untuk berkomunikasi secara bebas, dan mempraktikkan kebebasan asasi mereka, termasuk kebebasan bersuara.

Di bawah Presiden Xi, China menjadi lebih menindas di dalam negeri dan agresif di luar negara. Sebagai tindak balas, pemerintah demokratik di seluruh dunia telah menguatkan kecaman mereka terhadap pelanggaran hak asasi manusia China, dengan beberapa mengambil tindakan konkrit, seperti mengenakan sekatan. Untuk masa depan, ketika pengaruh wilayah dan global China terus meningkat, sekutu demokratik yang berpikiran sama di seluruh dunia harus meminta Beijing untuk mempertimbangkan keadaan di Tibet.

Willy Fautré adalah pengarah NGO Hak Asasi Manusia Tanpa Sempadan yang berpusat di Brussels. Zsuzsa Anna Ferenczy adalah peneliti di Academia Sinica dan sarjana gabungan di jabatan sains politik Vrije Universiteit Brussel. 

Catatan tetamu adalah pendapat pengarang, dan tidak disokong oleh Wartawan EU.

China

Persaingan: EU, AS dan Republik Rakyat China mengambil bahagian dalam Sidang Kemuncak Peraturan Maritim Global Kelima

Published

on

Pada 7 September, pegawai kanan kerajaan dari EU, AS dan Republik Rakyat China mengambil bahagian dalam Sidang Kemuncak Peraturan Maritim Global Kelima. Peserta termasuk wakil pertandingan dan pihak berkuasa maritim yang bertanggungjawab untuk mengatur penghantaran kapal antarabangsa di lorong perdagangan kapal terbesar di dunia.

Sidang kemuncak itu merangkumi perkembangan sektoral sejak bermulanya wabak koronavirus, termasuk cabaran yang dihadapi oleh sektor pengangkutan kontena antarabangsa dan isu rantaian bekalan maritim yang lebih luas. Peserta bersetuju bahawa wabak itu menunjukkan kepada operator di syarikat perkapalan, pelabuhan dan perkhidmatan logistik dengan cabaran yang luar biasa, di laluan ke dan dari EU serta di bahagian lain dunia.

Mereka bertukar pandangan mengenai tindakan masing-masing yang dilakukan oleh bidang kuasa mereka, serta pandangan dan perspektif masa depan, termasuk kemungkinan tindakan untuk meningkatkan daya tahan sektor ini. Sidang kemuncak itu berlangsung setiap dua tahun dan merupakan forum untuk memupuk kerjasama antara ketiga pihak berkuasa. Sidang kemuncak seterusnya akan diadakan pada tahun 2023 di China.

Pengiklanan

Continue Reading

China

Menyusun semula sistem PBB yang lebih berdaya tahan dengan Taiwan di dalamnya

Published

on

Setelah lebih daripada 200 juta jangkitan dan lebih daripada 4 juta kematian dan menghitung, pandemi COVID-19 telah melanda seluruh dunia. Ini telah menimbulkan kesan sosio-ekonomi yang sangat dahsyat pada dunia kita yang saling berkaitan, dengan hampir tidak ada negara yang terlepas. Pandemik ini telah mengganggu perdagangan global, memperburuk kemiskinan, menghambat pendidikan, dan menjejaskan kesetaraan jantina, dengan negara berpendapatan sederhana hingga rendah menanggung beban, tulis Jaushieh Joseph Wu, Menteri Luar Negeri, Republik China (Taiwan) (gambar, di bawah).

Ketika banyak negara bersiap menghadapi lonjakan virus lain, yang didorong oleh varian Delta yang sangat menular, dunia mengharapkan PBB (PBB) untuk meningkatkan upaya komprehensif untuk menyelesaikan krisis, memastikan pemulihan yang lebih baik, dan membangun kembali secara berkelanjutan. Ini adalah tugas menakutkan yang memerlukan semua tangan di geladak. Sudah tiba masanya badan global menyambut Taiwan, rakan kongsi yang berharga dan layak yang bersedia untuk membantu.  

Selama beberapa bulan terakhir, Taiwan, seperti banyak negara lain, telah menangani lonjakan kes COVID-19 setelah hampir setahun berjaya menahan virus tersebut. Namun, ia menangani situasi dan muncul lebih siap untuk bekerja dengan sekutu dan rakan untuk menangani cabaran yang ditimbulkan oleh wabah itu. Tindak balas berkesan Taiwan terhadap wabak itu, pengembangan kapasiti pesatnya untuk memenuhi permintaan rantaian bekalan global, dan bantuan substansialnya kepada negara-negara rakan di seluruh dunia semuanya berbicara tentang fakta bahawa tidak ada kekurangan alasan kuat untuk Taiwan memainkan peranan yang membina dalam Sistem PBB.

Pengiklanan

Namun, di bawah tekanan dari Republik Rakyat China (RRC), PBB dan agensi khasnya terus menolak Taiwan, dengan menyebut Resolusi Majlis Umum PBB 1971 2758 (XXVI) sebagai asas undang-undang untuk pengecualian ini. Tetapi bahasa resolusi itu sangat jelas: ia hanya menangani masalah perwakilan China di PBB; tidak ada yang menyebut mengenai tuntutan kedaulatan China ke atas Taiwan, juga tidak membenarkan RRC untuk mewakili Taiwan dalam sistem PBB. Hakikatnya, RRC tidak pernah memerintah Taiwan. Inilah realiti dan status quo di kedua-dua sisi Selat Taiwan. Rakyat Taiwan hanya dapat diwakili di pentas antarabangsa oleh pemerintah mereka yang terpilih. Dengan menyamakan bahasa resolusi itu dengan "Prinsip Satu China" Beijing, RRC secara sewenang-wenangnya memaksakan pandangan politiknya kepada PBB.

Tidak masuk akal tidak berakhir di sana. Pengecualian ini juga menghalang penyertaan masyarakat sivil Taiwan. Pemegang pasport Taiwan dilarang masuk ke tempat PBB, baik untuk lawatan dan perjumpaan, sementara wartawan Taiwan tidak dapat memperoleh akreditasi untuk membuat liputan acara PBB. Satu-satunya sebab untuk perlakuan diskriminasi ini adalah kewarganegaraan mereka. Melarang anggota masyarakat sipil Taiwan dari PBB mengalahkan idealisme multilateralisme, melanggar prinsip asas PBB untuk mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan asasi, dan menghambat usaha keseluruhan PBB.

Selama enam dekad, Taiwan telah memberikan bantuan kepada negara rakan di seluruh dunia. Sejak penerapan Agenda PBB 2030, ia telah menumpukan pada membantu rakan-rakan mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), dan, baru-baru ini, terlibat dalam tindak balas antipandemik dan pemulihan pasca-wabak. Sementara itu, di rumah, Taiwan telah memenuhi SDGnya dalam kesetaraan gender, air bersih dan sanitasi, dan kesihatan serta kesejahteraan yang baik. Penyelesaian berasaskan komuniti kami yang inovatif memanfaatkan perkongsian awam-swasta untuk kepentingan masyarakat secara keseluruhan.

Pengiklanan

. Laporan Kebahagiaan Dunia 2021, dikeluarkan oleh Jaringan Penyelesaian Pembangunan Berkelanjutan, menjadikan Taiwan sebagai yang paling bahagia di Asia Timur, dan ke-24 di dunia. Peringkat tersebut menunjukkan bagaimana perasaan seseorang negara tentang sokongan sosial yang mereka terima, dan mencerminkan sebahagian besar pelaksanaan SDGs suatu negara. Taiwan bersedia menyampaikan pengalamannya dan bekerjasama dengan rakan kongsi global untuk membina masa depan yang lebih baik dan lebih berdaya tahan untuk semua.

Pada saat dunia terdengar seruan untuk tindakan iklim dan untuk mencapai pelepasan karbon sifar bersih menjelang 2050, Taiwan secara aktif memetakan peta jalan menuju tujuan tersebut, dan telah menyusun undang-undang khusus untuk memfasilitasi proses ini. Perubahan iklim tidak mengenal sempadan, dan usaha bersama adalah suatu keharusan jika kita menginginkan masa depan yang lestari. Taiwan mengetahui perkara ini, dan sedang berusaha mencari cara terbaik untuk mengubah cabaran pengurangan karbon menjadi peluang baru.

Dalam sumpah jawatannya pada bulan Jun tahun ini, Setiausaha Jeneral PBB António Guterres menekankan bahawa pandemik COVID-19 telah menunjukkan kerentanan dan saling kaitan bersama kita. Dia mengatakan bahawa PBB, dan negara-negara dan orang-orang yang dilayaninya, hanya dapat memperoleh keuntungan dari membawa orang lain ke meja.

Menolak rakan kongsi yang mempunyai kemampuan untuk menyumbang adalah kerugian moral dan material bagi dunia ketika kita berusaha untuk pulih bersama dengan lebih baik. Taiwan adalah kekuatan untuk kebaikan. Sekarang adalah masa untuk membawa Taiwan ke meja dan membiarkan Taiwan membantu.

Continue Reading

China

Hubungan EU-Taiwan: MEP mendorong kerjasama yang lebih kuat

Published

on

Dalam laporan baru yang disetujui pada hari Rabu (1 September), anggota parlimen Jawatankuasa Luar Negeri menganjurkan hubungan yang lebih erat dan kerjasama yang lebih erat antara EU dan Taiwan yang dipandu oleh Dasar Satu China EU, BENCANA.

Mereka juga memuji Taiwan sebagai rakan utama EU dan sekutu demokratik di Indo-Pasifik yang menyumbang untuk menjaga ketertiban berdasarkan peraturan di tengah-tengah persaingan yang semakin kuat antara kekuatan besar di rantau ini.

Siapkan asas untuk Perjanjian Pelaburan Dua Hala yang baru

Pengiklanan

Untuk meningkatkan kerjasama, teks tersebut menekankan perlunya segera memulai "penilaian impak, konsultasi publik dan pelaksanaan lingkup" pada Perjanjian Pelaburan Bilateral EU-Taiwan (BIA). Anggota Parlimen Eropah menekankan pentingnya hubungan perdagangan dan ekonomi antara kedua-dua belah pihak, termasuk dalam hal-hal yang berkaitan dengan multilateralisme dan Organisasi Perdagangan Dunia, teknologi seperti 5G, kesihatan awam, serta kerjasama penting mengenai bekalan kritikal seperti semikonduktor.

Kebimbangan yang mendalam terhadap tekanan ketenteraan China terhadap Taiwan

Dalam catatan lain, laporan itu menyatakan keprihatinan yang mendalam terhadap pertempuran militer, tekanan, latihan penyerangan, pelanggaran ruang udara dan kempen disinformasi China terhadap Taiwan. Ia mendesak EU untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi ketegangan ini dan melindungi demokrasi Taiwan dan status pulau itu sebagai rakan EU yang penting.

Pengiklanan

Anggota parlemen menegaskan bahawa sebarang perubahan pada hubungan silang-tiongkok-Taiwan mestilah tidak sepihak atau bertentangan dengan kehendak warga Taiwan. Mereka juga mengeluarkan peringatan nyata mengenai hubungan langsung antara kemakmuran Eropah dan keamanan Asia dan akibatnya bagi Eropah jika konflik meluas jauh di luar bidang ekonomi.

Teks itu, yang juga membahas berbagai aspek dan rekomendasi lain yang berkaitan dengan hubungan EU-Taiwan, sekarang akan diserahkan kepada pemungutan suara dalam pleno. Ia disetujui dengan 60 suara yang menyokong, 4 menentang dengan 6 penolakan.

"Laporan Parlimen Eropah pertama mengenai hubungan EU-Taiwan menghantar isyarat kuat bahawa EU bersedia untuk meningkatkan hubungannya dengan rakan utama kami Taiwan. Suruhanjaya kini mesti memperhebatkan hubungan EU-Taiwan dan menjalin perkongsian yang lebih baik dengan Taiwan. Bekerja pada penilaian impak, perundingan awam dan penjelasan mengenai Perjanjian Pelaburan Dua Hala (BIA) dengan pihak berkuasa Taiwan sebagai persiapan rundingan untuk mempererat hubungan ekonomi kita mesti dimulakan sebelum akhir tahun ini, "kata pelapor Charlie Weimers (ECR, Sweden) selepas undian.

Maklumat lanjut 

Continue Reading
Pengiklanan
Pengiklanan
Pengiklanan

tren