Berhubungan dengan kami

coronavirus

Senarai tugas Biden G7 dan NATO: Menyatukan sekutu, melawan autokrasi, menyerang COVID-19

Published

on

Pertemuan Presiden Joe Biden dengan pemimpin ekonomi industri terkemuka G7 di sebuah perkampungan tepi pantai Inggeris minggu ini akan memberi tumpuan baru untuk mengumpulkan sekutu AS melawan musuh bersama - pandemi COVID-19, Rusia dan China, Reuters.

Varian COVID-19 baru dan peningkatan jumlah kematian di beberapa negara akan bertambah besar semasa perhimpunan dari hari Jumaat hingga Ahad (11-13 Jun), di samping perubahan iklim, memperkuat rantaian bekalan global dan memastikan Barat mengekalkan keunggulan teknologinya di atas China, dunia ekonomi kedua terbesar.

Biden, seorang Demokrat, berjanji untuk membina semula hubungan dengan sekutu setelah empat tahun berbatu di bawah bekas Presiden Donald Trump, yang menarik Washington keluar dari beberapa institusi multilateral dan pada satu ketika mengancam untuk keluar dari NATO.

"Pada saat ketidakpastian global ini, ketika dunia masih menghadapi wabak sekali dalam satu abad, perjalanan ini adalah untuk merealisasikan komitmen baru Amerika terhadap sekutu dan rakan kita," tulis Biden dalam sepotong pendapat yang diterbitkan oleh Washington Post pada Sabtu.

Perhimpunan itu akan menguji moto Biden "America is back", dengan sekutu kecewa selama tahun-tahun Trump mencari tindakan yang nyata dan kekal.

Ini adalah momen penting bagi Amerika Syarikat dan dunia, kata mantan Perdana Menteri Britain, Gordon Brown di CNN pada hari Ahad.

"Adakah kerjasama antarabangsa akan dipulihkan atau kita masih berada di dunia ini di mana nasionalisme, proteksionisme dan sejauh mana pengasingan mendominasi?" Tanya Brown.

Rusia akan menjadi perhatian utama pada sidang kemuncak G7 di Cornwall, England, dan beberapa hari selepas itu ketika Biden bertemu dengan para pemimpin Eropah dan sekutu NATO di Brussels, sebelum menuju ke Geneva untuk bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin.

baru-baru ini serangan ransomware di JBS (JBSS3.SA), pembungkus daging terbesar di dunia, oleh kumpulan penjenayah yang berpangkalan di Rusia, dan sokongan kewangan Putin untuk Belarus setelah memaksa Ryanair (RYA.I) penerbangan ke darat sehingga dapat menangkap seorang wartawan pembangkang di atas kapal, mendorong pegawai AS untuk mempertimbangkan tindakan yang lebih tajam.

Di luar sidang kemuncak NATO, Biden juga diharapkan bertemu dengan Presiden Turki, Tayyip Erdogan, sesi penting antara sekutu NATO yang menjadi tunjuk perasaan setelah pembelian sistem pertahanan Rusia oleh Ankara membuat marah Washington dan berisiko memikul perselisihan dalam persekutuan itu.

Menteri kewangan G7 dicapai perjanjian global yang terkenal pada hari Sabtu (5 Jun untuk menetapkan kadar cukai korporat global minimum sekurang-kurangnya 15%, berpotensi melanda syarikat teknologi gergasi seperti Alphabet Inc. (GOOGL.O) Google, Facebook Inc. (FB.O) dan Amazon.com Inc. (AMZN.O) Biden dan rakan sejawatnya akan memberikan perjanjian terakhir mereka di Cornwall. Pentadbiran Biden, yang pada hari Khamis (3 Jun) memperincikan rancangannya untuk sumbangkan 80 juta dos vaksin COVID-19 secara global pada akhir bulan Jun, bersandar pada sekutu untuk mengikutinya ketika angka kematian wabak global mendekati 4 juta, kata sumber AS dan diplomatik.

Washington mengubah arah bulan lalu dan menyokong rundingan mengenai pengabaian untuk perlindungan harta intelek di Organisasi Perdagangan Dunia untuk mempercepat pengeluaran vaksin di negara-negara membangun, yang sangat menyusahkan Jerman dan Britain.

Diplomat Eropah mengatakan bahawa mereka melihat sedikit persamaan dalam isu ini, dan berpendapat bahawa kompromi WTO akan memakan masa berbulan-bulan untuk diselesaikan dan dilaksanakan. Itu dapat membuktikan titik tolak jika dos vaksin yang mencukupi dibagikan dengan negara-negara membangun untuk memperlambat - dan akhirnya menghentikan - pandemi.

Biden mengumumkan rancangan pada bulan Mei untuk menghendaki kontraktor pemerintah AS dan institusi kewangan bersikap lebih telus mengenai risiko perubahan iklim yang dihadapi oleh pelaburan mereka, dan pegawai pentadbiran mendorong negara-negara lain untuk menerapkan rancangan serupa.

UK juga mahu pemerintah menghendaki perniagaan melaporkan risiko tersebut sebagai cara untuk meningkatkan pelaburan dalam projek hijau. Tetapi kesepakatan untuk menuju ke depan tidak mungkin berlaku pada bulan Jun. Kesepakatan dapat muncul pada sidang kemuncak iklim PBB di Glasgow, Scotland, pada bulan November.

Negara-negara G7 juga mempunyai pandangan yang berbeza mengenai penetapan harga karbon, yang dilihat oleh Dana Monetari Antarabangsa sebagai cara utama untuk mengekang pelepasan karbon dioksida dan mencapai pelepasan bersih-sifar pada tahun 2050.

Pentadbiran Biden akan menggesa sekutu untuk bersatu menentang China atas tuduhan kerja paksa di wilayah Xinjiang, rumah bagi minoriti Uighur Muslim, bahkan kerana ia berusaha untuk mempertahankan Beijing sebagai sekutu dalam perjuangan perubahan iklim.

Sumber-sumber yang mengikuti perbincangan mengatakan mereka mengharapkan pemimpin G7 untuk menggunakan bahasa yang kuat dalam masalah buruh paksa. China menyangkal semua tuduhan penyalahgunaan di Xinjiang.

Covid-19

Sijil COVID Digital EU - 'Langkah besar ke arah pemulihan yang selamat'

Published

on

Hari ini (14 Jun), Presiden Parlimen Eropah, Majlis EU dan Suruhanjaya Eropah menghadiri upacara penandatanganan rasmi untuk Peraturan mengenai Sijil COVID Digital EU, menandakan berakhirnya proses perundangan.

Perdana Menteri Portugal Antonio Costa mengatakan: “Hari ini, kita membuat langkah besar menuju pemulihan yang selamat, untuk memulihkan kebebasan bergerak dan untuk meningkatkan pemulihan ekonomi. Sijil digital adalah alat inklusif. Ini merangkumi orang yang telah pulih dari COVID, orang dengan ujian negatif dan orang yang diberi vaksin. Hari ini kita mengirimkan rasa percaya diri yang baru kepada warganegara kita bahawa bersama-sama kita akan mengatasi wabak ini dan menikmati perjalanan lagi, selamat dan bebas di seluruh Kesatuan Eropah. "

Presiden Suruhanjaya, Ursula von der Leyen berkata: "Pada hari ini 36 tahun yang lalu, Perjanjian Schengen ditandatangani, lima negara anggota pada masa itu memutuskan untuk membuka sempadan mereka satu sama lain dan ini adalah permulaan dari apa yang hari ini bagi banyak, banyak warganegara, salah satu pencapaian terbesar di Eropah, kemungkinan untuk melakukan perjalanan bebas di dalam kesatuan kita. Sijil COVID digital Eropah meyakinkan kita akan semangat Eropah yang terbuka ini, Eropah tanpa halangan, tetapi juga Eropah yang perlahan tetapi pasti akan dibuka setelah masa yang paling sukar, sijil itu adalah simbol Eropah yang terbuka dan digital. "

Tiga belas negara anggota telah mula mengeluarkan Sijil COVID Digital EU, pada 1 Julai peraturan baru akan berlaku di semua negara EU. Suruhanjaya telah menyediakan pintu masuk yang akan membolehkan negara anggota mengesahkan bahawa sijil itu sahih. Von der Leyen juga mengatakan bahawa sijil itu juga dapat dikaitkan dengan kejayaan strategi vaksinasi Eropah. 

Negara-negara EU masih akan dapat mengenakan sekatan jika diperlukan dan berkadar untuk menjaga kesihatan awam, tetapi semua negara diminta untuk menahan diri dari tidak mengenakan sekatan perjalanan tambahan kepada pemegang Sijil COVID Digital EU

Sijil COVID Digital EU

Tujuan Sijil COVID Digital EU adalah untuk memudahkan pergerakan bebas dan selamat di dalam EU semasa wabak COVID-19. Semua orang Eropah mempunyai hak untuk bebas bergerak, juga tanpa sijil, tetapi sijil akan memudahkan perjalanan, mengecualikan pemegang dari sekatan seperti karantina.

Sijil COVID Digital EU akan dapat diakses oleh semua orang dan akan:

  • meliputi vaksinasi, ujian dan pemulihan COVID-19
  • percuma dan tersedia dalam semua bahasa EU
  • boleh didapati dalam format digital dan berasaskan kertas
  • selamat dan sertakan kod QR yang ditandatangani secara digital

Di samping itu, Suruhanjaya komited untuk menggerakkan € 100 juta di bawah Instrumen Sokongan Darurat untuk menyokong Negara Anggota dalam memberikan ujian yang berpatutan.

Peraturan ini akan berlaku selama 12 bulan mulai 1 Juli 2021.

Continue Reading

coronavirus

Presiden parlimen menyeru Misi Mencari dan Menyelamat Eropah

Published

on

Presiden Parlimen Eropah David Sassoli (Gambar) telah membuka persidangan antara parlimen peringkat tinggi mengenai pengurusan migrasi dan suaka di Eropah. Persidangan ini memberi tumpuan terutamanya pada aspek luaran migrasi. Presiden berkata: "Kami telah memilih untuk membincangkan dimensi luaran migrasi dan kebijakan suaka hari ini kerana kita tahu bahawa hanya dengan menangani ketidakstabilan, krisis, kemiskinan, pelanggaran hak asasi manusia yang berlaku di luar sempadan kita, kita akan dapat mengatasi akarnya menyebabkan yang mendorong berjuta-juta orang pergi. Kita perlu menguruskan fenomena global ini dengan cara manusia, untuk menyambut orang-orang yang mengetuk pintu kita setiap hari dengan maruah dan rasa hormat.
 
"Pandemik COVID-19 memiliki dampak yang mendalam terhadap pola migrasi di dalam dan di seluruh dunia dan telah memberi kesan berlipat ganda pada pergerakan orang yang dipaksa di seluruh dunia, terutama di mana akses ke rawatan dan penjagaan kesihatan tidak dijamin. Pandemi tersebut telah mengganggu jalan migrasi, menyekat imigrasi, menghancurkan pekerjaan dan pendapatan, mengurangkan pengiriman wang, dan mendorong jutaan pendatang dan penduduk yang rentan ke dalam kemiskinan.
 
"Migrasi dan suaka sudah menjadi bagian penting dari tindakan luaran Kesatuan Eropah. Tetapi mereka mesti menjadi sebahagian daripada dasar luar yang lebih kuat dan padu pada masa depan.
 
“Saya percaya adalah tugas kita pertama sekali untuk menyelamatkan nyawa. Tidak boleh diterima untuk menyerahkan tanggungjawab ini hanya kepada NGO, yang menjalankan fungsi pengganti di Mediterranean. Kita harus kembali memikirkan tindakan bersama oleh Kesatuan Eropah di Mediterranean yang menyelamatkan nyawa dan menangani pemerdagangan manusia. Kita memerlukan mekanisme pencarian dan penyelamatan Eropah di laut, yang menggunakan kepakaran semua pelaku yang terlibat, dari Negara Anggota hingga masyarakat sipil hingga agensi Eropah.
 
"Kedua, kita mesti memastikan bahawa orang yang memerlukan perlindungan dapat tiba di Kesatuan Eropah dengan selamat dan tanpa mempertaruhkan nyawa mereka. Kita memerlukan saluran kemanusiaan untuk ditentukan bersama dengan Pesuruhjaya Tinggi PBB untuk Pelarian. Kita mesti bekerjasama dalam sistem penempatan semula Eropah berdasarkan tanggungjawab bersama. Kami bercakap mengenai orang-orang yang juga dapat memberikan sumbangan penting untuk pemulihan masyarakat kita yang terjejas oleh wabak dan penurunan demografi, berkat kerja dan kemahiran mereka.
 
“Kami juga perlu menerapkan kebijakan penerimaan migrasi Eropah. Bersama-sama kita harus menentukan kriteria untuk izin masuk dan kediaman tunggal, menilai keperluan pasaran buruh kita di tingkat nasional. Semasa wabak ini, seluruh sektor ekonomi terhenti kerana ketiadaan pekerja imigran. Kami memerlukan imigrasi yang diatur untuk pemulihan masyarakat kami dan untuk penyelenggaraan sistem perlindungan sosial kami. "

Continue Reading

Covid-19

Media arus perdana berisiko menjadi ancaman kepada kesihatan awam

Published

on

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, dakwaan kontroversial bahawa wabak itu mungkin bocor dari makmal China - yang pernah dianggap oleh banyak pihak sebagai teori konspirasi - telah mendapat tarikan. Sekarang, Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan siasatan mendesak yang akan meneliti teori tersebut sebagai kemungkinan penyebab penyakit ini, menulis Henry St.George.

Kecurigaan pertama kali muncul pada awal tahun 2020 dengan alasan yang jelas, virus itu muncul di kota China yang sama dengan Wuhan Institute of Virology (WIV), yang telah mempelajari coronavirus pada kelawar selama lebih dari satu dekad. Makmal ini terletak hanya beberapa kilometer dari pasar basah Huanan di mana sekumpulan jangkitan pertama muncul di Wuhan.

Walaupun kebetulan mencolok, banyak media dan politik menolak idea itu secara terang-terangan sebagai teori konspirasi dan enggan mempertimbangkannya secara serius sepanjang tahun lalu. Tetapi minggu ini telah muncul bahawa laporan yang disiapkan pada Mei 2020 oleh Laboratorium Nasional Lawrence Livermore di California telah menyimpulkan bahawa hipotesis yang mendakwa virus yang bocor dari makmal China di Wuhan itu masuk akal dan wajar disiasat lebih lanjut.

Oleh itu, mengapa Teori Kebocoran Makmal dipecat secara berlebihan dari awal? Tidak ada keraguan bahawa dari perspektif media arus perdana idea itu dicemari oleh hubungan dengan Presiden Donald Trump. Memang, keraguan terhadap tuntutan Presiden yang menyangkut aspek pandemik tertentu akan dibenarkan di hampir semua tahap. Untuk meletakkannya secara eufemis, Trump telah menunjukkan dirinya sebagai perawi yang tidak boleh dipercayai.

Semasa pandemik Trump menolak keseriusan COVID-19 berulang kali, mendorong ubat yang tidak terbukti, berpotensi berbahaya seperti hidroksioklorokuin, dan bahkan mencadangkan pada satu taklimat pers yang tidak dapat dilupakan bahawa menyuntikkan peluntur dapat membantu.

Wartawan juga wajar takut akan persamaan dengan naratif senjata pemusnah besar-besaran di Iraq, di mana ancaman besar disebut dan anggapan diberikan kepada teori antagonis dengan bukti yang terlalu sedikit untuk menyokongnya.

Akan tetapi, mustahil untuk mengabaikan kenyataan bahawa perasaan umum terhadap Trump oleh sejumlah besar media menyebabkan pengabaian tugas dan kegagalan berskala besar terhadap standard kewartawanan dan sains yang objektif. Pada kenyataannya Lab Leak tidak pernah menjadi teori konspirasi tetapi hipotesis yang sah selama ini.

Cadangan sebaliknya oleh tokoh-tokoh anti-penubuhan di China juga dibatalkan. Pada awal September 2020, 'Rule of Law Foundation', yang berhubungan dengan pembangkang terkenal Miles Kwok, muncul di halaman judul sebuah kajian yang mendakwa coronavirus adalah patogen buatan. Penentangan lama Mr. Kwok terhadap PKC cukup untuk memastikan idea itu tidak dipandang serius.

Dengan kepura-puraan bahawa mereka memerangi maklumat yang salah, monopoli media sosial bahkan menapis siaran mengenai hipotesis kebocoran makmal. Hanya sekarang - setelah hampir setiap saluran media utama serta perkhidmatan keselamatan Britain dan Amerika mengesahkan bahawa itu adalah kemungkinan yang mungkin - adakah mereka terpaksa mundur.

"Mengingat siasatan yang sedang berlangsung mengenai asal-usul COVID-19 dan berunding dengan pakar kesihatan awam," kata seorang jurucakap Facebook, "kami tidak akan lagi menghapus tuntutan bahawa COVID-19 adalah buatan manusia atau dihasilkan dari aplikasi kami." Dengan kata lain, Facebook kini percaya bahawa penapisan berjuta-juta catatan pada bulan-bulan sebelumnya adalah salah.

Akibat daripada idea yang tidak dipandang serius adalah mendalam. Terdapat bukti bahawa makmal tersebut mungkin telah melakukan apa yang disebut sebagai penelitian “gain of function”, suatu inovasi berbahaya di mana penyakit sengaja dibuat lebih ganas sebagai bagian dari penyelidikan saintifik.

Oleh itu, jika teori makmal itu benar, dunia sengaja diketengahkan mengenai asal usul genetik virus yang telah membunuh lebih dari 3.7 juta orang hingga kini. Ratusan ribu nyawa dapat diselamatkan jika sifat utama virus dan kecenderungannya untuk bermutasi telah difahami lebih cepat dan lebih baik.

Kesan budaya penemuan seperti itu tidak dapat dilebih-lebihkan. Sekiranya hipotesis itu benar - kesedaran akan segera berlaku bahawa kesalahan mendasar dunia bukanlah penghormatan yang cukup untuk para saintis, atau penghormatan yang tidak mencukupi terhadap kepakaran, tetapi tidak cukup pemeriksaan media arus perdana dan penapisan yang terlalu banyak di Facebook. Kegagalan utama kami adalah ketidakmampuan untuk berfikir secara kritis dan mengakui bahawa tidak ada kepakaran mutlak.

Continue Reading
Pengiklanan

Twitter

Facebook

Pengiklanan

tren