Berhubungan dengan kami

China

Bank menggunakan blockchain untuk memudahkan perdagangan Belt and Road

Gambar Profile

Published

on

China dan Kesatuan Eropah kedua-duanya mengatakan bahawa mereka akan mempercepat rundingan untuk menyimpulkan perjanjian pelaburan China-EU pada akhir tahun ini, dengan projek infrastruktur kolosalnya "Belt and Road" di tengah-tengah era perdagangan dan pertumbuhan untuk ekonomi di Asia dan seterusnya.

Inisiatif Sabuk dan Jalan China (BRI), kadang-kadang disebut sebagai Jalan Sutera Baru, adalah salah satu projek infrastruktur paling bercita-cita tinggi yang pernah difikirkan. Dilancarkan pada tahun 2013 oleh Presiden Xi Jinping, koleksi inisiatif pembangunan dan pelaburan akan merangkumi dari Asia Timur ke Eropah.

Jalan Sutera yang asal muncul semasa pengembangan ke arah barat Dinasti Han China (206 SM - 220 M), yang menjalin jaringan perdagangan di seluruh negara-negara Asia Tengah Afghanistan, Kazakhstan, Kirgizstan, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan, serta India dan Pakistan moden di selatan. Laluan itu meluas lebih dari empat ribu batu ke Eropah.

Inisiatif Belt dan Jalan (BRI) adalah Jalan Sutera baru hari ini, jalan lintas benua yang menghubungkan China dengan Asia Tenggara, Asia selatan, Asia Tengah, Rusia dan Eropah melalui darat - dan Jalan Sutera Maritim abad ke-21, laluan laut menghubungkan kawasan pesisir China dengan Asia Tenggara dan Asia Selatan, Pasifik Selatan, Timur Tengah dan Afrika Timur, hingga ke Eropah.

Salah satu cabaran terbesar dalam keberhasilannya adalah mengatasi kerumitan perdagangan pelbagai komoditi - terdapat sejumlah pihak berkepentingan, perantara dan bank yang bekerjasama untuk menjayakan perjanjian. Tawaran ini bernilai besar dan berlaku sangat kerap, dengan sejumlah besar wang dipindahkan melintasi sempadan ke pihak yang berbeza yang semuanya menggunakan sistem yang berbeza dan mempunyai keperluan pematuhan yang berbeza, sistem penyimpanan data, mata wang, dan sebagainya. Sistem semasa mahal, lambat dan memberikan ketelusan kepada pelanggan.

Sistem digital yang inovatif menggunakan "Blockchain" sedang dikembangkan untuk memfasilitasi kaedah yang cepat dan selamat untuk membolehkan perdagangan ini berlaku.

LGR Global  adalah peneraju pergerakan wang digital b2b dan kewangan perdagangan akhir-ke-akhir, dan telah melancarkan sistem digital berasaskan blockchain untuk menyokong pembiayaan rantaian bekalan di ekonomi Jalan Sutera. LGR juga telah melancarkan "baru"Syiling Jalan SuteraCryptocurrency untuk membolehkan perdagangan lancar dan segera di sepanjang Belt and Road.

"Saya rasa sesuatu yang akan terus kita lihat adalah kesan teknologi yang muncul pada industri. Perkara seperti infrastruktur blockchain dan mata wang digital akan digunakan untuk memberikan ketelusan dan kelajuan tambahan dalam urus niaga. Mata wang digital bank pusat yang dikeluarkan oleh pemerintah juga sedang dibuat, dan ini juga akan memberi kesan menarik terhadap pergerakan wang rentas sempadan. " kata Ali Amirliravi, Ketua Eksekutif LGR Global

"Kami melihat bagaimana kontrak pintar digital dapat digunakan dalam pembiayaan perdagangan untuk membuat surat kredit automatik baru, dan ini menjadi sangat menarik setelah anda menggabungkan teknologi IoT. Sistem kami dapat mencetuskan transaksi dan pembayaran secara automatik berdasarkan data masuk dari rantaian bekalan. Ini bermaksud, misalnya, bahawa kita dapat membuat kontrak pintar untuk surat kredit yang secara automatik melepaskan pembayaran setelah kapal pengiriman mencapai lokasi tertentu. Atau, contoh yang lebih sederhana, pembayaran dapat dipicu setelah sekumpulan dokumen kepatuhan diunggah ke sistem dan disahkan oleh LGR. Selanjutnya, dokumen berkaitan surat kredit dapat dikongsi dengan perkongsian perdagangan yang berbeza menggunakan platform blockchain yang seterusnya meningkatkan ketelusan dan mengurangkan risiko perdagangan. Automasi adalah trend yang sangat besar - kita akan melihat semakin banyak proses tradisional yang terganggu. " katanya.

Ali Amirliravi, Ketua Eksekutif LGR Global

Ali Amirliravi, Ketua Eksekutif LGR Global

"Data akan terus memainkan peranan besar dalam membentuk masa depan kewangan rantaian bekalan. Dalam sistem saat ini, dokumen berdasarkan kertas, data dibungkam, dan kurangnya standardisasi benar-benar mengganggu peluang pengumpulan data secara keseluruhan. Namun, setelah masalah ini diselesaikan, sistem kewangan perdagangan digital ujung ke ujung akan dapat menghasilkan set data besar yang dapat digunakan untuk membuat semua jenis model ramalan dan pandangan industri. Sudah tentu, kualiti dan kepekaan data ini bermaksud bahawa pengurusan dan keselamatan data akan sangat penting bagi industri pada hari esok. "

Ali Amirliravi positif mengenai peluang yang akan dibawa oleh Inisiatif Sabuk dan Jalan.

"Bagi saya, masa depan pergerakan wang dan industri kewangan perdagangan adalah cerah. Kami memasuki era digital baru, dan ini akan bermaksud semua jenis peluang perniagaan baru, terutama bagi syarikat yang menggunakan teknologi generasi akan datang. "

 

 

Huawei

Lebih daripada 100 pekerjaan akan dibuat oleh Huawei di Ireland

Gambar Profile

Published

on

Huawei hari ini (21 Februari) mengumumkan akan mewujudkan 110 pekerjaan baru di Ireland pada akhir 2022, menjadikan sekurang-kurangnya 310 jumlah pekerjaan baru yang akan ditambahkannya dalam jangka masa tiga tahun dari 2019 hingga 2022 - lebih dari dua kali lipat tenaga kerjanya pada masa itu. Huawei akan melabur € 80 juta dalam penyelidikan dan pengembangan (R&D) Ireland selama dua tahun akan datang untuk menyokong perniagaannya yang berkembang di Ireland.

Selama 15 bulan terakhir, Huawei telah mencipta 200 pekerjaan di Ireland, dan juga melabur € 60 juta dalam R&D. Dalam dua tahun akan datang, Huawei akan melabur € 80 juta lagi dalam R&D di Ireland, menggandakan komitmennya dari 2019. *

Pekerjaan baru akan memenuhi permintaan yang terus meningkat untuk produk dan perkhidmatan Huawei di seluruh penjualan, R&D, pengembangan IT dan di bahagian penggunanya. Syarikat ini mempunyai fokus yang kuat untuk membantu rakan perniagaannya melancarkan 5G di seluruh Ireland dalam beberapa tahun akan datang. Pekerjaan ini akan berpusat terutama di ibu pejabat Dublin dan di seluruh operasi di Cork dan Athlone.

Pelaburan tersebut disokong oleh kerajaan Ireland melalui IDA Ireland.

Mengulas pengumuman itu, Menteri Tánaiste dan Perusahaan, Perdagangan dan Pekerjaan Leo Varadkar mengatakan: "Berita bahawa Huawei akan mewujudkan 110 pekerjaan baru sangat dialu-alukan. Syarikat ini mencipta pekerjaan baru pada saat kita sangat memerlukannya dengan begitu banyak orang yang tidak bekerja. Walaupun terdapat banyak ketidakpastian dan cabaran semasa, Ireland terus menarik pelaburan kelas atas dari syarikat teknologi global. 110 pekerjaan ini, yang disertakan dengan 200 pekerjaan yang dibuat selama 15 bulan terakhir, akan disertai dengan pelaburan € 80 juta dalam penyelidikan dan pembangunan Ireland. Saya mendoakan semoga berjaya dengan pengembangan syarikat ini. "

Mengesahkan rancangan perekrutan terbaru, Ketua Eksekutif Huawei Ireland Tony Yangxu berkata: “Kami gembira melihat pertumbuhan tenaga kerja dan perniagaan kami. Huawei mempunyai komitmen jangka panjang untuk Ireland, di mana sejak 2004 kami telah membina pasukan bertaraf dunia yang melayani pangkalan pelanggan dan perusahaan kami yang terus berkembang. Pengumuman hari ini adalah bukti kekuatan mereka, serta kejayaan berterusan program penyelidikan dan pembangunan kami, yang telah kami komited € 70 juta pada tahun 2019. Kisah kami di Ireland adalah satu kejayaan bersama, kerana kami membantu dengan digital nasional transformasi dan Ireland terus mengembangkan reputasi antarabangsa sebagai persekitaran pro-perniagaan dengan bakat besar yang ada. "

Ketua Pegawai Eksekutif IDA Ireland Martin Shanahan menambahkan: "Ini adalah pelaburan yang dialu-alukan oleh Huawei yang akan menambah banyaknya teknologi dan ekosistem R&D Ireland. Komitmen berterusan syarikat untuk pelaburan yang signifikan dalam R&D dan mewujudkan pekerjaan bernilai tinggi menunjukkan keyakinan Huawei terhadap Ireland dan kumpulan bakat yang ada di sini. "

Huawei mempunyai pelbagai aktiviti di Ireland, di mana ia melayani semua penyedia telekomunikasi utama dengan produk dan penyelesaian perniagaan.

Operasi R&D Huawei di Ireland bekerjasama rapat dengan pusat penyelidikan Science Foundation Ireland, termasuk Adapt, Connect dan Lero, sementara juga menjalin kerjasama dengan DCU, Trinity, UCD, UCC dan UL. Usaha R&D di Ireland menumpukan pada bidang video, pengkomputeran awan, kecerdasan buatan (AI), kejuruteraan kebolehpercayaan laman web dan kes penggunaan pengguna 5G.

Pada tahun 2020, Huawei Ireland mula menyokong Ocean Research & Conservation Ireland melalui program TECH4ALL inklusi digital globalnya. Huawei Ireland memberikan geran penyelidikan dan sokongan teknologi kepada ORC Ireland kerana ia melakukan kajian masa nyata pertama mengenai kesan lalu lintas laut pada ikan paus di perairan Ireland. Huawei Ireland juga melancarkan Program Biasiswa 'TECH4HER' dengan kerjasama Universiti Teknologi Dublin (TU Dublin) dan University College Dublin (UCD), yang bertujuan untuk menyokong pelajar wanita yang mempelajari mata pelajaran STEM.

Huawei Ireland baru-baru ini diumumkan sebagai Top Employer serantau tahun 2021 oleh Institut Majikan Teratas. Setiap tahun, Institut Majikan Atas memperakui organisasi yang berfokus untuk mengutamakan pekerja mereka melalui dasar SDM mereka yang luar biasa. Program Top Employers Institute memperakui organisasi berdasarkan penyertaan dan hasil Kajian Amalan Terbaik SDM mereka. Tinjauan ini merangkumi 6 domain SDM yang terdiri daripada 20 topik seperti Strategi Orang, Persekitaran Kerja, Pemerolehan Bakat, Pembelajaran, Kesejahteraan dan Kepelbagaian & Inklusi dan banyak lagi.

Mengenai Huawei Ireland

Huawei adalah penyedia infrastruktur dan peranti pintar teknologi maklumat dan komunikasi (ICT) global yang terkemuka. Dengan penyelesaian bersepadu di empat domain utama - rangkaian telekomunikasi, IT, peranti pintar, dan perkhidmatan cloud - Huawei komited untuk menghadirkan digital kepada setiap orang, rumah dan organisasi untuk dunia pintar yang terhubung sepenuhnya. Huawei mempekerjakan lebih dari 194,000 orang di 170 negara di seluruh dunia.

Huawei telah berada di Ireland sejak 2004, dengan perniagaannya kini melayani lebih dari 3 juta orang dan menyokong lebih dari 860 pekerjaan langsung dan tidak langsung.

Kegiatan perniagaan Huawei di Ireland terus berkembang. Sambungan pintar dengan teknologi fiber dan 5G telah bermula dan akan memperkasakan pasaran rangkaian mudah alih dan jalur lebar dengan teknologi AI dan IOT. Huawei Ireland bekerjasama rapat dengan pengendali dan rakan kongsi tempatan, dan berfokus untuk memupuk bakat masa depan dan profesional berkemahiran tinggi di bidang ini di seluruh negara.

Huawei bekerjasama dengan sejumlah institusi peringkat ketiga Ireland, termasuk Trinity College Dublin, Dublin City University, University of Limerick, University College Dublin, dan University College Cork, membiayai penyelidikan penting Ireland mengenai video, kecerdasan buatan dan pengkomputeran awan. Syarikat ini juga bekerjasama dengan pusat-pusat Sains Yayasan Sains utama seperti Connect, Insight, Adapt dan Lero.

Huawei Ireland menyokong Ocean Research & Conservation Ireland, sebuah organisasi nirlaba "for-impak" yang berpusat di Cork, untuk melakukan kajian masa nyata pertama Ireland untuk menilai kesan lalu lintas laut terhadap ikan paus di perairan Ireland. Kajian baru ini akan menyaksikan penyebaran peralatan pemantauan akustik di Laut Celtic di lokasi di mana penampakan ikan paus dan hidupan liar lainnya telah direkodkan. Peralatan akan dapat mendengar pergerakan ikan paus, dan dengan bantuan model pembelajaran mesin untuk meningkatkan analisis data, untuk pertama kalinya memberikan pengesanan masa nyata.

Pada tahun 2020, Huawei Ireland melancarkan Program Biasiswa 'TECH4HER' dengan kerjasama Universiti Teknologi Dublin (TU Dublin) dan University College Dublin (UCD), yang bertujuan untuk menyokong pelajar wanita yang mempelajari mata pelajaran STEM. Biasiswa boleh didapati di peringkat sarjana dan pascasiswazah. Sebagai tambahan kepada sokongan kewangan, TECH4HER juga menawarkan peluang untuk terlibat dalam program bimbingan dengan wakil dari Huawei.

Continue Reading

China

Ketua Pegawai Eksekutif Huawei meminta pengurangan ketegangan perdagangan AS-China

Gambar Profile

Published

on

Pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Huawei, Ren Zhengfei (gambar) mendesak pentadbiran AS yang baru untuk mengadopsi kebijakan yang lebih terbuka terhadap syarikat-syarikat China, walaupun mengakui bahawa vendor tidak mempunyai harapan bahawa larangan semasa akan dicabut, tulis Chris Donkin.

Bercakap di meja bulat media, Ren mengatakan syarikat itu ingin memberi tumpuan untuk membuat produk yang baik dan tidak mempunyai "tenaga untuk terlibat dalam pusaran politik ini".

Eksekutif itu terus bertanya apakah sikap AS yang agresif terhadap syarikat China bermanfaat bagi ekonomi dan perniagaannya sendiri.

Namun, dia mengakui akan sangat sukar bagi pihak berwajib di AS untuk mencabut sekatan yang telah dikenakan pada Huawei.

Huawei adalah sasaran a kempen berterusan menentangnya diketuai oleh mantan Presiden AS Donald Trump, dengan pelbagai sekatan yang diberikan terhadap aktiviti syarikat termasuk larangan terhadap syarikat AS yang membekalkan vendor tersebut.

Peraturannya ada sangat mengehadkan perniagaan telefon bimbit Huawei selain menghalang unit rangkaiannya: AS berjaya memujuk beberapa negara untuk mengikuti arahannya dalam melarang vendor daripada membekalkan peralatan rangkaian 5G atas alasan keselamatan.

Trump sejak itu diganti oleh Joe Biden, walaupun sejauh ini belum ada indikasi ini akan menyebabkan pelonggaran sekatan terhadap syarikat atau rakan sejawatnya.

Dalam sesi itu, Ren juga mengulangi komen sebelumnya yang menyatakan bahawa Huawei terbuka untuk rundingan dengan perniagaan yang berpusat di AS mengenai pelesenan teknologinya, walaupun dinyatakan belum ada yang menghubunginya setakat ini.

Continue Reading

Frontpage

Huawei membuka depan baru dalam pertarungan FCC

Gambar Profile

Published

on

Huawei meningkatkan pertarungan dengan Suruhanjaya Komunikasi Persekutuan (FCC), mengajukan tuntutan untuk membalikkan penunjuk peraturan AS sebagai ancaman keselamatan negara, tulis Diana Goovaerts.

Penjual China itu berdebat di sebuah pengadilan yang mengajukan FCC melampaui kewenangan undang-undangnya dalam menamakannya sebagai ancaman dan label itu "sewenang-wenang, berubah-ubah, dan penyalahgunaan budi bicara, dan tidak disokong oleh bukti yang besar".

Ia meminta hakim untuk membatalkan penunjukan FCC dan "memberikan kelegaan lain sebagaimana yang difikirkan sesuai oleh mahkamah ini".

Seorang wakil FCC memberitahu Dunia Mudah Alih penunjukan itu "berdasarkan bukti yang banyak dikembangkan oleh FCC dan banyak agensi keselamatan nasional AS", sambil menambah "kami akan terus mempertahankan keputusan itu".

FCC secara rasmi menamakan Huawei dan saingan China ZTE sebagai ancaman keselamatan pada bulan Jun 2020, dan seterusnya rayuan yang ditolak dari kedua-dua syarikat yang mencabar jawatan mereka.

Di bawah peraturan FCC yang diadopsi pada bulan November 2019, judul tersebut mencegah pengendali AS menggunakan dana pemerintah untuk membeli atau menyelenggara peralatan dari salah satu vendor.

Tuntutan Huawei terpisah dari tindakan undang-undang diambil menentang FCC pada bulan Disember 2019 yang bertujuan untuk membatalkan peraturan.

syarikat itu kehilangan percubaan sebelumnya untuk membalikkan sekatan AS terhadap kontraktor kerajaan yang menggunakan produknya.

Continue Reading

Twitter

Facebook

tren