Berhubungan dengan kami

China

Bagaimana Barat dapat mengelakkan konfrontasi yang berbahaya dan mahal dengan #China

Published

on

Institut Hal Ehwal Ekonomi - kumpulan pemikir anggota Britain kami - telah mengeluarkan yang baru kertas taklimat, yang dikarang oleh Ketua Pendidikan IEA Dr Stephen Davies dan Profesor Syed Kamall, Pengarah Akademik dan Penyelidikan IEA, yang menganggotai Jawatankuasa Perdagangan Antarabangsa Parlimen Eropah dari tahun 2005-2019. Kesimpulan utama laporan termasuk:

  • Ketakutan semakin meningkat bahawa kita berada di kaki Perang Dingin yang baru;
  • Covid-19 memprovokasi reorientasi utama dasar luar kita. Inti dari ini adalah perubahan hubungan kita dengan China;
  • Kami berisiko pada dasarnya salah memahami motivasi China kerana anggapan kami sudah ketinggalan zaman: tidak seperti USSR China tidak mencari hegemoni;
  • Melainkan bertindak demi kepentingan diri sendiri dan berusaha untuk menjadi negara model bagi negara-negara membangun untuk dicontohi dan penentu peraturan yang dominan dalam sistem perdagangan dan kewangan antarabangsa;
  • Strategi penglibatan konstruktif atau internasionalisme liberal tidak lagi berfungsi - tetapi keseimbangan hubungan kuasa yang lebih realistik dengan China boleh menjadi berbahaya dari segi ekonomi dan politik;
  • Namun ada alternatif untuk konfrontasi sederhana dan persaingan ketenteraan;
  • Kita harus menahan perdagangan yang sensitif dan bertindak balas dengan tegas terhadap tindakan pemerintah China di Xinjiang, Hong Kong dan terhadap negara jiran Asia;
  • Tindakan ini harus dilengkapi dengan program penglibatan antara individu, organisasi dan syarikat swasta dalam masyarakat bebas dengan rakan sejawatnya di China;
  • Dasar untuk mendorong hubungan yang teratur di tingkat masyarakat sipil dapat membawa kepada pembaharuan yang harus diikuti oleh penguasa semasa atau merasa lebih mudah dikendalikan.

"Teka-teki Cina" berpendapat Barat berisiko menjaga hubungan konfrontasi yang berbahaya secara politik dan mahal dari segi ekonomi dengan China.

Namun sejarah China - menerima dan mengenali transformasi dari bawah ke atas secara spontan dan kemudian mendorong mereka untuk melangkah lebih jauh dengan memasukkannya dalam kerangka hukum - dan budaya "menyelamatkan muka" atau "mianzi" menunjukkan bahawa ahli politik Barat pada dasarnya dapat salah memahami motivasi China.

Walaupun strategi internasionalisme liberal sekarang tidak lagi berfungsi, kita seharusnya tidak melihat menangani China sebagai pilihan binari antara pembendungan dan konfrontasi. Peningkatan otoriterisme di China memberi harapan kepada harapan bahawa pasaran dan kemakmuran akan membawa kepada lebih banyak kebebasan. Kebijakannya terhadap penduduk Uighur dan mengenai apa yang disebut "Inisiatif Belt dan Jalan", serta tingkah lakunya pada tahap awal pandemi Coronavirus, telah menyebabkan banyak orang di Barat memandang China bukan sebagai rakan kongsi tetapi sebagai ancaman .

Namun, kegiatan China di kawasan kejiranannya mungkin sebagian dijelaskan oleh pertahanan tertentu kerana tekad untuk tidak lagi dikuasai oleh kuasa asing. Apa yang kita lihat adalah sesuatu yang jauh lebih halus daripada rancangan untuk hegemoni global. Terdapat persaingan untuk menjadi negara model atau corak yang ingin dicontohi oleh orang lain, terutama di mana negara-negara yang sedang membangun ekonomi prihatin. China juga berupaya menjadi pengatur peraturan yang dominan dalam sistem perdagangan dan kewangan antarabangsa.

Sebagai tindak balas, kita harus menahan perdagangan yang sensitif dan bertindak balas dengan tegas terhadap tindakan pemerintah China di Xinjiang, Hong Kong dan terhadap negara jiran Asia. Tindakan ini harus dilengkapi dengan program penglibatan antara individu swasta, organisasi dan syarikat dalam masyarakat bebas dengan rakan sejawatnya di China. Jenis penglibatan orang-ke-orang ini masih boleh dianggap kurang berisiko secara keseluruhan daripada konfrontasi ketenteraan dan, dalam jangka masa panjang, lebih cenderung berjaya.

Dasar untuk mendorong hubungan yang teratur di tingkat masyarakat sipil dapat membawa kepada pembaharuan yang harus diikuti oleh penguasa semasa atau merasa lebih mudah dikendalikan.

Dr Stephen Davies, Ketua Pendidikan di Institut Hal Ehwal Ekonomi dan Profesor Syed Kamall, Pengarah Akademik dan Penyelidikan di IEA, berkata:

"Pemerintah China harus dipercaya ketika mengatakan tidak mencari hegemoni. Sebaliknya, tujuan pemerintah China adalah akses ke bahan mentah, teknologi, dan pasaran untuk syarikat China. 

"Ini boleh menyebabkan pemerintah China berusaha menetapkan standard dan peraturan antarabangsa dan mencabar mantra pemerintahan demokrasi barat yang baik, tetapi tidak seperti Uni Soviet semasa Perang Dingin, ia tidak akan berusaha mengeksport ideologinya.

"Ini akan menimbulkan jenis cabaran yang berbeza daripada Kesatuan Soviet semasa Perang Dingin hingga 1989. Demokrasi liberal Barat masih harus bertindak balas dengan tegas terhadap pencerobohan dan pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintah China, tetapi pada masa yang sama mencari lebih banyak orang-ke-orang kenalan untuk membantu membentuk pembaharuan di China sendiri.

"Juga penting untuk membezakan antara tindakan Parti Komunis China dan orang-orang Cina ketika menimbulkan kebimbangan terhadap tindakan pemerintah China.

"Latar belakangnya adalah cara transformasi ekonomi China sejak tahun 1980-an yang dihasilkan oleh tindakan spontan dari bawah ke atas yang kemudian diakui dan diterima oleh PKC seperti reformasi dari atas ke bawah. Ini menunjukkan peluang yang ada untuk pertunangan popular yang tulen sebagai cara untuk menyahut cabaran 'Jalan Cina'. "

Muat turun laporan penuh

China

Amerika ingin menyelesaikan perjanjian dengan bos kewangan Huawei yang ditangkap

Published

on

Jabatan Kehakiman Amerika mungkin memutuskan perjanjian dengan ketua kewangan Huawei, Meng Wanzhou (Gambar). Dengan cadangan itu, Meng akan kembali ke China dari Kanada - di mana dia ditangkap. Bagaimanapun, Meng harus mengakui kesalahan dalam kes tersebut, lapor laporan itu Wall Street Journal.

Meng dituduh di Amerika Syarikat kerana didakwa melanggar sekatan ke atas Iran. Dia menghadapi tuduhan penipuan bank kerana kononnya menyesatkan HSBC sehingga boleh melanggar sekatan. Meng ditangkap dua tahun lalu minggu ini dengan waran AS ketika menukar pesawat di Vancouver. Dia diikat jamin tetapi belum dibenarkan meninggalkan Vancouver.

Meng bersikeras dia tidak melakukan kesalahan. Dia dikatakan "enggan" untuk membuat pengakuan yang dia percayai tidak benar. Dia berpendapat penangkapannya bermotifkan politik. Presiden keluar Donal Trump bertanding menentang Huawei. Dia mendakwa syarikat teknologi itu menggunakan kit untuk mengintip negara dan orang. Namun, dia gagal memberikan bukti untuk menyokong tuntutannya. Meng adalah anak perempuan pengasas Huawei, Ren Zhengfei. Syarikat China dan Meng dikatakan telah bersekongkol untuk menipu HSBC dengan menyalahtafsirkan hubungannya dengan Skycom. Pihak berkuasa di Amerika mendakwa Huawei dan Cik Meng menggunakan Skycom - sebuah syarikat depan yang disyaki beroperasi di Iran - untuk membeli barang yang dikenakan embargo.

Penangkapan Meng juga telah menyebabkan pertikaian diplomatik antara China dan Kanada. China memotong import benih canola Kanada. Dan dua orang Kanada ditangkap atas tuduhan pengintipan - masih belum dapat diselesaikan. Pendirian Trump terhadap Huawei juga telah merosakkan hubungan antara Amerika dan Britain. Inggeris telah menyetujui perjanjian dengan Huawei untuk memasangkan infrastruktur ke rangkaian 5G baru. Tetapi Perdana Menteri Boris kemudian membuat pusingan U mengenai perjanjian tersebut. Huawei secara konsisten menolak tuduhan mengintip.

Continue Reading

China

Penjual kit telekomunikasi China memperoleh bahagian pasaran global tahun ini

Published

on

Anda mungkin berfikir, dengan semua drama di sekitar Huawei tahun ini, ia akan mempunyai banyak pangsa pasar. Tetapi, menurut pelacak pasaran Dell'Oro, sebaliknya adalah benar, menulis Scott Bicheno.

Seperti yang anda lihat dari jadual di bawah, Huawei dan ZTE keduanya akan memperoleh dua mata peratusan bahagian pasaran setiap tahun ini, dengan perbelanjaan Nokia, Cisco dan Samsung. Dengan pelaburan di China melebihi pasaran keseluruhan, kami menganggarkan Huawei dan ZTE secara kolektif memperoleh kira-kira 3 mata peratusan bahagian hasil, ”tulis Penganalisis Dell'Oro Stefan Pongratz dalam bukunya blog mengenai perkara ini, yang menunjukkan bahawa mereka benar-benar meraih sekitar 1.5 mata peratusan setiap satu.

Pongratz juga menyatakan bahawa telekomunikasi terus mengatasi ekonomi yang lebih luas. "Keseluruhan pasaran peralatan telekomunikasi terus terputus dari ekonomi yang mendasarinya," tulisnya. "Walaupun peralihan yang sedang berlangsung dari 4G ke 5G membantu mengimbangi penurunan capex di pasaran jalur lebar mudah alih yang lebih lambat untuk diadopsi, kami juga menghubungkan pemutusan hubungan dengan kepentingan penyambungan yang semakin meningkat dan sifat kemelesetan ini berbeza daripada kemerosotan lain meningkatkan penglihatan bagi pengendali. "

Semua ini berfungsi sebagai peringatan mengenai ukuran dan kepentingan pasaran telekomunikasi China. Dilihat dari a melaporkan by China Daily, ada sedikit petanda perubahan itu tahun depan. Ia bercakap dengan Wu Hequan, seorang ahli akademik di Akademi Kejuruteraan China, yang menganggap China akan membina lebih dari satu juta stesen pangkalan 5G tahun depan, menjadikan jumlah keseluruhan menjadi 1.7 juta pada akhir tahun ini.

"Apabila pembinaan rangkaian 5G dipercepat, kos pembinaan setiap stesen pangkalan 5G akan turun," kata Wu. "Walaupun syarikat penerbangan telekomunikasi China memperuntukkan jumlah pelaburan 5G yang sama pada tahun 2022 seperti yang mereka lakukan tahun ini, mereka dapat membina lebih banyak stesen pangkalan 5G tahun depan daripada tahun ini. Saya percaya syarikat penerbangan telekomunikasi China akan membina lebih daripada satu juta stesen pangkalan 5G tahun depan, walaupun sasaran pembinaan khusus harus menunggu pengumuman rasmi syarikat telekomunikasi itu. "

Bahkan membenarkan kenyataan bahawa Wu dan China Daily kedua-duanya lebih tahu daripada menyimpang dari narasi PKC yang diluluskan, ini seolah-olah seperti unjuran yang masuk akal. Sekiranya ada, aggro dengan AS akan menjadikan negara China lebih bertekad untuk memastikan industri telekomunikasi domestiknya bertambah kuat dan kita tidak akan terkejut apabila menulis laporan serupa dalam masa setahun.

Continue Reading

China

Kerjasama China-ASEAN mengenai ekonomi digital

Published

on

Ekonomi digital secara beransur-ansur menjadi tumpuan kerjasama antara China dan Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai pemacu Kawasan Perdagangan Bebas China-ASEAN, Ekspo China-ASEAN (CAEXPO) dan sidang kemuncak yang relevan terus memperkaya kandungan ekonomi digital dalam forum, mesyuarat dan pameran, untuk meletakkan asas yang kukuh bagi syarikat ekonomi digital China-ASEAN -kerjasama, tulis Pang Geping dan Li Zong, Harian Rakyat.

Contohnya, produk internet yang canggih, industri data besar dan kecerdasan buatan (AI), seperti robot pintar, sistem pengurusan pintar kenderaan udara tanpa pemandu, sistem penginderaan jauh satelit, serta produk realiti maya yang memperkenalkan pengetahuan meteorologi, dipamerkan di bahagian Pameran Teknologi Lanjutan di CAEXPO setiap tahun, menarik sejumlah besar pengunjung.

Serangkaian forum kelas atas juga diadakan oleh CAEXPO, membangun jambatan kerjasama yang mengumpulkan kata sepakat dan menyelaraskan strategi pembangunan.

Sidang Kemuncak E-dagang China-ASEAN yang dimulai sejak 2014, serta forum e-dagang yang relevan, telah memusatkan perhatian mereka pada isu e-dagang rentas sempadan dan luar bandar. Mereka melancarkan siri dialog peringkat tinggi dan melaksanakan sekumpulan projek e-dagang, termasuk platform fasilitasi perdagangan rentas sempadan antara China dan ASEAN dan taman perindustrian e-dagang rentas sempadan China-ASEAN di Nanning, Guangxi China selatan Wilayah autonomi Zhuang.

CAEXPO ke-12 yang diadakan pada tahun 2015 memulakan pembinaan Pelabuhan Maklumat China-ASEAN. Sejak itu, Forum Pelabuhan Maklumat China-ASEAN telah berkembang menjadi kegiatan rutin CAEXPO, menjadi platform penting untuk kerjasama ekonomi digital antara kedua-dua belah pihak. Didorong oleh forum, serangkaian mekanisme kerjasama ekonomi digital telah dibentuk antara China dan negara-negara ASEAN, dan sejumlah besar proyek besar telah dijalankan, seperti dana untuk Pelabuhan Informasi China-ASEAN, Informasi China-ASEAN Harbour Digital Economy Alliance, serta ekosfer industri yang ditubuhkan di bawah Pelabuhan Maklumat China-ASEAN.

Selain dari forum peringkat tinggi, CAEXPO juga mengadakan pameran profesional untuk memperlihatkan perkembangan teknologi digital, yang menawarkan jendela kerjasama untuk para peserta. Pada CAEXPO ke-15, syarikat teknologi gergasi China Huawei menyajikan senario masa depan bandar pintar mikro, serta pengalaman baru rangkaian 5G, menunjukkan perubahan mendalam yang akan dibawa oleh infusi antara industri 5G dan tradisional seperti perumahan, kenderaan, dan pembuatan . Platform e-dagang China JD.com mempamerkan sistem logistik pintarnya yang terdiri daripada gudang, stesen penghantaran, drone dan UAV tanpa pengawasan. Pusat Pemindahan Teknologi Thailand-China membawa teknologinya dalam kosmetik, hasil pertanian dan makanan tambahan.

Tahun ini menandakan Tahun Kerjasama Ekonomi Digital ASEAN-China. CAEXPO ke-17 mengadakan serangkaian aktiviti dengan tema 'Membangun Belt dan Jalan, Memperkukuhkan Kerjasama Ekonomi Digital', untuk secara komprehensif mempromosikan kerjasama mendalam antara negara-negara China dan ASEAN dalam ekonomi digital.

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren