Berhubungan dengan kami

Frontpage

FIE melangkah dengan rancangan untuk menyokong pemain lawan di tengah-tengah krisis COVID-19

Published

on

Inisiatif baru mengesahkan kecenderungan untuk menolong ahli sukan mengatasi akibat pandemik COVID-19. 

                 Persekutuan Pagar Antarabangsa (FIE), yang diketuai oleh Alisher Usmanov, telah mengumumkan rancangan sokongan global yang bertujuan untuk persekutuan nasional di tengah-tengah krisis COVID-19.

"Dunia kita telah menghadapi pandemi koronavirus, yang membawa akibat besar bagi kesihatan fizikal dan mental, dan juga ekonomi," kata Usmanov dalam satu kenyataan yang dikeluarkan oleh FIE pada hari Jumaat yang lalu. "Fencers dan persekutuan mereka harus menghentikan aktiviti mereka secara tiba-tiba. Dengan semangat solidariti dan perpaduan, dan untuk membantu keluarga pagar kami mengatasi masa yang sukar ini, kami membuat rancangan sokongan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan memperuntukkan 1 juta franc Swiss untuk tujuan ini. . "

Alisher Usmanov, gambar oleh TASS

Alisher Usmanov, gambar oleh TASS

Menurut rancangan yang diadopsi oleh jawatankuasa eksekutifnya, FIE akan memberikan bantuan kewangan untuk organisasi, atlet, dan pengadilnya, dan akan membekukan yuran keahlian dan organisasi. Ia juga memberi geran kepada para pemain berpagar untuk menyertai kejuaraan yang akan datang.

Pengumuman ini datang pada saat-saat penting ketika dunia sukan terhenti oleh penangguhan yang berterusan dari kebanyakan aktiviti dan penjadualan semula acara.

Kembali pada bulan Mei, World Athletics dan International Athletics Foundation (IAF) menubuhkan dana kebajikan bernilai USD $ 500,000 untuk menyokong atlet profesional yang kehilangan sebahagian besar pendapatan mereka kerana penggantungan pertandingan antarabangsa.

Presiden Atletik Dunia Sebastian Coe menyatakan bahawa "sumber daya harus difokuskan pada atlet yang kemungkinan akan bersaing di Sukan Olimpik di Tokyo tahun depan dan sekarang berjuang untuk membayar keperluan asas kerana kehilangan pendapatan semasa wabak itu".

FIE, yang merangkumi sejumlah 157 persekutuan, kini merancang untuk meneruskan pertandingannya pada bulan November depan. Kedudukan kelayakan senior Olimpik pemain tetap kekal sehingga Mac 2020, katanya.

FIE adalah salah satu persekutuan antarabangsa pertama yang melepaskan rancangan sokongan globalnya, yang kini mungkin diikuti oleh pihak lain.

Memandangkan ketidakpastian mengenai berakhirnya wabak koronavirus, organisasi sukan perlu memikirkan bagaimana memberi sokongan moral dan kewangan kepada atlet mereka. Lebih banyak inisiatif harus diharapkan dari penderma dan persekutuan dalam masa terdekat.

Sementara itu, menurut Usmanov, FIE “bekerja tanpa lelah untuk melindungi atlet dan seluruh organisasi kita untuk memastikan pertandingan di masa depan berlangsung dengan selamat. Sebagai pemain pagar, kita menghadapi masa depan bersama, kepala kita dan topeng kita terus ”.

Usmanov, bekas pemain profesional, telah mengetuai FIE sejak tahun 2008 dan telah memasukkan sejumlah 80 juta CHF (USD $ 82 juta) ke dalam kunci kira-kira FIE selama tiga pusingan Olimpik sebelumnya, menurut Di dalam laman web berita Permainan.

Dua kali dipilih semula untuk jawatan ini, orang Rusia tidak berusaha untuk membantu mempromosikan pagar dan membantu persekutuan nasional yang berkembang di Asia, Afrika, dan bahagian lain di dunia.

Dia juga meyakinkan IOC, yang diketuai oleh mantan juara pagar Thomas Bach, untuk memberikan jumlah pungutan pingat penuh dalam pagar semasa Olimpik Tokyo yang akan datang.

Ketika wabah COVID-19 meletus, Usmanov dan perniagaannya telah membantu mengatasi kesannya dengan sumbangan besar di berbagai negara, terutama di Rusia dan Uzbekistan.

Industri sukan dan sukan mungkin telah dilanda COVID-19, tetapi sukan juga dipercayai ubat terbaik untuk penyakit. Aristoteles pernah mengatakan bahawa "tidak ada yang menguras dan memusnahkan tubuh manusia, seperti tidak aktif fizikal yang berpanjangan".

Mudah-mudahan, inisiatif FIE untuk menyokong para pemain lawan dalam pergolakan berterusan ini akan menjadikan kita lebih dekat untuk mengakhiri jeda semasa dalam sukan dunia.

 

 

 

Brexit

Rundingan perdagangan UK-EU pada 'titik yang sangat sukar', kata jurucakap PM

Published

on

By

Rundingan perdagangan Britain dan EU berada pada "titik yang sangat sukar", kata seorang jurucakap Perdana Menteri Boris Johnson hari ini (4 Disember), menggarisbawahi bahawa masa sudah habis dan bahawa sebarang perjanjian mesti menghormati kedaulatan Britain, menulis Elizabeth Piper dan William James.

Perbincangan di London berlanjutan hingga pukul 11 ​​malam pada hari Khamis setelah mereka tersekat ketika pihak Britain menuduh Kesatuan Eropah membawa tuntutan baru ke rundingan itu, satu tuduhan yang ditolak oleh blok yang menyifatkan tuduhan itu sebagai putaran untuk mengeluarkan lebih banyak konsesi.

Pasukan rundingan selama berminggu-minggu tidak dapat merapatkan jurang mengenai masalah paling berat, termasuk perikanan dan jaminan persaingan yang adil, dan jurucakap itu mengatakan bahawa perbincangan selanjutnya pada hujung minggu adalah "bergantung pada" apa yang berlaku pada hari Jumaat.

"Kami berkomitmen untuk bekerja keras untuk berusaha mencapai kesepakatan dengan EU. Perbincangan sedang dijalankan. Masih ada beberapa masalah yang harus diatasi. Masa sangat singkat dan kita berada pada titik yang sangat sukar dalam perbincangan, ”kata jurucakap itu kepada wartawan.

"Yang pasti adalah bahawa kita tidak akan dapat menyetujui perjanjian yang tidak menghormati prinsip asas kita mengenai kedaulatan dan mengambil alih kawalan."

Beberapa pegawai EU mengatakan bahawa mereka menjangkakan kesepakatan akan dicapai pada hujung minggu, tetapi ketika ditanya apakah rundingan akan berlanjutan pada hari Sabtu dan Ahad (5-6 Disember), jurucakap itu berkata: "Ini adalah rundingan langsung jadi saya tidak dapat memberikan anda maklumat terkini mengenai apa yang berlaku pada hujung minggu kerana ini bergantung kepada kemajuan perbincangan hari ini. "

Continue Reading

EU

Qatar berdiri menentang pembuli Arab Saudi dan menang

Published

on

Hari ini (4 Disember) diumumkan bahawa pemerintah Arab Saudi hampir setuju untuk mengangkat blokadenya terhadap Qatar. Setelah bersikap tegas terhadap pencerobohan dan penyangkalan maklumat Arab Saudi, orang Qatar akan mengucapkan tahniah kepada mereka kerana berjaya mengalahkan taktik budak buli jiran mereka yang jauh lebih besar, menulis Emily Barley.

Jared Kushner, penasihat kanan dan menantu Presiden AS, dilaporkan melancong ke Arab Saudi bersama pasukan utusan awal minggu ini. Ringkasannya adalah untuk mengakhiri sekatan Qatar, dalam dorongan terakhir untuk kemenangan dasar luar pada hari-hari terakhir Presiden memegang jawatan. Nampaknya langkah ini cukup untuk membuat Arab Saudi dan blokaders yang lain sejajar, dan mendapatkan kesepakatan dimediasi oleh Kuwait di atas talian.

Qatar telah mengatasi sekatan yang diketuai oleh negara-negara jirannya selama lebih dari tiga tahun, menggunakan kekayaan gas dan minyak yang dihasilkannya dan membuat keputusan yang gesit untuk menentang taktik pembuli yang dilakukan oleh gabungan negara-negara Teluk yang dipimpin oleh Saudi.

Pada bulan Jun 2017, sekumpulan negara-negara Timur Tengah - termasuk Emiriah Arab Bersatu, Mesir, Bahrain, Arab Saudi, dan lain-lain - mengenakan sekatan ke atas Qatar. Ini melibatkan melarang warganegara mereka pergi ke atau tinggal di negara itu, mengusir warga Qatar, menutup ruang udara mereka ke pesawat Qatar, dan menutup satu-satunya sempadan darat negara itu.

Kumpulan itu permintaan bermula dari mematikan rangkaian berita yang berpusat di Doha, Al Jazeera hingga mengakhiri kerjasama ketenteraan dengan Turki. Mungkin paling jelas, mereka juga menuntut Qatar bersekutu dengan negara-negara Arab lainnya secara militer, politik, sosial, dan ekonomi.

Ketika surat khabar yang disokong oleh negara di Arab Saudi mencadangkan agar negara tersebut dapat mengubah Qatar menjadi pulau dengan membina terusan di perbatasan dan membuang sisa toksik ke dalamnya, Financial Times editorial berpendapat bahawa Qatar disasarkan oleh negara jirannya kerana enggan menerima 'peranan bayangan', memilih untuk meneruskan kebijakan luar negaranya sendiri dan menyokong pertumbuhan media Arab melalui Al Jazeera.

Setelah awalnya menyokong sekatan pada tahun 2017, Presiden Trump dengan cepat menarik sokongannya ketika pegawai Saudi memintanya menyokong pencerobohan darat ke Qatar - rancangan yang mungkin menyedarkan Trump akan kenyataan motivasi mereka.

Pemerintah Qatar secara konsisten menolak untuk memenuhi tuntutan tersebut, dengan menyatakan bahawa melakukannya akan berarti menyerahkan kedaulatan. Negara ini bertekad untuk membuat jalan sendiri, dengan ruang untuk menyimpang dari norma-norma Timur Tengah - tidak peduli berapa banyak tekanan yang ditanggung oleh jiran-jiran yang bermusuhan.

Tekanan itu telah berlaku dalam pelbagai bentuk, dengan sekatan yang menyebabkan kerosakan ekonomi serta meruntuhkan keluarga. Tumpuan utama pencerobohan terhadap Qatar termasuk menuduh negara itu membiayai keganasan, walaupun menjadi anggota gabungan pimpinan AS menentang Negara Islam dan menjadi tuan rumah AS terbesar pangkalan udara luar pesisir di dunia.

Arab Saudi memulakan kempen maklumat, membanjiri media sosial dengan akaun palsu yang menggunakan pelbagai isu termasuk kelab bola sepak Britain dan coronavirus untuk menyerang Qatar. Akun-akaun ini mengecam mana-mana pengkritik Arab Saudi sebagai pro-Qatar dan menyebarkan pembohongan mengenai sokongan Qatar untuk mengganas. Tahun lepas Guardian mendedahkan bahawa kempen maklumat malah telah berkembang untuk membuat rangkaian halaman 'berita' Facebook tanpa jenama.

Sejak permulaan blokade, ia telah mendapat kritikan yang meluas: kumpulan hak asasi manusia di Qatar berpendapat bahawa sekatan itu sewenang-wenang, kasar dan tidak sah, sementara Mahkamah Keadilan Antarabangsa PBB memerintah Qatar dalam pertikaian undang-undang mengenai pesawat. Dalam apa yang terbukti menjadi kuku terakhir dalam keranda blokade, laporan yang diterbitkan pada November 2020 oleh pelapor khas PBB yang melabelkan blokade 'haram', dan menyeru agar ia berakhir.

Ketika Arab Saudi mencari dan tidak mendapat sokongan atas tindakannya di luar negara-negara Timur Tengah yang berada di bawah pengaruh langsungnya, kehendaknya untuk melanjutkan konflik dilaporkan berkurang - memberi Kushner dan utusannya pintu terbuka untuk terus maju. Orang yang rapat dengan perbincangan mengatakan bahawa Arab Saudi termotivasi untuk mengakhiri sekatan tersebut oleh keinginannya untuk kembali ke persahabatan dengan AS ketika Presiden Trump meninggalkan pejabat dan Presiden terpilih Biden bersiap untuk memasuki Gedung Putih.

Selama tiga tahun terakhir, negara Qatar yang kecil dan makmur telah menentang serangan dan cercaan dari negara tetangga terdekatnya, dan perjanjian yang akan berlaku menunjukkan bahawa tekad pemimpinnya untuk tidak membiarkan penindas menang telah membuahkan hasil. Pemerintah di seluruh dunia sekarang akan mengawasi dengan teliti untuk melihat bagaimana kemenangan ini mengubah keseimbangan kekuatan di rantau ini, dan apa yang akan dilakukan oleh Qatar seterusnya dengan pengaruh mereka yang baru dimenangkan.

Continue Reading

Brexit

UK menggugat kedaulatan ketika perbincangan perdagangan Brexit hampir mencapai kemuncak

Published

on

Pegawai Kesatuan Eropah mengatakan hari ini (4 Disember) kesepakatan perdagangan pasca Brexit akhirnya dapat dicapai akhir pekan ini, tetapi London menegaskan bahawa rundingan masih "sangat sukar" dan bertekad untuk "mengambil alih kawalan" dari blok yang tersisa 10 bulan lalu, menulis dan

Dengan berbaki kurang dari empat minggu sehingga Inggeris akhirnya meninggalkan orbit EU pada 31 Disember, seorang pegawai EU memberitahu Reuters bahawa kesepakatan itu "akan segera berlaku" dan yang lain mencadangkan bahawa ia sudah beberapa hari lagi.

Namun, Britain terdengar kurang optimis setelah perbincangan di London tergendala pada Khamis (3 Disember).

"Masih ada beberapa masalah yang harus diatasi. Masa sangat singkat, dan kita berada pada titik yang sangat sukar dalam perbincangan, ”kata jurucakap Perdana Menteri Britain, Boris Johnson kepada wartawan.

"Yang pasti adalah bahawa kita tidak akan dapat menyetujui perjanjian yang tidak menghormati prinsip asas kita mengenai kedaulatan dan mengambil alih kawalan."

Pada akhirnya, Johnson - wajah kempen referendum Brexit 2016 yang kini bertarung dengan jumlah kematian tertinggi COVID-19 rasmi Eropah - harus memutuskan sama ada dia dan Britain lebih baik membuat kompromi atau menjauh.

Selama berminggu-minggu, ketua perunding EU Michel Barnier dan rakan sejawatannya dari Britain, David Frost telah membincangkan perikanan, bantuan negara dan bagaimana menyelesaikan pertikaian di masa depan sehingga kesepakatan keseluruhan yang mengatur hampir $ 1 trilion perdagangan tahunan dapat diteruskan.

EU mencabar Britain untuk memutuskan masa depan apa yang diinginkannya di luar pasar tunggal dan kesatuan kastam blok itu setelah 47 tahun sebagai anggota kesatuan itu.

"Persoalan sebenarnya ialah - projek politik, ekonomi, sosial mana yang mereka mahukan untuk masa depan mereka sendiri?" Presiden Majlis Eropah Charles Michel berkata. "Dan ini adalah persoalan untuk kerajaan Inggeris dan untuk rakyat Britain."

Oleh kerana para pelabur cuba memahami retorik yang bertentangan sama ada perbincangan sudah hampir ke garisan penamat atau dalam masalah serius, ukuran bagaimana turun naiknya pound dijangka pada minggu depan meningkat ke tahap tertinggi sejak Mac.

Britain secara rasmi meninggalkan EU pada 31 Januari tetapi telah berada dalam tempoh peralihan sejak itu di mana peraturan perdagangan, perjalanan dan perniagaan tetap tidak berubah. Mulai akhir tahun, ia akan dianggap oleh Brussels sebagai negara ketiga.

Sekiranya kedua-dua pihak gagal mencapai kesepakatan, perceraian Brexit lima tahun akan berakhir dengan keadaan yang tidak berfaedah sama seperti Eropah yang bergelut dengan kos ekonomi yang besar dari wabak COVID-19.

Jalan keluar tanpa kesepakatan adalah senario mimpi buruk bagi perniagaan dan pelabur, yang mengatakan ia akan menggegarkan sempadan, menakutkan pasaran kewangan dan menabur kekacauan melalui rantaian bekalan yang meluas di seluruh Eropah dan seterusnya.

Sumber kerajaan Britain mengatakan bahawa EU telah menghentikan perbincangan pada Khamis dengan berusaha untuk memaksa konsesi lebih lanjut.

"Pada jam ke-11, EU membawa elemen baru dalam rundingan. Penembusan masih boleh dilakukan dalam beberapa hari ke depan tetapi prospek itu semakin surut, ”kata sumber itu.

Menteri Hal Ehwal Eropah Perancis Clement Beaune mengatakan kepada Radio Europe 1 masih ada risiko bahawa perbincangan akan gagal tetapi menambahkan: “Saya ingin memberitahu para nelayan kami, pengeluar kami, warga yang mendengar bahawa kami tidak akan menerima perjanjian dengan istilah buruk.

"Jika kesepakatan yang baik tidak dapat dicapai, kami akan menentangnya. Setiap negara mempunyai hak veto, jadi mungkin. Kami akan membuat penilaian sendiri terhadap draf perjanjian ini, jika ada. "

Sumber-sumber EU mengatakan perbincangan berpusat pada "persaingan yang setara", yang bermaksud prinsip-prinsip yang disepakati mengenai bantuan negara dan minimum tenaga kerja dan standard lingkungan, serta "penyelesaian yang efektif" yang dapat dilakukan oleh setiap pihak sekiranya terdapat dugaan pelanggaran.

"Kami berada di fasa kritikal," kata Setiausaha Perniagaan Alok Sharma Sky TV. "Adalah adil untuk mengatakan bahawa kita berada dalam fase yang sukar, masih ada beberapa masalah rumit yang masih harus diselesaikan."

Continue Reading
Pengiklanan

Facebook

Twitter

tren