Berhubungan dengan kami

Hak Asasi Manusia

Penganiayaan terhadap Gereja Tuhan Yang Mahakuasa: Dari yang buruk menjadi yang lebih buruk

Published

on

Laporan Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Parti Konservatif Britain menarik kembali perhatian terhadap kempen penindasan yang kejam, yang diperburuk oleh COVID-19, menulis Rosita Šorytė dari 'Bitter Winter'.

Mereka menyebutnya pencegahan wabak. Dalam bahasa Cina wilayah di Hebei, pasukan khas pergi dari pintu ke pintu, dan memeriksa pangsapuri dan rumah, seolah-olah memastikan bahawa langkah-langkah anti-COVID dilaksanakan. Tetapi sebenarnya, mereka diperintahkan untuk memeriksa buku dan dokumen, dan mencari sastera pembangkang atau agama. Di pangsapuri yang disewa oleh Chen Feng (bukan nama sebenarnya), mereka menemui bahan dari Jemaat Tuhan Yang Maha Esa, pergerakan yang dilarang di China yang kini kumpulan agama yang paling teraniaya di sana. Chen segera ditangkap dan dibawa ke balai polis, di mana dia menerima tamparan keras di wajahnya, dan dikejutkan dengan tongkat elektrik. Pegawai polis itu mencucuk tulang rusuknya dengan batang besi, memukul kaki bawahnya, dan menutup kepalanya dengan beg plastik.

Ini adalah salah satu kesaksian Jemaat Tuhan Yang Maha Esa (CAG) ditawarkan kepada pasukan membuat persiapan laporan mengenai pelanggaran hak asasi manusia di China Parti Konservatif British Hak Asasi Manusia Suruhanjaya, yang diterbitkan pada 13 Januari. Laporan tersebut diserahkan kepada Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Parti Konservatif oleh CAG kini boleh didapati di laman web Suruhanjaya.

Laporan Suruhanjaya itu sendiri merangkum maklumat yang diperolehnya mengenai "penindasan dan penganiayaan kejam" CAG. CAG memberitahu Suruhanjaya bahawa sekurang-kurangnya 400,000 anggotanya ditangkap sejak 2011, dan 159 dianiaya hingga mati. Laporan itu menyebutkan dokumen-dokumen oleh Parti Komunis Tiongkok di peringkat nasional dan peringkat wilayah, menyerukan peningkatan penindasan CAG melalui semua cara yang sah dan tidak sah.

Pembaca dari Winter pahit sering menemui artikel mengenai penangkapan, penyeksaan, dan pembunuhan luar mahkamah anggota CAG di China. Kadang-kadang, kita takut bahawa berita penganiayaan berulang kali dapat dianggap sebagai rutin. Seperti yang diperhatikan oleh ahli psikologi yang telah mempelajari reaksi terhadap perang dan keganasan yang berlarutan, manusia memiliki mekanisme pertahanan yang melembutkan tindak balas terhadap maklumat yang paling mengerikan, ketika mengulanginya sendiri. Berita mengenai penyeksaan anggota CAG, atau Uyghurs atau yang lain, di China terkejut ketika pertama kali membacanya. Apabila berita serupa melanda kita setiap minggu, fikiran kita cenderung mengemukakannya sebagai rutin.

Ini adalah sesuatu yang disedari oleh laporan Parti Konservatif UK. Ini mengingatkan kita bahawa apa yang berlaku setiap hari di China bukan sekadar kebiasaan jahat. Penganiayaan itu bukan sahaja berulang. Ia bertambah buruk. Penyerahan CAG membuktikan tiga aspek penting bagaimana keadaan menjadi semakin buruk.

Pertama, kecerdasan buatan bukan hanya slogan yang digunakan oleh PKC untuk menunjukkan betapa majunya teknologi Cina. Setiap kemajuan teknologi mempunyai aplikasi polis segera. Kini setiap pegawai polis China dilengkapi dengan telefon bimbit Huawei Mate10 yang mempunyai fungsi pengecaman wajah. yang membolehkan polis mengimbas wajah orang yang lewat dan segera berhubung dengan maklumat mengenai mereka. Bahkan di banyak rumah persendirian, warga terpaksa memasang alat penyadap dan kamera yang terhubung dengan polisi, yang datanya segera dianalisis. Satelit yang sama yang kita semua gunakan untuk dibantu oleh GPS ketika memandu kereta terus memerhatikan di China pergerakan berjuta-juta orang. Teknologi ini bertambah baik setiap hari, dan semakin banyak digunakan untuk mengenal pasti dan menangkap anggota CAG dan penentang lain.

Kedua, pandemi COVID-19 juga membuat keadaan menjadi lebih teruk. Di satu pihak, ia menawarkan dalih berguna untuk peningkatan pengawasan dan untuk kunjungan dari rumah ke rumah ke semua rumah tangga Cina. Terdapat dokumen yang secara khusus meminta "pasukan pencegahan wabak" untuk mencari bahan CAG, dan mengajar ahli pasukan bagaimana mengenalinya. Juga, pandemi COVID-19 memberi kesan kepada ekonomi China dan antarabangsa, dan meningkatkan permintaan untuk pekerja hamba. Anggota CAG, seperti yang berlaku Uyghurs, Orang-orang Tibet, dan lain-lain, semakin banyak dikirim, dengan atau tanpa perbicaraan pengadilan, ke buruh budak yang tidak berbayar dan berbayar, selama 15 hingga 20 jam sehari.

Seorang anggota CAG wanita yang dipanggil Xiao Yun memberi keterangan kepada suruhanjaya Inggeris bahawa dia terpaksa bekerja sekurang-kurangnya 13 jam setiap hari di bengkel, menjahit baju sejuk. "Udara penuh dengan habuk dan asap gelap serta bau pewarna kain yang berbahaya. Dia dianiaya dan dipukul oleh penjaga penjara dalam jangka waktu yang lama, ”hingga dia menderita tuberkulosis. Namun, dia harus terus bekerja. Pada tahun 2019 ketika Xiao Yun akhirnya dibebaskan, "dia telah mengalami kerusakan pada paru-paru kirinya, yang pada dasarnya telah kehilangan kemampuan untuk bernafas; dia tidak lagi dapat melakukan kerja fizikal. "

Ketiga, COVID-19 menentukan pembaharuan PKC usaha propaganda antarabangsa, kerana kedua-duanya harus menafikan tanggungjawab terhadap wabak itu dan mendakwa bahawa usaha anti-COVID di China adalah yang paling berkesan di dunia. Sebagai sebahagian daripada apa yang disebut "diplomasi pejuang serigala" ini, kedutaan besar China di seluruh dunia secara agresif menghadapi CAG dan pelarian lain di luar negara, menyebarkan bahan propaganda yang menolak penindasan, dan berusaha meyakinkan pihak berkuasa di negara-negara demokratik bahawa suaka tidak boleh diberikan pelarian harus dihantar pulang ke China - di mana mereka akan ditangkap, atau lebih buruk lagi.

Sebahagian dari propaganda ini, yang pasti akan diulang setelah laporan Parti Konservatif UK, berpendapat bahawa, bagaimanapun, kita tahu bahawa CAG dianiaya di China hanya melalui pernyataan CAG sendiri, kajian oleh para sarjana yang agak bersimpati dengan CAG, dan dokumen oleh kerajaan dan NGO di negara-negara seperti AS dan UK, yang dituduh mempunyai berat sebelah politik anti-China. Akhbar akademik menerbitkan hasil kajian para sarjana dan pemerintah yang mengeluarkan laporan mengenai hak manusia biasanya mempunyai prosedur yang serius untuk memeriksa semula apa yang mereka terbitkan, tetapi ini bahkan bukan jawapan utama untuk bantahan tersebut.

Yang diabaikan oleh mereka yang mendakwa bahawa penganiayaan terhadap CAG "tidak terbukti" adalah bahawa banyak maklumat mengenai berapa banyak anggota CAG yang ditangkap, dihukum, dan ditahan, bukan kerana telah melakukan kejahatan tetapi hanya kerana menghadiri perhimpunan keagamaan, menginjil saudara mereka atau rakan sekerja, atau menyimpan sastera CAG di rumah, ditawarkan setiap minggu oleh PKC sumber. Bukan hanya keputusan yang menjatuhkan hukuman kepada anggota CAG selama bertahun-tahun di penjara diterbitkan secara berkala dalam PKC media. China, seperti yang saya dan beberapa rakan sekerja melaporkan dalam kajian ratusan kes seperti itu, mengekalkan asas data keputusan mahkamah terbesar di dunia. Pangkalan data ini, walaupun diakui tidak lengkap, menerbitkan keputusan setiap tahun kepada penjara beratus-ratus anggota CAG, dihukum hanya kerana amalan agama mereka yang normal. Siapa yang memberitahu dunia bahawa anggota CAG dianiaya? Terutamanya, tidak Winter pahit, Parti Konservatif UK, atau Jabatan Negara AS. Ia adalah PKC itu sendiri, dan mengapa kita harus meragukannya PKCdokumen sendiri?

Rosita-ŠORYTĖ

Rosita Šorytė dilahirkan pada 2 September 1965 di Lithuania. Pada tahun 1988, dia lulus dari University of Vilnius dalam Bahasa dan Kesusasteraan Perancis. Pada tahun 1994, dia mendapat diploma dalam hubungan antarabangsa dari Publique Institut International d'Administration di Paris.

Pada tahun 1992, Rosita Šorytė bergabung dengan Kementerian Luar Negeri Lithuania. Dia telah diposting ke Misi Tetap Lithuania ke UNESCO (Paris, 1994-1996), ke Misi Tetap Lithuania ke Majlis Eropah (Strasbourg, 1996-1998), dan menjadi Penasihat Menteri di Misi Tetap Lithuania ke Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu pada tahun 2014-2017, di mana dia telah bekerja pada tahun 2003-2006. Dia kini sedang cuti. Pada tahun 2011, dia bekerja sebagai wakil Pengerusi Lithuania OSCE (Organisasi untuk Keselamatan dan Kerjasama di Eropah) di Pejabat Institusi Demokratik dan Hak Asasi Manusia (Warsaw). Pada tahun 2013, dia mempengerusikan Kumpulan Kerja Kesatuan Eropah untuk Bantuan Kemanusiaan bagi pihak presiden Lithuania pro tempore Kesatuan Eropah. Sebagai diplomat, dia mengkhususkan diri dalam perlucutan senjata, bantuan kemanusiaan dan masalah keamanan, dengan kepentingan khusus di Timur Tengah dan penganiayaan dan diskriminasi agama di kawasan itu. Dia juga bertugas di misi pemerhatian pilihan raya di Bosnia dan Herzegovina, Georgia, Belarus, Burundi, dan Senegal.

Kepentingan peribadinya, di luar hubungan antarabangsa dan bantuan kemanusiaan, merangkumi kerohanian, agama dunia, dan seni. Dia sangat berminat dengan pelarian yang melarikan diri dari negara mereka kerana penganiayaan agama dan merupakan pengasas bersama dan Presiden ORLIR, Balai Cerap Kebebasan Beragama Pelarian Antarabangsa. Dia adalah pengarang, antara lain, "Penganiayaan Agama, Pelarian, dan Hak Asylum," Jurnal CESNUR, 2 (1), 2018, 78–99.

 

EU

Perjuangan EU dengan rejim hak asasi manusia yang baru

Published

on

Sebagai Pesuruhjaya Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet dikutuk Iran untuk pelaksanaan pengkritik rejim Ruhollah Zam (gambar), gesaan untuk menghukum pelanggaran hak asasi manusia dengan cara yang lebih berkesan sekali lagi semakin kuat. Dengan ini, EU pakai rejim sekatan hak asasi manusia global baru yang sudah lama ditunggu-tunggu adalah langkah selamat datang dalam politik global - dan bagi EU sendiri, yang hingga kini terpaksa mengambil kritikan kerana kurangnya rejim hak asasi manusia gaya Magnitsky untuk menghukum pelanggar hak asasi manusia di seluruh dunia , menulis Louis Auge.

Sementara rejim EU menarik inspirasi dari sistem Amerika, Brussels bijak untuk tidak membuat salinan karbon dari Akta Magnitsky. Lagipun, Undang-Undang ini telah diserang oleh beberapa kekurangan undang-undang yang dilihat sebagai pelanggaran hak asasi manusia sendiri. Ini adalah berpusat di sekitar kriteria pemilihannya yang samar-samar, kekurangan proses yang sewajarnya dan, berikutan ini, penyalahgunaan untuk tujuan politik oleh pentadbiran AS - semuanya telah menjadikan kesahan Akta Magnitsky sebagai alat untuk penguatkuasaan hak asasi manusia menjadi ragu.

Namun, walaupun EU berjaya membuat mekanisme perundangan yang kurang sewenang-wenangnya daripada Washington, persoalan penting tetap perlu dihadapi blok itu sekiranya ia berusaha menjadikan rejim sekatannya sebagai instrumen yang berkesan dalam memerangi pelanggaran hak asasi manusia - tanpa membuat ia adalah isu hak asasi manusia itu sendiri.

Menjamin proses sewajarnya

EU sekarang mempunyai "Kerangka yang akan memungkinkannya menargetkan individu, entiti dan badan ... yang bertanggungjawab, terlibat atau terkait dengan pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia yang serius di seluruh dunia, di mana pun ia berlaku." Dalam cita-cita yang dinyatakan ini, ia secara umum mencerminkan Magnitsky, dan setelah diperiksa lebih dekat, ia juga mempunyai beberapa akibat yang sama, sama ada ini dimaksudkan atau tidak.

Sama seperti Akta Magnitsky, rejim EU memberikan kesahan undang-undang untuk membekukan semua dana, aset dan sumber ekonomi lain yang berkaitan dengan individu yang disasarkan. Pembekuan aset juga boleh berlaku dilanjutkan untuk memasukkan "entiti yang tidak dilantik" dan juga individu yang hanya "dikaitkan" dengan sasaran sekatan. Dengan kata lain, tahap kerosakan yang disebabkan oleh sekatan EU boleh jauh lebih luas daripada yang dijangkakan, terutama memandangkan bahawa penekanan untuk menyasarkan individu adalah pilihan yang disengajakan oleh Brussels tepat untuk mengehadkan kerosakan di luar individu yang dibenarkan.

Keupayaan ini untuk menjaringkan jaring mempunyai kesan serius bagi individu yang disasarkan. Sekiranya akibat dari rejim sekatan Amerika adalah pelajaran, maka pembekuan sumber kewangan menjadikan praktis perwakilan undang-undang mustahil. Kesan buruk hanya diperburuk memandangkan keutamaan Suruhanjaya Eropah beberapa tahun kebelakangan ini untuk meningkatkan kedudukan Euro dalam urusan global berbanding Dolar AS. Sebagai tindak balas terhadap keterlaluan sekatan AS, pengukuhan Euro secara ironis dapat meningkatkan kesan rejim sekatan Eropah di luar pasaran luaran - menjadikannya berkesan secara luar wilayah.

Sudah jelas bahawa keadaan ini memberi kesan serius terhadap proses yang wajar di bawah rejim sekatan EU. Banyak yang akan diperbaiki atas Akta Magnitsky jika EU memastikan hak untuk mempertahankan ditegakkan, suatu tanggapan yang ditekankan oleh Mahkamah Keadilan Eropah dalam keputusan seminal 2008 yang ditetapkan bahawa "hak pembelaan, khususnya hak untuk didengar, dan hak untuk semakan hakim yang efektif terhadap hak-hak tersebut" perlu dihormati. Sudah jelas bahawa Brussels, jika tidak disengaja, menciptakan keadaan yang bertentangan dengan syarat ini. Memang, rejim sekatan EU sebelumnya terkenal kerana melanggar hak asasi ini, seperti yang dapat ditentukan oleh banyak pembatalan of pengganas balas dan negara sekatan yang dikenakan oleh EU pada masa lalu.

Rasa bersalah dan tidak bersalah 

Masalah penipuan yang berkait rapat dengan ketidakpastian berkaitan dengan kriteria penyenaraian dan penyediaan bukti yang mendasari keputusan penyenaraian. Rejim Eropah tidak diperintah oleh badan bebas untuk mengesyorkan sekatan, dan tidak ada objektif, satu set kriteria yang seragam untuk memutuskan kapan harus menerapkannya. Mendefinisikan kriteria yang jelas dan jelas adalah tanggungjawab negara-negara anggota tetapi sejauh ini ini hanya dilakukan dalam konteks undang-undang sekatan EU yang mendatar, iaitu tanpa sasaran.

Jurang ini dalam konteks rejim sekatan baru meninggalkan banyak ruang untuk penetapan agenda sewenang-wenangnya, terutama ketika negara-negara anggota maklumat bergantung untuk menyusun kriteria khusus sudah dicemari oleh berat sebelah politik. Organisasi masyarakat sipil seperti NGO tidak mempunyai kuasa untuk secara langsung mencadangkan sekatan, seperti yang mereka lakukan di AS, yang menghilangkan vektor politik dari proses sekatan, setidaknya di atas kertas. Walau bagaimanapun, mengingat kekuatan beberapa NGO menggunakan wacana umum dan mempengaruhi pembuatan keputusan politik di peringkat tertinggi, terutama di negara-negara seperti Jerman, ada bahaya nyata kriteria akan dibuat dengan mempertimbangkan konsep rasa bersalah yang telah diprediksi.

Oleh itu, Brussels juga tergoda untuk dengan cepat memberikan kesalahan, mencerminkan kerangka kehilangan Akta Magnitsky di mana perbendaharaan AS dapat memetik "Sebab percaya" cukup untuk membenarkan penyenaraian. Mengapa perkara itu bermasalah menjadi jelas bukan hanya oleh fakta bahawa sasarannya tidak mempunyai jalan keluar untuk mempertahankan diri, tetapi juga mengingat kesan yang jauh dari sekatan tersebut terhadap kehidupan individu tersebut.

Niat baik bukan segalanya

Sekatan secara semula jadi, sekatan jangka panjang, yang tidak boleh dipaksakan ringan dan oleh itu memerlukan bukti yang tidak dapat disangkal sebelum melakukannya. Piawaian apa yang menjadi bukti yang sah untuk membenarkan pembekuan aset dan tindakan hukuman setara-tetap yang lain harus tinggi dan menjadi inti dari apakah sekatan itu adil dan sesuai dengan undang-undang hak asasi manusia Eropah dan antarabangsa - terutamanya kerana, pada kenyataannya, sekatan adalah hukuman yang dimaksudkan sebagai alternatif perbicaraan.

Apa maksud semua ini untuk EU? Banyak soalan perlu dijawab dan perincian diselesaikan sebelum rejim sanksi baru blok itu digunakan untuk pertama kalinya. Negara anggota mempunyai belum mencadangkan mana-mana entiti untuk dikenakan sekatan, jadi ada masa untuk menangani isu-isu penting ini. Brussels telah berusaha keras untuk tidak meniru Undang-Undang Magnitsky, tetapi lebih banyak yang perlu dilakukan untuk memastikan rejim sekatan barunya benar-benar merupakan tambahan yang layak untuk kotak alat hak asasi manusia dan bukan salah satu masalahnya.

Continue Reading

EU

Forum Hak Asasi Manusia EU-NGO: EU, masyarakat awam dan wakil perniagaan membincangkan kesan teknologi baru terhadap hak asasi manusia

Published

on

Pada 9 dan 10 Disember, EU dan Jaringan Demokrasi Hak Asasi Manusia menganjurkan 22nd Forum Hak Asasi Manusia EU-NGO. Fokus forum maya tahun ini adalah pada kesan teknologi baru terhadap Hak Asasi Manusia ketika berlakunya wabak coronavirus. Pada 9 Disember, Perwakilan Tinggi / Wakil Presiden bagi Hal Ehwal Luar Negeri dan Dasar Keselamatan, Josep Borrell, dan Pesuruhjaya untuk Kerjasama Antarabangsa, Jutta Urpilainen, akan membuka sesi pleno.

Panel peringkat tinggi akan diikuti dengan Pesuruhjaya Tinggi untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, Wakil Khas EU untuk Hak Asasi Manusia, Eamon Gilmore, dan Presiden Persekutuan Antarabangsa untuk Hak Asasi Manusia, Alice Mogwe, antara lain. Pemangku kepentingan EU, masyarakat sipil, negara-negara dan perusahaan perniagaan akan membincangkan bagaimana masyarakat antarabangsa dapat memanfaatkan sepenuhnya potensi teknologi baru dalam memupuk masyarakat sipil yang bersemangat dan majmuk, sambil mengurangkan risiko penyalahgunaan mereka terhadap hak asasi.

Tumpuan akan diberikan empat tiang: kebebasan asas dalam bidang digital; teknologi, perniagaan dan hak asasi manusia; privasi dan pengawasan; pengembangan kecerdasan buatan - peluang dan risiko. Lebih daripada 450 NGO dan pembela hak asasi manusia dari lebih dari 100 negara akan mengambil bahagian dalam Forum ini. Maklumat lebih lanjut boleh didapati di agenda Forum. Ucapan Perwakilan Tinggi Borrell dan Pesuruhjaya Urpilainen akan tersedia di EBS.

Continue Reading

China

#HongKong - EU harus menggunakan segala daya upaya untuk mencabar tindakan #China terhadap #HumanRights

Published

on

Pada 18 Jun, anggota parlemen mengadakan perbahasan pleno mengenai resolusi mengenai situasi di Hong Kong, yang akan diundi pada hari Jumaat, dengan menyesalkan pengenalan undang-undang keselamatan nasional secara sepihak oleh Beijing, kerana ini adalah serangan menyeluruh terhadap otonomi kota, aturan hukum , dan kebebasan asasi.
Kumpulan Renew Europe mengutuk sekeras-kerasnya campur tangan China yang berterusan dalam urusan dalaman Hong Kong dan menyeru Suruhanjaya Eropah untuk menggunakan semua cara yang ada, termasuk yang ekonomi atau sekatan yang disasarkan, untuk memberi tekanan kepada pihak berkuasa China untuk memelihara Tahap autonomi Hong Kong yang tinggi.

Pemimpin Kumpulan Renew Europe, Dacian Cioloş (PLUS, Romania), yang menyokong resolusi dalam Persidangan Presiden, mengatakan Kesatuan Eropah tidak boleh berdiam diri terhadap penyalahgunaan kuasa China: "Kumpulan Renew Europe memulakan perdebatan hari ini sebagai tanda sokongan kuat untuk kebebasan bersuara dan hak untuk membantah, serta untuk autonomi undang-undang Hong Kong.

"Adalah mustahak bahawa Kesatuan Eropah, dan semua negara anggotanya, berdiri teguh dengan nilai-nilai ini ketika berbicara dengan China.

"Perkembangan terbaru menunjukkan bahawa kita memerlukan hubungan baru, tegas, komprehensif dan jujur ​​dengan China.

"Pada minggu-minggu berikutnya, Kesatuan Eropah dan Negara-negara Anggota tidak seharusnya ragu-ragu menggunakan semua pengaruh yang kami miliki dalam menyokong suara penunjuk perasaan Hong Kong. Pembaharuan bermaksud demokrasi."

MEP Hilde Vautmans (Open Vld, Belgium), koordinator Renew Europe Group dalam Jawatankuasa Hal Ehwal Luar Negeri dan pelapor tetap EP di China, menambahkan: "Penangkapan pemimpin pro-demokrasi, tindakan keras terhadap penunjuk perasaan dan undang-undang keselamatan baru adalah mengakhiri autonomi Hong Kong. Parlimen ini bersatu menyerukan China untuk menarik kembali undang-undang keamanan, menghormati kebebasan rakyat di Hong Kong dan menunjukkan bahawa ia bersedia menghormati kedaulatan undang-undang. Sekiranya tidak, masyarakat antarabangsa semestinya mempertimbangkan kes di hadapan Mahkamah Antarabangsa dan sekatan gaya Magnitsky. Saya mahu Eropah terlibat dengan China, tetapi kita harus melakukan ini dengan mempertahankan nilai dan kepentingan kita. "

Continue Reading

Twitter

Facebook

tren